Monday, 13 February 2017

My BFF My Love (Bahagian 16)
















Bahagian 16







(Hazrin POV)


Aku perhatikan Muaz dan Aniq dari jauh. Mereka berdua sedang duduk makan di kafetaria. Patutnya aku dengan Muaz datang sini sekali tadi. Tapi tiba-tiba pulak lecturer panggil aku tadi. Terpaksalah aku suruh Muaz datang sini dulu. Tapi tak tahu pulak ada Aniq. Aku tak tahu kenapa aku sembunyi di balik tiang ni sambil perhatikan mereka berua. Nampak mesra bergurau senda. Ketawa gembira. Tak tahu sejak bila mereka ni berbaik. Sebelum ni macam si Aniq tu dingin. Tahu-tahu dah baik dah. Bertambah mesra pulak tu. Aku menggenggam tangan pada dadaku. Kenapa pulak aku rasa sakit hati tengok diorang berdua tu. Rasa....marah?...cemburu? CEMBURU?!


Aku berpaling dan bersandar pada tiang besar tu. Aku menarik nafas panjang. Aku cemburu? Cemburu pada Muaz dan Aniq? Seriously? Eh...tak lah....tak mungkinlah....tak kan aku nak cemburu pulak. Kenapa pulak aku nak cemburu. Ya Allah...kenapa dengan aku ni? Aku tersentak bila kurasakan gegaran dari dalam poket seluarku. Aku mencapai telefon bimbitku yang berdering. Aku pandang nama yang tertera di skrin. Teragak-agak aku tekan butang angkat.


"Hello....oi....kau kat mana? tak habis lagi ke?" kedengaran suara Muaz dihujung talian.


"ha....dah habis dah...aku....aku...." aku jadi teragak-agak nak jawab. Dah kenapa aku macam ni. Aku turut terdengar suara Aniq dihujung talian. Sesekali terdengar mereka berdua ketawa. Hati aku jadi bertambah sakit.


"Oiii Ren....kau kat mana?" soal Muaz lagi. Tak tahu kenapa, tapi aku rasa darah aku dah menyirap ke muka. Rasa sakit hati.


"Muaz....sorry...aku terus balik, tak jadi makan dengan kau." ujarku.


"Ha?!...balik? kenapa pulak?..habis tu...kelas pukul dua nanti macam mana?" soal Muaz.


"Aku tak pergi."


"eh....Ren...kenapa ni?" soalnya lagi.


"Tak ada apalah....k..bye." aku menamatkan panggilan. Telefon aku masukkan ke dalam poket seluar semula sebelum aku melangkah laju meninggalkan kafetaria. Ya Allah...kenapa aku jadi macam ni?






~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~






Pintu bilik dikuak. Aku menoleh memandang ke arah pintu. Kelihatan Muaz 'mengintai' di pintu. Aku tersenyum memandangnya sebelum kembali memandang skrin laptopku.

"Kau kenapa Muaz? terintai-intai macam tu?" soalku. Muaz tersengih sebelum masuk dan duduk di katilnya.

"kau....okay tak ni?" soalnya. Aku memandangnya sekilas. Lantas peristiwa tengah hari tadi terlintas difikiran.

"Aku okay....tak ada apa."

"betul ni? habistu kenapa tiba-tiba kau balik? En Badrul marah kau ke tadi?"

"En Bad? tak lah....apa pulak kau ni." balasku pula. Apa benda la Muaz ni. En Bad tu lecturer terbaik kat fakulti kitorang. Tak pernah lagi dia marah orang. Entah dari mana si Muaz ni dapat idea yang En Bad tu marah aku.

"dah tu....kenapa tiba-tiba kau balik tadi?" soal Muaz masih tak puas hati. Aku menarik nafas dalam. Alasan apa aku nak bagi pada Muaz ni. Tak akan aku nak cakap yang aku cemburu tengok dia dengan Aniq tadi. Nanti apa pulak dia kata.

"Aku....aku....aku rasa tak berapa sihat. Aku pening, sakit kepala. Tu la sebab aku terus balik."ujarku berdalih. Muaz memandangku tak percaya.

"Kau tak sihat? demam?"

"tak....just, sakit kepala sikit je." balasku. Muaz ku lihat menganggukkan kepala

"Abang Muaz..." aku dan Muaz berpaling ke arah pintu sebaik nama Muaz dipanggil. Aniq berdiri dipintu dengan senyum lebar dibibir. Dia menoleh memandangku.

"Eh...Abang Ren....tadi kenapa tak join kitorang?" soalnya.

"Dia tak sihat." sampuk Muaz. Aniq memandang Muaz sebelum mengalih pandang semula padaku.

"Ye ke?...makan ubat dah?" soalnya. Aku hanya mengangguk malas. Panas hati pulak aku rasanya pada si Aniq ni. Kau tak payah nak ambil berat sangatlah Aniq oi.....menyampah pulak rasanya.

"emmm..Abang Muaz, ayam tu nak Aniq masak apa? Aniq nak masak ni." soalnya.

"ohh...ermmm....masak..."

"Tanya Muaz je ke....abang ni tak tanya?" soalku sinis memintas Muaz yang masih teragak-agak untuk menjawab.

"emmm....ok....Abang Ren nak Aniq masak apa ayam tu?" solanya pula. Muaz dah mula pandang aku pelik. Ya Allah, kenapa dengan aku ni?! Kenapa mulut ni lancang sangat. Cakap tak beringat! Aku melepaskan keluhan berat. Aku lantas menutup laptopku dan bangun menuju ke pintu.

"Kau masaklah apa-apa pun." ujarku sebelum melintasi Aniq.

"oii..oi...nak pergi mana pulak tu?" soal Muaz.

"Jogging." balasku yang kini sedang menyarung stokin di kaki.

"Sejak bila pulak kau rajin jogging petang-petang ni." soal Muaz pelik. Aku tak pedulikan soalan dari Muaz itu. Aku lantas menyarung kasut di kedua-dua belah kaki dan terus keluar dari rumah meninggalkan Muaz dan Aniq yang kebingungan. Ya Allah....serabutnya kepala otak aku....






