Friday, 30 August 2013

Our Love Story ( Behind the Scene )








Hi guys...

Assalamualikum...

hari ni aku nak post something special sikit...

Hari ni aku nak cerita disebalik tabir cerita our love story ni..

so, tadi aku ada cek komen dekat latest chapter our love story ni, kiriman pencinta setia.





terima kasih pada pencinta setia yang sudi baca dan juga beri cadangan.

sebenarnya, aku dah pernah terfikir pasal idea tu jugak, tapi aku tak yakin untuk gunakan idea tu. macam biasa, bila aku ada idea apa-apa untuk start apa-apa cerita baru, aku akan buat draft dulu tentang plot-plot kat dalam cerita tu secara kasar....mostly dalam otak aku je. jadi, aku pun ada juga dratfkan idea ni dulu. Tapi bila aku pikir-pikir dan kembang-kembangkan idea tu, aku rasa, cerita ini akan jadi terlalu rumit. Masalah dia akan jadi sangat besar. Tema dia akan jadi persahabatan dan pengkhiatan. dah lari dari tema asala cerita ni. lagi pun kalau aku realisasikan idea tu, cerita ni akan jadi lebih panjang dari apa yang aku rancang sejak awal. 

maknanya aku kena luangkan lebih banyak masa untuk menulis cerita ni. Tang sini masalah dia muncul. Lagi dua minggu semester baru dah bukak, jadi bila aku dah start kuliah, memang terhad la masa aku untuk menulis. by the way, tengoklah macam mana nanti. Mungkin aku akan oakai idea tu, mungkin tak or mungkin sebahagiannya saja.

macam yang aku pernah cerita dulu, aku nak buat cerita ni dalam dua bahagian. bahagian pertama cerita bagaimana hubungan Amri dan Syafiq bermula dan bahagian kedua adalah bagaimana hubungan mereka berakhir. Sebenarnya, idea asal aku tentang cerita ni adalah untuk bahagian yang ke dua tu. cerita bagaimana hubungan indah yang mereka jalin itu berkahir kerana soal yang tak boleh di elak oleh orang macam kita ni, iaitu perkahwinan.  

aku dah start tulis cerita ni, sikit demi sikit sejak cerita adam diterbitkan lagi. maknanya aku dah start tulis cerita ni dulu sebelum aku tulis cerita adam. tapi untuk yang bahagian kedua sahaja. Cadangan asalnya, aku just nak cerita secara kasar je macam mana hubungan Amri dan Syafiq bermula dalam bahagian yang ke dua tu. Tapi lama-lama aku rasa macam lebih baik kalau aku ceritakan dari awal. Makanya muncullah bahagian yang pertama ni.

sebab tulah aku kekurangan idea nak tulis sebab niat nak buat bahagian pertama ni baru je muncul. pada sesiapa yang nak kongsi idea macam pencinta setia tu aku amat alu-alukan. cerita ni pun masih di peringkat awal, masih banyak yang boleh dikembangkan lagi. idea oencinta setia tu pun masih aku pertimbangkan. takut nanti cerita ni jadi terlalu panjang dan korang pun naik muak nak baca...hahha...



so, lastly....thank you for reading...........















Wednesday, 28 August 2013

Our Love Story (Bahagian 3)




Bahagian 3: Friendship.




"Amri."Amri menoleh kebelakang sebaik mendengar seseorang memanggilnya. Dia baru sahaja pulang dari kelas dan hanya beberapa langkah sahaja lagi untuk dia sampai ke biliknya yang dikongsi bersama Syafiq. Amri tersenyum memandang lelaki yang memanggilnya.

"baru balik ke?"soal lelaki itu.

"a'ah, baru balik." jawab Amri sambil tersenyum kepada rakan seasramanya itu.

"Amri, kau semester ni ada masuk mana-mana kelab tak?"soal Syam.

"kelab? tak tahu lagi. Kenapa Syam?"

"tak adalah, aku ingat nak ajak kau masuk kelab aku."

"kelab kau? bola baling?" soal Amri. Syam mengangguk sambil tersenyum.

