Wednesday, 7 December 2016

My BFF My Love (Bahagian 7)






Bahagian 7




Aku jadi kaku, terkedu, terkesima. Aku jadi tak tahu macam mana nak respon. Otak aku tiba-tiba kosong, blank, empty. Tiba-tiba sel-sel otak tidak berhubung. Masih otak aku dengan sedaya upaya memproses, kedengaran bunyi pintu rumah dibuka.

"Assalamualaikum." Kedengaran suara Azril memberi salam. Azril masuk ke dalam rumah disusuli dengan Hazrin di belakang.

"Waalaikumussalam." jawab aku dan Aniq serentak. Aku lantas berasa lega. Nasib baik budak dua ekor ni balik.

"Nah...nasi goreng kampung." Hazrin meletakan sebungkus nasi goreng atas meja aku.

"Terima kasih." ujarku. Dia pandang muka aku yang cemas.

"Kau kenapa?" soalnya.

"ha?...tak....okay....tak ada apa." balasku sambil memandag Aniq sekilas. Dia ku lihat rilex je. Siap senyum-senyum lagi. Tak guna punya Aniq. Aku pandang balik Hazrin. Wait...wait...macam mana Aniq boleh tahu?...Hazrin seorang je yang tahu aku ni gay...macam mana Aniq...wait....Hazrin bagitahu ke? Aku pandang Hazrin mencerun. Dia buat muka pelik dekat aku.

"kau dah kenapa doh?" soalnya lagi. Azril dan Aniq pandang kami. Hati aku jadi panas. Tiba-tiba aku jadi marah. Sampai hati kau Ren. Memang tak ada orang lain dah. Macam ni kau buat aku!! Aku lantas menutup buku dan masuk ke dalam bilik. Hazrin, Azril dan Aniq terpinga-pinga tidak mengerti.

Aku masuk ke dalam bilik dan terus humbankan badan atas katil. Kecewa sungguh aku rasa. Dia dah janji nak rahsiakan. Tapi kenapa dia cerita pada orang. Seketika kemudian Hazrin masuk ke dalam bilik. Pintu bilik di tutup. Dia lantas duduk disebelah aku.

"Kenapa ni?" soalnya. Aku pandang dia benci.

"kau marah aku ke? tapi kenapa? aku dah beli dah makanan yang kau nak. Nasi goreng kampung denggan telur mata kerbau. Ada yang tak betul ke?"

"bukan pasal nasi goreng tu." balasku.

"dah tu?" soal Hazrin lagi masih berlembut.

"Aniq dah tahu pasal aku." ujarku berterus terang.

"Dah tahu pasal kau?" soal Hazrin keliru. Aku tarik nafas pendek. Geram.

"Dia dah tahu gay." ujarku marah. Tapi masih perlahan. Takut kalau Azril dengar. Hazrin buat muka terkejut. Pandai sungguh kau berlakon.

"Dia tahu?...macam mana dia.." Hazrin berhenti bercakap bila dia pandang aku yang tengah marah pada dia.

"wait...sekarang ni kau nak kata aku yang bagitahu dia?" soal Hazrin. Wajahnya berkerut.

"Habistu...siapa lagi. Kau sorang je yang tahu. Aku percayakan kau Ren. Tapi mcam ni kau buat kat aku!!" ujarku kecewa. Hazrin masih memandangku tepat. Riak wajahnya sukar aku tafsirkan.

"Aku ingatkan kau percaya aku." ujarnya bernada kecewa.

"memang aku percaya kau, tapi kau dah khianati kepercayaan aku.!!"

"Aku tak cerita apa-apa pada dia!" tegas Hazrin. Kini dia tidak lagi mengawal suaranya.

"Then who else?" balasku pula. Juga tidak lagi mengawal suaraku. Hazrin ku lihat memandangku tepat sebelum dia menggelengkan kepala perlahan.

"tak sangka...lepas apa yang dah berlaku, macam tu je kepercayaan kau dekat aku rupanya." ujarnya lagi. Dia lantas terus keluar dari bilik.

"Ren...hang nak pi mana pulak malam-malam ni?" kedengaran suara Azril dari ruang tamu. Hazrin tidak menjawab. dia terus keluar dari rumah. Aku masih duduk diam di atas katil Tiba-tiba aku rasa bersalah. Kenapa tiba-tiba aku rasa macam ni?

"pasaipa? hampa dua gaduh ka?" soal Azril padaku dari muka pintu bilik. Aku hanya tertunduk tidak menjawab. Betulke Hazrin yang bagitahu?




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




"Kau!! jangan balik lagi kerumah ni. Mulai hari ni, aku haramkan kau pijakkan kaki kau kat rumah ni lagi. Pergi!!"

Aku lantas terjaga dari tidur. Darahku bergerak laju. Badan basah bermandi eluh dingin. Aku bangun dan duduk di birai katil. Aku erhati ruangan bilik yang gela.

"Astaghfirullah alAzim." aku beristighfar sambil meraup wajahku cuba menenangkan diri. Sesekali aku melirik ke arah katil Hazrin. Kosong...kosong...eh..ternyani lak. Mana pulak si Ren ni?. Aku mencapai telefon bimbitku untuk melihat waktu. Pukul 3.30 pagi. Ren tak balik lagi ke? Kat depan kot. Aku melangkah kaki menuju ke ruang tamu. Segenap ruang ku tilik. Tak ada sesiapa. Mana pulak Hazrin ni. Timbul pulak rasa sesal. Seketika kemudian aku dikejutkan dengan bunyi pintu bilik Faiz terbuka, aku menoleh. Kelihatan Aniq keluar dari bilik itu.

"Abang Muaz...tak tidur lagi ke?" soalnya.

"Tak lah...tidur dah...abang terjaga." Jawabku. Lantas peristiwa tadi bermain difikiranku.

"You know..abang pun boleh out of the closet jugak. You also gay right?"

"Abang Ren tak balik lagi ke?" soal Aniq. Aku tersedar dari lamunan.

"Ha?...haaa....dia tak balik lagi." balasku pula. Aniq kelihatan seakan serba salah. Aniq lantas menutup semula pintu bilik yang dikongsinya dengan Faiz. Asalnya bilik itu dikongsi Faiz dan Azril. Tapi lepas Aniq masuk, Azril berpindah ke bilik yang asalnya kami gunakan sebagai bilik solat.

