Monday, 22 July 2013

Bukan Untukku - Cerita Adam- ( Bahagian VIII)





BAHAGIAN VIII : TENTANG RAFI.




Aku duduk berteleku di atas tilamku. Fikiranku masih memikirkan tentang apa yang diceritakan oleh Asyaraf padaku tadi. Aku benar-benar tidak menyangka.

" kau ingat lagi tak aku pernah cerita pada kau yang masa aku sekolah dulu, aku ada seorang kawan baik yang sebenarnya dia gay dan dia suka pada aku." aku mengangguk mendengar kata-kata Asyraf itu.

"Rafi tulah orangnya."

"maksud kau, Rafi tu..."

"dia tu gay. Aku tak rasa yang dia tak ada walau sikit pun perasaan pada kau. Dari cara layanan dia pada kau yang kau ceritakan pada aku tu, aku yakin yang dia memang suka pada kau." aku terkedu. Sunggu aku tak menyangka.

"tapi dia tak pernah pun buat benda-benda tak elok pada aku."aku cuba membela Rafi walaupun aku sendiri masih terkejut dengan apa yang baru aku dengar tadi.

"mungkin belum lagi, siapa tahu."

"tapi.."

"aku rasa baik kau jangan berkawan dengan dia lagi. Orang macam tu bahaya. Nanti tak pasal-pasal dia tarik kau sekali jadi macam dia. Kau mahuke jadi manusia dilaknat tuhan?"


Aku tersedar dari lamunan sebaik terdengar jam dinidng berbunyi tepat jam lapan malam. Aku jadi kusut. Aku langsung tak menyangka Rafi kawan yang aku sangat sayang selama ni gay. Aku terasa macam tertipu. Inikah rahsia yang dia simpan selama ni? Aku lantas mendail nombor Maya. Aku perlu mencari tahu segalanya dari Maya.

"Helo Sayang."kedengaran suara Maya dihujung talian.

"Helo, Maya awak kat mana? saya nak jumpa awak sekejap. Urgent!"





"Apa hal yang urgent sangat ni?"soal Maya sebaik duduk disebelahku di kerusi yang disediakan di kawasan pantai ini. Sengaja aku memebawanya kesini. Lebih privasi.

"Saya tahu awak tahu sesuatu yang saya tak tahu."ujarku. 

"Maksud awak?"

"tentang Rafi. Saya tahu awak tahu sesuatu mengenai dia dan awak sembunyikan dari saya, kan?"

"kenapa awak ni? tiba-tiba cakap tentang Rafi pulak?"

"Maya, saya nak awak terus terang dengan saya. Selama ni awak tahu yang Rafi tu sebenarnya gay kan?" Maya kelihatan terkejut dengan soalanku itu.

"Mana awak tahu?"soal Maya kembali.

"Mana saya tahu tu tak penting. Jadi memang betullah Rafi tu suka pada lelaki?"

"memang betul dia gay. Sebab tu saya tak mahu dia berkawan rapat dengan awak. Saya tak mahu dia goda awak dan nanti jadikan awak sama macam dia."ujar Maya. Aku menarik nafas panjang. Kecewa. Jauh disudut hati aku aku berharap yang semua ni tak betul. Tapi nampaknya ini semua memang benar.

"jadi macam mana awak tahu yang dia gay?"soalku lagi.

"bukan saya seorang yang tahu. Ramai lagi. Kalau awak cari budak-budak sekolah saya tu dulu, mereka semua tahu. Dulu masa disekolah dulu, ada seorang senior ni, Syarif nama dia, dia selalu kacau Rafi. Tak tahulah apa yang dia mahu. Tapi Rafi selalau tak layan. Sampailah satu hari ni, mungkin dia marahkan Rafi sebab tak beri apa yang dia nak, dia bongkarkan kat semua orang yang Rafi ni gay dan suka pada kawan baik dia Asyraf. Sejak tulah semua orang tahu yang Rafi ni gay. Tak lama lepas tu Rafi berhenti sekolah, ada yang kata dia dibuang. Lepas tu saya tak pernah jumpa dia lagi sampailah kat Uni ni."cerita Maya panjang lebar.

