Sunday, 8 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 12)





Bahagian 12




(Hazrin POV)

Perlahan pintu bilik aku ku buka. Kelihatan Muaz sedang duduk berteleku di atas katilnya. Aku masuk ke dalam bilik dan menutup semula pintu. Perlahan aku mendekatinya dan duduk disebelahnya. Aku perhatikan dia. Dia tidak lagi menangis, tapi matanya masih sembap, masih merah.

"Kau okey?" soalku. Muaz hanya diam, tidak beriaksi.

"tadi aku ada bercakap dengan Ustaz Hakim." aku membuka cerita sambil bersandar pada dinding disebelahnya. Muaz masih diam. Sesekali aku menjeling memandangnya.

"kau tahu tak yang...Ustaz Hakim tu...dengan Aniq..kenal satu sama lain." ujarku cuba memancing perhatiannya. Muaz menoleh memandangku. Mungkin dia juga terkejut. Aku tersenyum.

"Kau okay tak ni?" soalku lagi. Muaz mengeluh kecil sebelum kembali memandang ke depan.

"Entah...tak tahu." jawabnya. Jeda seketika.

"Ustaz Hakim tu, aku tengok dia memang ikhlas nak tolong kau. Kau tau kan dia memang sayang kau. Even kau ni just adik sepupu and adik ipar dia je. Tapi dia sayang kau macam adik kandung dia sendiri. Kau patut bagi peluang pada dia. Mungkin dia boleh bantu kau dalam situasi ni." pujuk ku.

"Aku tau...aku pun sayang dia. Sebab tu aku tak nak cerita..aku takut....aku..."

"Kau takut dia pun akan buang kau macam Ustaz Meor?"pintasku. Muaz berpaling memandangku sebelum mengangguk perlahan. Aku terus menggapai tangannya dan aku genggam erat.

"Percayala pada aku, Ustaz Hakim tak macam tu. Dia tak akan buang kau. Dia sayang kau." ujarku sambil memandang matanya tepat cuba meyakinkan dia. Muaz...bukan Ustaz Hakim je sayang kau, aku pun sayang kau jugak. Tolonglah berhenti menangis, aku sedih tengok kau macam ni.

"Aku....aku tak tahu.....aku....belum sedia lagi."

"Tak pe....bila kau dah sedia nanti, kau cerita dengan Ustaz. Dia betul-betul nak tolong kau." Muaz pandang aku lama sebelum dia mengukir senyum. Aku turut tersenyum bila melihat senyumannya. Aku suka tengok Muaz senyum. Nampak sangat sweet. Muaz ni, kalau ikutkan, dia kategori biasa-biasa je, tak hensem sangat, tak buruk jugak. Just nice, sedap mata memandang. Tapi bila dia senyum, nampak manis sangat. Boleh kena kencing manis orang yang tengok dia senyum. Sebab tu jugak kenapa aku suka sangat tengok dia senyum.

"Thanks wei....kau..tau je cam ne nak pujuk aku." ujar Muaz. Aku tersenyum sebelum terus merangkulnya dalam pelukanku. Dia membalas pelukanku.

"Kau kan bestfreind aku." ujarku pula sambil menepuk belakangnya perlahan. Kami meleraikan pelukan dan dia tersenyum lagi pandang aku sambil mengesat air matanya yang menitis tadi.

"tadi..kau kata apa? Abang Long aku kenal Aniq?"




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Muaz POV)

Aku memandang skrin telefon bimbitku. Nama Abang Long tertera pada skrin. Aku masih rasa serba salah. Nak ku jawab atau tak panggilan dari Abang Long ni.

"Masih tak nak jawab?" soal Hazrin disebelahku. Kami baru sahaja habis kelas yang pertama untuk hari ni. Kami sedang berjalan ke bilik kuliah yang lain untuk kelas berikutnya. Aku menoleh memandangnya.

"Jawablah....mungkin penting tu." Hazrin cuba memujuk. Aku kembali memandang telefon bimbitku. Dengan rasa ragu-ragu aku menekan butang jawab. Perlahan telefon bimbit itu ku rapatkan ke telinga.

"Assalamualaikum." kedengaran suara Abang Long dihujung talian.

"Wa...waalaikumussalam." jawabku.

"Alhamdulillah....angah jawab juga." ujar Abang Long. Aku hanya diam tak beriaksi.

"Angah....hari ni Abang nak balik Perak dah. Abang nak jumpa Angah lagi hari ni boleh?" Aku masih diam. Tak tahu apa patut ku lakukan. Aku masih belum bersedia.

"Tolong Angah....tolong jumpa Abang." Abang Long separuh merayu.

"Okay..." balasku ringkas. Kedengaran Abang Long melepaskan keluhan kelegaan.

"Angah ada kat mana sekarang?" soal Abang Long.

"Kampus."

"Ada kelas?"

"Tutorial je..."

"Abang ambil Angah di kampus sekarang boleh?"

"Okay"

"Okay....dalam 15 minit Abang sampai."

"Okay"

"Assalamualikum"

"Waalaikumussalam." Aku menamatkan panggilan sebelum aku melepaskan keluhan kecil.

"Kenapa?" soal Hazrin pula. Aku menoleh memandangnya.

"Aku skip tutorial hari ni." balasku ringkas.

"kenapa? kau nak pergi mana?" soal Hazrin.

"Aku nak pergi jumpa Abang Long. Kejap lagi dia sampai." balasku. Hazrin buat muka tak percaya. Kau tak percaya dekat aku Ren! Geram pulak rasa bila dia buat muka macam tu.

"Kau buat muka macam tu kenapa?" soalku. Hazrin tersenyum kambing.

"Tak la....just....kau dah ready ke?"

"tak lagi."

"then?"soalnya. Aku melepaskan keluhan berat.

"entah....aku rasa kalau aku asyik nak mengelak je, masalah tak akan selesai. Lagipun, Abang Long nak balik dah hari ni. So...aku rasa tak apa kut kalau aku pergi jumpa dia sekejap.

"Ok...good. Kau nak aku ikut ke?" soal Hazrin lagi.

"Tak pe aku pergi sendiri. Kau tolong cover aku dalam kelas nanti."

"Okay....so..aku gerak pergi kelas dulu." ujar Hazrin sebelum dia meneruskan perjalanan ke bilik kuliah yang terletak tidak jauh dari situ. Aku pula berpatah balik dan menuju ke pintu utama dan menunggu Abang Long aku sampai.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku dan Abang Long duduk bersebelahan di bangku di taman awam ini. Masing-masing diam tak berbicara. Abang Long....please say something, this is so awkward already.

"Angah dah makan?" soal Abang Long. Aku menggeleng.

"Kejap lagi kita pergi makan ya."

"Okay" Jeda lagi.

"Angah....angah ingat tak lagi, dulu..masa kita kecil. Masa tu kita kat rumah arwah opah. Masa tu hari raya, semua sepupu-sepupu kita balik kampung. Kita ramai-ramai masuk kebun belakang rumah arwah Opah, kita main sorok-sorok." Abang Long membuka cerita sambil bersandar ada kerusi. Aku memandangnya sekilas. Ada sedikit senyuman diwajahnya. Memoriku turut dibawa bersama ke masa lalu.

"Orang lain semua sorok dalam kebun tu je, tapi abang bawa angah sorok sampai dalam hutan. Last-last, kita sesat." sambung Abang Long sebelum tergelak kecil. Aku turut menguntum senyum bila teringatkan peristiwa itu. Masa tu aku baru darjah 5. Abang Long tingkatan 4 kot macam tu. Masa tu, bila aku tahu yang aku dan abang long sesat, aku menangis tak henti. Takut sangat. Malu pula bila ingat balik.

