Friday, 26 April 2013

Bukan Untukku - Cerita Adam- ( Bahagian V)



BAHAGIAN V : THE SECRET




Aku berjalan beriringan dengan Maya menuju ke panggung wayang. Sepanjang perjalanan dari kereta tadi ada sahaja yang Maya bualkan. Namun aku tak menumpukan perhatian. Perhatian aku tertumpu ke arah lain. Sekali sekala aku menoleh ke arah Rafi yang berjalan sendirian di belakang kami. Semester baru akan bermula lagi dua hari. Aku sengaja pulang awal kerana sudah berjanji dengan Maya untuk keluar bersama pada malam ini. Tak sangka pula Rafi juga pulang awal. Berjumapa buat kali pertama dalam tempoh dua bulan benar-benar buat aku gembira sehinggakan aku tak sengaja mengajaknya keluar malam ni. Aku terlupa yang aku sudah berjanji terlebih dulu dengan Maya. Tak sampai hati pula nak batalkan salah satu, sebagai penyelesaian, aku bawa sekali Rafi bersama. Aku yakin kalau Rafi tahu aku akan keluar bersama dengan Maya, dah tentu dia tak mahu ikut. Sekarang ni aku rasa menyesal pula berbuat begitu. Kasihan pula pada Rafi. Dia bersendirian. Tak pelah, nanti aku tebus balik. Aku keluar lagi sekalid engan Rafi nanti.

"Awak, kita tengok cerita ni nak?"soal Maya mengejutkan akud ari lamunan.
"ha?"
"kita tengok cerita ni." ujar Maya lagi sambil menunjuk kearah sebuah poster filem yang ditayangkan di panggung wayang ini. Aku memandang poster yang ditunjuk oleh Maya sebelum mengalih pandangan pada Rafi yang kelihatan sedang hanyut dalam lamunannya sendiri.
"cerita ni ok tak Fi?"soalku.
"ha?"Rafi tersedar dari lamunannya.
"Rafi ok je tu. Tak payah tanya."sampuk Maya pula.
"ak....aku...ok je."balas Rafi. Aku kembali memandnag Maya.
"ok lah, kita tengok cerita ni." balasku pada Maya. Maya tersenyum lebar.

*********************

Dalam panggung Maya duduk diantara aku dan Rafi. Asalnya aku mahu duduk disebelah Rafi dan Maya disebelahku. Tapi entah kenapa tiba-tiba Maya mahu duduk ditengah-tengah. Sepanjang tayangan juga Maya asyik menempel padaku. Hairan pula rasanya. Maya tak selalunya begini. Dan aku perasana sesuatu, sejak dari dalam kereta tadi, Maya akan menyampuk setiap kali aku bercakap dengan Rafi. Aku terasa macam dia sengaja tak mahu aku berbual dengan Rafi. Di pertengahan cerita Rafi bangun. Mahu ketandas katanya. Aku dapat idea, inilah masa sesuai untuk aku bercakap dengan Rafi. Aku kena minta maaf. Aku tahu dia marahkanku. Aku pun lantas bangun untuk mengekori Rafi.
"eh...nak pergi mana?"soal Maya.
"tandas."
"nak ikut..."
"aih...pergi tandas pun nak ikut? awak nak join saya masuk tandas lelaki ke?"soalku pula. Maya terdiam. Aku tersenyum sebelum meninggalkannya.

Aku masuk ke dalam tandas dan ternampak Rafi di sinki. Aku menghampirinya perlahan.
"Fi.."panggilku. Rafi menoleh memandangku dan tesenyum.
"lah..keluar jugak.."ucapnya. Aku tersenyum sebelum berdiri disebelahnya.
"aku keluar nak cakap dengan kau."
"cakap dengan aku?"
"yelah, sejak tadi lagi aku tak ada can nak cakap dengan kau...kesian kau, lonely je aku tengok."Rafi hanya ketawa kecil. Aku tersenyum melihat riaksinya.
"aku minta maaf tau." Rafi menoleh memandngku.
"maaf kenapa?"
"yelah, aku tahu kau marah, sebab aku ajak kau keluar sekali dengan Maya." ucapku.
"oh...sebab tu, aku tak kisah lah..."jawabnya. Aku perhatikan riak wajahnya sedikit berubah.
"ok..aku janji...minggu depan aku keluar dengan kau. Kita keluar dating berdua."ucapku sedikit bergurau. Rafi tersenyum lebar.
"janji?" soal Rafi yang kini memandangku.
"janji !!, sumpah!" ucapku pula sambil mengangkat tangan kanan seakan berikrar.
"ok, aku tunggu minggu depan."ucapnya. Aku tersenyum lebar. Entah kenapa aku rasa bahagia. Aneh sungguh.

