Tuesday, 26 February 2013

Bukan Untukku (Bahagian III)


BAHAGIAN III : Menjauh.


“kau dengar sini aku nak cakap, kawan karib yang kau sayang sangat tu sebenarnya gay!! dia ada hati dengan kau tau tak!!”tempelak Abang Syarif dengan nada yang aku rasa cukup kuat untuk didengari semua orang di dewan makan ini. Asyraf, kawan karib ku memandangku dengan pandangan mencerun.
“apa abang cakap ni?”soal Asyraf kebingungan sambil kembali memandang ke arah Abang Syarif dan kawan-kawanya yang berdiri tepat di hadapan kami.
“aku tak cakap suka-suka tau, aku ada bukti.” ujarnya lagi sambil menghempas sebuah buku nota di atas meja. Aku kaget, aku cemas. Itu diariku yang dirampas oleh Abang Syarif dua minggu lepas. Asyraf mengambilnya aku lantas merampas diari itu dari Asyraf. Asyraf tak boleh lihat isi kandungan diari yang penuh dengan luahan perasaanku padanya. Asyaraf memandangku tepat.
“bagi aku tengok buku tu!”ujarnya tegas. Aku kaget. Aku tak pernah tengok Asyraf sebegitu.
“bagi aku tengok!!”ujarnya lagi. Aku tertunduk takut. Aku dapat rasa semua orang sedang memandang ke arah kami.
“dah tentu dia tak bagi kau tengok. Dekat dalam tu penuh dengan luahan perasaan dia pada kau.”ujara Abang Syarif lagi. Aku memandang Abang Syarif tajam. Aku tak sangka dia betul-betul akan berbuat begini, aku ingat dai hanya sekadar mengugut.
“betul ke apa yang Abang Syarif cakap tu?”soal Asyraf pula. Aku kembali memandang ke arahnya. Airmataku mula jatuh.
“Asyraf…aku…”
“jadi betullah?!”aku hanya tertunduk dan terdiam.
“Asyraf…”aku cuba mencapai tangannya. Asyaraf lantas menepis.
“jangan sentuh aku !!!”ucapnya kasar sambil bangun dari kerusi. Aku terkesima dengan tindakannya. Dia mula memandangku dengan pandangan jijik.
“aku benci orang macam kau!”ucapnya kasar sambil terus meninggalkan dewan makan dan kembali ke asrama.
Mataku terbeliak sambil aku menarik nafas dalam. Dadaku berdegup laju. Aku memandang keadaan sekeliling yang kelam.
“astaghfirullah al-azim!!” ucapku sambil bangun dari pembaringan. Aku bermimpi rupanya. Aku memandang Adam yang sedang tidur nyenyak di tilamnya. Sudah tiga malam berturut-turut aku bermimpikan peristiwa hitam yang menjadi punca aku dipulaukan disekolah dulu. Peristiwa lapan tahun dulu itu masih segar diingatanku. Asyraf menjadi rakan karibku sejak di sekolah rendah terus membenciku sehingga ke hari ini. Dia seorang homophobic, seseorang yang amat benci terhdap golongan homoseksual. Sekali lagi aku memandang Adam. Ya Allah adakah peristiwa itu akan beralang kembali?! soal hatiku. Aku amat takut peristiwa itu berulang. Aku memandang jam di telefon bimbitku yang mununjukan jam empat pagi. Aku lantas bangun dan terus menuju ke bilik air. Aku mengambil wudu’ sebelum mencapai sejadah untuk menunaikan solat sunat tahajud dan hajat. Usai solat dan berdoa aku duduk kembali di atas tilamku. Aku memandang Adam lama. Apa patut aku buat?
Aku sengaja bergerak sendiri ke kampus tanpa menunggu Adam, aku rasa aku sudah patut mula untuk menjauhi Adam. Lagipun ini semester terakhir, aku hanya perlu bersabar sedikit untuk tempoh empat bulan dan selepas itu aku boleh melupakan Adam buat selamanya.
Kelas baru sahaja bermula sebelum aku merasakan getaran dari telefon bimbitku. Perlahan telefon bimbit di dalam poketku kucapai. Satu khidmad pesanan ringkas ku terima. Seperti dijangka ianya dari adam.
‘kenapa tak tunggu aku?’ soalnya. Aku jadi serba salah. Apa alasan patutku bagi? akhirnya aku buat keputusan membiarkan  mesej itu tanpa dibalas. Waktu tengahhari satu lagi mesej ku terima dari Adam.
‘kau kat mana? aku kat kafe ni.’soalnya lagi. Sengaja aku tidak ke kafetaria seperti biasa. Aku perlu menjauhi Adam. Aku tak mahu dia bencikan aku. Memang tiada kesudahan lain untuk hubungan aku dan Adam selain dari perpisaan. Tapi paling tidak aku tak mahu perpisahan itu terjadi dalam keadaan dia bencikan aku.