"Angah ingat tak, angah nangis tak henti-henti sebab takut sangat. Angah peluk abang tak lepas-lepas." ujar Abang Long sambil memandangku. Aku turut menguntum senyum sebelum berpaling memandang ke arah lain. Jadi malu aku dibuatnya. Abang Long terus memandangku lama. Aku menoleh kembali memandangnya. Senyuman diwajahnya sudah tiada. Namun wajahnya tenang.

"Angah ingat lagi tak, apa yang abang cakap pada angah waktu tu. Masa abang pujuk angah masa tu." soal Abang Long. Aku kembali memandang ke depan. Memoriku berputar balik ke peristiwa 12 tahun dulu. Belum sempat fikiran memproses Abang Long lantas menarik tubuhku rapat dengannya sebelum memeluk bahuku.

"Abang cakap....abang janji yang abang tak akan tinggalkan angah, walau dalam apa keadaan sekali pun." ujarnya. Aku yang masih terkejut dengan tindakannya memeluk bahuku itu cuba kembali mengingat peristiwa itu. Benar, memang itulah janjinya ketika itu. Dia tak akan tinggalkan aku.

"Abang masih ingat apa yang abang kata masa tu sebab sampai sekarang abang masih berpegang pada janji tu. Abang tak akan tinggalkan angah sampai bila-bila pun walau apa pun yang jadi." ujar Abang Long bersungguh. Jeda lagi.

"Abang tahu, angah takut. Angah takut nak cerita pada Abang apa yang dah jadi sebab Angah takut abang pun akan tinggalkan angah, buang angah macam Abi."

"Abang janji pada angah, abang tak akan tinggalkan angah walau apa pun jadi." ujar Abang Long. Aku menoleh memandang wajahnya. Tanpa aku sedar air mataku mengalir bila melihatkan kesungguhan yang terpancar diwajahnya.

Abang Long lantas menarik wajahku dekat ke dadanya. Dia memeluk aku erat. Air mataku mengalir dengan lebih laju tanpa dapat ku kawal. Aku turut membalas memeluk tubuh sasa Abang Long. Aku menangis semahunya dalam dakapan dia.




Bersambung...




p/s: thanks pada korang yang telah memberikan idea...aku appreciate sangat. Korang punya idea akan dipertimbangkan mengikut kesesuain watak, situasi dan jalan cerita. 

p/s: peti cadangan masih dibuka...kalau korang ada idea lagi...bagi aku lagi.....aku sentiasa menerima sebarang kemungkinan...hehehhe...sayang korang....





Wednesday, 4 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 11)




Bahagian 11




Aku duduk di meja makan kafetaria ini sambil menghirup air sirap limau yang aku baru pesan tadi. Sesekali aku melirik ke arah telefon bimbitku. Aku tersenyum sendiri melihat satu mesej yang baru masuk melalui aplikasi whatsapp.

"Kau senyum seorang-seorang kenapa?" soal Hazrin yang baru duduk disebelahku. Aku menoleh kepadanya sebelum menunjukan mesej yang dikirim oleh Aniq tadi.

'Abg Muaz, mlm nanti Aniq msk tau. Jgn mkn kat luar'

Hazrin membaca mesej dari Aniq sebelum memandangku. Aku lantas menaip untuk membalas mesej dari Aniq itu.

'Ok...msk sdp2 tau' balasku pula. Aku menoleh memandang Hazrin yang memandangku dengan pandangan yang aku tak tahu nak kata macam mana.

"Kau kenapa?" soalku. Hazrin memandang ke depan sebelum menghirup milo ais yang bari dibelinya tadi.

"Bukan main lagi aku tengok kau dengan budak Aniq tu sejak dua menjak ni." ujar Hazrin bernada rajuk. Aku pandang dia pelik.

"Maksud kau?" soalku keliru.

"Tak adalah...aku tengok kau macam makin rapat je dengan budak Aniq tu. Sejak cuti midsem hari tu. Ada sesuatu terjadi ke masa korang berdua je tinggal kat rumah hari tu?"

"tak ada apa la....kau ni. Jangan fikir bukan-bukan...aku ada iman lagi tau!!" ujarku memprotes.

"bukan tu maksud aku." ujar Hazrin pula dengan riak wajah bersalah. Aku tahu bukan itu yang dia maksudkan sebenranya. Tapi saja je nak buat dia gelabah sikit sebab dia comel sangat bila dia buat muka bersalah macam tu. Macam yang dia tengah buat sekarang.

"Salah ke aku nak rapat dengan dia. Dia okay pe. Kelakar...cute lagi." balasku pula. HAzrin ku lihat mencerut.

"Kau ni...macam tak suka dengan Aniq tu kenapa? sebelum ni okay je aku tengok." soalku lagi.

"Bukan aku tak suka....aku okay je."

"Dah tu?" soalku. Hazrin ku lihat terdiam sebelum berpaling ke arah lain. Suspicious betul budak ni. Dah kenapalah agaknya. Belum sempat aku nak menyakat si Hazrin ni lagi, tiba-tiba ada seseorang memanggilku.

"Angah.." aku tersentak dengan panggilan itu. Aku kenal dengan suara lelaki ini. Hazrin sudah terlebih dahulu menoleh ke arah suara itu. Dengan takut-takut aku turut menoleh kearah suara itu. Jantungku berdegup laju bila susuk tubuh seorang lelaki yang amat aku rindui itu.

"Angah sihat?" soal lelaki itu lagi.

"Abang Long..."




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku duduk kaku di sebelah Abang Long. Buat seketika kami masing-masing diam. Aku hanya menanti untuk Abang Long yang mula berbicara. Macam nak luruh jantung aku nampak Abang Long tadi. Aku tak sangka yang dia akan datang cari aku kat sini. Seriously, aku dah mati kutu. Tak tahu nak kata apa. Aku dan Abang Long sedang duduk di sebuah bangku yang diletakan di taman rekreasi awam ni. Tadi Abang Long mengajakku ke sini.

"Angah sihat?" Abang Long memecah kesunyian. Berderau darahku. Jantungku turut berdegup laju.

"Si...sihat....Alhamdulillah." balasku. Jeda lagi. Aduh...Abang Long...please say something.

"Hari tu....Angah ada call rumah kan....kenapa Angah terus letak?" Aku tersentak. Aku pandang Abang Long. Aku mati kata. Ya Allah....kenapa dia tanya pasal tu pulak. Aku kembali menoleh ke depan. Badan ku bergetar. Nafasku jadi laju.

"Angah okay tak ni?" soal Abang Long sambil mengusap lembut belakangku. Automatik aku jadi tenang semula. Abang Long melepaskan keluhan berat.

"Apa dah jadi sebenarnya?" soal Abang Long. Aku lantas pandang wajahnya keliru. Abang Long tak tahu?

"Abang Long....tak tahu?" soalku. Abang Long memandangku lama sebelum melepaskan satu lagi keluhan sebelum memandang ke depan dan bersandar pada kerusi.

"Sejak Angah start semester baru ni, Angah macam dah terutus terus hubungan dengan keluarga. Kak Long call Angah, Abang pun call Angah, banyak kali, tapi Angah tak pernah jawab pun." cerita Abang Long. Aku masih tertunduk. Takut memandang wajahnya. Aku tak tahu kenapa aku jadi takut sampai macam ni. Peristiwa diamuk dan dihalau oleh Abi dulu berlegar-legar dalam minda. Aku takut, kejadian tu...berulang lagi.

"Kak Long risau sangat. Kami balik rumah Abi, tanya Abi tentang Angah. Tapi tiba-tiba Abi naik marah. dia kata....dia kata....jangan sebut lagi nama angah depan dia. Dia kata dia tak ada anak bernama Muaz. Dia kata, anak dia ada 3 orang je." cerita Abang Long lagi. Menitis air mataku. Ya Allah. bersonyanya aku.