*********************

Seusai menonton wayang kami bertiga pergi makan disebuah restoran makanan segera. Aku membeli makanan bersama Rafi. Usai membeli aku membiarkan Rafi membawa makanan itu ke meja dan aku pula ke tandas. Aku menuju ke tandas dan bersembunyi dibalik dinding. Sebenarnya aku sengaja buat begitu. Aku biarkan Maya dan Rafi berdua. Aku nak tengok bagaimana hubungan mereka berdua. Fikiran aku masih memikirkan ada sesuatu antara Rafi dan Maya.

kulihat mereka mula berbual. Kelihatannya agak serius. Apa yang dibualkan agaknya. Kulihat Rafi hanya banayk berdiam, sesekali sahaja dia membalas. Hanya Maya yang banyak bercakap. Dan  kelihatan seakan sedang....marah. Apa yang mereka bualkan sebenarnya? Aku jadi makin keliru dan makin curiga. Aku yakin ada sesuatu yang mereka berdua sembunyikan dari aku.

Aku mengambil keputusan untuk kembali pada mereka. Perlahan aku menghampiri meja kami.
"bincang apa ni? serius je nampak."soalku sebaik tiba. Rafi dan Maya kulihat sedikit terkejut.
"eh awak."ujar Maya lembut. Belum sempat aku memberi respon Rafi lantas bangun dari duduknya.
"eh, Fi, nak pergi mana?"aku menahan Rafi.
"toilet."ucap Rafi ringkas sebelum berlalu pergi. Aku tahu ada yang tak kena. Riak wajah Rafi menceritakan segalanya. Aku lantas duduk di tempat Rafi tadi berhadapan dengan Maya.
"awak nak ayam."pelawa Maya. Aku hanya memandang wajah Maya tepat.
"apa yang awak bincangkand enngan Rafi tadi?" soalku rasa ingin tahu.
"tak ada apa."balas Maya ringkas dan sedikit kasar.
"takkanlah tak ada apa, saya tengok bukan main serius je tadi."
"tak ada apa."balas Maya lagi.
"baik awak cerita pada saya. Saya tahu ada something antara awak dan Rafi."
"awak ni kenapa? tiba-tiba nak fikir yang bukan-bukan ni?" ucap Maya sedikit garang.
"saya bukan fikir yang bukan-bukan. Saya cuma..."
"awak, saya tak sukalah awak fikir yang bukan-bukan macam ni." pintas Maya bernada rajuk.
"awak..."
"dahlah, saya nak balik."ucap Maya tegas sambil bangun dari duduknya.
"awak nanti dulu."pintas ku.
"okey....saya minta maaf, kita balik, tapi tunggu Rafi dulu."ucapku pula.
"dah!!! tak payah, kalau awak nak tunggu dia, awak tunggu. Saya balik sendiri." Maya mula merajuk. Ni yang payah ni.
"awak!!"panggilku sambil mengekorinya.
"awak, okey..kita balik...saya hantar awak."ucapku. Maya hanya diam dan terus berjalan. Aku mencapai telefon bimbitku dan menghantar satu pesanan ringkas pada Rafi.
'Rafi, aku kena hantar Maya balik dulu. Kau tunggu aku kat restoran tu. Lepas aku hantar Maya, aku ambil kau.'tulisku. Selesai menghantar pesanan aku berlari-lari anak mendapatkan Maya. Tak kan aku nak biarkan dia balik sendiri lewat malam begini. Tak elok benar rasanya.