~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~






(Muaz POV)


Aku duduk seorang diri di bangku sebelah gelanggang takraw ini. Aku baru lepas berjogging pagi ini. Aku bersandar di kerusi sebelum melepaskan keluhan berat. Dah dekat sebulan lepas Abang Long datang dulu. Alhamdulillah aku rasa semua makin okay. Banyak juga benda yang dah jadi sejak tu. Aniq yang dulu tiba-tiba dingin dengan aku sekarang nak okay. Bukan setakat okay, aku rasa aku macam dah makin rapat dengan dia. Kelakar budak tu, dah la comel, geram aku. Hahahah...entahlah, aku berani kata yang Aniq macam dah berjaya curi hati aku...hahahha...bodoh kau Muaz. Tak ayah fikir sampai macam tu lah. Nanti kau yang sakit sendiri. Tiba-tiba aku teringat pada Hazrin. Entah apa yang dia akan kata kalau aku bagitahu dia pasal ni. Hahahha...

Cakap pasal Hazrin, entah kenapalah budak tu sekarang. Sejak minggu sebelum study week dulu, sampailah paper final exam yang last semalam, dia macam dah lain. Macam ada yang tak kena. Dia macam dah kurang spent time dengan aku. Kat rumah pun jarang-jarang lekat. Dan yang paling obvious, dia macam tak suka dengan Aniq. Bila aku tanya dia kata dia okay je. Lepastu macam-macam alasan la yang dia bagi. Aku tahu almost semua alasan yang dia bagi tu tipu. Macam mana aku tahu? sebab aku tahu Hazrin. Aku kenal sangat manusia yang bernama Ahmad Hazrin Danial ni. There must be something wrong somewhere.

"oit!!" sergah satu suara. Hampir nak tercamak jantung aku keluar. Aku menoleh memandang ke belakang. Kelihatan Aniq dah tersengeh—sengeh. Kurang Asam punya Aniq.

"Astaghfirullah al-Azim..!! Aniq!!...terkejut Abang." protesku. Aniq dah ketawa berdekah-dekah.

"Sorry...sorry...." Aniq memohon maaf dalam sisa tawanya. Dia lantas datang duduk disebelahku.

"Abang Muaz buat apa termenung dekat sini?" soalnya.

"Abang baru lepas jogging, ni saja rehat sekejap sebelum naik atas." balasku. Aniq mengangguk.

"Aniq dari mana ni?" soalku pula.

"haa...Aniq dari kedai depan tu, beli nasi lemak." balasnya sambil menayangkan bungkusan nasi lemak yang dibelinya.

"Beli berapa? satu je? abang punya tak ada?" soalku. Aniq ku lihat salah tingkah.

"haaa....abang nak ke? mana Aniq tahu. Tak pelah, actually Aniq beli dua, tapi dua-dua untuk Aniq. Tak pelah, Aniq bagi Abang Muaz satu." ujarnya petah sebelum menayangkan senyuman comelnya. Aku tersenyum senang hati.

"Thank you.." balasku manja.

"Untuk Abang Muaz kesayangan Aniq ni, semua boleh." balasnya. Aku tersenyum. Alahai, pandainya si Aniq ni ambil hati. Sweet je.

"Oh ya...abang, Aniq nak tanya sikit boleh?" soalnya sedikit serius.

"Tanya apa?" soalku pula.

"Aniq nak tanya ni, pasal Abang Ren." aku sedikit tersentak. Pasal Ren?

"Kenapa dengan Ren?" soalku kembali.

"Kenapa dia....Aniq tengok macam dah benci dengan Aniq. Dia..tak suka ke Aniq duduk sini lagi?" soalnya serius dengan riak kerisauan.

"Kenapa Aniq cakap macam tu?" soalku pula.

"Yelah....dia dah lain, dah dingin. Aniq masak, langsung dia tak usik dah sekarang. Aniq tegur dia, sepatah Aniq tanya, sepatahlah dia jawab. Lagipun, dulu kan memang dah buat deal yang Aniq boleh stay untuk satu semester je dulu untuk tempoh percubaan kat sini. Kalau dah Abang Ren tak suka, terpaksalah Aniq cari rumah lain sem depan." ujar Aniq serius. Aku jadi sedih pulak tiba-tiba bila memikirkan yang Aniq terpaksa berpindah ke rumah lain sem depan. Aku menarik nafas dalam sebelum melepaskan keluhan berat.

"Entahlah Niq. Abang pun tak tahu kenapa dengan Ren tu. Abang pun sedar jugak yang dia dah lain sekarang ni. Abang pun tak tahu apa masalah dia." balasku. Aniq ku lihat berwajah kecewa. Aku lantas merangkul bahunya rapat denganku.

"Aniq jangan risau la, Aniq tak perlu cari rumah lain. Nanti abang akan cuba slow talk denngan Ren. Jangan risaulah, abang kenal sangat Ren tu. Kacang je nak pujuk dia....cuma....."

"cuma apa?" soal Aniq keliru.

"Aniq tahu gula-gula asam boi?" soalku. Aniq kulihat makin keliru.

"Tahu....kenapa?"

"Ha...abang nasihatkan Aniq pergi beli gula-gula tu banyak-banyak. Just in case.." ujarku selamba. Aniq ku lihat makin keliru.

"ok...." balas Aniq yang masih keliru. Aku ketawa melihatkan riak wajah kelirunya. Comel betul. Aniq....serius Niq, kau memang comel.





Bersambung...






p/s: TQ for reading.....komen ya.....TQ.





Sunday, 12 February 2017

Kecil Hati





Last aku wasap dia seminggu lepas..
Masa tu dia bagi tahu yg dia dah nk balik Johor
Tapi lepastu, dia langsung dh x reply wasap aku.
Aku mesej kt fb pun x balas.
Fb pun x online...
Fb yg satu lg pun x online.

Risau la pulak....

Otak aku dh fikir lain dah...
Kot x sampai ke budak ni...johor tu bkn dekat.

Aku pun call la dia malam tu....
Untuk pengetahuan semua, aku paling x suka call org....kecuali utk bnda2 penting...parent aku pun aku jarang call...

So..kalau sampai aku call dia mlm2 tu...maksudnya penting la tu kan....

Dia tak jawab call aku...tp dia wasap aku.

Dia tanya kenapa call...
Belum sempat aku jawab dia dah bg tau yg dia sibuk...dia dh nak tido...esok kelas kul 8.

Tak pelah....mungkin salah aku jugak sbb call dia pukul 1 pg...heheh...

Tak pelah...at least aku tahu dia selamat sampai kat johor...safe n sound.

Tapi sebenarnya....jujur aku ckp....aku kecik hati sikit...

