Sunday, 18 September 2016

I wonder how I am known as in your heart?








I wonder how I am known as in your heart
I know that the answer to that is the two letter word ‘friend’*
When we are spending time together, I smile easily
But this heart that throbs suddenly doesn’t want to lie

Though I don’t want for (things) to continue like this
But it is better than not seeing you at all
Today I couldn’t laugh as I always do
My cheeks felt a little strange

Though I know that if I took just more step forward
This distance will become shorter
It is frustrating
I cannot look forward

Because if I took one more step forward
I cannot go back to where I was, so, today again
I will keep it all hidden in my heart
I am a coward

The time I spend walking with you is slanting away from reality
I cannot look at your face directly
Even then I’m trying my best

When asked if I was ok, there is nothing else to do except to say yes, right?
I’m sorry…I cannot say it properly
My tear glands are a bit strange
Always continuing like how it is now…forever

I’m not thinking that the distance between us now is enough
I’m looking only at you
In order to take one more step forward
I have to become much stronger first

Otherwise, it feels like I would break
I am a liar
The setting sun through the clouds
Is illuminating the hole in my heart with a brilliant orange colour

Even if there is no exit, these feeling are real
Though I know that if I took just more step forward
This distance will become shorter
It is frustrating
I cannot look forward

Because if I took one more step forward
I cannot go back to where I was, so, today again
I will keep it all hidden in my heart
I am a coward


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

This is actually...a song, a japanese song...an anime OST to be precise. Love this song. Can relate to myself....sure enough a lot of you can relate to this song too.










Thursday, 11 August 2016

Hallooooo......






Assalamualaikum..

Hi Guys...

Apa khabar??...

heheheh....

lama dah tak jenguk blog aku nih...

Japp....nak buang sawang jap....





Last aku udate adalah pada 1 jun...tu pon aku update cerpen Kembara tu. Last aku bercerita pasal aku adalah pada bulan 4. Woow...dah dekat 3 bulan. Hahahah...


Actually....banyak dah jadi dalam tempoh beberapa bulan nih.



Antaranya....


Aku dah ada kereta sekarang....Yeay.....

aku beli kereta ni sebab memang kerja aku memerlukan aku pakai kereta...nak harap motor aku tu tak tau la apa jadi kat aku lepas setahun..huhuhu... Lagipun kereta aku beli ni pun untuk family aku gak. Walaupun baru lebih kurang tiga bulan aku pakai kereta nih, dah terbuktila memang banyak bantu family aku. Especially time raya hari tu. So far...berbaloi aku beli kereta tu.

hahahahha...

kedua...

baru lagi sebenarnya....tak sampai sebulan lagi....aku dah pindah rumah...

yeay.....hahahha

aku tak sure aku pernah cerita tak kat korang sebelum ni...hmmm

sebelum ni aku duduk menyewa di sebuah apartment. Rumah sewa aku masa buat degree dulu. Aku just sambung sewa. So rumah tu duduk ber enam. Aku sorang je yang penghuni asal rumah tu, 5 lagi semua orang baru...yang aku tak berapa kenal pun.

So sekarang, aku dah menyewa rumah lain. Rumah teres dua tingkat. Rumahnya best...tapi jauh sikit dari ofis. Kalau sebelum ni, masuk ofis kul , kul 7 aku masih boleh sambung tido sampai 7.30, sekarang, kul 7 dah kena keluar dari rumah. Sebenarnya, sekarang ni aku duk sorang-sorang je..

hmmm...

actually....cadangan asalnya berdua, dengan sorang member aku....dah bayar deposit dah pun separuh-separuh...

but then....

tetiba...

dia kena tranfer ke ipoh...

maka..

bersendirianlah aku disini...

siapa nak temankan i...pm tepi ya..nanti i bagi alamat...

hahahhaha...


lagi satu...

sapa yang baca blog aku ni dulu mesti tau aku aku ada plan nak g honeymoon ngan encik BFF...


dan....


berjayalah kitorang g honeymoon..

hahahah....

tak kemana pun..