**************

Aku duduk berteleku di tilamku sambil memandang jam didinding ruangan bilikku yang kelam ini. Jam menunjukan hampir pukul dua pagi. Sesekali ku pandang tilam milik Rafi yang kosong.
"kemana pulak Rafi ni?" aku mula berasa risau. Tadi selepas aku mengahantar Maya pulang, aku kembali ke restoran makanan segera yang dibuka 24 jam itu. Rafi tiada disitu. Puas aku mencari tapi tak jumpa. Aku pulang ke rumah, dia masih tiada. Sehingga sekarang dia masih belum balik. Kemana agaknya dia. Risau pula kalau terjadi sesuatu. Aku lantas bangun dan mencapai kunci keretaku. Aku tak boleh duduk diam macam ni saja. Aku kena cari dia. Dahlah telefonnya dimatikan. Tak senang duduk rasanya. Seusai mengunci pintu rumah aku terus menuju ke tangga. Tidak sampai beebrapa langkah, aku terhenti. Pandanganku tertancap pada seseorang yang sedang duduk termenung di anak tangga paling bawah. Aku tersenyum lega. Dah balik rupanya dia. Aku lantas mengatur langkah menghampirinya.
"Rafi!!, kau dah balik rupanya. Aku baru ingat nak pergi cari kau.kau pergi mana? kan aku suruh tunggu. risau tau aku tiba-tiba kau hilang macam tu."ucapku sambil duduk disebelahnya. Kulihat Rafi hanya memandang ke depan tanpa memberi sebarang respon.
"kau pergi mana tadi?"soalku lagi.
"tak kemana pun. Saja je jalan-jalan ambil angin malam."ucapnya lesu.
"kalau ya pun, bagitaulah aku."
"handphone aku dah habis bateri."ucapnya ringkas. Patutlah aku telefon tidak dijawab. Aku memerhati wajahnya lagi. Jelas nampak kusut. Aku jadi bertambah yakin yang memang terjadi sesuatu antara dia dan Maya tadi.
"apa yang sebenarnya terjadi antara kau dan Maya?"soalku ingin tahu. Rafi memandang wajahku seketika sebelum tertunduk ke bawah.
"tak ada apa yang terjadi."jawabnya ringkas.
"aku tahu, kau dan Maya ada sembunyikan sesuatu dari aku."
"kalau itu yang kau fikirkan, kau jangan risau, aku tak ada apa-apa hubungan dengan Maya."jawab Rafi. Kesitu pula dia. Aku langsung tak pernah berfikir sebegitu. Aku tahu Rafi dan Maya memang tak ada apa-apa hubungan. Tingkah laku mereka tidak menunjukan sebegitu. Tapi aku masih yakin ada sesuatu yang aku tak tahu antara mereka.
"aku tak fikir macam tu. Aku tahu kau dan Maya taka da hubungan istimewa, aku cuma rasa yang kau dan Maya ada sesuatu yang korang sembunyikan dari aku."
"tak ada apa yang kami sembunyikan. Perasaan kau saja."
"habis tu, apa yang korang bincangkan tadi. Aku tengok Maya macam marah-marah kau."soalku lagi. Sekali lagi Rafi memandang wajhku sebelum dia menunduk ke bawah. Dia diam tidak menjawab.
"aku bukan apa, Maya tu girlfriend aku, kau bestfriend aku, aku sayang korang berdua. Tapi kalau macam ni, aku tak suka. Aku tak suka korang gaduh-gaduh macam ni."ucapku ikhlas.
"tak ada siapa yang gaduh."ucap Rafi sedikit tegas sambil memandang tepat ke wajahku.
"Adam, Maya tu girlfriend kau, kau patut sayang dia seorang je. Kau tak perlukan aku. Tak perlu sayang aku."ucap Rafi serius. Aku mengerutkan dahi.
"apa kau cakap ni?"soalku keliru.
"dahlah, aku masuk dulu."belum sempat aku menghabiskan ayat Rafi lantas bangun dan mendaki tangga menuju ke rumah sewa kami di tingkat satu. Aku hanya menghantarnya dengan ekor mata. Apa yang sebenarnya berlaku ni? Yang Maya begitu, yang Rafi begini. Aduh!!! kusutlah macam ni!

Tuesday, 23 April 2013

Macam tu pulak ceritanya....