Aku ni risaukan dia je....tapi....entahlah...rasa macam aku ni mengganggu hidup dia pulak...

Sorry la aku kacau kau...
Jangan stress2 sgt study tu....
Jangan paksa diri...
Jaga makan minum..
Solat jangan tinggal...
Be happy k....











Sunday, 5 February 2017

My BFF My Love (Bahagian 15)








Bahagian 15







(Muaz POV)


Aku masih menjawab soalan-soalan tutorial sambil sesekali melirik memandang Hazrin yang duduk di depanku. Dia kulihat asyik memandangku. Pelik budak ni.

"Kau ni dah kenapa Ren?" soalku padanya. Dia hanya tersengeh.

"Kenapa apa?" soal Hazrin.

"Yang kau tengok aku macam tu kenapa?" soalku. Hazrin ketawa.

"dah....gelak pulak...kau tak sihat ke apa ni? demam? sawan?" soalku mengusik.

"kau ni...salah ke aku nak tengok kau. Bestfreind aku kan." ujar Hazrin disulam tawa. Aku tersenyum geli hati.

"Alah kau ni, nak sweet-sweet pulak." balasku sebelum aku ketawa besar. Hazrin turut ketawa. Nasib baik kami sekarang ada di bilik belajar yang disediakan di luar perpustakaan. Kalaulah kami ada di dalam perpustakaan, dah lama agaknya kena halau.

"Aku suka tengok kau."ujar Hazrin selepas jeda seketika. Aku pandang dia. Pelik la Hazrin sekarang ni. Cakap sweet-sweet je. Geram pulak aku.

"Aku suka tengok kau senyum macam ni. Tak macam masa Ustaz datang hari tu." Aku tertunduk. Teringat balik pada Abang Long. Dah dekat sebulan sejak Abang Long datang hari tu. Aku dah cerita semua pada Abang Long. Abang Long dah tahu yang aku ni songsang. Dia nampak terkejut, tapi tak ada pulak dia nampak jijik atau apa. Tapi paling jelas sekali, dia nampak risau. Risau sangat. Lepas tu, ada juga Kak Long call beberapa hari lepas Abang Long balik. Nampaknya macam Abang Long tak cerita apa-apa pada dia. Mungkin itu yang terbaik buat masa ni.

"Woi!!!" sergah Hazrin. Terkejut aku. Bengong punya Hazrin.

"Kau berangan apa?" soal Hazrin.

"Kau lah....tiba-tiba aku teringat pasal family aku." ujarku memprotes. Hazrin tersengeh.

"Sorry.." ujarnya ringkas. Aku kembali menumpu perhatian pada latihan tutorial yang aku buat tadi.

"Muaz." panggilnya.

"Apa?" balasku malas-malas.

"Kau ni kuat betul kan." ujarnya serius. Aku kembali merenungnya.

"Maksud kau?" soalku pula.

"yelah..kuat...sebab..apa yang dah jadi dekat kau ni. Bukan benda kecil-kecil. Tapi kau..aku tengok macam okay je...macam happy je." ujar Hazrin. Aku melepaskan keluhan kecil.

"Habistu...tak kan kau nak aku menangis, meraung, meratap apa yang dah jadi. Semua tu tak membantu apa-apa pun tau."

"Sebab tu aku kata kau kuat. Hati kau kuat. Kalau aku, aku tak tahu apa yang aku akan buat." ujar Hazrin serius. Aku pandang dia dalam.

"Aku boleh jadi kuat pun...sebab aku bukan sorang-sorang. " ujarku ikhlas. Hazrin kulihat sedikit keliru.

"Maksud kau?" soal Hazrin pula.

"Yelah, aku bukan sorang-sorang, sebab aku ada kau." ujarku ikhlas. Hazrin tersenyum lebar.

"Alah...apa je yang aku buat. Aku buat benda kecik je." ujar Hazrin merendah diri. Aku pandang dia lagi.

"Kau stay dengan aku, kau sokong aku, kau tolong aku even kau dah tahu siapa aku. Tu bukan sikit tau." balasku. Hazrin kulihat sudah merona merah wajahnya. Aku pun tiba-tiba jadi malu. Entah macam mana tiba-tiba perbualan ni boleh timbul.

"Ok..ok...dah.....rasa awkward lak tiba-tiba." ujar Hazrin sambil menggaru kepala yang tidak gatal. Aku tergelak kecil. Ok...this is really awkward...hahahha. Kami masing-masing lantas kembali menumpu perhatian pada latihan tutorial. Sesekali aku menjeling memandang Hazrin. Seriously, aku bersyukur sangat aku ada Hazrin. Kalau lah Hazrin tak tolong aku malam tu, kalaulah Hazrin tak terima aku haritu, mungkin aku tak ada disini sekarang ni. Apa yang Hazrin buat tu bukan kecil, it's almost everything to me. Sebab tu aku sayang sangat kat Hazrin ni. Ya Allah, aku bersyukur kau kurniakan Hazrin sebagai sahabat aku.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

**

Aku masuk ke dalam kelas yang mula penuh dengan para pelajar. Suasana sedikit hingar bingar. Aku berjalan masuk sambil mencari tempat kosong. Sesi persekolahan di hari pertama tingkatan satu. Rasa sangat gemuruh. Tambah pulak aku seoarang je kat sini. Kawan-kawan masa sekolah rendah dulu semua masuk sekolah lain. Aku je yang ke sini sebab keluarga berpindah ke sini. Aku berhenti pada sebuah meja di bahagian tengah barisan di tepi tingkap. Aku menarik kerusi dan duduk disitu. Rasa boleh kot duduk kat sini. Aku pandang keadaan sekeliling. Rakan-rakan sekelas yang masih asing bagiku ini mula mengambil tempat masing-masing.
Seketika kemudian seseorang datang menghampiriku. Aku lantas menoleh memandangnya. Seoarang remaja lelaki sebayaku berdiri disebelahku.
"ehm...ada orang duduk sini ke?" soalnya. Aku menggelengkan kepala sambil tersenyum.
"Boleh aku duduk sini?" soalnya.
"boleh..boleh..."ujarku mesra.
"Kau dari sekolah mana ya dulu? rasa macam tak pernah nampak pun." soalnya mesra.
"ahhh...aku bukan dari sini. Baru pindah sini, dari Selangor." balasku mesra.
"ohh....patutlah." ujarnya pula. Jeda seketika. Masing-masing diam tak tahu nak bicara apa.
"ohh..ya...lupa pulak, aku Hazrin, kau?" ujarnya sambil menghulurkan tangan sebagai salam perkenalan. Aku tersenyum padanya. Baru teringat, belum perkenalkan diri lagi.
"Aku Muaz." balasku sambil menjabat huluran tangannya.