Batu Feringghi je.

siap book hotel bagai...

padahal aku duk kat seberang je pun..

hmmm...

tak pe lah ......sekali..sekala....

entah-entah inilah yang first....dan ini jugak yang last...

siapa tahu kan...


so...actually...honeymoon kitorang ni....nak kata best sgt tu tidaklah....tapi aku dapat spent time dgn dia....so..best jugaklah.

yang jadi x best tu sebab....mungkin masing2 penat. Aku penat pindah rumah...sebab kitorang pergi hari sabtu....n  jumaat tu aku baru pindah rumah.

dia pulak baru habis tour pusing satu malaya... untunglah ada orang sponsor...hmmm

dia pun macam rush nak balik...tambah pulak tgh ada masalah dengan  'someone special' dia..hmmm


so....actually....hmmm...

dengan encik BFF pun aku tak pernah cakap bendda ni. Sebenarnya....aku berharap sangat kalau dia boleh steady dengan 'someone special' dia tu.

sebab apa?

sebab lebih mudah untuk aku lepaskan..

aku pun sebenarnya...pernah terfikir nak jadikan honeymoon kitorang ni sebagai 'the end'. Actually....aku pun pernah terfikir nak cakap semua ni kat dia masa honeymoon kitorang tu....tapi entahlah....rasa berat lak nak cakap. Dia pun tengah runsing masa tu. kesian kat dia....

aku penah cakap dengan En BFF supaya jangan berjanji apa-apa pada sesiapa, termasuk dengan aku sebab aku tau dia suka berjanji benda2 yang akhirnya menyusahkan dia balik.

kadang-kadang, hanya kerana janji, kita boleh terikat pada sesuatu yang entah apa-apa..

tapi ada benda yang aku tak  lepas nak cakap pada dia...



En BFF, bila aku cakap aku tak nak ko berjanji apa-apa lagi pada aku, aku jugak maksudkan semua janji-janji yang ko penah buat dulu.

Kalau boleh...ko lupakanlah semua janji-janji tu...termasuklah janji yang ko kata ko tak akan tinggalkan aku.

Kau lupakanlah semua tu...aku okey je.

Macam yang ko selalu cakap sejak dua menjak ni...."jangan risau pasal aku"....hehehe

Kau jangan risau, aku tak kemana.......aku ada je....

Kalau ko nak cari aku..aku ada je kat sini..

Ko tau mana nak cari aku...

Ko tau no fon aku...ko tau FB aku....ko tau FB aku yang betul, ko tau blog aku...ko tau mana aku tinggal....rumah parents aku pun ko tau....Aku ada je...aku tak kemana....jangan risau.




So....mungkin.....maybe.....tak tahu lagi....

ini adalah post terakhir pasal En BFF....so...korang boleh ucap selamat tinggal pada dia...

Bye En BFF.....hehehhe


Okay...

dah...

tu je kot...


Bye...

Assalamualaikum....



P/s: lupa nak ucap selamat hari raya kat korang....Selamat Hari Raya...Maaf segala salah silap terkasar bahasa.

P/s: Raya habis dah woi....hahahha




Wednesday, 1 June 2016

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 7 - Akhir)






Bahagian 7 : Kebahagiaan


Aku memberhentikan keretaku dibahu jalan. Aku baru pulang dari kampung Zarina. Aku ingin berjumpa dengan Zarina dan menerangkan segalanya. Aku tak mahu kehilangannya, aku sayangkannya. Tapi dimana Zarina? dia tiada dikampung. Aku buntu. Tak tahu dimana aku mahu mencari Zarina. oh ya, rumah Lily. Mungkin dia ada disitu. Kenapa aku langsung tak terfikir kemungkinan itu sedangkan rumah Lily hanya bersebelahan dengan rumahku. Lantas enjin keretaku kuhidupkan semula dan terus bergegas ke rumah Lily.
            Perlahan pintu rumah lily ku ketuk.
            “Assalamualaikum.” aku memberi salam. Seketika kemudian pintu dibuka dan tersembul wajah Lily dibalik pintu.
            “Waalaikumussalam, Amy…”
            “Lily, Rina ada disini?” soalku. Kelihatan riak wajah Lily yang serba salah.
            “erm…tak ada….ke..kenapa ya.” ujar Lily lagi sedikit tersekat-sekat. Aku mengintai sedikit ke dalam dari pintu yang searuh terbuka. Kelihatn sehelai tudung berwarna hijau muda tersangkut dikerusi. Ya, itu tudung Zarina. Aku yakin kerana aku yang menghadiahkan tudung itu padanya bila dia membuat keputusan untuk bertudung beberapa bulan selepas perkahwinan kami.
            “Lily, tolong, saya tahu Rina ada disini. Tolong benarkan saya berjumpa dengan dia. Saya perlu jumpa dia. Lily kelihatan serba salah. Dia lantas keluar dari rumahnya dan menutup pintu rumah itu.
            “baiklah, memang betul Rina ada disini. Tapi dia dah pesan pada saya supaya tak membenarkan awak berjumpa dengan dia.” ujar Lily sedikit berbisik. Mungkin dia tak mahu Zarina mendengar perbicaraan kami.
            “apa yang awak dah buat sampai jadi macam ni? tak pernah saya tengok Zarina merajuk sampai macam ni.”
            “salah saya, saya tahu.” balas ku pula.
            “awak ni memang tak sensitif langsung. Sedih sebab pemergian Anisya pun belum habis lagi, awak dah buat hal. Kasihan Rina tu.” ujar Lily lagi. Zarina adalah sahabat baiknya, aku tahu Lily amat mengambil berat tentang Zarina.
            “Lily, saya tahu, salah saya. Sebab tu saya datang sini. Saya nak minta maaf dengan Zarina.” ujar ku pula.
            “Lily, tolong benarkan saya jumpa Zarina. Kalau tak boleh jumpapun, benarkan saya bercakap dengan dia. Tolong.” ujarku separuh merayu. Lily akur dan mmebenarkan aku masuk.
            Perlahan pintu bilik Zarina aku ketuk. Seperti dijangka tiada respon.
            “Rina, abang ni.” panggilku. Masih tiada respon.
            “Rina, abang tahu Rina ada kat dalam.” ujarku lagi. Lily hanya memerhati.
            “Rina, abang tahu, abang salah. Abang tak akan nafikan apa-apa. Apa yang Rina nampak hari tu, memang itulah yang berlaku. Abang tahu abang salah. Abang minta maaf sangat-sangat. Abang tahu susah Rina nak maafkan abang. Apa saja keputusan Rina lepas ni abang terima. Tapi sebelum tu Abang nak Rina dengar dulu apa yang abang nak cakap. Abang betul-betul sayangkan Rina. Abang tak pernah sayangkan mana-mana wanita lain sebelum ni sebagaimana abang sayangkan Rina. Rina amat berharga buat abang sekarang. Abang tak mahu kehilangan Rina.” ucapku cuba memujuk. Namun masih tiada respon dari dalam bilik berkunci itu. Aku sedikit hampa, tapi aku redha. Aku tahu ini kan berlaku. Mungkin sudah tiada harapan antara aku dan Zarina. Aku memandang Lily sayu. Perlahan aku mengatur langkah keluar dari rumah itu.
            “terima kasih Lily.” ucapku sebelum aku meninggalkan rumah itu dan kembali ke rumahku.