Hi guys...
Assalamualaikum...
halo everybody....

lama x jumpa...

ada yang rindu aku tak??

hahahhahahah....

sekarang ni aku tengah cuti mid sem, 
tengah seronok dok kat kampung dengan family.
so pendek cerita, aku tengah dalam mood cuti..
nak tulis cerita adam pun x ad mood lagi..

so pada yang masih menanti tu sabaq sat na...hihihi..


berbalik pada tajuk pos ni, ada sesutu yang aku nak cerita.

macam yang aku cerita pada pos yang lepas, minggu lepas aku memang busy dengan test, start dari hari jumaat minggu yang sebelumnya sampailah jumaat lepas, macam-macam test ada, naik tension aku. belum masuk assignment lagi. tapi alhamdulillah semuad ah siap, cuma test je ada yang tak memuaskan hati.

dalam minggu lepas juga, ada sesuatu yang terjadi. hari khamis tu, housemate aku accident. aku balik dari kuliah tengahhari tu aku tengok ada ramai lak kengkawan dia kat rumah. pelik pulak rasanya, dia memang tak pernah balik tengahhari. Ini sekali dengan kengkawan dia pulak, so aku pergi bilik dia tengok dia duduk kat katil and kaki dia ada luka sikit. Aku tanya kenapa? dia jawab accident. Aku tanya lagi accident kat mana? teruk ke? dah pergi hospital ke?...dan bla..bla..bla...

sebabkan ada kawan dia dua orang kat situ, so aku pun malas la nak menyemak kat bilik dia tu juga, so aku pun masuk la bilik aku, buat kerja aku. aku fikir, lepas kengkawan dia ni balik barulah aku nak temu ramah dia ke apa.

dalam pukul 2 cam tu, aku pergi kelas semula. balik pukul 4 aku tengok dia tengah tidur, so x nak la aku kacau dia, aku masuk bilik aku, buat kerja sendiri dan tak sedar tetiba terlelap. dalam kul 6 aku terjaga, sedar-sedar housemate aku tu dah x ada...aku hantar sms tanya dia kat ne, rupanya dia dah on the way balik kampung, kawan dia yang tadi tu hantar.

so, lepas tu semua berjalan macam biasa. Hari sabtu, aku pulak balik kampung, bila kat kampung, mak aku cerita yang housemate aku ni mengadu kat kakak aku yang aku tak peduli dia accident...eh.. macam tu pulak ceritanya?!..( oh ya, lupa nak cerita, housemate aku ni sebenarnya boyfriend kakak aku, insyaallah kalau tak ada aral melintang pukang, dia bakal jadi abang ipar aku). Serius aku tak sangka yang dia ni kaki adu.

betul ke aku tak pedulikan dia?????

mungkin betul dan mungkin juga tidak.

1.bukannya aku tak ambil kisah langsung, aku masih tanya apa yang jadi pada dia. Bukannya aku buat bodoh je.

2.aku belom sempat nak interview dia lagi, dia dah balik kampung, nak buat cam ne.

3.aku pun masa tu tengah sibuk dengan test ngan assigment, macam-macam aku nak kena fikir bukannya nak fikirkan dia je. lagipun bukannya teruk sangat keadaan dia. terseliuh kaki je.

4.aku memang jenis yang macam tu, kalau ada orang sekeliling aku yang kemalangan macam tu, aku tak tahu apa nak buat, aku tak tahu riaksi apa yang patut aku beri. aku tak tahu apa yang patut aku tolong dan aku tak tahu macam nak respon. aku jadi blank tiba-tiba.

jadi...entahlah, tak tahulah sebenarnya aku betul-betul tak pedulikan dia atau apa...tapi pada aku, yang aku buat tu dah memadaila kot..kan?

korang rasa macam mana???

Tuesday, 9 April 2013

Bukan Untukku - Cerita Adam- ( Bahagian IV)



BAHAGIAN IV : Keliru.





