Wednesday, 17 July 2013

Bukan Untukku - Cerita Adam- ( Bahagian VII)




BAHAGIAN VII : PANAS YANG SEKETIKA.



"Adam, makan sikit lagi sayang."ujar Mamaku sambil mnyuakan sudu berisi nasi ke mulutku.

"tak nak la Ma."ucapku perlahan. Mamaku lihat hanya akur dan meletakan mangkuk berisi nasi di tepi. Aku kini terlantar di hospital. Aku sendiri tak berapa ingat apa yang terjadi. Aku sedar-sedar aku dah berada disini. 

"Adam, betul ke tak nak pindah ke Kelang? susahla Mama nak jaga Adam kat sini."ujar Mamaku lagi. Aku kini masih di hospital di Pulau Pinang. Mama dan Papaku bergegas ke sini selepas mereka dimaklumkan tentang kemalangan yang menimpaku.

"betul, Adam nak stay kat sini je."ujarku.

"Siapa nak jaga Adam kat sini?"

"Adam boleh jaga diri sendiri."ujarku lagi.

"Adam..."

"Mama, Adan kan dah semester akhir ni, Adam tak naklah ponteng kelas banyak hari, banyak kerja nanti."ujarku lagi cuba memujuk.
"Mama risaulah."

"alah Mama ni, Adam okey, tak payahlah risau."

"saya boleh jaga dia kak."ujar satu suara dari pintu. Aku dan Mama menoleh." Kelihatan Abang Rasyid tersenyum pada kami.

"eh, Rasyid.."

"Saya dan yang lain kat rumah tu boleh jaga dia, insyaallah."ucap Abang Rasyid lagi sambil duduk dikerusi disebelahku, bertentagan dengan Mama.

"tak menyusahkan kamu ke ananti?"soal Mama lagi. Abang Rasyid kulihat hanya tersenyum sesekali dia melirik kewajahku.

"insyaallah, tak menyusahkan."

"yelah, kalau kamu dah kata macam tu."ujar Mamaku memberi persetujuan. Aku tersenyum senang.

"Adam jangan menyusahkan Abang Rasyid dan yang lain-lain."pesan Mamaku.

"tahula Ma."

"Mama nak pergi toilet sekejap."ujar Mamaku sambil membungkus semula bekal yang dibawanya tadi dan terus berlalu keluar.

"Adam Okey?"soal Abang Rasyid. Aku hanya mengangguk.

"Rafi mana?"soalku. Sudah tiga hari sebenarnya aku terlantar di hospital ni, namun sekali pun Rafi tak pernah datang.

"Rafi ada kat rumah. Abang ajak dia datang tadi. Tapi dia tak nak, sibuk katnya." cerita Abang Rasyid. Aku hanya mengagguk lesu sebelum berpaling ke tempat lain.




Aku terdengar bunyi pintu dibuka dan ditutp semula. Aku masih memejamkan mata. Malas nak ambil pusing. Mungkin Maya. Dia bersamaku tadi. Sebentar tadi dia keluar. Mungkin dia dah kembali. Aku terdengar lagi bunyi kerusi disebelahku ditarik.

“maaflah Adam, aku baru lawat kau sekarang.”aku tersentak mendnegarkan suara itu. Suara yang amat aku rindu. Perlahan aku membuka mata. Aku tersenyum melihat Rafi duduk disebelahku.

“aku ingat kau tak sudi datang.”ujarku padanya. Rafi yang tadinya tertunduk lesu memandangku.

“janganlah cakap macam tu.”ujarnya kesal. Aku hanya tersenyum kelat.

“terima kasih, sudi datang.”ucapku sambil bangun dan bersandar di kepala katil. Aku kemudiannya memandanng wajah Rafi lama. Aku baru sedar betapa rindunya aku pada wajah ini.

“kenapa kau pandang aku macam tu?”soal Rafi selepas sedar aku memandang wajahnya tepat.

“saja…rindu nak tengok kau.”ujarku jujur tanpa berselindung.

“aku ingat kau dah tak pedulikan aku.”ujarku lagi.