"Abang...sini kejap." ujar Aniq sambil menarik tanganku menuju ke luar rumah. Aku hanya macam orang bodoh mengikut sahaja dia. Kami menuju ke tangga dan duduk disitu. Aku duduk disebelahnya dan menanti apa yang bakal diperkatakan oleh Aniq.

"Abang...Aniq minta maaf."

"Minta maaf?"

"Aniq tahu...Abang gaduh dengan Abang Ren tadi kan....sebab Aniq." ujarnya. Aku jadi tak senang duduk. Macam aku kata sebelum ni. Budak ni memang suka buat aku suspen.

"Actually....I heard what you guys said earlier, in your room." ujar Aniq serba salah. Aku pandangnya mencerun.

"I'm sorry...bukan Aniq nak curi dengar. Aniq just nak make sure you guys okay, because Abang Muaz berubah lepas apa yang Aniq cakap dekat Abang." ceritanya. Aku menarik nafas panjang cuba menenangkan diri.

"Abang Ren tak pernah cerita apa-apa pada Aniq. Dia cakap betul. Dia memang simpan rahsia abang betul-betul." ujar Aniq lagi cuba menenangkan aku. But...

"Then....macam mana Aniq boleh tahu?" soalku pula. Aniq tersengeh sikit.

"Jadi betul la kan..Abang pun Gay." soalnya pula. Ish...budak ni...aku luku jugak karang. Aku berpaling memandang depan. Cuba mengelak dari menjawab soalannya walaupun aku tahu aku dah tak boleh tipu dia lagi. Pandai budak ni trap aku.

"Abang mesti pernah dengar kan 'term' 'Gaydar'?" soalnya. Aku memandangnya sekilas sebelum mengangguk kecil.

"Aniq tak tahu samada ini anugerah atau apa, but...my gaydar is quite strong. Aniq boleh tahu someone tu gay atau tidak just by looking at them. And for you, the moment I see you the first day I came to this house, I immediately know...you are gay, like me." cerita Aniq panjang lebar. Aku macam terkedu sekejap. Aku tahu pasal gaydar tu. In fact, aku pun pernah rasa juga macam tu, but aku tak pernahlah begitu pasti yang orang yang aku syak gay tu...actually gay. I can say, Aniq is quite impressive.

"So...memang..Ren memang tak pernah cerita apa-apa pada Aniq?" soalku.

"Aniq berani sumpah, Abang Ren tak pernah cerita apa-apa pada Aniq." ujar Aniq bersungguh sambil mengangkat tangan kanannya bersumpah. Aku melepaskan keluhan berat sambil meraup wajahku menyesal. Apa aku dah buat ni..Ren...sorry....aku tak patut curiga dengan kau. Aniq menepuk bahuku lembut.

"Jangan risau la bang. Mungkin Abang Ren tidur di rumah kawan-kawan dia." ujar Aniq cuba menenangkanku. Aku menoleh memandang wajahnya. Sweet jugak budak ni. Dah la cute. Geram aku.

"hmmm...mungkin." balasku pula.

"Bang...Aniq masuk dulu. Nak sambung tidur. Mengantuk ni." ujarnya sedikit bergurau. Aku tergelak kecil.

"Okay..." balasku. Aniq bangun dan mula berjalan masuk semula ke dalam rumah.

"Aniq.." panggilku. Aniq menoleh memandangku.

"Aniq jangan cerita pada sesiapa ya...pasal Abang." ujarku tidak lagi berselindung. Aniq mengukir senyuman manis.

"Janji." ujarnya sambil sekali lagi mengangkat tangan bersumpah. Aku tersenyum memandangnya. Aniq membalas senyumanku sebelum kembali menyambung langkah masuk ke dalam rumah. Aku mengalih pandangan ke hadapan semula. Aku melepaskan satu lagi keluhan berat sambil sekali lagi meraup wajahku. Kau bodoh Muaz. Nampak sangat kau memang tak percayakan Hazrin. Hazrin tu dah banyak tolong kau. Tapi macam tu kau buat dia. Kau kena minta maaf dengan dia. Jangan sampai kau hilang dia sebagai kawan. Kau rugi kalau kau hilang dia. Mana agaknya si Ren ni.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku memandang ke depan bila pintu bilik kuliah ini dibuka. Hazrin masuk. Sempat pandangan mata kami berpaut seketika. Aku lihat dia. Pakaiannya kemas, tak macam masa dia keluar rumah malam tadi. Kelas pertama pukul lapan pagi tadi dia tak ada. Mungkin dia balik rumah dulu pagi tadi untuk bersiap.

"Hazrin, why you're late?" soal Encik Loh, pensyarah subjek Bahasa Inggeris kami.

"I'm Sorry sir, I overslept." ujarnya.

"It's okay, sit down." ujar Encik Loh sebelum sambung menerangkan notanya di papan putih. Hazrin datang mendekatiku. Tempat disebelahku kosong. Memang selalunya dia yang duduk disitu. Pandangan kami bertaut lagi. Aku ingat dia akan duduk disebelahku seperti biasa, tapi tidak, dia terus ke barisan paling belakang dan duduk disitu. Aku hanya memandang dia. Dia marah lagi denganku. Aku pandang wajahnya yang masam. Comel pulak dia buat muka marah + merajuk macam tu. Entah kenapa tiba-tiba aku ketawa kecil. Serius kau comel Ren. Rasa macam nak snap gambar dan tunjuk kat dia nanti..hahahha.




Bersambung.....










Hai guys.....teruskan menyokong.....sorry macam pendek sikit chapter yang ni..ehhehe

Komen banyak2 ya....

Friday, 25 November 2016

My BFF My Love (Bahagian 6)






Bahagian 6






Aku merenung telefon bimbitku lama. Masih teragak-agak. Patut atau tidak aku buat panggilan. Sesekali aku melirik pada jam tanganku. Jam menunjukan jam 11.00 pagi. Waktu begini Ustaz Meor dah pasti berada di sekolah. Umi ada di rumah ke? macam mana kalau tiba-tiba Ustaz Meor yang jawab?