“helo sayang…”ujarku sebaik menyambut panggilan telefon yang bordering dari tadi.
            “apa sayang-sayang?!” kedengaran suara Maya dihujung talian garang. Aku tergelak kecil.
            “apa marah-marah ni? awak ni tak rindu saya ke?”soalku pula cuba memujuk. Cuti semester baru bermula, masih ada lebih kurang empat minggu lagi sebelum semester baru bermula.
            “rindu?!, sebab saya rindulah saya call awak ni. Awak tu setiap kali saya call mesti busy je. Tengok tadi pun berapa lama saya tunggu baru awak nak angkat.”rungut Maya.
            “ala sory la, saya pergi makan tadi. Mama buat nasi biryani, mana boleh lepas.”ucapku lagi.
            “habis tu, yang sebelum-sebelum ni kenapa susah sangat nak call awak, busy je, awak call siapa?”
            “yeke? mana ada saya call sesiapa, owh ye, awak call masa saya tengah cakap dengan Rafi kot.”
            “Rafi lagi…cuti-cuti ni pun awak nak call dia jugak ke?”rungut Maya tak puas hati. Aku menggaru kepala cuba mencari alasan.
            “alah jangan la marah, saya saja je nak borak-borak dengan dia. Ok..ok, saya janji lepas ni saya akan call awak selalu.”
            “dahlah, tak payahlah awak nak berjanji-janji dengan saya. Saya ni tak penting, Rafi tu lagi penting bagi awak.”
            “ala, awak janganlah macam ni, memang Rafi penting, dia bestfriend saya, tapi awak lebih special. Awak kan buah hati saya.”ujarku cuba memujuk. Maya terdiam. Aku tersenyum menang. Dah agak dah, Maya mesti kalahd engan pujuk rayu aku.
            “awak ni, memang mulut manis. Tahu je apa nak cakap untuk lembutkan hati saya.”ujar Maya mengaku kalah. Aku tersenyum lagi.

            Sepanjang cuti semester ni aku rasa agak bosan. Memang aku selalu keluar dengan kawan-kawan aku, tapi entahlah, tak sama rasanya bila aku dengan Rafi. Dengan Rafi, aku rasa lebih ceria. Ada juga sekali dua aku keluar dengan Maya. Tapi dalam fikiran aku masih penuh dengan Rafi, Rafi, Rafi dan Rafi. Aku sendiri tak tahu kenapa. Disebabkan itulah hampir setiap hari aku akan menelefon Rafi, kalau SMS tu jangan cakaplah, dah jadi rutin. Belum masuk di facebook lagi. Entahlah, sehari tak dengar suara Rafi rasa macam tak lengkap.
            Aku jadi hairan juga, kenapa aku begini? kenapa aku rasa begini dengan Rafi. Dengan Maya sendiri aku tak rasa macam ni. Tapi kenapa dengan Rafi? apa istimewanya Rafi? Entahlah, aku sendiri tak dapat jawab soalan tu. Yang aku tahu, Rafi memang ada tempat yang istimewa disisiku disamping Maya. Maya, sehingga kini aku tak tahu kenapa dia benci sangat tak suka dengan Rafi. Marah benar dia bila akus ebut pasal Rafi. Mungkin dia cemburu aku lebih dekat dengan Rafi, tapi aku tahu ada sesuatu sebenarnya. Maya bukan sekadar cemburu. Seakan ada sesuatu yang dia sembunyikan.

            “Assalamualaikum.”kedengaran satu suara lembut dihujung talian. Aku tersenyum.
            “waalaikumussalam, sayang abang tengah buat apa tu?”ucapku bernada manja.
            “banyaklah kau punya sayang!!”kedengaran suara Rafi garang dihujung talian. Aku tergelak besar mendengar riaksinya.
            “janganlah marah sayang, abang rindu dekat sayang ni.”ucapku lagi mengusik.
            “aku letak karang!!”Rafi mengugut.
            “ok..ok..ok…alah kau ni, tu pun nak marah.”ucapku pula. Kini giliran Rafi pula ketawa.
            “tahu takut….aku bukan marah, aku menyampah dengar kau cakap macam tu, geli tau..geli!!”
            “alah geli konon, aku tahulah kau suka sebenarnya.”ucapku lagi.
            “banyaklah kau punya suka!!”berderai tawa kami berdua. Inilah rutin aku sepanjang cuti semester ni. Setiap kali aku menelefon Rafi, pasti ada sahaja benda yang kami ketawakan.
            “wei, Rafi, aku nak tanya kau sikit ni.”ucapku pula kembali kepada topic asal yang aku tanyakan sebenarnya.
            “apa dia?” soal Rafi.
            “tak adalah, aku nak tanya ni. Kau dulu kan satu sekolah dengan Maya.”aku cuba membuka topic.
            “ya, kenapa?”
            “kau tahu tak apa-apa pasal Maya yang dia tak nak kau cerita pada aku?”
            “pasal apa pulak?”
            “apa-apalah, something happen ke pada dia yang kau tahu.”
            “entah, tak ada pulak. Maya dulu kat sekolah ok je, tak ada pun benda-benda pelik jadi kat dia.”jawab Rafi pula. Aku menarik nafas panjang. Aku syak sesuatu terjadi pada Maya dulu. Dan Rafi tahu mengenai itu dan sebab itulah Maya tak suka pada Rafi, dia takut kalau Rafi cerita benda tu apda aku. Tapi nampaknya sangkaan aku salah.
            “kenapa ni? tiba-tiba je.” soal afi pula.
            “tak adalah, aku cuma pelik tentang sesuatu.”
            “apa bendanya yang pelik sangat tu?”
            “ tentang Maya, dan tentang kau.” ceritaku lagi.
            “eh, apa pasal berkait dengan aku pulak?”Rafi seakan cemas.
            “taka dalah, aku tengok Maya tu tak suka benar dengan kau. Setiap akali aku cakap pasl kau dia mesti marah. So, aku syak yang mungkin kau tahu something yang dia nak sembunyikan dari aku, sebab tu dia tak suka kau.”ucapku lagi. Rafi diam tanpa riaksi dihujung talian.
            “Rafi…”panggilku, masih tiada respon. Aku melihat ke skrin telefon. Talian masih bersambung.
            “Rafi, are you there?”soalku lagi.
            “ya..ada..aku dengar.”aku tersenyum sebaik mendengar suara Rafi.
            “kau rasa kenapa dia tak suka kat kau?”soalku pula.
            “kau tanyalah dia, ada pulak tanya aku. Dia yang tak suka kat aku, manalah aku tau apa sebabnya.”
            “ke kau ada buat salah kat dia?”
            “ish…mana ada, aku baik tau. Tak baik cakap cam tu.”aku tergelak kecil mendengar jawapan Rafi. Rafi juga begitu.