"bila tanya Umi..Umi tak nak jawab. Umi banyak menangis je. Dia just bagi tahu yang Angah selamat, Angah dah balik Pulau Pinang." Hiba aku rakan bila diceritakan yang Umi banyak menangis. Menangis sebab aku.

"Abang Long dengan Kak Long memang tak tahu apa-apa, apa yang kami tahu....Abi dah halau Angah dari rumah." Aku masih duduk tertunduk sambil sesekali menyeka air mataku. Abang Long kemudian menarik tubuhku mengadapnya. Dia tenung wajahku dengan riak risau yang jelas diwajahnya.

"Angah...cerita pada Abang, apa dah jadi sebenarnya? kenapa Abi halau Angah dari rumah?" soal Abang Long. Aku bungkam. Tak mungkin aku akan cerita pada Abang Long. Aku tak nak dibuang untuk kali ke-2. Aku tak nak...aku tak mahu!!




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Hazrin POV)

Aku bangun selepas ternampak kereta Honda City milik Ustaz Hakim berhenti betul-betul di hadapan blok pangsapuri kami. Tadi lepas Ustaz Hakim ambil Muaz di kampus, Ustaz pesan suruh aku balik je sebab nanti dia akan hantar Muaz balik. So..aku pun balik. Tapi seriously...hati aku rasa tak sedap betul. Tu la sebab kenapa aku duk melapak kat tangga ni tak naik-naik dai tadi sebab nak tunggu diorang balik. Aku nampak Muaz keluar dari tempat duduk sebelah pemandu. Aku perhatikan wajahnya. Matanya merah, baru lepas nangis. Aku dah agak dah, dia akan nangis.

"Muaz..."panggilku. Tapi Muaz hanya jalan terus mendaki tangga melepasiku. Aku hanya memandangnya sehingga hilang di balik tangga sebelum kembali memandang Ustaz Hakim yang kini sudah berdiri tidak jauh dari ku.

"Saya naik dulu Ustaz." ucapku sambil bersalam dengannya.

"Ren." belum sempat aku meloloskan diri, Ustaz Hakim memanggilku. Aku kembali menoleh memandangnya. Aku jadi gugup.

"Boleh kita bercakap sekejap." soal Ustaz Hakim. Aku jadi serba salah.

"Jom...kita duduk dekat bangku tu." ajaknya merujuk pada bangku yang disediakan oleh pihak pengurusan pangsapuri dan diletakan di tepi gelanggang sepak takraw. Aku membontotinya ke bangku tersenut dan duduk disebelahnya.

"Saya nak tanya awak sikit boleh?" Ustaz Hakim membuka cerita.

"Pasal Muaz?" dugaku. Ustaz mengangguk.

"Saya tahu..awak rapat dengan dia. Mesti awak tahu apa yang dah jadi." Aku memandang Ustaz Hakim sedikit keliru. Dia masih tak tahu lagi?

"Tadi...Muaz tak cerita apa-apa ke?" soalku. Ustaz Hakim menggelengkan kepala.

"Puas saya pujuk dia. Sikit pun dia tak cerita." cerita Ustaz Hakim seakan mula berputus asa.

"Awak mesti tahu...apa yang dah jadi. Tolonglah cerita pada saya." Ustaz Hakim separuh merayu. Aku pandang wajahnyanya lama. Berkira-kira mahu cerita atau tidak.

"Ustaz...saya memang tahu apa yang dah jadi. Saya pun tahu apa puncanya. Tapi...saya dah janji pada Muaz nak rahsiakan. Saya minta maaf Ustaz, saya tak boleh tolong." Ustaz Hakim melepaskan keluhan berat sebelum bersandar pada kerusi.

"Saya dah tahu macama mana nak buat lagi. Keluarga ni dah berubah. Dah tak macam dulu. Saya nak sangat keluarga ni balik macam dulu. Tapi saya tak tahu apa patut saya buat. Saya tak tahu apa punca dia. Semua orang yang tahu pun, tak nak cerita apa-apa. Saya tak tahu apa lagi yang patut saya buat." keluh Ustaz Hakim. Aku hanya diam tak tahu nak beriaksi macam mana.

"Apala agaknya yang Muaz tu dah buat sampai dia kena halau dari rumah. Sampai Abi sendiri dah tak mengaku Muaz tu anak dia." keluh Ustaz Hakim.

"Ustaz...tak pe...macam ni. Saya cuba pujuk Muaz supaya dia cerita semua pada Ustaz. Tapi..." Ustaz Hakim menumpu perhatian padaku.

"Tapi?"

"Tapi ustaz kena janji sesuatu."

"Insyaallah...."

"Ustaz kena janji....kalau Ustaz dah tahu apa puncanya nanti, Ustaz jangan sesekali buang Muaz. Ustaz kena sokong dia, Ustaz kena bantu dia. Muaz jadi macam tu sebab dia takut dia akan dibuang untuk kali ke 2 macam mana Ustaz Meor buang dia dulu." ujarku serius. Ustaz Hakim diam seketika.

"Insyaallah....saya tak akan buang dia." ujar Ustaz Hakim. Aku kembali menoleh ke depan. Rasa macam kurang yakin dengan janji Ustaz Hakim.

"Awak tak percaya janji saya?" duga Ustaz Hakim. Aku memandang wajahnya sekilas.

"Entahlah Ustaz, kalau ayah kandung dia sendiri boleh buat dia mcam tu, saya tak tahu macam mana pula dengan Ustaz.

"Insyaallah....Muaz tu saya dah anggap macam adik kandung saya sendiri. Saya sayang dia. Saya sayang keluarga ni. Insyaallah...saya tak akan buang Muaz macam yang Ustaz Meor buat." ujar Ustaz Hakim. Keikhlasan jelas terpancar pada wajahnya. Tenang sikit aku rasa.

"Baguslah kalau macam tu. Saya kesian pada Muaz tu. Dia dihukum atas kesalahan yang tak sepatutnya 100% diletakan padanya." ceritaku. Ustaz Hakim memandangku keliru.

"Abang Ren." belum sempat aku menyambung kata-kataku, namaku dipanggil seseorang. Aku dan Ustaz Hakim menoleh ke arah suara itu. Kelihatan Aniq yang baru pulang dari kampus mendekati kami.

"Abang Ren buat apa duduk sini.." soalnya sebelum dia terpaku melihat Ustaz Hakim.

"Ustaz Hakim." panggilnya. Aku jadi pelik.

"Aniq....kenal Ustaz Hakim?" soalku kehairanan.

"Aniq.." ujar Ustaz Hakim pula.

"Ustaz kenal Aniq?" aku jadi makin keliru. Diorang kenal satu sama lain?










Bersambung......



p/s: ramai readers yang tanya pasal Bayu Arjuna....sorry guys....aku tengah tak ada idea lagi nak sambung Bayu Arjuna. Bayu Arjuna ni lain sikit. Lebih mencabar sebab cerita tu cerita fantasi...cerita zaman dolu-dolu. Bahasa pun berbunga-bunga.....aku akan sambung juga cerita tu nanti...sabar ye.





Monday, 26 December 2016

My BFF My Love (Bahagian 10)







Bahagian 10



Aku duduk bersandar didinding atas katilku. Baru je lepas selesai solat Isyak. Aku mencapai telefon bimbitku dan melihat jam yang tertera pada skrin telefon ku. Hampir pukul 12 tengah malam. Seharian aku keluar dengan Aniq tadi. Seronok juga keluar dengan budak tu. Lepas makan tadi kitorang terus pusing-pusing mall tu. Aku just window shopping je. Aniq je yang sempat beli baju baru tadi.