"awak tahu tak, Asyraf tu sebenarnya sepupu saya."ucapku. Maya sekali lagi terkejut.

"siang tadi dia datang sini, dia dah ceritakan smeua tentang Rafi pada saya."ceritaku lagi.

"saya tak pernah sangka yang Rafi macam tu."ucapku lagi. Maya hanya berdiam. Aku benar-benar rasa kecewa.



Pintu bilik dikuak. Aku malas mahu melihat. Rafi datang perlahan kearahku. Dia duduk berteleku disebelahku.

"Adam.."panggilnya. Aku tidak menjawab. Aku masih asyik memandang telefon bimbitku.

"Adam.."ujarnya lagi sambil cuba menyentuh bahuku. Aku tak tahu apa yang merasuk diriku, aku menepis kuat Rafi sebelum menolaknya.

"jangan sentuh aku.."ujarku lagi. Rafi kulihat terjelopok dilantai dengan pandangan wajah yang sukar untuk aku tafsirkan. Dia mula berundur ke belakang. Matanya membulat memandang lantai. Tubuhnya mula menggigil. Peluh mula membasahi tubuhnya. Aku jadi kaget. Kenapa dengan Rafi? belum sempat aku bersuara Rafi lantas bangun dan meninggalkan ruangan bilik ini. Aku dihambat rasa risau. Tubuhku bagai bergerak sendiri apabila aku lantas mengekorinya. Mataku membulat. Dengan dua biji mataku sendiri aku lihat tubuh kecil Rafi melayang jatuh di tangga. Tubuhnya terhempas ke anak tangga paling bawah. Rafi tidak bergerak. Cecair likat berwarna merah mula mengalir kelur dari tubuhnya.

"Fi!!!"panggilku cemas sebelum mendapatkannya di bawah.

"Fi!!.."panggilku lagi. Air mataku mengalir dengan sendiri. Aku jadi takut. Rafi...tolong jangan tinggalkan aku!!




Aku duduk berteleku di atas tilam. Rafi kini di hospital, masih koma. Tadi Abang RAsyid mengajakku ke hospital, tapi aku menolak. Aku jadi keliru. Aku tak mahu dekat lagi dnegan Rafi sebab dia gay, tapi dalam masa yang sama aku tak mahu kehilangan dia. Apa patut aku buat? Ya Allah!! Bantu aku!!! Aku lantas bangun dan menuju ke bilik air. Aku mengambil air sembahyang dan lantas mendirikan solat zohor yang masih belum aku tunaikan. Berharap fikiranku sedikit tenang selepas solat. Seusai solat, aku membuat keputusan untuk ke hospital. Hari ini hari keempat Rafi di ICU. Dia masih belum sedar.Aku hanya melihat Rafi dari cermin di pintu. Aku jadi takut untuk masuk. Aku tak tahu bagaimana nak berdepan dengan dia.

"Adam.."aku menoleh melihat suara yang memanggilku. Seorang wanita dalam lingkungan umur sebaya dengan Mama tersenyum kearahku.

"ingat Mak Su lagi tak?"soalnya. Ini ibu saudara Rafi. Aku pernah berjumpanya dulu. Aku tersenyum kembali padanya.

"Adam, mak su nak cakap sikit dengan Adam." Aku hanya diam dan mengikut Mak Su duduk dibangku.

"beberapa hari lepas, mungkin sebelum Rafi jatuh, dia ada telefon Mak Su. Dia dah cerita semuanya. Sepupu Adam, Asyraf, dia mesti dah cerita semua tentang Rafi pada Adam kan?" duga Mak Su. Aku agak terkejut. Jadi Mak Su memang  tahu segalanya.

"Jadi Mak Su memang dah tahu yang Rafi..."

"Ya, Mak Su tahu. Mak Su tahu segalanya tentang Rafi."ujar Mak Su yakin. Aku hanya mendengar.