Aku menarik nafas dalam. Aku tekad. Aku kena call Umi. Nombor telefon rumahku ku dail. Sekali lagi nafas ku tarik dalam sebelum butang memanggil aku tekan. Dengan rasa berdebar, aku meletakan telefon bimbitku ke telinga. Kedengaran nada memanggil dihujung talian. Aku jadi makin gementar.

"Hello, assalamualaikum.." kedengaran suara seorang wanita dihujung talian. Aku jadi sebak. Betapa aku rindu dengan suara itu. Lembut suaranya. Air mataku mula menitis.

"Hello, assalamualaikum.." sekali lagi umi memberi salam apabila aku hanya membisu.

"Waalaikumussalam." jawabku. Umi diam, sebelum terdengar esak tangis darinya.

"Angah...?" soalnya dalam tangisan. Aku juga menitiskan air mata lagi.

"Ya Umi.."

"Alhamdulillah...Ya Allah, angah dimana? Angah sihat ke?" soal Umi mengambil berat.

"Alhamdulillah Umi, angah sihat, angah di Pulau Pinang." balasku.

"Alhamdulillah...." Umi mengucap syukur.

"Umi Sihat?" soalku pula.

"Umi sihat, Alhamdulillah. Umi sihat. Umi cuma rindu dengan anak teruna Umi ni." ucapnya. Aku menguntum senyum.

"Angah pun rindu sangat dekat Umi." ujarku pula. Aku jadi semakin sebak. Umi hanya terdiam dihujung talian. Hanya esak tangisnya yang kedengaran.

"Umi..." panggilku lembut.

"Umi...Angah minta maaf pada Umi, angah tak boleh jadi anak yang Umi boleh banggakan. Angah dah buat Umi dengan Abi malu. Umi maafkan angah."

"Umi maafkan. Angah tetap anak Umi. Umi sayang angah."

"terima kasih Umi...terima kasih."

"Angah nanti rajin-rajin telefon Umi ya..." pesan Umi.

"Insyaallah Umi, Angah akan call selalu." balasku.

"Umi, Angah nak kena masuk kelas ni. Nanti Angah call Umi lagi ye."

"Yelah, angah belajar elok-elok. Jangan lupa solat."sempat Umi berpesan.

"Ye Umi. Angah ingat pesan Umi...Assalamualaikum Umi."

"Waalakumussalam." Umi menjawab salam sebelum panggilan dimatikan. Ya Allah, leganya rasa. Rindu benar aku apda Umi.

"Abang Muaz.." kedengaran satu suara memanggilku. Aku berpaling kearah suara itu. Keliahatan Aniq sedang berdiri disebelahku dengan wajah yang macam kerisauan. Aku lantas mengalih pandang ke arah lain dan menyeka air mata di mataku.

"Abang Muaz kenapa ni? Abang Muaz okey ke?" soalnya cemas. Dah kenapa pulak budak Aniq ni boleh ada dekat sini. Spoil betul. Boleh pulak dia nampak aku tengah menangis. Hilang Macho aku.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku masuk ke kelas dan kelihatan semua classmate sudah ada dalam kelas. Namun pensyarah masih tak ada. Mata-mata di dalam kelas memandangku seketika sebelum masing-masing kembali membuat hal masing-masing. Aku berjalan ke belakang dan duduk sebelah Hazren.

"Kau apahal? mata merah..menangis?" soal Hazrin. Bodoh la Hazrin. Tanya macam tu kuat-kuat. Malu aku.

"Aku call Umi aku tadi." balasku. Hazrin mengangguk faham.

"so okay?" soal Hazrin. Aku memandangnya dan mengangguk.

"Aku okey je...better actually. Lega sangat dapat cakap dengan Umi."

"Tulah, aku dah kata, call. Kau tak nak." aku hanya mencebik.

"Tapi kan...spoil betullah." ceritaku pula.

"Apasal?"

"tak delah...tengah aku feeling-feeling sedih tadi, boleh pulak si budak Aniq tu nampak. Jatuh imej." Hazrin ku lihat sudah tergelak-gelak.

"dia nampak? dia nampak kau nangis?" soal Hazrin sambil ketawa lagi.

"yelah...dia nampak"

"kau tak cover ke?"

"nak cover apa kalau dah dia nampak aku dengan mata merah gini, dengan air mata lagi dok meleleh. Memang kantoi lah." balasku. Hazrin ketawa lagi. Bengong la ko Ren, gelak tak ingat.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Perlahan aku menoleh memandang Aniq yang baru keluar dari biliknya. Dia memandang aku kosong sebelum duduk di meja studynya, disebelahku.

"Mana semua orang?" soalnya apabila melihat rumah yang sunyi. Aku memandangnya sekilas sebelum kembali menumpukan perhatian pada soalan-soalan tutorial yang bertimbun ni.

" Hazrin dengan Azril pergi makan, Faiz pergi kampus. Study katanya." kataku pula. Aniq mengangguk.

"Abang tak pergi makan?" soalnya pula.

"malaslah, abang pesan dekat Hazrin suruh dia tapau je tadi." ujarku malas-malas. Bukan aku malas nak melayan Aniq bercakap, tapi sebenarnya aku malas nak buat tutorial ni...haaa...bosan.

Selepas beberapa ketika Aniq tidak lagi bersuara. Tapi aku dapat rasakan sesuatu. Dia sedang memandang aku. Aku menoleh memandang dia. Dia tersenyum. eh..eh..budak ni. Dah la comel. Senyum pulak macam tu. Aku terkam karang.

"Aniq kenapa tengok Abang macam tu?" soalku. Aniq tergelak kecil.

"Tak de....Aniq just.....Aniq teringat pasal siang tadi." ujarnya selamba. Aku langsung terberhenti membuat latihan. Aku menelan liur. Aduhai....budak Aniq ni. Spoil betul. Aku menoleh memandnag dia. Dia masih tersenyum. Budak ni nak mengata aku le ni.

"Aniq....jangan bagitau orang eh....rosak imej Abang nanti." pujukku pula. Aniq masih gelak. Tak guna punya Aniq. Nasib baik kau comel. Kalau tak, lama dah aku luku kepala tu.