            “Ya Allah, ya tuhanku, aku bermohon kepamu ya Allah, ampunkanlah segala dosaku, dosa kedua orang tuaku, dan dosa isteriku. Ya Allah, sesungguhnya aku telah banyak berbuat dosa ya Allah, aku bertaubat kepadamu ya Allah. Tunjukkanlah aku jalan yang lurus. Bantulah aku kembali ke jalanmu ya Allah. Ya Allah, selamatkanlah rumah tanggaku ya Allah. Bukalah pintu hati isteriku untuk kembali padaku ya allah. Sesungguhnya aku aku amat menyayanginya. Tiada siapa lagi tempat aku meminta pertolongan selain dari mu ya Allah.” doaku selepas solat sunat taubat dan hajat yang kubuat di tengah malam ini. Aku benar-benar menyesal dengan apa yang telah ku perbuat.
            Aku tersedar dari lenaku selepas dikejutkan oleh sinaran matahari yang mula menyinari biliku. Aku terlena semula selepas solat subuh tadi. Aku bangun dari katil dan terus keluar dari bilik. Perut sudah mula berkeroncong minta diisi. Sampai dimeja makan aku tersentak, sarapan sudah siap terhidang. Seketika kemudian aku terpana melihat wajah seorang yang amat ku rindu keluar dari dapur.
            “Rina…”
            “abang…”ujar Rina lembut. Perlehan teko yang dibawanya di letak di atas meja dan dia terus mendapatkan aku. Perlahan tanganku disalami. Aku terkesima seketika. Tidak marahkah dia lagi padaku?
            “Abang, Rina minta maaf, Rina bersalah sebab lari dari rumah. Rina minta maaf.” ujar Rina. Aku lantas menarik tanganku dan mengelus lembut wajah ayu Zarina.
            “Abang yang patut minta maaf, Abang yang salah.” ujarku pula.
            “Kita manusia bang, tak boleh lari dari mmebuat kesilapan.”ujar Rina pula.
            “Jadi Rina dah maafkan abang?” soalku sambil menggenggam kedua tangnnya. Rina tersenyum padaku.
            “janji jangan buat lagi.” ujarnya lembut. Aku turut tersenyum.  ‘Alhamdulillah’ ucapku lembut. Lantas tubuh Rina ku tarik rapat ke tubuhku dan ku dakap erat.
            “terima kasih ya Allah, terima kasih. Akhirnya kutemui juga cinta dan kebahagiaan yang kucari selama ini. Alhamdulillah.” syukurku di dalam hati. Semoga ini kan berkekalan sampai ke akhirnya. Amin……