"erm...Abang Muaz..dengan Abang Ren..tak ada apa-apa kan?"

Fikiran aku kembali teringat pada soalan Aniq siang tadi. Pelik juga. Kenapa Aniq tanya soalan macam tu? maksud dia apa sebenarnya? Aku dengan Ren?

Entah kenapa tiba-tiba aku teringatkan peristiwa di perpustakaan hari tu. Aku lantas memegang bibirku. Aku teringat balik bila Hazrin tanya aku kenapa aku cium dia malam tu. Aku masih ingat dengan jelas keadaan aku malam tu. Bila dia tanya macam tu, wajah aku jadi merah. Telingaku jadi panas. Aku jadi panik. Aku masih ingat lagi riak wajahnya yang amat sukar aku tafsirkan malam itu. Entah suka? marah? jijik? Seriously aku tak tahu. Aku tak tahu apa nak jawab sebab aku sendiri tak tahu kenapa aku cium dia hari tu. Itu pertama kali. Pertama kali sepanjang tujuh tahun aku kenal dia. Benda tu lebih pada tindakan riflek yang aku tak data kawal. But...why? Apa yang aku faham, setiap satu tindakan Riflek tu, ada sebab dia. Malam tu, aku tak jawab langsung soalan dia.

Ok, let's think again....apa yang Aniq soal aku siang tadi. Kenapa Aniq boleh tanya soalan yang macam tu? Memang aku rapat dengan Hazrin. Tapi, aku tak rasa yang aku buat sesuatu yang lebih dari seorang kawan dengan dia.

Ok....so...siapa sebenarnya Hazrin pada aku? Kawan?...yeah....kawan....What else?

Ok...to be honest....aku memang pernah ada perasaan pada Hazrin. Masa mula-mula aku kenal dia masa form 1 dulu. Memang aku ada crush pada dia. But....tu kan just puppy love je. Aku tak pernah ambil serius pun pasal perasaan tu. Lama-kelamaan, aku macam dah lupa perasaan tu pada dia.

Tapi....bila difikirkan semula...aku sebenarnya bukan dah lupakan perasaan aku pada dia, tapi sebenarnya, selama ni aku memang cuba untuk lupakan hakikat yang aku ni songsang, suka lelaki. Maksudnya, bukan dia yang aku lupakan, cuma jiwa songsang aku yang aku tak hiraukan.

So...what if aku accept jiwa songsang aku, will I have a feeling for him? entahlah....aku tak ada jawapan untuk itu.

Ok, now....let's talk about Hazrin. Hazrin ni pun satu jugak. Kenapa sekarang ni dia lain sangat. Kenapa dia macam terlebih caring pasal aku sekarang ni. Terlebih manja, terlebih gedik...hahahha...kelakar pulak bila difikirkan. Ke....sebenarnya....aku je yang rasa macam tu, Hazrin sebenarnya tak berubah pun. Dia sama je dari dulu macam tu. Cuma sekarang..aku macam 'terpandang' dia.

Lamunan aku terhenti bila telefon bimbit yang ku genggam berbunyi. Tertera nama Hazrin di skrin. Aku tersenyum. Panjang umur budak ni. Segera panggilan ku jawab dan telefon bimbitku aku halakan ke telinga.

"Hello, Assalamualaikum my dear..." ujar Hazrin dihujung talian. Aku dah tersengeh-sengeh. dah kenapa si Hazrin ni.

"Waalaikumussalam. Kau dah kenapa call tengah-tengah malam ni. Orang nak tidur la."

"Rindu..."

"rindu otak kau....baru petang tadi kau call kot. Mengadalah." balasku. Hazrin dah gelak-gelak dihujung talian. Aku hanya tersenyum mendengar dia ketawa.

"Untunglah...orang tu, pergi date tadi." ujarnya. Aku tersenyum.

"Kesian orang tu jealous." balasku mengusik.

"Pergi mana je tadi."

"Tengok wayang je....pastu gi pusing-pusing mall tu."

"Citer apa?" Aku tersenyum dengan soalan Hazrin.

"Cerita yang kau nak tengok tu la..." usikku.

"Woiiii....kau....dah janjikan nak tengok dengan aku....cam ni la..." Aku dah tergelak-gelak dengar Hazrin merajuk.

"Tak lah...kitorang tengok cerita lain....aku ingat la janji kita."

"nasib baik kau ingat. Kalau tak..."

"Kalau tak apa?"

"Kalau tak....aku cium kau nanti." ujarnya berseleroh. Rasa macam nak tercabut keluar jantung aku ni bila dia cakap pasal cium. Kau jangan selalu sangat bergurau macam ni Ren. Mati muda aku karang.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku duduk di atas kerusi di meja belajarku di ruang tamu. Aku merenung telefon bimbitku yang berdering. Nama Abang Long tertera pada skrin. Masih berkira-kira mahu diangkat atau tidak. Ini bukan kali pertama. Aku dah tak ingat ini panggilan kali yang ke berapa. Tapi tak satu pun aku jawab. Bukan panggilan dari Abang Long saja. Panggilan dari Kak Long pun aku tak jawab. Aku rasa takut. Sejak aku keluar dari rumah tu dulu, hanya Umi saja yang aku hubungi. Panggilan di telefonku tamat. Aku menekup wajahku dengan tapak tangan dengan siku di meja. Aku menegluh berat.

Sampai bila aku nak macam ni? Sampai bila aku nak mengelak dari Abang Long. Tapi aku takut. Aku tak tahu apa yang dia fikirkan tentang aku. Aku pun tak tahu samada dia tahu atau tidak apa yang terjadi sebenarnya. Aku takut. Aku takut dibuang untuk kali kedua. Ya Allah, apa patut aku buat ni.

"Abang Muaz...." panggil Aniq yang baru keluar dari biliknya. Aku mengangkat kepala dan memandangnya.

"Abang Muaz nak pergi makan tak?" soalnya sambil mendekatiku. Aku menggelengkan kepala.

"Tak kot...abang tak lapar." balasku. Aniq kulihat seakan sedang meneliti wajah kusutku sebelum duduk di kerusinya.

"Abang Muaz okay? nampak kusut je." soalnya.

"Abang okay....tak ada apa-apa." balasku sambil kembali memandang skrin laptop ku. Aku perasan, Aniq masih memandang wajahku.

"Abang....boleh Aniq tanya?" soalnya. Aku jadi gelabah. Apa pulak si Aniq ni. Dia ni kalau tanya soalan mesti yang boleh buat aku tak senang duduk. Aku toleh memandnagnya dan perasan yang dia tersenyum lalu tergelak kecil. Dah gelak pulak...

"Sorry la bang....mesti Abang dah takut dengan Aniq kan sebab Aniq selalu tanya soalan yang pelik-pelik kat abang." ujarnya jujur sebelum tergelak. Aku pandang dia jengkel. Boleh pulak dia gelak. Dah tau soalan tu pelik-pelik, pergi tanya juga kenapa?

"Aniq bukan apa bang....cuma....Aniq rasa yang abang ni banyak pendam perasaan. Tak baik tau pendam perasaan macam ni." Aku pandang dia lagi sebelum melepaskan keluhan.

"Aniq ni....peliklah. Rasanya, abang tak pernah pun cerita apa-apa pada Aniq. Tapi Aniq macam dah tahu banyak sangat tentang abang. Aniq ni .... ada ilmu psikik ke macam mana?"

"Abang marah ke?" soalnya. Aku pandang dia lagi. Riak wajahnya dah bertukar jadi serius. Rasa bersalah pulak. Aku cakap kasar ke tadi?"