"Tak delah, Aniq tak akan cerita pada orang. Lagipun, nak buat apa Aniq cerita pada orang. Tak untung apa pun....cuma.." Aku memandang dia suspen. 'Cuma' yang di belakang tu yang buat aku suspen.

"cuma?"

"Aniq just curious. Kenapa Abang nangis siang tadi? apa yang jadi?" soalnya. Dah sudah. Dah Agak dah. Dia mesti tanya. Budak ni lebih kurang jugak perangai dia dengan Hazrin. Curious tak bertempat. Aku dah panik. Alasan apa aku nak bagi pada budak Aniq ni.

"Tak apalah, kalau Abang tak nak cerita. Abang mesti ada sebab abang sendiri kan." ujarnya lembut.

"Abang okey dah kan?" soalnya lagi. Aku tersenyum.

"Abang okey lah. Siang tadi tu je. Sikit je." Aniq tersenyum menyindir. Ceh!! Tak guna punya Aniq. Aku rasa lega actually. Paling tidak dia tak insist nak tahu kenapa aku menangis siang tadi. Okey..aku Tarik balik bila aku kata dia ni sama macam Hazrin. Sebab, kalau Hazrin, dia akan merayu, merengek dekat aku untuk tahu. Curiosity level dia sangat tinggi.

Aku kembali menumpu perhatian pada tutorial aku tadi. Aniq pula sudah mula membuka laptopnya. Dalam beberapa minit kami masing-masing sibuk dengan hal sendiri. Lepastu..

"Abang Muaz." panggil Aniq.

"hmm.." balasku ringkas.

"Boleh Aniq tanya sikit." soalnya. Okey...aku suspen balik. Budak Aniq ni memang suka buat aku suspen.

"Apa dia?"

"ehm.....Abang Faiz....dia...ada ceritakan..pasal Aniq, sebelum Aniq masuk rumah ni dulu." Aniq membuka cerita. Aku memandangnya. Wondering. Apa yang dia nak cakap sebenarnya.

"Ada.." jawabku. Aniq menoleh memandangku. Wajahnya agak serius.

"Jadi...abang tahulah kan..yang saya ni....abnormal."

"ya.." jawabku pula.

"emm...So...Abang Muaz okey? tak kisah ke?" soalnya.

"tak kisah apa?" soalku sengaja mencari kepastian. Takut kalau-kalau apa yang aku faham tak sama dengan apa yang dia maksudkan. Aniq ku lihat menarik nafas dalam.

"Tak kisah ke, kalau saya ni..gay." ujarnya tenang. Actually, aku a bit surprised. Bukan sebab dia kata dia gay. Yang tu lama dah aku tau. Tapi sebab dia dengan beraninya openly speak abaout it.

"Aniq ni berani kan?" soalku pula. Dia menoleh memandnag aku dengan muka konfius. Alahai comelnya.

"Berani?"

"Yelah...Aniq berani being out of the closet. Openly mengaku pada semua orang yang Aniq ni gay." Aniq tersenyum sebelum tertunduk memandang ke bawah.

"Entahlah bang, I'm not as strong as you think. It just more like....I'm tired. Penat."

"kenapa?"

"Aniq dah penat berpura-pura. Even if Aniq nak deny yang Aniq ni gay di depan semua orang pun, hakikatnya tetap tak berubah. I'm gay. Penat la nak tipu diri sendiri. Nak berpura-pura depan orang. At the very end, people still will hate me. So lebih baik Aniq berterus terang sejak awal. So, orang yang stay dengan Aniq tu, maknanya dia memang boleh terima Aniq as who I am." Cerita Aniq. Aku macam terkesima. Cara Aniq cakap macam dia sebenarnya dah go through a lot.

"Abang pun boleh kalau abang nak." sambungnya lagi. Aku macam tersentak dengan kata-kata dia.

"What do you mean?"

"You know..abang pun boleh out of the closet jugak. You also gay right?" soalnya selamba. Oh..fuck!!!..What the hell just happen. Macam mana dia tahu? Sorry sebab termencarut. Ni kalau Umi aku dengar, silap-silap dia pulak tak mengaku aku ni anak dia.










Bersambung.......


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Hai Guys....

Selamat membaca ye....teruskan sokongan anda....komen banyak2....tanpa sokongan anda...tak jalan lah cerita ni...hehehehw



Friday, 18 November 2016

My BFF My Love (Bahagian 5)




Bahagian 5




Aku mengadap cermin sambil membetulkan bajuku. Aku belek-belek diriku di cermin besar bilik aku dan Hazrin ini. Hensem juga aku ni..hehehhe...angkat bakul!. Sambil aku mengenakan minyak wangi, Hazrin keluar dari bilik air dengan hanya bertuala. Aku menjeling sekilas tubuh seksinya dari dalam cermin. Hazrin memang ada badan yang mengiurkan. ...hahah..bodoh kau Muaz. Jangan nak bernafsu pulak dengan dia, bestfreind kau kot. Hazrin memandangku sebelum mendekatiku. Aku tiba-tiba jadi gemuruh. Hazrin berdiri betul-betul dibelakangku. Sangat rapat, aku boleh hidu bau sabun mandi dari badannya.

"Wangi.."ujar Hazrin.

"Ha?" aku jadi gugup.

"minyak wangi kau...wangi. Kau pakai minyak wangi apa?" soal Hazrin.

"ni.." ujarku sambil menyerahkan sebotol minyak wangi padanya. Aku jadi gemuruh. Botol minyak wangi itu kecil je. Tak berjenama pun. Tapi memang baunya wangi. Aku suka.

"Minyak wangi apa ni?" soal Hazrin kini mula menjarakkan sedikit dirinya dariku. Aku rasa lega sedikit. Kalau lah bukan sebab akal waras aku masih berkuasa, dah aku terkam si Hazrin ni tadi. Dia membelek-belek botol minyak wangi yang saiznya hanya separuh dari jari telunjuk.

"entah...Abi....Ustaz Meor yang bagi aku. Dia beli di Mekah masa dia buat umrah dulu." ujarku sedikit tersekat-sekat. Aku jadi teremosi bila nama Abiku disebut. Hazrin berhenti membelek botol minyak wangi itu sebelum merenungku. Aku masih tertunduk.