TAMAT





p/s: puasa tak lama dah.....selamat berpuasa semua....heheheh






Sunday, 15 May 2016

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 6)






Bahagian 6 : Takdir



Aku tersedar dari lenaku sebaik mendengar azan maghrib berkumandang. Aku bangun dan duduk di sofa tempat ku terlena tadi. Perlahan wajahku kuraup. Aku kemudian bingkas bangun terus menuju ke bilik air dan mengambil wuduk. Usai berwuduk aku menuju ke bilikku. Kelihatan dua sejadah sudah siap terbentang di atas lantai. Aku kemudian melirik ke arah Zarina yang sedang memakai telekong.
            “awak, kita solat sekali.” ujar Zarina. Aku tersenyum padanya. Hampir sebulan usia pernikahan kami. Walaupun kami berkahwin bukan dengan dasar cinta, tapi Zarina masih melayanku selayaknya seorang suami. Aku tak tahu tentang cinta , tapi yang pasti aku kini telah jatuh sayang padanya. Aku mencapai songkokku dan terus mengambil tempat imam dihadapan. Zarina mengambil pula tempat makmum. Takbir ku laungkan dan aku mengimamkan solat berjamaah pertamaku bersama Zarina.
            Usai berdoa, aku bersalaman bersama Zarina. Perlahan tanganku dia cium dengan penuh rasa hormat. Kepalanya kuusap lembut dengan penuh rasa kasih.
            “terima kasih awak.” ujarnya perlahan.
            “terima kasih untuk apa?” soalku pula sambil melepaskan tangannya.
            “terima kasih sebab awak terima saya sebgaai isteri….walaupun saya…”
            “Rina…” pintasku. Zarina masih tertunduk. Ternampak jelas airmatanya mula menitis.
            “boleh tak kalau kita lupakan sebab apa kita bernikah dan kita tumpukan pada hakikat yang kita dah pun bernikah. Sekarang ni, saya dahpun jadi suami awak dan awak sudah sah menjadi isteri saya.” ujarku pula. Zarina diam tidak menjawab.
            “Rina..” panggilku lembut sambil menggenggam kedua tangannya. Zarina mendongak sedikit memandang wajahku.
            “kalau awak tak keberatan, saya mahu perkahwinan kita ini kekal sampai bila-bila. Kita jaga anak dalam kandungan awak tu bersama-sama.” ujarku lagi. Airmata Zarina makin galak turun. Air mata terharu.
            “terima kasih, Abang.” ujarnya. Aku tersenyum mendengar panggilannya itu. Perlahan tubuhnya ku tarik hampir ke tubuhku. Tubuh kecil itu ku dakap erat dengan penuh kasih. ‘Ya Allah, peliharalah hubungan ini.’ doaku di dalam hati kecilku ini.       