"tak la marah.....cuma...kadang-kadang tu macam tak selesa." ujarku berterus terang. Aniq ku lihat tertunduk.

"Aniq bukan apa bang. Bukannya Aniq nak masuk campur hal abang ke apa, cuma....Aniq macam dapat rasa apa yang Abang rasa sekarang ni." aku pandang dia tak lepas. Aniq masih tertunduk dengan sesekali mendongak memandangku.

"Aniq tak la tahu secara detail apa yang jadi kat abang sebenarnya. Tapi...Aniq boleh agak la apa yang jadi." ujar Aniq sambil memandangku.

"Abang tahu tak, dah dekat tiga tahun Aniq tak jumpa dengan family Aniq." cerita Aniq. Aku macam tersentak. Aku pandang dia tepat.

"Last Aniq jumpa family Aniq, masa Aniq form 4. Aniq dulu sekolah Asrama. Masa kat sekolah tu lah Aniq terjebak dalam dunia gay ni. Masa kat sekolah tu, Aniq ada seorang abang angkat. Luqman nama dia. Dia baik sangat dengan Aniq. Dia pun gay jugak. Then..kitorang kapel. Aniq sayang sangat kat dia. Setiap malam, Aniq akan tidur kat bilik dia. Satu hari tu, kitorang kena tangkap....masa kitorang tengah buat....sex." cerita Aniq tanpa berselindung.

"Aniq kena buang sekolah." Ayah marah betul pada Aniq waktu tu. Hari tu jugak dia halau Aniq dari rumah. Tak mengaku Aniq anak dia lagi. Dia haramkan kaki Aniq pijak rumah tu lagi." cerita Aniq tenang. Aku hanya mendengar. Dia sama macam aku. Cuma aku rasa aku lebih bertuah. Aniq dah rasa penderitaan tu semuda itu.

"Habistu....Aniq tinggal kat mana lepastu?" soalku.

"bawah jambatan..." ujar Aniq dengan wajah serius selepas jeda seketika. Terbeliak mata aku.

"seriously?" soalku tak percaya. Persoalanku itu dibalas denngan gelak tawa dari Aniq.

"taklah...Aniq gurau je...Aniq taklah seteruk tu." ujarnya dalam tawa. Aku pandangnya mencerun. Ish... budak ni, main-main!

"Aniq duduk dengan mak cik. Dia saja yang kasihankan Aniq ni."

"Habis tu...Luqman? dia kena buang juga?" soalku ingin tahu.

"Abang Luq just kena gantung saja untuk sebulan sebab dia dah nak SPM."

"So....mana dia sekarang?" soalku.

"Aniq tak tahu, lepas je kejadian tu, Aniq dah terus putus hubungan dengan dia. Aniq tak tahu kat mana dia sekarang, apa dah jadi dengan dia sekarang, Aniq tak tahu." ceritanya sayu.

"Aniq...rindu dia?" soalku ingin tahu. Dari cara Aniq bercerita tadi, aku dapat rasa yang dia memang betul-betul sayang pada orang yang bernama Luqman tu.

"Mestilah Aniq rindu dia. Aniq sayang pada dia. Dia baik sangat. Even masa kami kena tangkap tu pun, dia bersungguh yakinkan warden, pengetua dan parents Aniq yang dia yang paksa Aniq buat semua tu walaupun sebenarnya kami suka sama suka. Dia sungguh-sungguh pertahankan Aniq." cerita Aniq lagi. Aku hanya setia mendengar.

"anyway....back to you. What's your story?" soalnya pula. Aku tenung dia lama. masih berkira-kira patut atau tidak untuk aku cerita tentang aku pada dia.

"Apa yang abang rasa sekarang ni, Aniq dah pernah rasa dulu. Actually....Aniq masih rasa perasaan yang sama sekarang ni." cerita Aniq cuba meyakinkan aku. Aku melepaskan keluhan berat. Rasa macam terbuka pula hati nak cerita apa yang dah jadi pada aku. Betul dia cakap dia. Tak elok pendam semua ni.

"Abang....abang pun kena buang...kena halau macam Aniq. Family abang dah tahu...yang abang ni tak normal." ujarku membuka cerita.

"Yang Aniq tengok abang nangis hari tu?" aku tersenyum hambar dengan soalan Aniq.

"masa Aniq nampak abang nangis kat kampus hari tu....masa tu abang baru lepas call Umi. Abang rindu sangat kat dia. Tu sampai keluar air mata tu." ujarku sebelum tergelak kecil. Macam kelakar pulak bila diingat balik. Aniq turut tergelak sama.

"yang dua hari lepas?" soalnya lagi. Aku mendongak memandangnya sebelum tertunduk kebawah.

"ohh..yang dua hari lepas.." aku lantas teringat semula panggilan telefonku yang disambut oleh Abang Long tempoh hari.

"Selalunya..kalau abang call rumah, Umi yang jawab. Tapi hari tu....."

"ayah abang yang cakap?" duga Aniq.

"Tak...orang lain. Orang yang abang rindu. Orang yang abang sayang." ceritaku. Aniq hanya mengangguk. Entah kenapa Aniq hanya diam dan tak bertanya lagi. Mungkin sebab dia perasan yang riak wajah aku berubah. Apa khabar agaknya Abang Long. Rindu betul pada dia.







Bersambung



Saturday, 17 December 2016

My BFF My Love (Bahagian 9)







Bahagian 9



Aku memerhati Hazrin mengemas barang-barangnya. Sesekali dia memandang aku. Dia berhenti mengemas dan memandang aku tepat sebelum melepaskan keluhan berat.

"Kau serius tak nak balik sama?" soalnya. Aku dah lost count berapa kali dia tanya soalan ni.

"Serius...kau balik la. Aku okay je." aku pun dah lost count berapa aku jawab soalan Hazrin tu dengan jawapan ni. Hazrin mengeluh lagi sebelum sambung mengemas barangbarangnya.

"habis tu kau tinggal sorang ke?" soalnya lagi. Kini aku ulak mengeluh.

"kau ni nak risau sangat kenapa?" soalku pula. Rasa tension pulak. Dari semalam Hazrin bersungguh-sungguh ajak aku balik kg habiskan cuti mid sem. Bukannya dia tak tahu yang aku dah tak ada rumah nak balik. Kalau aku ikut dia balik kampong pun, aku nak merempat kat mana? Jadi, kenapa perlu aku balik kampung. Faiz baru je bertolak balik Selangor awal pagi tadi. Azril, habis kelas tengah hari semalam lagi dia dah shoot balik Alor Setar. Aniq....entah, dari pagi tadi aku tak nampak Aniq. Dah balik jugak la kot agaknya. Yang tinggal sekarang aku dan Hazrin.

"Kalau macam tu, aku tak payah balik la. Aku stay sini, temankan kau." ujar Hazrin sambil duduk sebelah aku.

"Kau jangan nak mengada, sepupu kau kahwin kot, tak kan kau tak nak balik." Hazrin mencerut.

"Biarlah, bukan adik beradik aku pun, lagipun bukan aku rapat dengan dia pun." balas Hazrin cuba mencari alasan.

"Tak rapat pun, dia tetap family kau. Kalau kau tak balik, apa pulak saudara-mara kau kata nanti." Ujarku pula. Hazrin mengeluh.

"Aku okaylah, janganla risau. Aku ni bukannya budak-budak lagi." ujarku cuba meyakinkan Hazrin. Hazrin menoleh memandang aku.

"tapi....rumah ni ada penunggu tau." ujarnya sambil mengangkat kening. Entah kenapa tiba-tiba bulu roma aku tegak seluruh badan.