"Kau memang dah tak nak mengaku Ustaz Meor tu Abi kau ke macam mana ni?" soal Hazrin sambil menyerahkan kembali botol minyak wangi itu padaku. Rasa gemuruh tadi berganti pula dengan rasa sayau. What an emotional ride this early in the morning. Rasa macam naik roller coaster pulak.

"Ustaz Meor dah tak mengaku aku ni anak dia, tak kan aku dengan tak malunya nak mengaku dia Abi aku?" ujarku sedikit sebak. Pedih aku rasakan. Hazrin ni pun satu, pagi-pagi lagi dah spoilkan mood aku. Sekarang ni aku rasa macam nak marah pulak. Entahlah, aku pun dah tak faham emosi aku sekarang ni. Hazrin ku lihat ada riak bersalah pada wajahnya.

"Sory wei....aku bukan nak buat kau sedih pagi-pagi ni."Hazrin memohon maaf. Aku memandangnya sekilas sebelum menyimpan kembali minyak wangi tadi dalam almariku.

"Tak pe...aku faham." ujarku tersenyum hambar. Aku lantas mencapai beg ku dan terus keluar ke ruang tamu.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Di ruang tamu kulihat Aniq sedang bersiap memakai stokin. Aniq yang tersedar kehadiranku mendongak memandangku dan tersenyum.

"Morning abang Muaz." sapanya sambil tersenyum manis. Hatiku yang dah gloomy disebabkan Hazrin tadi tiba-tiba berubah ceria. Berbunga-bunga rasa hati bila Aniq ucap selamat pagi macam tu.

"Morning Aniq." balasku pula sambil aku duduk di meja belajarku di ruang tamu itu. Aniq ku lihat kembali menyarung stokin kekakinya.

"Rasa best pulak ada orang ucap good morning pagi-pagi ni." ujarku. Aniq memandangku sambil tersenyum lagi sebelum pandangan kami berdua beralih pula pada Faiz yang baru keluar dari biliknya. Rambut serabai baru bangun tidur.

"Morning Abang Faiz." sapa Aniq pada Faiz pula.

"Morning." balas Faiz sebelum menguap.

"Kenapa pulak best?" soal Aniq keliru sambil kembali memandangku.

"yelah...budak-budak dalam rumah ni, bagi salam nak masuk rumah pun payah, ni pulak nak ucap good morning." kataku menyindir Faiz. Faiz ku lihat menjelingku. Aku dah tersengih nakal. Seronok dapat usik Faiz ni pagi-pagi ni.

"mengata aku la tu.." protes Faiz sebelum dia kedapur. Aku dan Aniq dah gelak-gelak.

"Abang Muaz nak pergi kelas dah ke? naik apa?" soal Aniq yang baru siap pakai stokin.

"A'ah...naik motor je dengan Ren. Ni tunggu Ren kejap." ujarku pula.

"oh...ok...Aniq pergi dulu." ujarnya sebelum dia keluar dari rumah.

"Bye Aniq.." ujar Faiz yang baru keluar dari dapur dengan wajah yang basah. Baru ambil air sembahyang.

"Bye..." jawab Aniq sebelum hilang dari pandangan. Aku dan Faiz berpandangan.

"baru nak subuh la tu." sindirku. Faiz dah tersengeh-sengeh sebelum dia kembali ke biliknya. Aku geleng kepala. Hari-hari subuh gajah. Sampai gajah pun dah tak ada subuh dah..hahahha. Ok Lame Muaz!!...Lame!!

"jom.." ajak Hazrin yang baru keluar dari bilik.

"dah siap?" soalku pula.

"dah..jom." balas Hazrin sebelum dia mula menyarung stokin di kaki. Setiap hari memang aku akan ke kelas dengan Hazrin. Aku membonceng motornya. Aku memang tak ada transport sendiri kat sini. Semua aku berharap pada bestfreind aku sorang ni. Kalau tak ada budak senget ni. Memang susah lah aku.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku berdiri tegak di hadapan pintu pagar rumah teres setingkat ini. Suasana sekeliling semakin dingin menjelang tengah malam. Aku melihat kosong ke arah rumah yang pernah menjadi tempat ku berteduh dan berlindung sejak aku berumur sehari. Seorang lelaki lewat 40-an dan seorang wanita yang sama baya berdiri di muka pintu. Yang lelaki berteriak memaki hamunku sambil membaling dan melontar barang-barangku keluar. Yang perempuan hanya menangis terisak-isak, namun tidak pula dia mahu menghalang perlakuan si lelaki. Aku hanya diam, berdiri tegak, tanpa perasaan. Suara si lelaki berteriak, memekik bak halilintar. Namun tak ada satu pun kata-kata amarahnya itu masuk ke mindaku. Hanya masuk telinga kiri dan keluar berterbangan dari telinga kanan.

"Kau!! jangan balik lagi kerumah ni. Mulai hari ni, aku haramkan kau pijakkan kaki kau kat rumah ni lagi. Pergi!!" teriak lelaki itu lagi. Yang perempuan masih berlinangan air mata. Aku masih diam. Tiada tindak balas. Dalam mindaku kini hanya satu persoalan yang berputar-putar.

"Sudah tu Imah, tak payah awak nak menangis beriya bagai sebab anak tak tahu diuntung ni. Sudah masuk." ujar yang lelaki sambil dia mengunci pintu pagar yang kini tertutup rapat.

"Anak kita bang..." ujar yang perempuan dalam esak tangis.

"Dia bukan anak kita!!!" tengking yang lelaki.

"Aku bersumpah aku tak ada anak yang macam dia!! Sudah..masuk!!" jerkah si lelaki lagi sebelum menarik tangan yang perempuan masuk ke dalam rumah.

"Muaz....Muaz..bangun!!" aku membuka mata perlahan bila aku rasakan tubuhku digoncang kuat dan namaku dipanggil. Aku membuka mata dan kelihatan Hazrin disebelahku dengan riak wajah yang kerisauan.