"mana aku tahu main bola baling. " balas Amri lagi. Syam tergelak kecil.

"sebenarnya, aku bukan nak kau main pun."

"habis tu?"soal Amri keliru. Syam hanya tersenyum nakal.

"minggu depan kan ada pendaftaran kelab untuk pelajar baru, kau kan popular di kalangan pelajar-pelajar baru tu, jadi, kalau kau ada dalam kelab aku, ramailah budak-budak yang nak masuk. Especially awek-awek."ujar Syam lagi. Amri mula ketawa kecil.

"la, itu rupanya niat kau, tak ikhlas langsung."protes Amri bernada gurau. Mereka berdua ketawa.

"kalau setakat untuk tu, tak payahlah aku masuk kelab kau. Tak pe, aku tolong jaga kaunter kelab kau nanti okey?"ujar Amri memberi cadanngan. Syam seakan mula berfikir.

"okey gak tu. Tak pe, esok aku tanya budak-budak kelab aku macam mana."

"okey."ujar Amri. Syam lantas berlalu pergi kembali ke biliknya. Amri pula menyambung mengatur langkah menuju ke biliknya. Sekali-sekala dia tersenyum mengenangkan permintaan Syam tadi. Pandai je dia nak mengeksploitasi kepopularan dirinya ini. Amri menggelengkan kepala sesekali. 

Anak kunci disumbat ke tombol pintu sebelum anak kunci itu dipulas. Selang hanya beberapa saat, pintu bilik itu terbuka.

"Assalamualaikum."Amri memberi salam.

"Waalaikumussalam."kedengaran Syafiq menjawab salam. Amri yang tadinya tersenyum termati senyumnya sebaik melihat Syafiq. Syafiq sedang mencucuk external hard disk milik Amri ke laptop miliknya.

"Am, aku pinjam kau punya externak kejap."ucap Syafiq. Wajah Amri berubah pucat. Sepantas kilat dia mendekati Syafiq dan menarik external hard disknya. Syafiq jadi terkejut denngan tindakan Amri. Buat seketika mereka berpandangan sesama sendiri.

"kau..kau nak buat apa?"soal Amri.

"aku nak cari movie, kau ada banyak movie kan?"soal Syafiq yang masih memandang Amri tepat. Amri lantas kembali ke mejanya dan menyimpan external hard disknya.

"bagitahulah aku dulu, janganlah ambil sesuka hati."ujar Amri tegas. Syafiq jadi kaget. Tak pernah dia lihat Amri sebegini. Amri bukan marahkan Syafiq mengambil barang miliknya. Dua cuma risau Syafiq akan ternampak sesuatu yang tak sepatutnya dia nampak di dalam hard disk itu. Di dalam tulah Amri menyimpan koleksi video-vide gay yang selama ini di download dari internet.

"kau marah aku ke? sorrylah. Tak tahu pulak kau marah sampai macam ni."ucap Syafiq perlahan. Amri menarik nafas panjang cuba menenangkan dirinya.

"Sorrylah Am."ucap Syafiq lagi. Amri jadi luluh. Lemah benar dia kalau Syafiq memujuknya begini.

"ok..ok...macam ni. Kau bagi aku mandi dulu, solat maghrib, lepas tu kita tengok movie sama-sama."ucap Amri yang kini menoleh memandang Syafiq. Syafiq tersenyum lebar.

"ok."ucap Syafiq ceria. Amri turut tersenyum apabila melihat senyuman manis dibibir Syafiq.





Sekali sekala Syafiq melirik memandang Amri yang duduk disebelahnya. Amri sedang khusyuk menonton filem yang dipasang di komputer riba miliknya.

"Am."panggil Syafiq.

"hmm.."jawab  Amri ringkas.

"tengok movie gelap-gelap berdua cam ni best gak kan."ucap Syafiq. Amri memandang wajah Syafiq. Dia tersenyum. Sebelum kembali menumpukan perhatian pada skrin komputer ribanya. Sengaja mereka menonton filam dalam gelap begini, baru terasa seperti di dalam panggung wayang. Sekali lagi Safiq melirik ke arah Amri. Wajah Amri dipandang lama. Peristiwa petang tadi mula bermain di fikirannya.