Perlahan aku mendekati Zarina yang sedang duduk di sebelah katil di wad ICU. Perlahan bahunya ku pegang erat sambil aku memerhati sekujur tubuh bayi yang terbaring lesu di tas katil itu dengan pelbagai jenis wayar dan tube berselirat di tubuh kecil itu. Sayu hati aku melihatnya. Nur Anisya selamat dilahirkan Zarina sebulan lepas. Sejak dia dilahirkan lagi dia sudah ditempatkan disini kerana pelbagai komplikasi dalaman. Doktor juga sudah mengesahkan yang Anisya mengalami kecatatan otak kesan dari pil tidur yang diambil Zarina ketika cuba membunuh diri dulu. Perlahan aku mnegusap bahu dan belakang Zarina cuba menenangkannay yang sudah bergelumang dengan air mata.
            “Sabar Rina.” ujarku.
            “Salah Rina bang, salah Rina.”
            “sudahlah tu…” aku cuba mememujuk Zarina. Ibu mana yang tak sedih melihat anak yang dikandung Sembilan bulan dalam keadaan sebegini. Aku mengerti perasaan Zarina.
            “tuk..tuk..” kedengaran pintu wad diketuk. Aku dan Zarina berpaling ke arah pintu. Aku tersenyum memandang Ibu dan Ayah Zarina. Lantas aku menuju ke arah mereka dan bersalaman dengan mereka.
            “Mak, ayah, sihat?” sapaku mesra.
            “Alhamdulillah sihat.” jawab ibu mertuaku. Mereka berdua lantas mendekati Zarina sebelum Zarina pula bersalaman dengan mereka. Aku teringat kembali disaat aku berjumpa dengan ibu dan ayah Zarina ketika aku ingin mengahwininya 10 bulan lepas. Ayah Zarina begitu marah dan kecewa dengan Zarina. Namun kerana aku mengaku yang aku bertanggungjawab dan ingin menikahi Zarina, kemarahannya sedikit reda. Mereka berdua merestui perkahwinan itu walau dalam terpaksa. Namun Alhamdulillah, mereka kini sudah boleh menerima segalanya dan menerima aku sebagai menantu. Cuma Pak Long, Pak Long sahaja yang masih belum boleh menerima tindakan aku ini. Dia menentang keras perkahwinan ini. Dia tak mahu aku menjadi ‘pak sanggup’. Walau berkali aku cuba memujuk, namun dia masih berdegil.
            Pagi ini, aku dan Zarina menerima berita yang amat menyedihkan dari doktor yang merawat Anisya. Anisya telah kembali kerahmatullah. Sekejap benar hayatnya didunia ini. Zarina menangis semahunya di dalam pelukanku. Tak sudah-sudah dia menyalahkan dirinya di atas pemergian Anisya. Takdir sering kelihatan kejam dimata manusia. Namun manusia tidak sedar yang terdapat banyak hikmah yang tersembunyi disebalik takdir itu. Allah telah mengambil Anisya dari kami kerana Anisya akan lebih tersiksa jika dia hidup dalam keadaannya yang sebegitu. Biarlah dia pergi, dan aku amat yakin, syurga adalah tempatnya.
            Mungkin ini juga hikmah disebalik pemergia Anisya. Pak Long muncul dihari pengebumian. Aku amat gembira. Dia dah boleh menerima aku kembali dan juga menerima Zarina sebagai isteriku. Aku berasa sangat terharu. Usai pengebumian Anisya, aku membawa Zarina pulang ke kampungnya untuk menenangkan fikiranya yang masih tegang. Dia masih dalam proses menerima hakikat yang Anisya dah tiada.
            Aku meletakan begku di pintu sebelum menghampiri Zarina dan duduk di sebelahnya.
            “dahlah tu, tak mau sedih-sedih macam ni lagi. Anisya dah tiada, biarkan dia pergi dengan aman.” pujukku sambil mengusap-usap belakang Zarina. Zarina hanya berdiam.
            “abang nak balik KL ni, Rina rehat kat sini puas-puas.” ujarku. Zarina lantas mencapai tanganku dan disalami.
            “jaga diri bang.” pesan Zarina. Aku tersenyum sebelum mengucup dahinya. Aku bangun dan merapati ayah dan ibu mertuaku. Tangan mereka ku salam sebelum aku kembali ke pintu. Begku ku ambil dan terus keluar mendapatkan keretaku. Enjin kereta ku hidupkan sebelum ku meluncur laju balik ke Kuala Lumpur.


            Aku bergegas membuka pintu rumahku sebaik ianya diketuk kuat.
            “kejap.” ujarku. Siapalah agaknya, tak kan Zarina kot. Katanya mahu pulang esok. Tak kan dia mengubah rancangan pula.
            “coming.” ujarku lagi sambil membuka selak di pintu dan lantas memulas tombol pintu. Aku terpaku melihat gerangan orang yang mengetuk kuat pintu rumahku tadi.
            “Amy…”paggil lelaki itu.
            “Alvin..” belum sempat aku berkata apa-apa Alvin telah merebahkan kepalaya ke bahuku. Aku tersentak. Lantas satu bau yang dulu pernah menjadi sebahagian dari hidupku menusuk ke hidung.
            “Amy, I miss you so much….” ujar Alvin lagi dalam keadaan separa sedar. Dia mabuk.
            “Alvin, you drunk.” ujarku sambil menolak perlahan badannya. Hampir setahun aku tidak melihat wajah lelaki ini. Aku ingatkan aku tak akan menemuinya lagi. Tak sangka pula dia akan muncul hari ini dan dalam keadaan begini.
            “Amy, I can’t take it anymore. I need you…” belum sempat Alvin menghabiskan kata-katanya, dia rebah.
            “Alvin !!! are you ok? wake up!!” aku cuba mengejutkannya. Namun tiada respon. Aku lantas mengangkat badan sasanya perlahan masuk ke rumahku. Tak akan nak biarkan dia pengsan di depan apartment ku ini.

            “are you awake?” soalku sambil mataku masih terus menghadap komputer riba. Sekali-sekala aku melirik melihat Alvin yang terbaring di sofa diruang tamu rumahku.
            “where am I?” soalnya. Aku tidak menjawab. Aku lantas ke dapur dan membawa segelas air kepada Alvin.
            “Amy?!” Alvin seakan baru tersedar yang dia berada dirumahku.
            “You kat rumah I.” aku menjawab soalan yang ditanyakannya tadi.
            “I’m…sorry…I tak sedar, I tak berniat nak datang sini kacau you.” ujar Alvin sedikit cemas. Dia lantas cuba bangun dari pembaringannya. Namun baru beberapa langkah dia rebah kembali.
            “Alvin…you still drunk. Relax.” ujarku lagi sambil memangkunya. Seketika pandanga kami bertaut. Mata kami ibarat berbicara sektika. Seakan tak dapat mengawal diri, tak tahu kenapa gelora nafsuku pada lelaki yang dulu mulai padam kini sekan hidup kembali. Bermula dari pandangan mata, tanpa ku sedar, aku telah hanyut di dalam lautan noda yang dulu pernah ku tinggalkan. Sekali lagi aku kalah pada musuhku, nafsu.