p/s: lepas ni mungkin cerita ni akan lambat sikit di update sebab sekarang aku tengah sibuk dengan pelbagai macam test dan assignment...

kalau ada pembaca setia yang sudi baca cerita ni minta bersabar sikit ye....

segala kesulitan amat dikesali....





Sunday, 7 April 2013

Masak-Masak!!!!



Hi guys...
Assalmualikum..

pos istimewa hujung minggu...

hahahhaha...

Ayam kukus halia..

ni aku masak sendiri...

pandai tak aku masak???...hahhah

simple je nak mask....
sesuai untuk orang malas cam aku..

hahahah....



p/s: tak tau le sedap ke tidak..hihihi






Saturday, 6 April 2013

Baucar Buku 1 Malaysia



Hi guys...
Asslamualikum...

aku sebenarnya bukan jenis yang suka komplen....tapi hari ni aku nak komplen sikit...
sakit hati ni!!!

berapa ramai dari korang dapat baucar buku untuk tahun ni??
korang dah belanja habis dah??
korang tahu tak pasal peraturan baru yang kementerian buat untuk tahun ni??

peraturan nilah yang menyakitkan hati aku ni..

petang tadi aku dengan senang hatinya menunggang motorsikal aku menuju ke Popular Bookstore.
plan memang nak belanja baucar tu la...dalam hujan-hujan tu aku gagahkan juga.

sampai je kedai tu, aku pun terus masuk cari-cari barang. Datang situ bukan nak beli buku pun sebenarnya, plan nak beli cooler pad untuk laptop.

dah jumpa, harga RM29.90, so untuk cukupkan RM50, aku pun pusing-pusinglah kat dalam tu cari buku...
belek-punya belek, aku ambik satu buku, tajuk dia aku tak ingat, tapi buku bergenre islamik (...insaf sikit..), harga dia RM25.

dah cukup kuota, aku pun dengan senag hati pergi kaunter nak bayar. Aku letak barang tu atas kaunter, n adik yang jaga kaunter tu pun ambik dan scan barang-barang tu. lepas tu jadilah perbuaan kat bawah ni.

aku: saya nak bayar dengan baucar. adik tu pun tengok balik barang-barang yang aku beli tadi.

adik kaunter: tak boleh bayar dengan baucar bang. 

aku pun pelik apa pasal pulak tak boleh?

aku: kenapa pulak?

adik kaunter: sekarang dah ada peraturan baru, 80% kena beli buku, 20% je boleh untuk stationary dan eksosory komputer.

siapalah punya bangang buat peraturan macam ni?! maka dengan rasa bengang aku pun cakap macam ni.

aku: takpelah tak jadi beli!!

maka aku pun terus beredar dari kedai tu dengan rasa bengang dan kecewa. nasib baik adik kaunter tu comel ( perempuan tau...bukan lelaki hihihi ), sejuk sikit hati.