"Am."panggilnya lagi.

"apa?"jawab Amri.

"aku nak tanya kau sikit." Amri kini memandnag wajah Syafiq. Mereka saling bertentangan buat seketika.

"tanya apa?"

"pasal petang tadi."ucap Syafiq tenang. Amri kembali berpaling memandang skrin. Dia mula rasa tak selesa.

"kenapa?"

"aku..tak pernah tengok kau marah macam tu."ucap Syafiq lagi. Amri hanya diam. Dia tiada jawapan untuk itu.

"aku tahu, kau marah aku, sebab kau tak nak aku tengok apa yang ada kat dalam external tu kan?"duga Syafiq. Amri jadi gelisah. Dugaan Syafiq tepat mengenai sasaran. Seketika mereka hanya terdiam. Syafiq masih memandang Amri menunggu jawapan. Amri pula masih tertunduk cuba memikirkan apa jawapan yang patut diberi. Amri menarik nafas dalam. Dia sedar dia terpaksa jujur pada Syafiq sebab sejak kecil lagi Syafiq dapat menghidu setiap penipuan yang dia cuba buat.

"memang ada sesuatu yang ada dalam external tu, yang aku tak nak kau tengok."ujar Amri jujur. Syafiq kembali memandang ke hadapan.

"kau simpan video lucah ye?"duga Syafiq bernada gurau. Amri memandang Syafiq.

"kau dapat dari mana? share la dengan aku, aku nak gak."ucap Syafiq selamba. Amri tersenyum dengan tingkah laku Syafiq.

"tak boleh."

"apa pasal tak boleh? kedekut lah kau. Dengan aku pun nak kedekut."ujar Syafiq bernada rajuk. Amri tersenyum.

"dah!! tak payah nak merajuk bagai. Macamlah kau tak boleh cari sendiri dekat internet tu. Kau just taip je kat google search tu, macam-macam boleh keluar." Syafiq mencebik. Amri hanya tergelak kecil dengan riaksi Syafiq. Buat seketika mereka berdua kembali menumpu perhatian pada Skrin komputer riba Amri. 

"Am.."panggil Syafiq lagi selepas seketika.

"apa lagi?" protes Amri.

"serious..aku curious nak tahu apa yang ada kat dalam external tu."ucap Syafiq berterus terang. Entah kenapa dia jadi benar-benar nak tahu apa yang ada di dalam external hard disk itu. Amri memandang Syafiq dalam.

"Fiq.." Amri memandang ke hadapan sambil memanggil nama Syafiq bernada serius. Syafiq memandang Amri.

"kalau kau betul-betul anggap aku ni kawan baik kau, tolong jangan tanya lagi pasal ni. Apa yang ada kat dalam external tu, kau tak perlu tahu. Lebih baik untuk kau tak tahu. Demi kebaikan kau, demi hubungan kita."ucap Amri serius. Syafiq terkedu. Serius benar Amri. Itu membuatkan rasa ingin tahunya bertambah membuak-buak.

"serius betul kau."ucap Syafiq. Amri memandang Syafiq sambil tersenyum.

"pandai tak aku berlakon?"soal Amri sambil menaik-naikkan keningnya.

"cheh!!! tak guna kau, berlakon rupanya."protes Syafiq sambil menolak kasar badan Amri. Amri sudah tergelak-gelak melihat riaksi Syafiq.

"tak boleh belah muka  kau, priceless gila!!"ucap Amri sambil memegang perut menahan tawa. Syafiq turut ketawa. Pada saat ini entah kenapa dia merasakan rasa sayangnya dan cintanya pada Amri makin bertambah. Dia rasa cukup bahagia bila berdua bersama dengan Amri sambil bergelak ketawa macam ni.