**
Aku tersedar dari lena. Aku perhatikan sekelilingku. Suasana gelap. Hanya cahaya dari lampu jalan di luar yang menerangi samar-samar.

Aku bangun dan duduk dibirai katil. Aku meraup wajahku. Aku mengalih pandang ke arah katil Hazrin. Dia kulihat sedang lena diulit mimpi indah. Aku tersenyum teringatkan mimpi aku tadi. Entah kenapa aku boleh termimpikan hari pertama perkenalan aku dengan Hazrin. Ni mesti sebab perbincangan 'awkward'petang tadi. Hahah...kelakar pulak bila ingat balik. Aku serius bila aku cakap yang aku sangat hargai apa yang Hazrin buat. Benda tu mungkin kecil pada pandangan orang, tapi cukup besar untuk orang macam aku. Tapi...entahlah, malu pulak rasanya. Aku ni dah la bukan jenis yang suka nak buat benda-benda macam tu, berbicara dari hati ke hati. Tiba-tiba aku rasa macam wajahku jadi hangat. Teringatkan peristiwa tu je dah buat aku jadi malu. Bodoh betul.

Aku lantas bangun dan dengan malas mengatur langkah menuju ke dapur. Rasa dahaga pula malam-malam ni. Perlahan tombol pintu ku pulas. Aku melangkah ke ruang tamu. Terkejut aku bila ternampak Aniq masih tekun membuat kerja di meja belajarnya yang hanya diterangi dengan lampu kecil di mejanya.

"Aniq." panggilku. Aniq yang sedikit terkejut dengan panggilanku lantas memandangku.

"Abang....terkejut saya." ujarnya. Aku tersenyum.

"Buat apa tu? kenapa tak tidur lagi?" soalku.

"ehmm....buat assignment ni, and buat ulang kaji sikit." ujarnya teragak-agak. Aku hanya mengangguk sebelum menuju ke dapur. Cawan aku capai, kuisi dalamnya air kosong sebelum ku teguk.

**

"Morning Aniq." sapaku. Aniq memberhentikan langkah seketika dan berpaling memandang kami. Dia ku lihat sudah bersiap-siap dengan begnya bersedia untuk keluar.
"Morning.." balasnya ringkas sebelum berpaling dan meneruskan perjalanan keluar. Langsung tak seperti selalu. Dia tak senyum langsung. Jawab sapaan aku tadi pun macam nak tak nak je.
"Kenapa dengan Aniq tu?" soal Muaz sebaik Aniq hilang di balik pintu. Aku berpaling memandang Muaz. Dia pun perasan rupanya perubahan pada Aniq.
"Entah..." balasku ringkas.

*
*

Aku teringatkan peristiwa haritu. Aku menoleh kembali keruang tamu memandang Aniq. Dia masih tekun menyiapkan assignmentnya. Aku rasa ini masanya aku nak confront si Aniq ni. Geram pulak aku bila dia dingin macam tu. Aku lantas membilas cawan yang aku guna tadi dan aku letak semula di tempat asalnya. Aku lantas mengatur langkah mendekati Aniq. Aku tarik kerusi dan duduk disebalahnya. Aniq berpaling memandangku.

"Rajin Aniq buat kerja sampai lewat-lewat malam cam ni." ujarku membuka bicara.

"Tak adalah, esok kan cuti, so, saje je Aniq nak stay up lama sikit." ujarnya acuh tak acuh. Jeda seketika.

"Aniq." panggilku. Aniq mengalih pandang padaku sekejap sebelum kembali menumpu perhatian pada pelajarannnya.

"Abang nak tanya sikit." ujarku.

"tanya apa?"

"kenapa sekarang, Aniq macam dah lain."soalku.

"Dah lain? dah lain macam mana?"

"dah lain....dah dingin dengan abang. Aniq marah dengan abang ke?" solaku berterus terang. Dia kulihat sudah berhenti menulis. Dia pandang aku lama sebelum tertunduk seakan sedang berfikir.

"Kalau...Aniq nak tanya abang balik boleh?" soalnya. Eh budak ni. Aku tanya dia, dia tanya aku balik.

"Abang tanya Aniq, Aniq tak jawab lagi. Tanya abang balik pulak." ujarku. Aniq tergelak kecil.

"Okay, apa dia?" soalku semula.

"Ustaz Hakim tu...abang Abang Muaz ke?" soalnya. Aku kaget. Terkejut bila soalan itu timbul.

"ehm..ya. Ab..Abang...abang ipar actually. Tapi dah macam abang kandung juga. Kenapa Aniq tanya?" soalku. Aniq hanya diam.

"Dia....dia tahu..tentang abang?" soal Aniq lagi. Aku jadi makin suspen. Kan aku dah kata, Aniq ni suka buat aku suspen.

"Mak....maksud.....Aniq?" soalku sengaja buat-buat tak faham soalannya itu.

"Abang ni saja buat-buat tak faham kan."duganya. Isy! budak Aniq ni.

"Okay....." ujarku sambil mengeluh berat. Aniq tersenyum menang.

"Dia..dah tahu. Masa dia datang haritu, Abang dah cerita semua pada dia." aku berterus terang. Aniq ku lihat mengangguk faham. Tapi ada sesuatu pada riak wajahnya yang sukar untuk aku tafsirkan.

"Aniq...Aniq minta maaf pada abang, Aniq bukanya marah pada abang ke apa. Aniq just hilang mood sejak beberapa minggu ni. Mood swing." ujarnya merayu sambil tersenyum manis. Senyuman manis yang aku rindukan. Senyuman yang boleh membuatkan aku turut sama tersenyum.

"rindu betul abang nak tengok Aniq senyum macam ni." ujarku ikhlas. Aniq tergelak kecil. Bertambah comel wajahnya. Ya ampuun....Aniq.....comelnya kau. Tergugat iman aku ni.




Bersambung....




p/s: please komen...komen korang akan menaikkan semangan aku nak menulis. Tapi tolong jangan tanya bila nak update....hehehhe....