ni lah dia yang aku nak komplen ni.
siapalah punya idea buat peraturan macam tu? menyusahkan je.

aku sokong baucar buku ni. memang bermanfaat.
tapi kalau dah ada peraturan macam ni, tak berguna juga.

kerajaan kononnya nak bantu mahasiswa, tapi kerajaan langsung tak refer pada mahasiswa apa yang mahasiswa perlukan sebenarnya.

memang mahasiswa perlu beli banyak buku, tapi tak semua buku tu boleh di beli di kedai-kedai buku macam popular, MPH, Hasani dan lain-lain.

macam aku sendiri, banyak buku yang aku kena beli melalui pensyarah, sebab pensyarah tu yang terbitkan buku tu. dan dah tentulah tak boleh pakai baucar.

ada juga buku yang kena fotostat dari senior.

jadi apaje yang boleh mahasiswa beli dengan baucar tu selain dari alat tulis dan aksesori komputer.
buku apa je yang mahasiswa boleh beli dari kedai-kedai ni yang boleh relate degan course yang kita ambil?

cuba korang bagi tahu, ada tak korang jumpa buku-buku yang berkaitan dengan kejuruteraan kat kedai-kedai macam ni?

ada jumpa tak buku calculus? soil mechanics? mechanis of structure? water engineering???

TAK ADA!!!

buku-buku SPM, PMR, UPSR banyaklah. Buku untuk student universiti mana ada jual kat situ. Tu belum lagi kos-kos lain, memang tak lah.

heish!!!

kalau macam nilah gayanya, aku rasa baucar buku aku tu emmang aku tak gunalah nampaknye...hmmm!!


p/s: sebabkan hal ni, tetiba rasa macam nak undi PR lak dalam PRU13 ni...hihihi


berfikir dan terus berfikir.




Tuesday, 2 April 2013

K-POP



Hi guys..
Assalamualaikum...

Korang mesti tahu apa benda K-pop tu kan??
mesti pernah dengar lagu-lahu k-Pop kan??

korang minat k-pop tak??

kalau aku, nak kata minat, tak jugak, nak kata tak, minat juga sebenarnya...
hahahha...

aku sebenarnya baru-baru ni baru ter'hook up' dengan k-pop ni, dulu tak layan pun...


ni antara band-band k-pop yang popular.


Big Bang

Super Junior

SNSD / Girls Generation.

Wonder Girls


Sebelum ni aku tak layan pun band-band k-pop ni. Dulu aku just layan drama korea je. But sejak aku dah tersangkut dengan Running Man, sebab banyak artis k-pop yang jadi tetamu dalam gameshow tu, so aku pun mula la tertarik nak dengar lagu-lagu k-pop ni.


first impression aku pada artis k-pop ni, diorang kebanyakannya hanya nak jual muka. Maklum sajalah artis-artis koea ni semua cantik-cantik, comel-comel, handsome-handsome, jambu-jambu dan sebagainya.

tapi lepas aku mula dengar lagu-lagu diorang, especially Super Junior and SNSD, aku rasa not bad jugak. Dyorang boleh nyanyi and ada suara. taklah tayang muka je.

sejak tu aku mula dengar lagu-lagu k-pop.

dan kalau koang nak tahu, dunia hiburan korea tak sama dengan dunia hiburan di Malaysia. Korea punya dunia hiburan adalah sebuah industri yang menyumbang secara langsung kepada pertumbuhan ekonomi korea.

lagipun, di korea, ada beratus-ratus kumpulan-kumpulan baru muncul setiap tahun. Saingan mereka sangat kuat. Kalau mereka tak cukup pakej, bukan setakat album, single mereka pun belum tentu laku.

So, kepada anti-kpop di luar sana tak payahlah nak anti-anti sangat, kalau dyorang tak bagus, dyorang tak akan sampai ke sini. (p/s: aku bukan penyokong tegar k-pop, hanya nak menyuarakan pendapat..hihihi)

but currently, aku tak layan sangat super junior or SNSD.

currently aku layan band-band ni.




A-Pink

Boyfriend

B1A4

Sistar

mungkin korang tak kenal dyorang ni, dyorang ni band yang agak baru dan masih kurang popular di Malaysia. Yang paling aku suka B1A4.