Semester berjalan dengan pantas, sedar tak sedar mereka semakin hampir dengan peperiksaan akhir. Di minggu-minggu terakhir ini para pelajr mula disubukan dengan pelbagai tugasan akhir dan persiapan menghadapi peperiksaan yang bakal tiba tidak lama lagi. Tak banyak masa yang Syafiq dan Amri dapat luangkan bersama kerana mereka mengambil kursus yang berbeza. Hanya waktu malam sahaja waktu yang meraka ada untuk luangkan bersama. Dan waktu itulah yang mereka manfaatkan sepenuhnya. Mereka hanya akan menghabiskan masa dibilik berdua. Mengulang kaji bersama ataupun sekadar berbual-bual kosong atau menonton filam seperti yang sering mereka lakukan.


"nak tengok cerita apa malam ni?"soal Syafiq sebaik mematikan lampu bilik.

"kau nak tengok cerita apa?"soal Amri pula. Sambil membelek koleksi filem-filem yang pernah dimuatturunnya

Amri memasang sebuah filem inggeris sebelum mengambil tempat disebelah Syafiq. Esok hari sabtu, sengaja mereka ingin berehat sebentar dari pelajaran pada malam ini. Filem mula dimainkan. Masing-masing hanya diam dan menonton tanpa banyak bicara. Selang beberapa minit Syafiq merasakan bahu kanannya menjadi berat. Dia menoleh ke tepi. Amri telahpun terlelap dan tak sengaja menjadikan bahu Syafiq tempat bersandar. Syafiq tersenyum.

"dah lentok dah."ucap Syafiq. Syafiq memandang wajah Amri lama. Tangan kirinya seakan bergerak sendiri dan mula membelai lembut wajah 'jambu' Amri. Rambut Amri yang terjuntai di dahi disisir ke belakang. Dari rambut, jari runcing Syafiq bergerak ke mata Amri. 

'Panjang betul bulu mata'. bisik hati Syafiq. Dari mata, jari jemarinya berpindah ke hidung. Hidungnya tak mancung, tak kemik. Elok padan dengan wajah wajahnya. Dari hidung jarinya berlaih pula ke bibir merah Amri. Lembut. Terasa macam mahu dicium sahaja bibir gebu itu. Syafiq tersenyum sendiri. Terasa bahagia. Syafiq kembali memandang ke komputer riba. Matanya tertancap pada external yang terletak elok di sebelah komputer riba milik Amri.

"apa yang ada kat dalam tu?" Syafiq berbisik didalam hatinya. Rasa ingin tahunya membuatkan tubuhnya seakan bergerak sendiri. Perlahan tubuh Amri yang ringan di angkat dan dipindahkan ke katilnya sendiri. Perlahan Syafiq kembali ke katilnya dan mula ingin meneroka external hard disk milik Amri itu.

"kalau kau betul-betul anggap aku ni kawan baik kau, tolong jangan tanya lagi pasal ni. Apa yang ada kat dalam external tu, kau tak perlu tahu. Lebih baik untuk kau tak tahu. Demi kebaikan kau, demi hubungan kita."  

Kata-kata Amri dulu kembali terngiang dalam fikirannya. Syafiq mula berfikir semula. Kalaulah apa yang dikatakan oleh Amri itu bukan hanya sekadar gurauan dan kalaulah Amri dapat tahu apa yang ingin dilakukannya ini, apa akan terjadi dengan hubungan mereka? Syafiq kini jadi ragu untuk meneruskan niatnya.

"aku tertidur ek" soalan dari Amri itu mengejutkan Syafiq. Syafiq lantas menoleh ke arah Amri yang tadi dia telah baringkan di katilnya.

"a'ah, kau teridur."balas Syafiq.

"kau nak buat apa tu?"Soal Amri apabila melihat komputer ribanya berada di tangan Syafiq. Syafiq jadi kaget.

"aku....aku nak tutup laptop ni la. Tak kan nak biar terbukak pulak, aku pun nak tidur dah ni." balas Syafiq. Sambil terus meng'klik' butang 'shut down'. Amri hanya mengangguk faham sebelum duduk di birai katilnya.

"dah pukul berapa dah ni?"soal Amri.

"baru pukul 10.30" balas Syafiq.

"lah, awal lagi. "ujar Amri. Amri memandang sekeliling dan jadi sedikit hairan. Rasanya tadi dia duduk di katil Syafiq. Kenapa kini dia dikatilnya sendiri.