“janganlah cakap macam tu. Kau bestfriend aku, takkanlah aku tak pedulikan kau.”balas Rafi seakan bersalah dan cuba memujuk.

“habis tu kenapa kau jauhkan diri dari aku dua minggu ni?”soalku lagi. Soalan yang memang sudah sekian lama ingin aku tanyakan.

“maafkan aku.”ujarnya memohon maaf.

“kalau aku ada buat something yang buat kau marah, kau beritahulah. Aku minta maaf.” ujarku lagi.

“tak Adam, kau tak buat apa-apa salah pun.”ujarnya lagi. Aku masih tepat memandang wajahnya. Untuk kesekian kalinya, aku tahu Rafi menyembunyikan sesuatu.

“habis tu?”aku cuba untuk mengorek rahsia.

“masalah dia pada aku.”balasnya.

“yelah, apa masalahnya?”aku cuba mendesak. Aku sudah mula bosan dengan semua persoalan yang bermain dalam minda ku ini.

“Aku…”belum sempat Rafi bersuara pintu wadku dibuka. Kami serentak memandnag ke arah pintu. Maya seakan terkejut melihat Rafi disini. Rafi pula kelihatan seperti seorang pesalah. Apa semua ni?

“aku…aku balik dululah Adam.”ujarnya lesu sambil mencapai beg sandangnya yang diletak dilantai.

“nak balik? nantilah dulu.”aku cuba menghalang.

“aku ada kerja sikit. Aku balik dulu.”ujarnya lagi sambil sesekali melirik ke arah Maya yang sedang memandangnya tajam.

“nanti kau datang lagi tak?”soalku berharap. Rafi memberhentikan langkah. Soalanku itu hanya dibalas dengan senyuman sebelum dia lolos di balik pintu. Seketika kemudian Maya terus menyusulnya.  Aku bangun dan menjenguk ke luar wad. Kelihatan Maya dan Rafi seakan sedang berbincang sesuatu. Aku tidak tahu apa yang mereka bincangkan. Aku sekali lagi dihambat dengan pelbagai persoalan.




Selepas peristiwa itu, Rafi sudah kerap melawatku di Hospital. Selepas aku dibenarkan pulang, Rafi yang banyak membantuku membuat segala urusan. Aku tak tahu apa yang terjadi, tapi kini Rafi bukan sekadar sudah kembali seperti Rafi yang dulu, malah aku rasakan yang dia kini semakin dekat denganku. Sepanjang kaki dan tanganku masih bersimen ni, afi lah yang menjadi tanganku dan kakiku. Aku dilayan sekan seorang kanak-kanak kecil. Bila makan, Rafi yang suapkan, bila berjalan Rafi yang tolong papahkan, malah bila nak mandipun Rafi yang tolong menanggalkan pakaianku. Nasib baik dia tak memandikan aku sekali. Apa yang pasti, semuani buat  aku senang. Aku rasa Happy. Cukup senang untuk aku melupakan sahaja perkara yang disembunyikan oleh Rafi dan Maya.


Sedar tak sedar sebulan sudah berlalu. Aku kini pulih sepenuhnya. Ahubungan aku dan Rafipun masih seperti dulu. Hubungan aku dengan Mayapun tiada apa yang berubah. Pendek kata, semua kembali seperti asal. Sekan tidak ada pa yang berlaku. Mungkin ini hikmah disebalik kemalangan yang menimpa aku.

Aku melihat ke skrin telefon bimbitku yang berbunyi minta diangkat. Aku tersenyum melihat nama yang terpapar di skrin.

"Hello Bro.."ujarku sebaik menjawab  panggilan.

"Assalamualaikum..."kedengaran suara seorang lelaki di hujung talian. Aku tergelak kecil cuba menahan malu.

"waalaikumussalam.."jawabku. Kedengaran suara dihujung talian turut ketawa.

"kau kenapa call aku tetiba ni, tak pernah-pernah pun."ujarku lagi.