"Kau okey tak Muaz?..kau mimpi ke?" soalnya. Aku bangun dari pembaringan dan memandang sekeliling. Keadaan gelap, tapi aku cukup kenal ruangan ini. Ini bilik aku dan Hazrin. Aku pandnag Hazrin pula. Wajahnya masih risau. Aku lantas teringatkan mimpi tadi. Aku jadi sebak. Tak ku sedar air mataku menitik. Aku menangis. Hazrin lantas meraih tubuhku dan dipeluk erat. Aku menangis semahunya dalam dakapan Hazrin. Hazrin mengusap lembut belakangku cuba menenangkanku. Tanpaku sedar aku turut memeluk Hazrin erat. Masyaallah...sungguh aku tak akan dapat lupa peristiwa pada malam itu.

Hazrin melepaskan pelukannya sebaik tangisanku reda. Aku tak tahu berapa lama momen tu berlaku. Aku meleraikan pelukan dan mula mengesat air mataku. Hazrin turut menyeka air mataku. wajahnya masih terlihat risau, namun sedikit tenang.

"Thanks wei..." ucapku.

"dah..dah..tak pe...kau tidur balik." ujarnya memujuk. Aku baring balik dan cuba melelapkan mata semula. Entahlah...tak tahu kenapa aku rasa sedih sangat sampai aku menangis macam tu. Hazrin ku lihat kembali semula ke katilnya. Aku cuba lelapkan mata tapi tak boleh.

"Apa kata, kalau kau tak boleh tidur, kau pergi ambik air sembahyang, buat tahajjud, mana tahu, tenang sikit hati kau." ujar Hazrin lagi lebut. Aku bangun kembali dan duduk dibirai katil. Ada benarnya kata-kata Hazrin itu. Aku bangun dan terus menuju ke bilik air, ambil air sembahyang.

Seusai aku mengambil wuduk, aku keluar semula dari dalam bilik air dan terus mencapai sejadah dan kupiahku. Aku keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu. Gelap dan sunyi. Semat aku melirik jam yang menunjukan jam 3.00 pagi. Sejadah ku bentang mengadap kiblat. Aku berdiri tegak di atasnya dan mula laungkan takbir.

"Allahu Akbar.."

Seusai solat sunat tahajjud, aku teruskan pula dengan solat sunat taubat. Seusai solat aku duduk di atas tikar sejadah dan menadah tangan memohon doa.

"Ya Allah tuhan yang maha pemurah dan yang maha mengasihani, hanya kepadamu ya Allah aku memohon pengampunan. Ya Allah yang Maha mengetahui dan maha Adil, ampunilah segala dosaku, dosa kedua ibu bapaku, dosa ahli keluarku dan sahabat-sahabatku ya Allah."

"Ya Allah, sungguh berat dugaan yang kau berikan ya Allah, kau berikanlah aku kekuatan yang Allah, kuatkanlah aku untuk lalui semua ini. Ya Allah, hanya padamulah aku memohon pertolongan."

"Ya Allah, ampunilah dosaku kerana mencintai kaum sejenisku. Ya Allah, bukan aku minta untuk begini ya Allah, jika perasaan ini merupakan ujian dariMu ya Allah, sesungguhnya aku redha dengan semua ini."

"Ya Allah, kau bukakanlah dan lembutkanlah hati Abiku supaya dia dapat menerimaku semula ya Allah. Ya Allah, hanya adamulah tempatku mengadu." doaku bersungguh. Tanpaku sedar,air mataku mengalir lagi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"hoi...berangan!!" tegur Hazrin sambil duduk di sebelahku. Aku hanya memandangnya sekilas sebelum kembali memandang ke depan sambil menyedut milo ais yang aku pesan tadi ke dalam mulut.

"Kau okey tak ni?...sugul je aku tengok." soal Hazrin sebelum turut menyedut teh ais yang dipesannya juga tadi. Duduk-duduk di kafe sambil menunggu kelas bermula setengah jam lagi.

"Ren..." panggilku lembut. Hazrin menoleh memandangku.

"apa jadi dekat aku sebenarnya malam tadi?" soalku. Hazrin menoleh menatapku. Aku sendiri tak berapa ingat sebenarnya apa yang jadi. Yang aku ingat aku tersedar dari mimpi, Hazrin kejutkan aku dan aku menangis dalam pelukan dia. Hazrin ku lihat menarik nafas perlahan.

"Kau tak ingat apa-apa?" solnya. Aku menggelengkan kepala.

"entahlah Muaz, aku pun tak tahu." balasnya. Aku berpaling kembali memandang ke depan.

"aku rasa kau mimpi kot. Kau menangis dalam tidur." tambahnya lagi.

"Aku menangis?" soalku lagi. Hazrin mengangguk.

"Actually...dah banyak kali sebenarnya, aku nampak kau menangis dalam tidur sejak kita balik ke sini hari tu. Selalunya aku biarkan je, cuma malam tadi je. Cuma malam tadi je....kau meracau-racau. Tu yang aku kejutkan kau. Risau pulak aku tengok kau macam tu" cerita Hazrin. Aku memandang ke depan semula. Memikirkan apa yang dikatakan oleh Hazrin. Beruntungnya aku ada kawan macam Hazrin ni.

"Kau mimpi apa sebenarnya?" soal Hazrin ingin tahu. Sifat curious dia datang lagi. Aku melepaskan keluhan berat. Aku tahu kalau aku tak cerita pada dia, tiap-tiap hari dia akan tanya aku soalan yang sama sampailah aku bagitahu dia.

"Aku mimpi....malam aku kena halau tu." ujarku perlahan. Hazrin diam. Aku baru perasan, sejak aku datang rumah dia malam tu, sehinggalah sekarang, Hazrin tak pernah tanya secara detail apa yang jadi malam tu. Mungkin dia faham apa yang jadi malam tu menyakitkan aku. Mungkin sebab tu dia tak pernah tanya lebih-lebih. Very considerate. Aku pandang dia sekilas lagi sebelum kembali menoleh ke depan dan mengeluh berat.

"Mengeluh lagi." tegurnya. Aku tergelak kecil.

"kenapa?...jangan risaulah...lama-lama nanti kau mesti lupa apa yang jadi malam tu."

"Macam mana kalau aku tak boleh lupa?" soalku kembali.

"Insyaallah...berdoa dan yakin dengan Allah." ujarnya memberi nasihat. Aku tersenyum senang. Jeda seketika.

"Aku rindu dengan Umi aku..." ujarku sayu.