"kenapa aku ada kat sini? bukan tadi aku duduk dengan kau ke?"soal Amri kebingungan. Syafiq yang kini sedang duduk di meja belajarnya tersenyum melihat Amri.

"kau tertidur tadi, aku aku angkatlah kau ke situ."ucap Syafiq. Amri mengangguk faham.

"wei, sorrylah, aku mengantuk sangatlah. Tadi, movie tu dah habis tengok ke?"soal Amri lagi.

"mana ada habis, dah kau tidur, malaslah aku tengok sorang-sorang."ucap Syafiq pula. Amri mengangguk faham.

"sorrylah, aku menagantuk betul ni."ucap Amri lagi.

"tak pelah, dahlah, tidur jelah, kalau dah mengantuk." Amri hanya menggauk sebelum kembali merebahkan tubuhnya pada katil. Syafiq mengintai sedikit Amri untuk memastikan dia benar-benar tidur. Syafiq melepaskan keluhan lega. Hampir-hampir tertangkap tadi. Dia sudah buat keputusan. Dia tak akan cuba-cuba nak tengok lagi apa yang ada dalam external tu. Dia kena hormati pendirian Amri.






bersambung....




p/s: bahagian 3 ni sepatutnya aku post hari isnin hari tu, tapi sejak hari ahad hari tu aku lost internet connection, baru ptg tadi org TM datang buat checking and repair. So baru sekarang dapat internet semula.

tiga hari tak ada internet macam 3 bulan rasanya...now i get my life back...hahahha...(internet addicter rupanya aku ni...huhuhu)...





Sunday, 25 August 2013

Diary Syawal II











Hi Guys...

Assalamualaikum....

Selamat Hari Raya...

hihihi..

korang jangan kata aku gila lak sekarang ni nak ucap selamat hari raya lagi...

hari ni sebanrnya hari raya keddua buat aku sebab semalam aku baru habis puasa suanat syawal...


yahooooo!!!!!


hahahhaha...


so hari ni aku raya lagi...

sebenarnya aku tak plan pun nak puasa sunat syawal ni, tapi hari ahad lepas tiba-tiba mak aku ajak aku puasa sekali sebab ayah dan kakak aku pun ikut puasa, so, kalau aku puasa sekali tak perlulah mak aku nak masak makan tengah hari...nak jadikan ceritanya aku pun ikut kan saja lah....so hari isnin startlah berpuasa sampailah semalam...jadi maknanya puasa aku untuk tahun ni dah cukup setahun...hihihi...( bukan nak riak ya, saja je nak cerita. Ni pun baru firsttime aku puasa sunat syawal..hahahah)


jadi, ada something interesting yang aku nak cerita kat korang. Yang ni tak ada kena mengena dengan puasa atau pun syawal. 

jadi, semalam, masa kitorang satu family tengah berbuka puasa, kitorang pun borak-boraklah macam biasa, tiba-tiba keluar cerita hantu.

kisah ada sebuah rumah kosong kat taman aku ni. Bila mak aku cerita benda tu semalam, aku baru perasan sebenarnya rumah tu dekat je dengan rumah aku ni dan rumah tu sebenarnya sebelah rumah budak hensem yang tak suka senyum tu.




macam nilah lebih kurang peta taman aku tu. rumah kosong tulah yang aku nak cerita.
yang kaler biru kat tepi tu lombong tinggal.



jadi, menurut cerita mak aku, benda ni berlaku pada mak cik N yang rumah depan rumah budak hensem  macam kat dalam gambar tu. Benda ni berlaku beberapa minggu sebelum puasa.