“jam menunjukan pukul sepuluh setengah malam, aku yang tadinya menulangkaji sendirian di bilik bacaan bergegas menuju ke tempat parkir motorsikal. Tak mahu pula nanti aku terperangkap di dalam kawasan kampus selepas pintu pagar utama ditutup tepat jam sebelas malam. Sebelum pulang aku singgah sebentar disebuah restoran untuk mengisi perut yang tidak diisi sejak petang tadi. Sebaik sahaja pelayan yang mengambil pesanan kembali ke dapur restoran telefon bimbitku berbunyi lagi. Entah yang keberapa kali Adam cuba menghubungiku, namun tidak satupun ku jawab. Aku buntu. Tak tahu apa yang harus aku perbuat, apa yang aku tahu, aku perlu menjarakkan diri denan Adam. Paling tidak aku perluakan masa untuk berfikir dengan waras.
“perlahan aku melangkah masuk ke dalam rumah yang telah pun gelap. Sudah pukul satu pagi, semua dah tidur rasanya. Tadi selepas aku makan malam aku terus sahaja ke rumah seorang sahabatku untuk belajar bersama. Perlahan pintu bilikku ku ketuk. Kelihatan Adam sudah terlena di tilamnya. Aku menarik nafas lega. Perlahan aku meletakan beg dan mencapai tuala untuk membersihkan diri yang ku rasa sudah melekit.
“kau baru balik Fi?”kedengaran siara Adam. Aku termati langkah. Perlahan aku berpaling padanya yang sudahpun terduduk di atas tilamnya.
“kau pergi mana satu hari ni?”soalnya lagi.
“aku….aku ada kerja, sibuk sikit….buat assignment.”ujarku tergagap-gagap cuba mencari alasan. Adam kulihat hanya berdiam sambil memandangku tajam sebelum kembali merenahkan badannya. Aku menjadi hairan dengan pandangan Adam tadi. Pandangan yang sukar untuk aku tafsirkan apa maksudnya.
Apa yang aku lakukan hari ini aku lakukan juga esok harinya dan hari-hari berikutnya. Aku akan keluar awal pagi sebelum Adam sempat bersiap dan pulang lewat malam selepas Adam tidur. Adam tidak lagi bertanyakan aku kemana aku pergi. Malah dia seakan tidak mengharaukan aku lagi. Aku rasa gembira kerana usahaku menjauhi Adam seakan berhasil, tapi aku sedih sebab aku rindukan kemesraan aku dan Adam dulu. Setiap malam kalau aku tidak ke rumah sahabatku aku akan beriktikaf di masjid berhampiran rumahku. Aku jadi makin runsing. Sampai bila aku nak hidup sebegini? sudah hampir dua minggu. Sampai bila aku mampu untuk kekal begini?
“woit…”tegur seorang sahabatku sambil duduk dihadapanku. Aku yang tadinya terkejut tersenyum memandangnya.
“waalaikumussalam.”ujarku memerli, Dani, sahabatku tadi tersengih malu.
“kau buat apa kat sini?”solanya lagi yang masih tersengih malu.
“buat apa lagi kat library, belajar lah.”jawabku selamba. Sekali lagi Dani tersengih. Aku tergelak kecil dengan kelakuannya.
“aku join kau kat sini boleh tak? tempat lain penuh la.”ujarnya lagi.
“boleh je..”
“Adam mana?”soalnya tiba-tiba sambil mula menyelak halaman-halaman bukunya. Aku sedikit tersentak dengan soalannya.
“entah…”jawabku ringkas sambil cuba menyembunyikan riak wajahku.
“pulak…bukan dia boyfriend kau ke?”soal Dani lagi yang nyata membuatku bertambah tidak selesa. Apa Dani ni?!
“ap…apa pulak kau ni?!”soalku sedikit cemas, jangan kata Dani tahu hal sebenar, tapi tak mungkin.
“tak adalah, aku tengok korang berdua ni asyik berkepit berdua je, dah macam kekasih.”
“apa kau ni, Awek dia Maya lah.”jawabku sedikit lega. Nasib baik hanya ta’akulannya sahaja.
“tau…saja je aku sakat kau.”ujar Dani lagi.
“bengong la kau!!”protesku sambil mengetuk perlahan lengannya dengan bukuku. Kami berdua ketawa serentak, namun masih diakwal supaya tidak mengganggu pelajar lain di dalam perpustakaan ini. Aku sedikit lega, ingatkan Dani sudah tahu perasaanku pada Adam. Tapi betulkah aku sebegitu rapat dengan Adam sehingga disedari orang lain?