"takkanlah aku nak call sepupu aku yang sorang ni pun tak boleh.." ujarnya lagi Aku tersenyum. Ini sepupuku, Asyraf. Satu-satunya sepupu yang sama umur denganku. 

"bukanlah tak boleh... pelik sikit."

"aku dengar kau eksiden, betul ke?"soalnya lagi.

"lah baru tahu ke, dah sebulan lebih dah kot. Aku dah sihat dah pun."ujarku lagi.

"la..yeke, baru ingat nak alwat kau. Aku kat Pulau Pinang ni."ujarnya.

"ha? betulke? kau buat apa kat sini?"soalku teruja.

"ada urusan sikit, alang-alang dah sampai sini ingat nak jumpa kau sekejap."

"eh..boleh..boleh..boleh...kau kat mana ni? kita pergi makan tengahhari sama-sama nak?"pelawa ku teruja.

"ok..boleh...kat mana?"Asyraf bersetuju.

"ok, sekejap lagi aku SMS alamat restoran tu."

"ok..jumpa kat sana nanti."

"ok.."ucapku ringkas sebelum menamatkan panggilan. Aku tersenyum senang. Lama dah sebenarnya aku tak jumpa Asyraf. Kali terakhir pada hari raya tahun lepas. Aku kemuadian menghantar alamat restoran itu pada Asyraf. 

'Oh ya, ajak Rafi sekalilah. Boleh kenalkan dia dengan Asyraf.' aku lantas menghantar lagi satu khidmat pesanan ringkas pada Rafi pula.



"kau cari siapa?"soal Asyraf sebaik melihat aku yang seakan sedang mencari seseorang.

"aku cari Housemate aku. Tadi aku ajak dia datang sekali."ujarku. Asyraf hanya menangguk faham sambil terus menyambung menyuap nasi goreng ayam yang dipesannya tai ke mulut.

"ha.. tu dia.."ujarku sebaik ternampak kelibat Rafi. Aku melambaikan tangan memanggilnya. Rafi tersenyum sebaik melihatky dan terus menuju ke arah kami. 

“sory lambat sikit.”ucapnya sebaik sampai ke meja kami.

“tak pe, ha..Fi, inilah sepupu aku, Asyraf.” Aku memperkenalkan Asyraf. Mereka saling berpandangan. Rafi kelihatan sangat terkejut. Wajahnya yang tadi dihiasi senyuman ceria kini berubah pucat. Asyraf juga kelihat terkejut. Asyraf bangun dari duduknya.

“Rafi..”ucapnya. Rafi kulihat berundur beberapa tapak. Matanya membulat seakan meliahat sesuatu yang menakutkan.

“Fi..kenapa ni?”aku bertanya. Aku jadi risau melihat riaksinya itu. Belum sempat aku bertnya lanjut Rafi terus angkat kaki meninggalakn premis itu. Aku jadi bertambah hairan. Kenapa pula ni??




bersambung...



p/s: pada pembaca setia bukan untukku (kalau ada lah..) aku minta maaf sebab baru je berkesempatan nak update cerita ni....sebenarnya dah dua tiga hari dah aku nak update, tapi sebab lama sangat dah aku tinggalkan cerita ni aku dah hilang idea macam mana nak sambung...so lepas ni insyaallah akan ada update setiap minggu..
happy reading!!!!!









5 comments:

  1. salam ialah lambat nak sambung tunggu bagai nak rak apa2 pown tq...

    ReplyDelete
  2. macam biasa, ada typo skit. haha... tu jer komen aku, sekian.
















































    hehe....



















































    ada lagi la...






















    nak ucap selamat berpuasa. selamat berpuasa bro!

    ReplyDelete
    Replies
    1. amboi....x leh panjang g???...hihihi

      Delete
  3. akhir...keluar jgak stelah sekian lama mnanti...hahaha..
    aku ni pmbca setia 'bkn utkku'...so jgn kata x ada pembaca setia,k...
    aku dh x sbr nk bc sambungan cerita ni...hehehe
    selamat berpuasa kpd semua org... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudi jadi pembaca setia...insyaallah minggu depan akan ada sambungannya.

      Delete