Saturday, 28 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 14)




Bahagian 14




"Oii..." Sergah Luqman sebelum duduk di sebelah Aniq. Aniq menoleh memandangnya.

"Abang Luq ni....terkejut Aniq." Aniq memprotes. Luqman ketawa kecil. Geli hati melihat riaksi Aniq.

" Aniq buat pe duduk sini sorang-sorang...tak join yang lain main bola?" ujar Luqman merujuk kepada pelajar-palajar lain yang sedang bermain bola sepak di padang.

"Malaslah, Aniq bukan pandai main pun. Lagipun diorang semua ni tak tahu bosan ke? time riadah main bola, waktu PJ pun main bola jugak. Dalam dorm malam-malam sembang pasal bola. Seriously...tak bosan ke?" protes Aniq. Luqman hanya tersenyum melihat Aniq membebel.

"Alah...lelaki...biasalah tu." balas Luqman.

"lelaki pun....tak semestinya mesti bola. Banyak lagi benda lain boleh main. Dah jadi macam sesuatu yang sangat klise. Asal lelaki je..mesti bola."

"Aniq ni kuat membebel jugak ye." ujar Luqman selamba. Aniq menoleh memandang Luqman mencerut. Luqman ketawa lagi.

"Ramai je yang main badminton, takraw....tenis pun ada. Pergilah join diorang tu." ujar Luqman lagi. Aniq memandang Luqman lagi sebelum tersengih.

"Aniq ni sebenarnya malas je kan, malas nak keluar peluh, kan?" duga Luqman. Aniq pandang Luqman lagi, kini dia mengangguk sambil tersengih. Mereka berdua ketawa.

"Dah agak dah, ye ye je membebel macam-macam.!" protes Luqman. Aniq masih ketawa.

"Yang Abang tu, buat apa kat sini?" soal Aniq pula.

"Saja....nak temankan adik abang sorang ni. Kesian dia duk sensorang." balas Luqman. Wajah Aniq merona merah. Malu dia jadinya. Luqman tersenyum lebar apabila melihat wajah Aniq yang merah. Dia lantas mendekatkan dirinya dengan Aniq. Mereka sangat rapat, sehingga tubuh mereka bersentuhan.

"Aniq..."panggil Luqman lembut. Aniq menoleh memandang Luqman.

"Ye abang sayang." balas Aniq mengusik manja. Bertambah lebar senyuman dibibir Luqman.

"Malam ni datang bilik abang nak?" ajak Luqman. Aniq lantas memandang Luqman sambil tersenyum lebar.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aniq masuk ke bilik guru dan dengan hati yang berdebar. Dia tak tahu kenapa tiba-tiba Ustaz Hakim memanggilnya. Bilik guru agak kosong pagi ini bila kebanyakan guru sedang mengajar di kelas masing-masing. Dia mendekati meja Ustaz Hakim. Dia bertambah pelik bila ternampak buah hatinya, Luqman turut berada disitu.

"Assalamualaikum Ustaz."Aniq memberi salam. Hakim dan Luqman serentak berpaling memandang Aniq.

"Ha...Aniq, mari duduk sini." ajak Hakim. Aniq datang mendekat dan duduk di kerusi kosong di sebelah Luqman. Jeda seketika. Luqman hanya tertunduk. Aniq masih keliru. Hakim hanya diam dan memadnang mereka berdua.

"Kamu berdua tahu kenapa saya panggil kamu berdua?" soal Hakim yang juga merupakan salah seorang guru dalam Jawatankuasa disiplin dan tatatertib sekolah berasrama penuh ini. Aniq dan Luqman pandang Hakim sebelum menggelengkan kepala. Hakim meninjau sekelilingnya memastikan yang memang haya ada mereka disitu. Luqman dan Aniq jadi bertambah risau. Sempat mereka mencuri pandang antara satu sama lain.

"Saya sebenarnya, nak tanya awak berdua satu perkara." ujar Hakim serius. Luqman dan Aniq menumpu perhatian pada Hakim.

"Apa sebenarnya hubungan awak berdua?" soal Hakim. Luqman dan Aniq kaget.

"Ap....apa yang Ustaz cakap ni? kami...Aniq ni adik angkat saya la." ujar Luqman sedikit tergagap. Aniq hanya tertunduk seperti pesalah. Hakim kelihatan masih tenang dan hanya memerhati tingkah dua orang pelajarnya ini.

"Kenapa Ustaz tanya soalan macam ni?" soal Luqman pula. Hakim kini menumpu perhatian pada Luqman.

"Sebab....saya ternampak kamu berdua buat sesuatu yang tak sepatutnya kamu berdua buat." ujar Hakim. Luqman dan Aniq cemas. Aniq menundukan padangan. Takut bertentang mata dengan Hakim.

"Us...Ustaz nampak apa? kami buat apa?" soal Luqman cemas. Hakim diam sambil memerhati tingkah Luqman dan Aniq. Dari riaksi mereka berdua, Hakim sudah pasti yang telahannya memang benar. Hakim melepaskan keluhan.

"Saya tahu, kamu berdua ni sebenarnya ber'couple' kan?" Hampir gugur jantung Luqman dan Aniq. Aniq sudah menggeletar takut. Luqman sempat mencuri pandang Aniq. Dia sendiri jadi buntu.

"Us..Ustaz...cakap apa ni?...tak kanlah kami nak buat macam tu." Luqman cuba mempertahankan diri.

"Saya nampak, saya nampak dengan mata saya sendiri, kamu berdua bercium, dekat tepi padang semalam." cerita Hakim lagi. Luqman kini tertunduk. Dia jadi buntu. Tak ada apa lagi yang dapat dia nafikan.

"Kamu tahu tak apa yang kamu berdua buat ni salah?" soal Hakim serius, namun masih tenang. Luqman dan Aniq hanya tertunduk. Hakim membetulkan duduknya sebelum kembali memandang dua orang pelajarnya ini.

"Ustaz...tolong ustaz..jangan hukum kami....jangan..jangan hukum Aniq." rayu Luqman yang sempat mencuri pandang pada Aniq yang hanya duduk diam tertuntuk ketakutan.

"Ustaz jangan hukum Aniq, Aniq tak salah. Saya yang paksa dia. Dia tak salah. Biarlah saya je yang dihukum. Jangan hukum Aniq." rayu Luqman. Air matanya menitis.