            Aku tersedar dari tidurku. Aku bangun dan duduk di katil Aku memandang Alvin disebelahku. Jantungku berdegup pantas. Darahku menderu laju.
            “astaghfirullah al-azim.” aku beristighfar.
‘Ya Allah, apa yang aku dah buat ni?!’ aku merintih. Berkali-kali aku mengucap dan beristighfar. Secara tiba-tiba pintu bilikku dikuak. Aku terpaku melihat wajah insan yang membuka pintu itu.
“Rina!” aku kaget.
“masyaallah.” kedengaran Zarina mengucap. Alvin yang tersedar degan bunyi pintu bangun dan duduk disebelahku. Zarina menekup mulutnya. Matanya mula berkaca. Tanpa berkata walau sepatah dia lantas terus meninggalkan rumah itu. Aku jadi buntu. Ya Allah!! apa yang dah jadi ni!!
“Amy…” panggil Alvin perlahan.
“please, get out.” ujarku juga perlahan.
“Amy, I’m so sorry….I don’t mean to…”
“get out!!” ujarku sedikit tegas memotong kata-kata Alvin.
“ GET OUT!!!” ujarku lagi berang. Alvin yang sedikit terkejut degan tingkahku lantas memakai semula pakaiannya dan keluar dari rumahku. Air mata sesalan ku jatuh tanpa ku undang.
“ya..Allah!!!” rintihku. Aku berasa kecewa dan sakit hati. Aku marah pada Alvin, aku tak tahu apa tujuan dia datang ke sini malam tadi. Apa yang dia mahukan? Aku marah pada diriku sendiri kerana tak dapat melawan nafsu. Aku kecewa kerana rumah tangga yang aku harap dapat menjadi landasan untuk aku berubah namapaknya akan hancur tak lama lagi.
“Ya Allah, kenapa boleh jadi macam ni!!” rintihku lagi. Sekali lagi ujian datang tanpa ku undang.


.

Bersambung..






p/s: dah nak hbis dah citer ni....heheheh

p/s: aku rasa sangat lonely sejak dua menjak ni...rasa cam nak cari bf sorang....ada x sesiapa yang nak jadi bf aku??...heheheh #meroyan...





Thursday, 5 May 2016

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 5)






Bahagian 5 : Keraguan



Istirahatku di tengahari hari minggu ini terganggu dengan bunyi ketukan kuat di pintuku.
                “Amy!! awak ada di dalam tak?” kedengan suara seorang wanita dari luar. Aku lanats menuju ke pintu dan membukanya.
                “Lily, apa hal ni?” soalku sebaik ternampak kelibat Lily, teman serumah Zarina di muka pintu.
                “Zarina….” ujar Lily cemas.
                “kenapa dengan Zarina?” soalku pula kehairanan.Lily kelihatan cemas dan panik.
                “Zarina…..sejak semalam lagi dia tak keluar dari bilik. Saya panggil dia tak jawab. Sekarang dah pukul berapa ni. Dia langsung tak keluar.” cerita Lily.
                “dia tidur lagi kot.” ujarku pula.
                “tidur apanya dah pukul dua petang ni. Lagipun dia berkurung kat dalam tu sejak petag semalam. Saya risau ni. Lagi pun, sejak belakangan ni saya tengok dia lain macam je. Murung. Saya takut dia buat benda yang bukan-bukan kat dalam tu. Saya dah tak tahu nak buat apa ni. Saya panggil berkali-kali dia tak menayut. Awak tolong saya.” Aku yang mendengar cerita Lily jadi serba salah. Apa patut aku buat?
                “boleh saya masuk tengok?” aku meminta izin. Lily lantas menangguk. Aku menyarung selipar ku dan terus menuju ke rumah Lily dan Zarina. Pintu utama ku biar terbuka, takut nanti mengundang fitnah.
                “ni bilik dia.” lily menunjukan bilik Zarina.
                “Zarina, awak di dalam ke?” soalku sambil mengetuk pinti biliknya.
                “Rina!!” panggil Lily pula. Aku cuba memulas tombol pintu bilik itu. Berkunci.
                “Zarina, awak tak apa-apa ke? tolong buka pintu ni.” panggil ku lagi. Namun hampa, masih tiada respon.
                “awak, kita nak buat apa ni?” Lily cemas.
                “awak, boleh saya pecahkan pintu ni?” soalku pada Lily. Lily kelihatan seraba salah.
                “kalau dah dalam keadaan macam ni, pecah akan ajalah.” ujar Lily memberi kata putus. Aku lantas mengundur beberapa tapak kebelakang sebelum merempuh pintu itu sekuat hati. Selepas cubaan kedua baru pintu itu terbuka. Kelihatan Zarina terbaring lesu di atas katilnya tidak sedarkan diri.
                “Ya, Allah, Rina!!!” Lily lantas mendapatkan rakan karibnya itu. Aku juga terkejut melihat keadaan Zarina. Apa dah jadi pada dia. Lantas aku ternampak beberapa biji pil berwarna putih bertaburan  di atas lantai. Aku mengambil sebiji dan membeleknya. Aku tak pasti, tapi aku rasa itu pil tidur. Aku memandang Zarina yang terkulai layu dalam dakapan Lily. Aku lantas mendapatkannya dan memeriksa pernafasannya. Masih bernafas.
                “Lily, kita kena bawa Zarina ke hospital sekarang.” ujarku sebelum lantas mengangkat tubuh Zarina dari pelukan Lily. Zarina lantas ku bawa kekeretaku  sebelum kereta itu ku pandu laju terus ke hospital. Lily mengekoriku dari belakang dengan keretanya.