"Kau tak call Umi kau ke?, dah dekat sebulan dah ni." Aku menggelengkan kepala pada soalan Hazrin itu.

"Aku takut....Umi aku tak ada handfon, kalau aku nak call, aku kena call rumah. Aku takut kalau Ab....Ustaz Meor yang jawab." ujarku. Hazrin menepuk lembut belakangku.

"Apa kata kau try dulu. Kau call la time Abi kau pergi kerja." Aku memandang wajah Hazrin. Baiknya kau Hazrin. Sebab tu la aku sayang sangat kat kau.

"Nantilah aku try." balasku. Hazrin mengusap belakangku beberapa kali. Perbuatannya itu nyata membuatkanku bertambah tenang. Pantai Hazrin memujuk. Untung siapa yang jadi isteri dia nanti.




Bersambung.....




p/s: hai guys....hehehhe happy reading...and jangan lupa vote and komen ya....heheheh


Monday, 14 November 2016

Jeda







Hai guys...

Assalamualaikum...

apa khabar semua...

So actually.....hari ni aku nak merepek sikit pasal satu perkataan ni....


JEDA

Kalau korang perasan....semua cerpen aku sebelum ni, korang tak akan jumpa perkataan ni.

Dlam cerpen aku yang latest ni je korang akan jumpa perkataan ni..



Why??


Because before this, i dont even know that this word actually exist!!!

Hahahaha...teruknya aku.

Like seriously...11 tahun aku sekolah, aku tak pernah jumpa perkataan ini. (mungkin pernah...just aku yang tak perasan...hmmmm)

Seingat aku, pertama kali aku jumpa perkataan ni masa aku baca cerita Remaja karya Inche Shark.

Masa tu aku macam...."ni perkataan apa? si Shark reka sendiri agaknya"

Masa tu aku macam dah boleh agak apa maksudnya, tapi just malas nak ambik kisah sangat...

Lepas tu aku baca lagi macam-macam cerita especially bila aku terjebak dengan Wattpad. Makin banyak cerita yang aku baca guna perkataan ni.

Masa tu aku start terfikir "Perkataan ni betul-betul wujud ke?"

Then...aku start la aku punya research...dan hasilnya....






Menurut laman web Pusat Rujukan Persuratan Melayu Dewan Bahasa dan Pustaka, Jeda tu membawa maksud berhenti seketika. Maksudnya lebih kurang macam 'pause'.

So betul la perkataan ni memang betul-betul wujud. Aku je yang tertinggal keretapi.

and I keep wondering why i'd never come across to this word before, it just weird.

ok...tu je nak merepek...hehehhe


p/s:  korang baca cerpen terbaru aku tau....di wattpad akan di updat satu chapter lebih awal dari dalam blog...so boleh try cari wattpad aku....huhuhu





Friday, 11 November 2016

My BFF My Love (Bahagian 4)




Bahagian 4


Dengan malasnya aku mendaki tangga naik ke tingkat empat pangsapuri yang menjadi kediamanku sejak setahun lepas. Hari ni kuliah hari pertama. Tak ada kelas yang bermula lagi, semua just briefing je. Aku patut tak perlu datang hari ni. Memandangkan aku ini seorang pelajar cemerlang, maka aku merajinkanlah diri aku untuk hadir ke kelas. Hazrin?..hmmm...budak tu, lepas subuh terus sambung meneroka alam mimpi. Dari minggu lepas lagi dia dah kata dia tak nak datang kelas hari ni. Faiz dan Azril memang diorang tak ada kelas hari ni. Untunglah!!. Ya tuhan...kenapa flat ni tak ada lif? Dengan bersusah payah aku sampai juga ke rumah sewa kami. Dari jauh kudengar keadaan sedikit riuh. Dah kenapa dengan budak-budak ni?

“Assalamualaikum.”Aku memberi salam.

“Waalaikumussalam..” jawab mereka berjemaah. Aku melihat mereka berempat sedang duduk di ruang tamu berbual kosong. Wait....berempat? Aku terpandang seorang budak lelaki yang tak pernah aku nampak sebelum ni. Orangnya bertubuh kecil je. Kulit agak gelap. Tapi...comel. Siapa dia?

“Ha...Muaz...ni, junior yang aku cakap tu...Aniq.” ujar Faiz memperkenalkan budak lelaki itu.

“Aniq, ni Muaz.” Faiz memperkenalkan aku pula pada Aniq. Aniq lantas bangun dan menghampiri aku yang masih tercegat di depan pintu.

“ehm....Abang Muaz.” tegurnya selepas aku diam tak beriaksi. Aku seakan tersedar dari lamunan sebelum kusedar yang kini Aniq berdiri betul di depanku dan sedang mnghulurkan tangan untuk bersalam.

“emm...ya...” balasku sebelum menyambut huluran tanganya.

“Aniq.” dia memperkenalkan namanya sambil tersenyum manis. Aku ibarat terpukau dengan senyuman itu.

“ehm...Muaz.”Balasku. Aniq berpaling dan duduk semula di tempatnya tadi.

“Hang pasaipa Muaz.” tegur Azril. Aku sekali lagi tersedar dari lamunan. Dah kenapa kau ni Muaz....rilex...Azril ku lihat dah tergelak-gelak.

“ Tak ada apa.” ujarku sebelum meletakan beg ku di meja dan duduk menyertai mereka. Aku terperasan yang Hazrin memandang ku semacam je. Sempat aku memberika isyarat wajah kepadanya. Kau pulak dah kenapa? Malas nak ambil pusing aku mengalih pandang pula kepada Aniq. Betul kata Faiz, comel orangnya..hahaha.  Mereka masih berbual rancak. Tapi aku tak ikut sangat apa yang mereka bualkan, aku hanya lebih banyak memerhatikan Aniq. Sopan budak ni.

“Abang Muaz kos apa ya?” soal Aniq yang sekali lagi mengejutkan aku dari lamunan.

“ha...Chemical...Chemical Engineering.” balasku ringkas.

“ohh...sama macam abang Hazrin.” ujarnya lagi. Aku mengangguk.

“kitorang satu kelas.”balasku. Dia pula yang mengangguk.

“Aniq kos sama dengan faiz ya?” soalku pula.

“Ha’ah...sama...kulinari.”