"Kamu berdua jangan risau. Saya tak akan ambil tindakan pada kamu berdua. Kamu berdua ni, pelajar harapan saya, harapan sekolah. Terutamanya kamu Luqman. Kamu dah nak SPM tahun ni. Sekolah letakkan harapan tinggi pada kamu. Saya tak mahu kamu sia-siakan semua ni. Masa depan kamu cerah." ujar Hakim lagi. Luqman tertunduk kembali, dia menyeka air matanya. Dia mencuri pandang pada Aniq lagi. Aniq turut menangis.

"Kamu berdua beruntung sebab saya yang nampak kamu semalam. Macam mana kalau guru yang lain, atau mungkin pelajar yang lain?"

"Saya minta tolong pada kamu berdua. Fikir balik apa yang kamu berdua buat ni. Apa yang kamu berdua buat ni akhirnya akan menyakitkan kamu semula. Ingat balik kenapa mak ayah kamu hantar kamu ke sekolah. Fikir macam mana kalau mereka tahu pasal benda ni. Saya, bagi amaran awal pada kamu berdua ni sebab saya tak mahu kamu sakit nanti." pesan Hakim. Luqman dan Aniq masih dia dan tertunduk. Hakim melepaskan keluhan.

"Sudahlah, kamu berdua boleh balik ke kelas." Hakim membenarkan Luqman dan Aniq balik ke kelas. Perlahan Aniq dan Luqman bangun.

"Te..terima kasih Ustaz." ujar Luqman sebelum berpaling ke belakang menuju ke pintu keluar. Aniq hanya menunduk sebelum turut berpaling, Mulutnya seakan terkunci untuk berbicara.

"Cinta tu tak salah, yang salah tu nafsu." sempat Hakim berpesan sebelum Luqman dan Aniq lolos keluar dari bilik guru. Luqman dan Aniq sempat berpaling semula pada Hakim sebelum mereka menunduk sedikit dan kembali berjalan keluar dari bilik guru. Hakim melepaskan keluhan berat sebelum bersandar pada kerusinya. Luqman dan Aniq mengingatkan dia tentang dirinya dulu.

'Allah, macam mana aku nak handle benda ni. Aku tak mahu mereka rasa sakit yang pernah aku rasa dulu.' Hakim berdoa sendiri dalam hatinya.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hakim memakir keretanya betul-betul di pintu masuk utama asrama lelaki sekolah berasrama penuh ini. Jam sekarang menunjukan tepat jam 2.00 pagi. Hakim bergegas keluar dari keretanya. Pintu ditutup, sistem alarm kereta dihidupkan dan dia lantas mula berlari-lari anak menuju ke bilik warden asrama, Cikgu Murad di tingkat satu. Tergesa-gesa dia mendaki tangga sebelum kelihatan pintu bilik Cikgu Murad terbuka luas dan cahaya dari dalamnya terang menderang. Beberapa orang pelajar berdiri di luar bilik Cikgu Murad. Hakim lantas menjengah ke dalam. Jantungnya berdegup laju apabila melihat Aniq dan Luqman duduk melutut di lantai menghadap Cikgu Murad. Benda yang sebenarnya dia harap untuk tidak berlaku akhirnya berlaku juga.

"As..assalamualaikum" Hakim memberi salam dengan nafas terputus-putus. Mata-mata di dalam bilik itu lantas beralih padanya.

"Waalaikumussalam..ha..Ustaz...nasib baik Ustaz sampai cepat." ujar Cikgu Murad sambil memandang Aniq dan Luqman mencerun.

"Cikgu....ke..kenapa ni?" soal Hakim berbasa basi.

"Ni...budak dua orang ni. Saya tangkap diorang tengah beromen." ujar Cikgu Murad selamba. Hakim yang memang sudah boleh mengagak hanya meraup wajahnya. Dia sendiri jadi buntu. Dalam keadaan begini, dia sendiri tidak boleh membantu untuk buat apa-apa.

"Astaghfirullah al-Azim, cikgu...cakap apa ni? diorang berdua ni kan lelaki." ujar Hakim cuba mencari jalan.

"Ha...itulah masalah dia, diorang ni sama-sama lelaki, dah kenapa nak beromen sesama sendiri?! Astaghfirullah al-Azim. Tak tahu saya nak kata apa dah. Nak sangat jadi ummat Nabi Lut" herdik Cikgu Murad.

"Betul ke diorang buat benda tu? Cikgu nampak ke?" soal Hakim lagi.

"Ustaz, kalau saya tak nampak sendiri, saya tak akan heret diorang berdua ni ke sini." Hakim menggelengkan kepala. Ditenungnya wajah Luqman dan Aniq yang tentunduk. Mereka menangis. Hakim melutut sama menghadap mereka. Hakim memegang kejap bahu Luqman disebelahnya.

"Betul ke ni?" soal Hakim. Luqman mendongak memandang wajah Hakim. Perlahan dia mengangguk.

"Astaghfirullah al-Azim." Hakim beristighfar.

***

"Aniq...Aniq!!!" panggilan dari Faiz itu menyedarkan Aniq dari lamunannya.

"Aniq okay tak ni? Aniq menangis?" soal Faiz risau. Aniq lantas menyeka air matanya.

"Aniq...Aniq okay...tak apa-apa."

"ish...tak kan la okay, tak ada angin, tak ada ribut, tak kan tiba-tiba menangis."

"Aniq okay, just...teringat something yang sedih. Tu yang tak sedar menangis tu." balas Aniq sambil tersenyum.

"Betul ni..okay ni?" soal Faiz lagi.

"Betul...Abang Faiz ni risau sangat la. Aniq Okay." ujarnya lagi sambil tersenyum lebar. Faiz menggelengkan kepala dengan tingkah Aniq.

"Okaylah kalau Aniq dah kata macam tu...jomlah kita balik. Dah petang dah." ajak Faiz.

"Tak pelah abang, Abang Faiz balik dulu, Aniq nak sambung buat rujukan ni." ujar Aniq sambil menepuk-nepuk buku tebal yang digodeknya dari tadi di perpustakaan ini.

"Okaylah...Abang balik dulu." ujar Faiz sebelum bangun dan meninggalkan Aniq sendirian di perpustakaan yang makin sunyi bila ramai pelajar yang tadinya memenuhi perpustakaan ini mula pulang ke kediam masing-masing.