Selain dari aku suka tengok muka dyorang yang jambu-jambu tu (hihihihih), dyorang pun ada suara yang bagus dan lagu dyorang sangat catchy. Kena dengan taste aku.

ni antara lagu dyorang.





Baby Good Night.



OK Girl!!






tak salah rasanya sekali-sekala beralih angin...kan?....








Zaman Dulu-dulu




Hi guys...
Assalamualikum...


bila dah besar-besar ni, tetiba rasa rindu pulak zaman kegemilangan kanak-kanak dulu....
happy je, tak de masalah...aman bahagia...

yang paling rindu permainan zaman tu,

tak tahulah kenapa aku dah tak nampak budak-budak zaman sekarang main permainan tradisional mcama galah panjang dan sebagainya...

budak-budak zaman sekarang ni kalau tak main bola sepak, main video game dalam rumah.
rugi betul zaman kanak-kanak mereka...

ni aku nak cerita sikit beberapa permainan tradisional feveret aku zaman dolu-dolu..


1.Galah Panjang.



Rasanya ramai yang tahu kot galah panjang ni mainnya macam mana.
kalau kat tempat aku, kitorang panggil main 'Ulut'.....mana dapat nama tu jangan tanya, aku pun tak tau.
Permainan ni yang paling aku suka sekali, pernah dulu kitorang main sampai lapan kotak, memang penat nak habis. kalau main tu memang sampai maghrib tak sudah-sudah lagi...hahahha
biasanya dulu aku ngan kawan-kawan, jiran-jiran aku main kat atas jalan tar je, garisannya buat dengan pasir, tak pun tanda dengan selipar je...asal ada, semua boleh jalan.

2. Baling Selipar.




Siapa pernah main permainan ni? susun kasut selipar menegak macam ni, lepas tu runtuhkan dan cuba tegakkan semula tanpa kena baling dengan selipar oleh pihak lawan. permainan ni dapat menguji ketangkasan untuk mengelak dari terkena kasut terbang...hahahha...kalau kat tempat aku, permainan ni dipanggil 'penggal selipar' (p/s: dalam dialek perak, penggal tu bermaksud baling.)


3. Cop Tiang / Sep Tiang.




ini adalah antara permainan wajib untuk dimainkan bila kita berada disekolah sebab kat sekolah je yang ada tiang-tiang macam dalam gambar ni....hihihi. Minimun dimainkan oleh 5 orang dan maksimum 7. kalau lebih dari tu jadi kurang best ( bagi akulah...hahah). Kalau masa zaman sekolah rendah dulu, aku ngan kengkawan emmang selalu main, tapi bila dah masuk sekolah menengah dah kurang, mungkin sebab dah besar kot...hahahha


4. Main penutup tin.




siapa yang tak pernah main benda ni, aku rasa dia dah mensia-siakan zaman kanak-kanaknya. dulu kalau pergi mana-mana kedai mesti cari penutup tin, tapi sekarang botol yang pakai penutup macam ni dah tak jual, yang ada pun harapkan botol kicap je lah...tak tahulah budak-budak zaman sekarang tahu atau tak tentang permainan ni.

5. Batu seremban.




dulu aku selalu memperlekehkan budak-budak perempuan yang main benda ni, sebab aku rasa benda ni terlalu mudah. Then satu hari ada seorang kawan perempuan aku ni cabar aku main benda ni, dengan berlagaknya aku menyahut cabaran. Tapi rupa-rupanya, benda ni tak semudah yang disangka. (menyesal aku berlagak...huhuhu)....sampailah sekarang, aku tak tahu mecam mana nak main benda ni. Pada budak-budak perempuan diorang memang sifu dalam permainan ni.

6. Congkak.




yang ni konfem ramai yang tahu, dan aku rasa masih ramai yang main. Aku pun masih selalu main benda ni dengan family aku. Ni pun antara aku punya feveret, tapi aku tak pernah menang. Tak tahulah kenapa...heish..



6 permainan yang aku cerita ni adalah antara permainan -permainan tradisional yang selalu aku main dulu. Banyak lagi sebenarnya, macam main bola popia, konda kondi, polis entry dan macam-macam lagilah. Mungkin kat tempat korang ada nama berbeza untuk permainan-permainan ni, tapi yang pasti bagi generasi kanak-kanak 90-an macam aku, mesti pernah main kan...


teringat zaman muda-muda dulu....hmmm...