"bodohla kau!!!" ujarku sambil menolaknya kuat. Hazrin dah tergelak-gelak. Aku pun turut tersenyum melihat gelagatnya.

"dah..dah...gi gerak cepat. Terlepas train kau nanti." ujarku. Hazrin dengan malasnya mengangkat begnya dan berjalan menuju ke pintu keluar.

"Serius tak nak aku hantar kau pergi stesen keretapi?" soalku lagi sambil Hazrin menyarung kasutnya.

"Tak pelah, aku naik bas je." ujarnya malas. Usai menyarung kasut dia berhenti dan memandang aku lagi.

"Serius kau tak nak balik?" soalnya lagi masih tak berputus asa.

"Astaghfirullah al-Azim...tak habis-habis lagi. Ya!!! serius...dah, pergi balik cepat!!" ujarku geram sambil mengacah-acah menendang dia. Dia mengelak sambil tergelak-gelak.

"Kalau aku rindu kau macam mana?" soalnya lagi. Aku makin pening kepala dengan dia ni. Kau dah kenapa Ren?

"Masyaallah!!! dah kenapa kau ni? dah..dah...pergi balik!!!" aku menghalau Hazrin balik. Hazrin masih gelak tak putus-putus. Suka sangat dia.

"Ok ok...aku balik, jaga diri leklok....Assalamualaikum."

"Waalakumussalam." jawabku sambil bersalam dengannya. Dia tersenyum padaku sebelum berpaling dan mula menuruni tangga. Aku menghantar dia dengan pandangan sehinggalah dia hilang dari pandangan. Aku masuk semula ke dalam dan mengunci pintu. Wajahku masih mengukir senyum teringatkan gelagat Hazrin tadi. Macam-macam budak ni.

Sebaik pintu dikunci aku berpaling memandang sekeliling rumah sewaku yang kini hanya tinggal aku seorang. Sunyi. Aku melepaskan keluhan berat.







~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~







Perlahan telefon bimbitku ku angkat ke telinga selepas nombor telefon rumahku ku dail. Hatiku berdebar-debar menanti panggilanku di angkat. Takut-takut kalau Abiku yang menjawab panggilan. Sudah beberapa kali juga aku menelefon ke rumah. Dan setiap kali itu juga aku bernasib baik bila bukan Abiku yang menjawab panggilan telefon.

"Assalamualaikum...Hello.." kedengaran suara seoarang lelaki dihujung talian. Aku jadi cemas. Jantungku bagai berhenti berdegup seketika.

"Assalamualaikum..heloo...?" kedengaran suara garau itu lagi. Aku dah rasa macam nak letak je telefon..tapi....wait....suara tu.

"Hello...siapa tu?" soal lelaki itu lagi. Ini bukan suara Abi. Suara ni...aku kenal suara ni.

"Abang Long." panggilku perlahan. Lelaki dihujung talian itu terdiam. Seakan terkejut. Kenapa Abang Long diam?...dia....dia dah tahu ke? Dah tentulah dia dah tahu. Aku jadi panik.

"Angah?!" suara Abang Long agak terkejut. Aku jadi bungkam. Apa patut aku buat? Secara rifleks aku terus menamatkan panggilan. Aku jadi takut. Macam mana kalau Abang Long pun bencikan aku macam mana Abi benci pada aku. Aku sayang Abang Long. Sebenarnya dia abang ipar aku. Suami pada kakak sulong aku. Dia pun sebenarnya sepupu aku. Anak kepada Pak Long Yusuf, Abang Abi aku. Aku memang rapat dengan dia sejak kecil lagi. Aku dah anggap dia macam abang aku sendiri. Dia kahwin dengan Kak Long pun atas pilihan keluarga.

Tanpa aku sedar, mataku mula berair. Ya Allah, aku tak patut bersuara tadi. Dah sebulan lebih, dah beberapa kali juga Abang Long call aku, tapi aku tak pernah jawab. Aku tahu dia mesti dah tahu tentang aku. Kak Long tu anak kesayangan Abi. Dah tentu Abi dah cerita semua pada dia. Dah tentu jugak Kak Long akan cerita pada Abang Long. Abang Long dah tahu....dia tentu dah tahu...dia akan benci aku jugak....dia dah tentu akan benci aku..macam mana Abi benci aku...

"Abang Muaz..."lamunanku dikejutkan dengan satu suara di muka pintu. Aku lantas menoleh ke arah suara itu.

"Abang Muaz okay?" soal Aniq dengan riak risau. Aku ibarat baru tersedar..yang...aku menangis sebenarnya. Aku lantas menyeka air mataku.

"Abang....abang...okay....Aniq....Aniq tak balik kampung ke?" solaku sambil masih cuba menghapuskan air mata yang berjuraian tanpa ku sedar. Aniq ku lihat melepaskan keluhan berat sebelum berjalan mendekatiku dan terus duduk disebelahku.

"Aniq tak balik kampung pun, pagi tadi Aniq keluar pergi jogging. Ni baru balik." ujarnya ringkas. Aku hanya mengangguk sebagai riaksi.

"Abang okay tak ni? kenapa abang menangis?" soalnya. Aku jadi buntu, tak kan aku nak cerita pada budak ni pulak.

"Aniq....kenapa tak balik kampung lagi?" soalku cuba mengalih topik.

"Nak tukar topik la tu." ujar Aniq membidas aku. Aku hanya berpaling semula ke depan. Mati kata.

"Aniq tak balik....sebab Aniq tak ada tempat nak balik." ujarnya sayu. Bagus budak ni. Walaupun dia sedar aku cuba lari topik, tapi dia masih jawab soalan-soalan yang aku tanya dia. Aku pandang dia. Dia sama macam aku, dah tak ada tempat untuk balik.

"Aniq tanya abang lagi boleh?" soalnya sopan.

"Apa dia?"

"Dah dua kali dah, Aniq nampak abang nangis. Sama macam di kampus hari tu, hari ni pun, abang menangis lepas buat panggilan telefon. Apa yang jadi sebenarnya? Abang betul-betul okay tak ni?" soalnya panjang lebar. Sweetnya budak ni. Aku meleaskan keluhan berat sebelum mengalih pandangan ke depan. Masih berkira-kira patut atau tidak aku cerita pada dia.

"Okay....tak pe kalau abang tak ready nak cerita." ujar Aniq lagi. Aku menoleh memandangnya.

"Okay, macam ni, Aniq pergi mandi sekejap, abang siap-siap, tukar baju. Pakai baju lawa-lawa hensem-hensem sikit." Aku mengerutkan dahi keliru.

"Untuk apa?" soalku.

"Aniq nak bawak abang keluar."

"Keluar? pergi mana?" soalku lagi.

"Mana-mana lah....wayang ke, boling ke...mana-mana lah." ujarnya lagi.

"Ish...tak nak la." aku menolak. Aku memang tengah tak ada mood nak keluar ke mana-mana pun sekarang ni.

"Tak kira. Kita keluar juga. Aniq nak pergi mandi dulu. Kalau lepas Aniq siap mandi, Abang masih belum tukar baju, Aniq akan tukarkan baju abang sendiri." ujarnya mengugut sambil mengangkat kening nakal. Ish budak ni, pandai mengugut pulak sekarang.

"dah..dah..cepat siap!!" arahnya sebelum dia keluar dari bilikku. Macam-macam la budak ni.







~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~







Aku memandang skrin telefonku yang berbunyi-bunyi minta diangkat. Aku tersenyum memandang nama yang tertera ada skrin.

"Hello..." ujarku.

"Hello Sayang..." kedengaran suara Hazrin dihujung talian. Aku tersengih mendengarkan panggilannya itu. Dah kenapa kau ni nak besayang-sayang bagai.