“Rafi!!Rafi!!!”aku tersedar dari lena sebaik namaku dipanggil.
“eh..Abang Majid.”ujarku sambil mengesat-ngesat mataku.
“kamu buat apa kat sini tak balik lagi? dah dekat pukul dua belas dah ni.”ujar Abang Majid. Aku memandang sekeliling. Oh..aku masih di Masjid lagi. Terlena pula rupanya.
“terlelap lah bang.”ujarku. Abang Majid ni salah seorang dari Ahli Jawatankuasa Masjid. Memang dia yang selalu ditugaskan untuk mengunci Masjid.
“kamu ni ada masalah ke?”soal Abang Majid. Tersentak akud engan soalan Abang Majid itu.
“masalah apa pulak bang?”soalku pula.
“abang tengok kamu dah beberapa hari  dekat masjid ni sampai lewat-lewat malam. Muka pun muram je. Ada masalah ceritalah dekat abang, mana tahu abang boleh tolong.”ujar Abang Majid sambil duduk disebelahku. Aku memandangnya lama cuba mencari kepastian, patut ke aku cerita pada Abang Majid? boleh ke dia terima?
“saya memang ada masalah, tapi tak rasa saya patut cerita.”ujarku pula.
“lah..kenapa pulak.” Aku memandang Abang Majid sambil tersenyum.
“tak apalah bang, saya belum sedia lagi. Nanti bila saya dah sedia saya cerita pada abang.”ucapku perlahan.
“kalau kamu dah cakap macam tu, terpulanglah. Kalau apa nanti, cari je abang dekat Masjid ni. Abang ada insyaallah.”
“tak pelah bang, saya balik dulu lah.”ujarku sambil memeungut semula barang-barangku.
“Assalamualaikum.”aku memberi salam selepas beralam dengannya. Aku terus mendapatkan motorsikalku dan terus bergerak pulang.
Aku agak kaget apabila terserempak dengan Adam di hadapan pintu bilik kami. Dia hanya memandangku sekilas sebelum masuk terus ke dalam bilik. Adam sudah mula dingin denganku. Kenapalah agaknya? Dia marahkah aku menjarakkan diri dengannya. Dia terus merebahkan dirinya ke atas tilam. Aku masuk perlahan dan memerhati Adam. Rasa sakit pula hati. Kenapa semua jadi begini? begini sahajakah kesudahannya?

“Rafi..!!” kedengaran satu suara dari belakang. Aku menoleh. Kelihatan Dani berlari-lari anak mendapatkanku. Aku tersenyum simpul. Kalut betul mamat ni. Dani berhenti berhampiranku dan melepaskan lelah.
“kenapa dengan kau ni?”soalku.
“kau dah pergi tengok Adam? dia macam mana?”soal Dani. AKu kehairanan.
“kenapa dengan Adam?”soalku kembali. Dani kembali memadnangku dengan pandangan hairan.
“kau tak tahu ke?”
“tahu apa?”
“Adam kemalangan pagi tadi.”ujarnya. Aku terkesima. Adam!!

3 comments:

  1. Replies
    1. rasa2nya apa yang akan berlaku??? ^_^

      Delete
  2. eh ,..adam betul kah yang dilihat rafi kat pintu bilik sebelum si dani datang?
    ker ha alif nun tu...hantu kekekkekee

    ReplyDelete