                Aku duduk termenung di bangku di luar wad yang menempatkan Zarina. Fikiranku ligat memikirkan kata-kata doktor yang merawat Zarina. Pil yang aku temui itu memang benar pil tidur. Dan doktor telah mengesahkan Zarina telah mengambil pil tidur secara berlebihan. Kemungkinan besar dia cuba membunuh diri. Alhamdulillah, dia berjaya diselamatkan. Namun, bukan itu yang merunsingkan aku. Bukan kerana hakikat Zarina cuba membunuh diri. Tetapi kenyataan disebalik sebab kenapa Zarina ingin membunuh diri.
                “awak.” panggilan Lily itu telah menegjutkan aku dari lamunan.
                “lily, Zarina macam mana?” soalku.
                “Alhamdulillah dia dah sedar.” jawab Lily.
                “Alhamdulillah.” aku mengucap syukur.
                “saya nak ucap terima kasih sangat-sngat pada awak. Kalau awak tak ada tak tahulah apa akan terjadi.”
                “dah jadi tanggungjawab saya sebagai jiran.” jawab ku pula. Lily tersenyum.
                “awak, saya nak minta tolong lagi sekali ni.”
                “apa dia? kalau saya boleh tolong, saya tolong.”
                “saya nak minta tolong awak tengok-tengokan Rina sekejap.”
                “boleh, tak ada masalah, tapi awak nak pergi mana?” soalku pula.
                “saya nak balik kampung, nak ambil mak dan ayah Rina.”
                “oh…yelah.”
                “lagi satu…”
                “apa dia?”
                “nanti, bila Mak dan Ayah Zarina datang sini, kalau boleh, awak jangan cerita pada mereka apa yang jadi ya. Awak fahamkan kenapa.” aku mengangguk sambil tersenyum.
                “saya faham.” jawabku. Lily tersenyum padaku.
                “baiklah, saya pergi dulu ya.” ujar Lily sebelum terus pergi meninggalkanku. Aku menghantarnya dengan senyuman. Sebaik Lily hilang dari pandangan, aku bangun dari dudukku dan terus masuk ke wad yang menempatkan Zarina.

                Zarina memandangku sekilas sebelum mengalihkan pandangannya ke tempat lain. Aku menarik kerusi di sebelah katilnya da duduk disitu. Seketika kami berdua berdiam tanpa sebarang kata. Tak tahu apa yang patut aku katakana pada Zarina di waktu ini. Tapi sebenarnya bermacam soalan yang ingin aku tanyakan padanya.
                “awak…”panggilku perlahan ingin memulakan bicara. Zaria masih berdiam.
                “awak….saya..”
                “saya buntu Amy, saya buntu…saya tak tau apa nak buat..” pintas Zarina. Dia seakan mengerti apa yang ingin aku soalkan. Aku terdiam seketika. Aku seakan mengerti perasaannya.
                “tapi bukan ini caranya. Masalah tak akan selesai walau awak bunuh diripun.” ujarku pula. Zarina diam, namun terlihat jelas air matanya yang mula menangis.
                “paling tidak pun, awak kena fikir anak dalam kandungan awak tu. Dia ada hak untuk hidup.” ujarku lagi. Air mata Zarina makin galak turun. Sayu hatiku melihatnya.
                “siapa bapa pada anak tu?” soalku lagi. Dengan air mata yang masih laju, Zarina memandangku dengan mata yang penuh rasa keliru. Perlahan dia menggelengkan kepala.