"Assalamualaikum." ujarku memberi salam menyindir. Kedengaran Hazrin ketawa dihujung talian.

"Waalaikumussalam." jawabnya.

"Kau dah sampai ke?" soalku pula.

"Dah...baru je sampai ni. Sampai-samapai terus teringat kat kau. Aku call la terus." auuuu....swetnya....hahahha

"Mengadalah kau....dulu-dulu tak pernah pun."

"Yelah, dulu kau balik dengan aku sekali. Baru sekarang aku balik sorang." balasnya. Aku rasa macam terharu pulak.

"So....kau okay ke sorang – sorang ni?" soalnya.

"Aku okaylah...lagipun aku bukan sorang. Aniq ada."

"Aniq?...dia tak balik kampung ke?"

"Tak...dia tak balik."

"kenapa...?"

"mungkin..sebab yang sama kenapa aku tak balik."

"owh...I see."

"eh...kau kat mana ni bunyi bising-bising?" soal Hazrin lagi.

"Aku kat luar ni, keluar dengan Aniq."

"Ohh...dating...."

"jealous ke?"

"Jealous la..." balas Hazrin pula. Aku ketawa. Kelakar Hazrin ni. Dah pandai nak jealous-jealous pulak. Pandangan mataku teralih pula pada Aniq yang mendekatiku dengan sedulang makanan yang baru dibelinya. Dia meletakan dua pinggan Chicken Chop ke atas meja sebelum duduk dihadapanku.

"Okay la wei...aku nak makan jap." balasku pada Hazrin.

"Ok...take care." balasnya dihujung talian.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam." balasku sebelum menamatkan panggilan.

"Siapa?" soal Aniq.

"Ren." balasku ringkas. Aniq mengangguk faham.

"Abang dengan Abang Ren tu rapat betul kan." soalnya tiba-tiba.

"ha...kitorang kawan lama dah. Sejak sekolah menengah lagi." balasku sambil menarik sepinggan Chicken Chop mendekatiku. Tadi Aniq heret aku keluar jugak dari rumah walaupun sebenarnya aku malas sangat nak keluar. Dia bawak aku pergi tengok wayang. Habis tengok wayang tadi kami terus ke food court ni.

"erm...Abang Muaz..dengan Abang Ren..tak ada apa-apa kan?" soal Aniq tiba-tiba yang membuatkan aku tersedak.

"maksudnya?" soalku pula. Hish budak Aniq ni, suka buat aku suspen.







Bersambung.....




Selamat membaca....vote n komen ya....hehehhe

Monday, 12 December 2016

My BFF My Love (Bahagian 8)








Bahagian 8






Mataku melilau ke sekeliling tingkat dua perpustakaan. Mataku mencari kelibat seseorang. Aku mencari Hazrin. Aku tahu dia disini, sebab memang dia biasanya disini waktu-waktu macam ni. Aku tersenyum selepas kelibatnya berjaya kucari. Perlahan aku mengatur langkah menghampirinya. Kerusi disebelahnya aku tarik perlahan dan duduk disitu. Dia memandangku sekilas sebelum kembali menumpu perhatian pada buku yang sedang ditelaahnya. Aku hanya diam dan memerhatikannya. Dia tidak mengendahkanku. Aku membuka zip begku. Aku keluarkan sesuatu dari begku dan aku letak betul-betul dihadapannya. Dia memandang bungkusan kecil itu seketika sebelum kembali mentelaah bukunya. Aku tersenyum kecil. Ohh..tak layan. Aku keluarkan satu lagi bungkusan yang sama dan aku letak juga dihadapannya. Dia pandang bungkusan itu lagi. Kini lebih lama. Aku tersenyum. Mungkin imannya masih kuat, dia kembali mentelaah bukunya tidak mengendahkan dua bungkusan kecil di hadapannya. Bukan apa pun, cuma gula-gula. Gula-gula asam boi yang memang menjadi kegemarannya. Hazrin suka sangat dengan gula-gula ni. Sebab tu aku bersusah payah pergi cari benda ni tadi semata-mata nak pujuk bestfreind aku seorang ni.

Aku keluarkan lagi gula-gula yang sama. Kini lebih banyak. Aku lambakkan di depannya. Aku perasan ada mata-mata yang mula pelik dengan tindakanku. Ahh..peduli apa. Apa yang aku tahu, Hazrin tak akan dapat resist godaan gula-gula ni. Hazrin melepaskan keluhan. Dia seakan menjilat bibirnya. Aku cuba menahan tawa. Comel betul dia buat macam tu. Dia menoleh memandang aku. Aku tersenyum manis padanya.

"kau nak pujuk aku dengan benda ni, tak kan berjaya tau." ujarnya. Aku tersenyum lagi.

"Kau jangan nak tipu la...aku kenal kau. Aku kenal sangat kau." ujarku sambil tersengeh. Dia pandangku mencerun. Aku tersengeh lagi. Dia lepaskan keluhan berat. Dia pandang gula-gula asam boi itu lagi sebelum kononnya kembali mentelaah bukunya tadi.

"betul kau tak nak ni?" soalku. Dia hanya daiam tak menjawab.

"betul ni?" soalku lagi. Dia diam lagi. Kini aku pulak yang mengeluh.

"Ok fine....aku ambik balik." Ujarku sambil mengutip semula selambak gula-gula asam boi di depannya itu.








"Nanti..!!" ujarnya sambil menangkap tanganku supaya berhenti mengutip. Aku tersenyum menang. Aku kenal sangat kau ni Ren. Dia melepaskan keluhan berat. Dia pula yang kini mengeutip setiap satu gula-gula asam boi itu termasuk yang sempat ku ambil kembali tadi. Aku dah mula nak tergelak. Serius Ren..serius kau comel. Ok...enough...back to the point.

"Ren...aku minta maaf." ujarku separuh merayu. Dia pandang wajahku.

"Aku tak patut ragui kau. Aku tahu kau akan jaga rahsia aku. Aku minta maaf, aku...aku mengaku aku salah. Aku minta maaf." aku merayu sambil buat muka paling kesian yang aku boleh buat. Dia melepaskan keluhan lagi.

"Ok...aku maafkan." ujarnya. Aku lantas tersenyum. Senang je nak pujuk si Ren ni.

"Thank you Ren...sayang kau." ujarku gembira. Entah apa yang merasuk aku waktu tu, dengan spontan aku mencium pipinya. Dia kaget. Aku pun kaget. Matanya membulat memandangku sambil tangannya memegang pipi yang baru aku cium tadi. Ya Allah..aku buat apa ni?


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Dari luar rumah lagi aku dah tercium bau yang sedap dari dalam rumah. Pantas aku membuka pintu rumah. Hazren membontotiku dari belakang.

"Assalamualaikum." aku memberi salam. Sebaik pintu dibuka bau sedap bertambah kuat.

"Waalaikumussalam."Kedengaran suara dari dapur.

"Sedapnya bau." ujarku sambil meletakkan topi keldar di tepi pintu. Belum pun stokinku ku buka aku terus menuju ke dapur. Kelihatan Aniq sedang berdiri di depan dapur sambil memegang sudip. Aku mendekatinya.

"Masak apa?" soalku sambil berdiri disebelahnya. Aniq menoleh memandangku sambil tersenyum.

"Pasta." katanya. Macam nak meleleh dah air liur aku cium bau kuah pasta yang dia buat.

"Abang Muaz pergilah depan dulu. Dah siap nanti Aniq panggil. Abang Ren mana?" soalnya.

"Ada tu kat depan." ujarku. Aniq ku lihat macam mengintai sedikit ke ruang tamu sebelum kembali memandangku.