Aniq melepaskan keluhan berat. Sejak dia bertemu dengan Hakim beberapa hari lepas, memori tentang dia dan Luqman kerap kali muncul dalam ingatannya. Kadang-kadang memori itu mampu membuatkannya menangis. Rindu benar dia pada Luqman.

'Abang Luq...Aniq rindu sangat pada Abang.' rintih hatinya sendiri.




Bersambung....





Sunday, 22 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 13)


















Bahagian 13






(Hakim POV)


"Assalamualaikum" Aku memberi salam. Belum sempat pintu rumahku ku ketuk, pintu sudahpun dibuka. Terpacul isteriku di balik pintu.

"Waalaikumussalam" jawabnya sambil membuka grill pintu. Dia lantas menyalami tanganku sebelum mengambil beg pakaian yang ku bawa tadi.

"Macam mana bang? ada jumpa angah? angah okay? dia sihat?" soalnya bertalu-talu.

"Ish...awak ni, kalau ya pun, bagila saya masuk dulu." ujarku pula. Isteriku, Ainina, lantas memberikan laluan untuk ku masuk. Aku masuk ke rumah dan terus menuju ke ruang tamu. Ainina menutup semula pintu sebelum mengekoriku. Aku lantas merebahkan diriku pada sofa. Ainina meletakkan beg yang dibawanya di tepi sofa sebelum duduk disebelahku.

"Macam mana? angah okay?" soalnya curious.

"Dia okay...dia sihat." balasku ringkas.

"Alhamdulillah, jadi....apa yang jadi sebenarnya?" soal Ainina dengan mata membulat. Aku renung wajahnya. Cantik isteri aku ni. Kalau tengok betul-betul, muka isteri aku ni dengan Muaz saling tak tumpah.

"Abang...." rengeknya selepas aku hanya diam.

"Nina....apa kata, awak pergi buatkan air untuk saya dulu. Saya hauslah.." ujarku.

"Ish...Abang ni. Nak air apa?" soalnya sedikit memprotes. Aku tersenyum kecil melihat tingkahnya.

"Apa-apa jelah. Asalkan air sejuk." balasku. Ainina lantas berpaling dan terus menuju ke dapur. Aku tersenyum lagi melihatnya sehinggalah dia hilang di balik pintu dapur. Aku lantas mencapai remote televisyen dan terus membuka siaran televisyen. Dari satu saluran ke satu saliran, cuba mencari siaran yang menarik perhatianku.

"Nah bang..." ujar Ainina. Terkejut juga aku tiba-tiba dia muncul.

" cepatnya buat air." ujarku sambil melihat segelas air berwarna merah yang dihulurkan padaku. Aku lantas mencapainya dan meneguk air sirap sejuk itu.

"Air ni memang dah siap bancuh dalam peti ais tu. Nina ambik je la. Senang." balasnya.

"Alhamdulillah. Sedap air sirap Nina ni." Hampir setengah air tersebut ku minum, aku serahkan semula gelas tersebut pada Ainina. Dia lantas mencapainya dan meletakkannya elok di atas meja.

"dah?" soalnya.

"dah?"soalku kembali sedikit keliru.

"okay dah....sekarang cerita...apa jadi pada angah?" soalnya lagi. Aku tersenyum lagi. Itu rupanya yang dia maksudkan.

"Awak ni kan...saya ni belum hilang lagi penat lelah drive kereta dari Pulau Pinang tu. Dah awak tanya macam-macam."

"Mestilah....Nina ni risau tau pasal angah tu. Entah apalah yang dah jadi dengan dia." ujar Ainina kerisauan. Aku merenung wajah manisnya lagi. Patut ke aku cerita apa yang dah jadi. Tapi aku risau yang Nina tak boleh terima apa yang dah jadi. Ainina ni dengan Abi tu sama je perangai. Aku kenal sangat isteri aku ni.

"Ceritalah bang.."desak Ainina lagi. Aku melepaskan keluhan berat. Aku tak boleh cerita pada Nina. Paling tidak pun, bukan sekarang.

"Nina....awak percaya pada saya kan?" soalku. Ainina mengangguk. Aku pegang kedua tangannya.

"Macam ni, sebenarnya, mula-mula tu, angah langsung tak nak cerita pada saya apa yang dah jadi. Puas saya pujuk. Tapi, Alhamdulillah. Allah buka juga hati dia untuk cerita pada saya. Apa yang dah jadi ni, bukan benda kecil. Benda besar. Sesuatu yang cukup untuk buat Abi tak mengaku angah tu anak dia."

"Yelah...Nina tahulah. Tapi apa sebenarnya yang dah jadi.?"

"Nina tahu tak, Nina dengan Abi tu, banyak persamaan. Perangai Nina, dengan Abi, sama je." ujarku lagi. Ainina kelihatan sedikit keliru. Aku menarik nafas cuba mengatur kata.

"Apa yang dah jadi pada Angah, biarlah saya je yang tahu. Cukuplah Nina tahu yang Angah, memang tak akan balik lagi ke sini selagi Abi tak boleh terima dia."

"Apa abang cakap ni? kenapa pulak Nina tak boleh tahu apa yang dah jadi?"

"Nina....saya tak rasa yang awak boleh terima apa yang dah jadi. Saya kenal isteri saya ni. Angah, perlukan orang untuk sokong dia sekarang. Terutamanya keluarga sendiri." isteriku tertunduk. Terpancar riak sedih diwajahnya.

"Nina, percayalah pada saya, saya janji, saya akan bawa Angah balik pada kita. Saya janji." ujarku serius. Nina mendongak memandang wajahku. Ada air mata yang mengalir diwajahnya.

"Janji bang."

"Insyaallah." balasku. Ya Allah....kau permudahkanlah niatku ini.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Hazrin POV)

Aku keluar dari dalam bilik dan berjalan malas ke ruang tamu. Ku lihat Muaz sedang duduk di mejanya dan sedang menyiapkan latihan tutorial. Aku datang mendekatinya sebelum duduk di meja ku sendiri. Aku perhatikan segenap ruang rumah yang agak sunyi. Pagi-pagi sabtu begini biasalah, yang lain masih dibuai mimpi walaupaun dah lebih pukul 10.00 pagi.

"Kau dah breakfast?" soalku pada Muaz.