                Aku menghirup sedikit teh tarik yang baru ku pesan. Seminggu sudah berlalu sejak kejadian Zarina cuba membunuh diri. Dia kini sudah pulang ke rumah. Namun kandungannya masih dirahsiakan. Lily sendiri tak tahu mengenai itu. Aku teringat  semula cerita Zarina di hospital tempoh hari. Kasihan dia teraniaya. Dia tak tahu siapa yang bertanggungjawab terhadap kehamilannya. Dia tak ingat bila benda tu berlaku dan yang dia sebenarnya tak ingat langsung apa yang berlaku. Menurut ceritanya, kemungkinan seseorang telah meletakan pil tidur dalam minumannya ketika dia di kelab malam. Dia mungkin dirogol ketika dia tidak sedarkan diri. Aku kerap juga ke kelab malam yang Zarina maksudkan untuk mencari klu. Namun sehingga kini aku masih belum dapat mengesan siapa pelakunya. Nak buat laporan polis, kami tiada sebarang bukti atau saksi. Zarina sendri tidak tahu apa yang berlaku, macam mana polis nak menyiasat. Aku jadi memikirkan tentang Zarina. Sampai bila kandungannya boleh disorokan. Kandungan itu akan membesar. Orang tetap akan tahu juga nanti. Tak mungkin kandungan itu digugurkan. Membunuh tu namanya. Entah kenapa aku turut berasa runsing memikirkan tentang masalah ini. Aku sebenarnya amat bersimpati pada Zarina. Dia mangsa seekor syaitan yang bertopengkan manusia. Mungkin benar dia juga turut bersalah keran a mengunjungi kelab malam itu, tapi apa yang berlaku padanya bagiku terlalu berat. Dia terpaksa menanggung semuanya sendiri.

                Aku tersenyum melihat Zarina datang kepadaku. Sengaja aku memanggilnya ke kafe berhampiran dengan apartment kami ini kerana ada sesuatu yang ingin aku bicarakan dengannya.
                “Kenapa awak suruh saya datag sini?” soalnya. Aku tersenyum.
                “ada sesuatu yang nak saya bincangkan.” ujarku pula.
                “apa dia?”
                “awak, kahwin dengan saya.” ujarku. Zarina tersentak.
                “ap…apa awak cakap ni?” soal Zarina yang terkejut dengan kata-kataku tadi. Baru malam tadi aku memkirkan tentang soal ini dan aku merasakan ini adalah jalan terbaik.
                “saya mahu berkahwin dengan awak dan menjadi ayah pada anak dalam kandungan awak tu.” terangku.
                “awak gila ke? kenapa pula awak jadi ayah pada anak ni? awak tak ada kena mengenapun.!”
                “Zarina, awak tak boleh terus macam ni. Sampai bila awak nak sembunyikan kandungan awak tu. Makin lama dia makin membesar.” ujarku pula.
                “tapi kenapa? kenapa awak….” Zarina mula menitiskan airmatnya.
                “saya tahu awak tak sukakan saya, tapi saya rasa ini sahaja jalan yang ada.”
                “awak, kenapa awak sanggup buat macam ni, lebih ramai lagi perempuan diluartu untuk awak, awak tak perlu buat macam ni untuk saya.” ujar Zarina pula.
                “awak, ini sesuatu yang saya nak lakukan. Awak tahukan saya seorang gay, dan saya nak berubah. Saya nak tinggalkan semua tu. Salah satu cara untuk saya berubah adalah dengan berkahwin.”
                “tapi kenapa saya?”
                “sebab awaklah satu-satunya perempuan yang saya kenal yang tahu siapa saya sebenarnya. Saya tak mahu kalau saya berkahwin dengan seseorang yang tak tahu saya seorang lelaki homo, akan ada masalah dalam hubngan kami nanti. Lagipun awak perlukan ayah pada anak adalam kandungan awak tu, dan saya perlukan seorang isteri untuk mengubah saya. Kita saling memerlukan Zarina.”terangku panjang lebar. Zarina terdiam. Dia menunduk. Air matanya masih menitis.
                “Zarina, kahwin dengan saya.” aku mengulangi lamaranku. Perlahan kulihat Zarina mengangguk memberikan persetujuannya. Aku tersenyum senang walaupun sebenarnya hatiku masih ragu dengan apa yang aku lakukan ini.




Bersambung....



p/s: En BFF tengah patah hati....kesian dia....heheheheh