"Mak Su faham kalau sekarang ni Adam dah lihat Rafi berbeza dari dulu. Mak Su pun faham kalau Adam sekarang dah benci pada Rafi. Adam jangan risau, Mak Su akan carikan rumah lain untuk Rafi nanti. Cuma, Mak Su nak minta tolong pada Adam satu perkara saja. Mak Su minta tolong Adam rahsiakan apa yang Adam tahu. Rafi dah lalui bermacam-macam disebabkan perkara ni. Dia dah cukup tertekan dulu. Mak Su tak nak dia kembali pada keadaan dia yang dulu." Aku hanya mendiam tak menjawab. Aku jadi seakan termati kata. Aku tak tahu apa riaksi yang patut aku berikan. Aku juga rasa ingin tahu apa yang terjadi pada Rafi. Apa maksud Mak Su bila dia katakan dia tak mahu Rafi kembali kepada keadaannya yang dulu?

"satu lagi, Mak Su nak Adam tahu yang walaupun Rafi begitu, dia masih tahu batas-batas dia. Dia tak pernah lagi buat perkara-perkara yang tak elok tu. Dan insyaallah, dia akan kekal begitu. Mak Su akan pastikan dia masih di atas landasan yang benar."ujar Mak Su lagi.

"Adam tolong Mak Su ya, tolong rahsiakan."ucap Mak Su lagi lembut. Aku mengangguk setuju. Mak tersenyum senang.

"Terima kasih Adam."ucap Mak Su sebelum bangun. Aku lantas dihambat rasa ingin tahu yang mendalam. Apa yang sebenarnya terjadi pada Rafi?

"Mak Su."panggilku. Mak Su memberhentikan langkah dan berpaling memandangku.

"Apa yang jadi.....pada Rafi..dulu?" Mak Su kulihat tersenyum memandangku.

"betul Adam nak tahu?"




bersambung....



p/s: so siapa yang dah baca bukan untukku mesti dah dapat agak yang cerita ni dah nak habiskan. so next chapter is the last one...so nantikan bahagian akhir 'Bukan Untukku-Cerita Adam-'







10 comments:

  1. Salam..aku dh lme jd silent reader..n aku rase blog ko menarik..aku suke cerita yg ko tulis ni.such a nice story..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudi baca...sekian lama menjadi silent reader, apa yang buat ko terbukak hati nak komen lak ni???

      Delete
    2. hati dia trbuka sbb bulan puase agknye ni..hehehe

      Delete
    3. Haha..xde mkna nye..xde kaitan ngan bulan pose..ntah la, aku pon xtau nape tetibe rasa nk komen lak..cm dh diseru.gitu.hehe

      Delete
  2. hehe... cakkk! assalamualaikum... berjumpa lg kita dlm slot komen mngomen. citer "reflection" ni memang best, walaupon dah baca yg "belah" sana...tp yg "belah" sini pon x kurang hebatnyer...
    cuma part adam tny maya tu mcm terlalu pantas... hehe... part akhir wat panjang2 skit bro... revealed skit pasal asyraf tu juga ker... mcm x adil bila x bongkar sapa asyraf tu yg sbnarnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumussalam...apa yg nak dibongkar pasal Asyraf??..aku tak terfikir lak sampai situ...by the way, akan dipertimbangkan....

      wei..blog ko dah private ye? invite le aku...hihih

      Delete
    2. Yer la... asyraf tu gay ker? or just because dia x dapat rafi, maka dia buat hal macam tu. Tak adil pulak rafi jer yang kena. haha...

      Blog private, untuk bacaan aku sorang jer. Haha... Malam raya aku open macam biasa balik. Tutop sempena ramadan, sebab malam dah terawih, xdan nak update bagai. La ni pon, busy ngan labwork.

      Delete
    3. jap...ko maksud kan Syarif or Asyraf??

      Delete
  3. x sbr nk bc yg trakhir walaupun sdh tahu ape akn jdi seterusnya...keep it up,bro!!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan..aku pon xsabar nk tggu ending. Penantian satu penyiksaan..huhu.

      Delete