"dah...biskut kering je."balasnya. Aku hanya mengangguk malas. Muaz dah okay dah sekarang. Dia dah tak sedih-sedih lagi macam masa Ustaz Hakim datang beberapa minggu lepas. Alhamdulillah. Aku suka tengok Muaz yang ni, bukan Muaz yang asyik sedih yang asyik menangis. Belum sempat aku membuka bicara lagi, kedengaran pintu bilik Faiz dan Aniq dibuka. Aniq keluar dari bilik.

"Morning Aniq." sapaku. Aniq memberhentikan langkah seketika dan berpaling memandang kami. Dia ku lihat sudah bersiap-siap dengan begnya bersedia untuk keluar.

"Morning.." balasnya ringkas sebelum berpaling dan meneruskan perjalanan keluar. Langsung tak seperti selalu. Dia tak senyum langsung. Jawab sapaan aku tadi pun macam nak tak nak je.

"Kenapa dengan Aniq tu?" soal Muaz sebaik Aniq hilang di balik pintu. Aku berpaling memandang Muaz. Dia pun perasan rupanya perubahan pada Aniq.

"Entah..." balasku ringkas. Jeda seketika.

"Aku tengok Aniq tu macam dah lain sekarang ni. Sejak Abang Long aku datang hari tu. Dia dah lain." cerita Muaz. Aku pandang Muaz lagi. Aku pun perasan benda yang sama. Actually, aku rasa, aku tahu apa puncanya. Ustaz Hakim tu puncanya. Aniq jadi macam ni sejak dia jumpa dengan Ustaz Hakim. Aku jadi teringat balik peristiwa hari tu.

"Abang Ren." namaku dipanggil seseorang. Aku dan Ustaz Hakim menoleh ke arah suara itu. Kelihatan Aniq yang baru pulang dari kampus mendekati kami.

"Abang Ren buat apa duduk sini.." soalnya sebelum dia terpaku melihat Ustaz Hakim.

"Ustaz Hakim." panggilnya. Aku jadi pelik.

"Aniq....kenal Ustaz Hakim?" soalku kehairanan.

"Aniq.." ujar Ustaz Hakim pula.

"Ustaz kenal Aniq?" aku jadi makin keliru. Diorang kenal satu sama lain? Tanpa menghiraukan ku, Ustaz Hakim datang mendekat pada Aniq.

"Aniq apa Khabar? sihat?" soal Ustaz Hakim. Aniq hanya diam dan tertunduk. Aku tak tahu macam mana nak tafsirkan keadaan Aniq sekarang. Dia macam takut, dia macam marah, tapi dalam masa yang sama dia macam masih ada rasa hormat yang tinggi pada Ustaz Hakim.

"Aniq masih marahkan saya ke?" soal Ustaz Hakim lagi selepas Jeda seketika. Aku hanya diam memerhati. Aniq masih diam.

"Ustaz...saya masuk dulu." Aniq meminta diri sebelum dia berpaling ke belakang.

"Luqman kirim salam pada Aniq. Dia ada di Jerman sekarang." Kata-kata Ustaz Hakim membuatkan langkah Aniq terhenti. Dia kembali memandang Ustaz Hakim. Matanya kini sedikit berkaca. Dia menangis. Ini pertama kali aku nampak Aniq menangis. Senyuman manis yang sentiasa menghiasai wajahnya itu hilang entah kemana. Aniq berjalan mendekati Ustaz Hakim semula.

"Ab...abang Luq.....Abang Luq sihat?" soal Aniq. Ustaz Hakim menarik nafas dalam.

"Dia sihat, dah lama sebenarnya dia nak saya sampaikan salam pada Aniq, cuma saya tak tahu Aniq dimana. Alhamdulillah, rezeki, saya jumpa Aniq disini." Aniq tertunduk. Kelihatan segaris senyuman terukir diwajahnya. Aku jadi makin tak faham. Apa yang dah jadi sebernya?

"Ustaz, buat apa kat sini?" soal Aniq.

"Saya datang nak jumpa adik saya." balas Ustaz Hakim. Seraya itu, Aniq berpaling memandangku.

"Bukan Hazrin, Muaz." ujar Ustaz Hakim seakan mengerti dengan kekeliruan di wajah Aniq.

"Abang Muaz...adik Ustaz?" soal Aniq mencari kepastian. Ustaz Hakim mengangguk.

"Aniq kenal Muaz?" soal Ustaz Hakim pula.

"Kitorang duduk serumah Ustaz." sampukku sambil mendekati mereka. Aniq dan Ustaz hakim berpaling memandangku.

"oh..yeke." balas Ustaz Hakim ringkas.

"hmm...Ustaz dengan Aniq, macam mana boleh kenal?" soalku.

"Aniq ni...bekas student saya." cerita Ustaz Hakim. Aku mengangguk faham. Okay..jadi..siapa Luqman? and...kenapa Aniq punya reaction macam pelik sangat tadi?

"Hoiii!!!..." sergah Muaz. Aku lantas tercampak semula ke alam realiti.

"Kau berangan apa?" soal Muaz.

"Ha?...tak ada apa." balasku.

"Aku tanya kau tadi, kau tak jawab lagi."protes Muaz.

"Kau tanya apa?" balasku pula.

"Ish..kau ni...Aku lepuk karang. Aku tanya, macam mana Aniq dengan Abang Long aku boleh kenal?" ujar Muaz sambil cuba memukul lenganku, namun sempat ku elak.

"owh....ni...Aniq tu, bekas student Ustaz Hakim."

"Aniq bekas student Abang Long?" soal Muaz mencari kepastian. Aku hanya mengangguk mengiyakan.

"Bila pulak Aniq sekolah kat sekolah Abang Long? bukan Aniq sekolah kat KL dulu?" soal Muaz pula.

"entahlah Muaz....aku pun tak tahu. Ustaz Hakim sendiri yang cakap yang Aniq tu bekas ex-student dia." Muaz hanya mengangguk faham.

"dah tu...kenapa pulak yang Aniq jadi dingin macam ni pulak dengan kita?" soal Muaz lagi. Aku menggaru kepala yang tak gatal.

"Ish..!! kau ni Muaz...banyak pulak tanya pagi-pagi ni. Mana la aku tau...aku ni bukannya ada kuasa psikik nak tahu apa yang budak Aniq tu fikir."

"alah..kau ni....aku tanya cam tu je pun dah nak marah." Muaz merajuk. Aku tersenyum memandangnya. Serius cute gila. Geram aku!

Bersambung...




p/s: jangan lupa komen ya...

p/s: next chapter.... Hakim, Aniq dan Luqman