"Dia marah abang lagi ke?" soalnya. Kini suaranya perlahan seperti berbisik. Aku tersenyum dengan soalannya sebelum menggeleng perlahan. Dia turut tersenyum. Menampak kan lesung pipit di pipi kanannnya. Ok...aku baru perasan dia ada lesung pipit. Lama-lama aku tengok si Aniq ni, muka macam penyanyi lagu Ku Rela Dibenci tu pun ada.

"Ren tu kacang je....senang je nak pujuk." ujarku berlagak...hahahha. Aniq ketawa.

"Ehem...ehem.." kedengaran suara orang berdehem. Aku dan Aniq serentak menoleh ke belakang. Kelihatan Hazrin berdiri di pintu dapur.

"Mengumpat aku le tu." ujarnya. Aku dan Aniq tergelak kecil.

"Welcome back Abang Ren." ujar Aniq ceria. Hazrin hanya mengangguk perlahan. Wajahnya tiba-tiba merona merah. Malu agaknya. Aku tergelak melihat riaksinya.

"Apa pasal muka kau merah. Malu le tu?" usikku. Aniq dan aku berderai tawa.

"Malaslah layan korang ni." ujar Hazrin sebelum kembali ke ruang tamu.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aku keluar dari bilik dan nampak Aniq sedang sibuk menghidang pastanya di meja makan. Baunya jangan cakap lah. Memang dari tadi lagi buat perut aku ni berkeroncong.

"Siap dah Niq?" soalku sambil terus duduk di meja makan.

"Dah...dah..." balas Aniq sebelum kembali ke dapur. Faiz pula berganti dengannya membawa kuah pasta ke meja makan.

"Sedapnya bau....ni mesti sedap ni." ujarku memuji. Hazrin pula datang menyertaiku di meja makan.

"Mestilah sedap..aku yang masak." ujar Faiz tiba-tiba. Aku dan Hazrin memandangnya jengkel.

"Tolong sikit...aku nampak budak Aniq tu yang tong tang tong tang kat dapur sensorang." ujar Hazrin selamba. Faiz hanya tersengeh apabila cubaannya meraih kredit percuma tidak menjadi. Faiz duduk di sebelah Hazrin. Aniq kembali ke meja makan dengan beberapa pinggan kosong bersama sudu dan garpu. Aniq duduk disebelajku sambil mula mengagihkan pingganpinggan kosong.

"Hoi....makan tak tunggu aku!!!" Azril muncul sebaik pintu dibuka kasar. Kami berempat berpaling memandangnya.

"Waalakumussalam." ujar Faiz menyindir. Azril tersengeh macam kerang busuk. Dia lantas menanggalkan topi keledarnya dan diletakkan di tempat biasa.

"masak apa? siapa masak?..huih..sedapnya bau..." ujar Azril sambil mendekati meja makan. Dia dengan naturalnya terus duduk antara Faiz dan Aniq.

"Pasta." jawab Aniq ringkas.

"dah...dah....siapa nak baca doa?" soal Faiz. Walauun Faiz tak sebut nama aku pun dalam soalan dia, tapi dia pandang straight pada aku. Bukan dia seoarang actually, semua duk pandang kat aku sekarang ni. Ok fine...aku anak ustaz....so memang automatically aku yang akan jadi ustaz. Aku mengeluh sebelum terus menadah tangan berdoa.

"Al-fa..."

"Kejap.." Aniq memintas. Masing-masing memandang dia.

"Erm....boleh Aniq cakap sikit." soalnya sopan.

"Apa dia?" soal Faiz.

"Actually....Aniq masak hari ni sebab.......ada dua sebab sebanrnya." Aniq bercerita. Masing-masing hanya diam mendengar.

"Firstly sebab...Aniq nak ucap terima kasih dekat abang-abang semua sebab boleh terima Aniq dalam rumah ni."

"ohh....pasal tu....tak pe. Kitorang ok je." balas Faiz.

"Ok...sebab kedua?" soal Azril pula.

"Sebab kedua, sebab...Aniq nak minta maaf dengan Abang Ren dan Abang Muaz." ujar Aniq tak berselindung. Aku dan Hazrin berpandangan sesama sendiri. Faiz dan Azril memandang kami berdua sebelum kembali memandang Aniq.

"Aniq tau....somehow, I am the reason why Abang Ren keluar dari rumah malam semalam. I'm sorry. I really am sorry." ujar Aniq. Aku dan Hazrin berpandangan lagi.

"erm?....apa yang jadi sebenarnya? Hazrin keluar rumah?" soal Faiz keliru. Kini pandangan kami berempat beralih pula pada Faiz. Oh ya....lupa, malam tadi Faiz tak ada. So...dia memang tak tahu apa-apa pun. Rasa bersalah pulak pada dia. Dia aku tengok terpinga-pinga keliru.

"ok...dah, aku tak kesah apa jadi malam tu, Ren pun balik dah, tu dah dok sebelah Muaz tu okay dah la tu kot. Tak gaduh dah kan?" soal Azril sambil memandang kami berdua. Kami berdua menggeleng sambil tersengeh segan.

"Wait...wait...apa yang jadi semalam? pasal apa aku tak tau apa-apa?" soal Faiz yang masih keliru.

"dah lah...hang tak payah nak tau. La ni...aku lapaq dah...boleh aku makan?" soal Azril. Kami semua terlerai tawa. Memang nampak muka lapar si Azril ni.

"dah..dah..cepat...baca doa." arah Hazrin. Aku lantas mengangkat tangan dan mula berdoa. Faiz turut sama mengangkat tangan walaupun wajahnya masih nampak tak puas hati. Usai membaca doa makan, masing-masing mula mencedok pasta ke dalam pinggan. Aku tergelak kecil tengok riaksi Faiz. Kelakar sungguh kau ni Faiz.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aku membuka browser internet di laptopku dan mula mencari artikel-artikel yang boleh aku gunakan untuk tugasan yang baru aku dapat siang tadi. Tugasan-tugasan dah mula menimbun. Naik runsing pun ada.

Seketika kemudian pintu bilikku yang memang terbuka sedikit tadi dikuak dan dibuka luas. Kelihatan Hazrin masuk dan dengan naturalnya terus duduk disebelahku yang sedang duduk bersandar didinding di atas katilku.

"Buat pe?" soalnya.

"cari bahan....untuk assignment Miss Chew." jawabku malas-malas. Dia hanya mengangguk faham. Aku memandangnya sekilas.

"Kau tak buat ke?" soalku pula.

"hmm??...aku..aku tunggu ko buat, nanti boleh la aku tiru." ujarnya selamba. Aku pandangnya jelek. Senangnya hidup budak ni.

"Helok la tu." ujarku sinis. Hazrin tergelak.

"Jap gi aku buat la. Nak relaks-relaks dulu. Perut tengah penuh." ujarnya sambil mengusap perut. Dah macam apa je aku tengok. But...pasta yang Aniq masak tadi memang superb. Tak habis-habis kitorang puji dia tadi. Naik jealous si Faiz..hahah.

"Muaz.." panggil Hazrin selepas jeda seketika.

"hmm..." balasku malas-malas sambil masih menumpu perhatian pada artikal-artikal yang aku jumpa di laptopku.

"Kenapa kau cium aku siang tadi?" soal Hazrin tiba-tiba. Jantung aku macam berhenti tiba-tiba. Tiba-tiba dunia macam jadi sunyi. Ya tuhan....kenapa pulak si Hazrin ni cakap pasal ni pulak.







Bersambung......




p/s: aku pun sebenarnya suka gula-gula tu....uhuhuhuhu

p/s: scene masak n makan pasta tu actually sama macam yang aku n budak2 rumah aku pernah buat dulu masa tengah buat degree...hehehe..miss those day....

p/s: anyway....happy reading...