“ha...baguih la....buleh masak untuk kami...nak harap si Faiz ni...jangan haraplah...nak harap dia, kebuluq la kami ni semua.”ujar Azril selamba.

“Betul..!” aku bersetuju sebelum ketawa kami pecah.

“Ok fine...tak payahla aku masak untuk korang lagi.” protes Faiz. Selalu je Faiz masak untuk kami sebenarnya. Actually..memang dia je yang rajin masak dalam rumah ni. Kami yang tiga orang ni, setakat masak mi segera tu boleh la.

“Boleh...boleh....untuk abang-abang semua. Cakap je nak apa, saya masakkan.” jawab Aniq senang. Kami tersenyum. Pandai budak ni ambil hati kitorang semua. Rasa senang dengan dia. Masing-masing macam terlupa yang si Aniq ni gay. 

Sebelum ni, hampir bergaduh juga la kitorang nak capai keputusan untuk nak terima Aniq atau tidak dalam rumah ni. Faiz yang beriya memujuk. Katanya dia kesian pada Aniq. Azril yang paling kuat membantah. Katanya takut tak selesa. Aku dan Hazrin hanya banyak diam. Isu macam ni sensitive. Aku takut kalau aku banyak cakap, nanti rahsia aku sendiri terbongkar. Akhirnya kami mencapai keputusan untuk bagi Aniq peluang. Cuba duduk di sini untuk satu semester. Kalau ada yang rasa tak selesa, kita akan suruh Aniq keluar. Tapi berdasarkan apa yang aku nampak sekarang ni, semua macam dah suka pada si Aniq ni.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aku masuk kedalam bilik dan duduk bersandar di katilku. Telefon bimbitku ku belek lagi. Sekejap-sekejap bukak facebook, lepastu belek twitter, dari twitter ke Instagram pulak, dah bosan stalk orang kat Instagram layan You Tube pulak. Tu je la keje. Awal-awal semester ni mana ada apa yang nak di’study’kan sangat. Tambah pulak roh ‘study’ tu belum sampai lagi, memang ini jelah keje kitorang semua.

Sesekali aku menjeling pada Hazrin yang juga sedang duduk bersandar di katilnya. Aku perasan Hazrin juga menjelingku. Sebenarnya dari siang tadi Hazrin dok jeling-jeling aku. Dah kenapa la best friend aku sorang ni.

“Kau dah kenapa Ren? ada benda nak cakap dengan aku ke?” soalku pada Hazrin. Hazrin menjeling aku lagi. Macamlah aku tak tahu kau tengah jeling aku.

“Bukan main lagi kau tenung budak Aniq tu tadi. Macam nak telan” Ujar Hazrin selamba. Aku jeling dia lagi. Dah dok asyik jeling menjeling je kitorang ni.

“Mana de....” aku menafikan sebuah fakta yang benar lagi sahih. Memang aku tengok budak tu tak berkelip tadi, kalau boleh telan, aku dah telan dah budak cute tu. Aku jeling Hazrin lagi. Dia gelak kecil. Tak guna kau Ren. Aku lantas bangun, menutup pintu bilik dan terus duduk disebelahnya.

“Kau jangan cakap macam tu kat depan budak-budak ni. Susah aku nanti.” aku memberi amaran. Hazrin tersenyum lagi.

“Tak lah...aku akan jaga rahsia kau. Jangan risau.” ujar Hazrin meyakinkan sambil menepuk perlahan peha aku. Thanks kawan, kau memang kawan terbaik. Jeda seketika. Tapi aku perasan yang Hazrin masih sesekali menjeling aku. Aku hanya buat tak endah.

“Muaz...” panggil Hazrin. Dah agak dah, mesti ada benda yang dia nak cakap kalau dah menjeling-jeling aku macam tu.

“Apa?” soalku pula.

“Kau suka ke dengan budak Aniq tu?” soal Hazrin tiba-tiba. Aku pandang dia pelik.

“Dah kenapa kau ni tanya soalan-soalan macam tu?” Hazrin gelak besar.

“tak delah....just curious.”

“bodoh la kau...” balasku tak puas hati. Suka dekat Aniq?....memanglah aku suka tengok muka dia sebab dia cute....tapi setakat tu jelah...tak pulak rasa jatuh hati ke apa. Tapi...tiba-tiba aku terfikirkan sesuatu.

“Ren..” panggilku pula selepas jeda seketika.

“hmmm..” jawab Hazrin ringkas ambil terus fokus pada telefon bimbitnya.

“nak tanya kau sikit ni.”

“apa?”

“hmmm....kalau...aku jatuh cinta dengan mana-mana lelaki...kau bagi tak kalau aku nak kapel dengan dia?” soalku. Mungkin sebab isu yang dibangkitkan Hazrin tadi, tiba-tiba aku terfikir soal ini. Hazrin ku lihat merenungku lama.

“Siapa? Aniq?” soal Hazrin tang tak habis-habis dengan Aniq.

“Bukan....aku kata kalau..kau ni. Tak habis-habis dengan Aniq!” protesku sambil menepuk pelahan pipinya. Hazrin gelak lagi.

“kau tanya aku ni...kau mintak izin ke apa?” solnya lagi.

“bukanlah nak minta izin...just....kau kan bestfreind aku....” balasku pula. Bukan aku nak minta izin atau apa, cuma nak minta pandangan. Aku sendiri belum terfikir pun nak kapel dengan siapa-siapa. Cuma just in case perkara macam tu terjadi....at least aku tahu apa pandangan bestfreind aku sorang ni. Hazrin ku lihat berfikir seketika.

“Kalau..kau..memang saja nak berkapel...aku rasa tak payah la kot. Sebab benda tu salah....nanti last-last kau jugak yang sakit. Tapi..kalau dah memang kau suka kat someone, dan memang kau dah tak boleh elak lagi, aku tak akan halang kau.” aku diam. Berfikir jawapan dari Hazrin.

“Tapi..kalau dengan aku tak pe...”ujar Hazrin menambah. Aku memandnag wajahnya pelik. Hazrin tersenyum lebar. Kenapa dengan kau ni Ren???



Bersambung...

p/s: selamat membaca....jangan lupa komen ya....baru semangat sikit aku nak menulis...hehehe