waktu tu senja sebelum azan maghrib. Mak Cik N ada kat luar rumah waktu tu, dia baru balik dari mana entah. Waktu tu dia seorang je. Then, lepas tu dia ternampak ada seorang perempuan, sedang dukung anak masuk kedalam rumah tu. Waktu tu, Mak Cik N ni tak fikir apa-apa sebab tak ada yang mencurikan tentang perempuan tu. Tapi lama-lama mak cik N ni jadi pelik sebabnya waktu tu dah senja, dah gelap tapi kenapa perempuan ni masuk rumah tak bukak lampu. Sedang dia dok pikir tu, azan maghrib berkumandang. serentak tu jugak baru dia teringatkan sesuatu. Rumah tu mana ada orang duduk. dah bertahun dah kosong. rumah tu dah kosong sebelum budak hensem tu pindah ke situ lagi. waktu tulah baru Mak Cik N ni sedar yang dia nampak tu bukan orang. dia dah jadi seram sejuk waktu tu terus dia masuk rumah.



sebenarnya, cerita pasal rumah tu bukan baru, dah lama dah. cuma baru-baru ni je cerita dia timbul balik. Rumah tu dulu milik seorang orang tua. aku tak ingat apa nama opah tu. sejak opah tu duduk situ pun sebanranya dia dah kerap kena ganggu. katanya dulu, setiap malam dia akan kena ganggu. katnaya dia selalu nampak ada benda duduk bertenggek kat alang rumah. banyak dah orang dia panggil untuk bersihkan rumah tu. lepas tu dah okey sekejap. Lepas opah tu meninggal, anak dia yang take over rumah tu. dia renovate rumah tu jadi yang macam sekarang ni. Gangguan yang dulu dah hilang tu, tiba-tiba datang balik ganggu rumah tu. bila dia dah tak tahan dia jual rumah tu. sekarang ni, rumah tu dah ada pemilik baru tapi pemilik baru tu tak pernah duduk rumah tu pun. Sebabkan rumah tu dah lama sangat kosong, dah macam-macam benda yang dah jadikan rumah tu tempat tinggal diorang.


dah ramai sebanrnya orang nampak benda-benda pelik kat rumah tu, bukan mak cik N tu sorang. Cuma cerita Mak Cik N tu yang paling latest lah. Aku ingatkan cerita pasal rumah tu satu taman di dah tahu rupanya, yang dekat-dekat area rumah aku ni je yang tahu pasal tu. ( dalam erti kata lain jiran-jiran kepada rumah kosong tu je yang tau) dan yang baru-baru pindah ni konfemlah tak tahu apa-apa. Aku tak sure family budak hensem tu tau ke tidak. rumah dia tu sebelah je. Aku rasa mungkin diorang pun dah pernah kena kacau.

seram lak tetiba...hahah..




p/s: kepada budak hensem tu: kalau adik takut, adik lari rumah abang ye. Abang berani....
      kihkihkikhkihkuh...(GATAL!!!)








Sunday, 18 August 2013

Our Love Story ( Bahagian 2 )




Bahagian 2: Amri.




"Amri!!" Amri menoleh memandang ke arah suara yang memanggilnya. Dia hanya memandang sekilas sebelum menyambung perjalanannya membiarkan gadis yang memanggilnya itu mengejarnya.

"Awak, nantilah dulu."ujar gadis itu lagi sambil cuba menyaingi langkah Amri.

"Awak, tunggulah dulu." panggil gadis itu lagi. Amri akur dan memberhentikan langkahnya.

"kenapa awak tak berhenti?"soal gadis itu lagi sebaik berjaya mendapatkan Amri.

"saya nak pergi kelas ni, lambat dah."ucap Amri selamba.

"awak, sekejaplah, saya nak cakap sikit dengan awak."

"awak nak cakap apa?"

"awak, kenapa awak tak jawab bila saya call, kenapa awak tak balas mesej-mesej saya?"soal gadis itu. 

"saya sibuklah...tak ada masa nak blas mesej-mesej awak tu."

"awak, bukan awak je yang sibuk, orang lain pun sibuk juga, tapi masih boleh nak jawab call , balas mesej."

"awak nak apa sebenarnya ni? "soal Amri yang mula rasa rimas.

"awak, kenapa dengan awak ni? kenapa awak jadi lain. Dingin je dengan saya?"

"awak? awak nak cakap apa sebenarnya ni, saya dah lambat nak pergi kelas ni."Amri bersuara tegas.

"okey, macam ni, saya nak bagitahu awak satu benda ni. Saya dah tinggalkan Syafiq."ucap Gadis itu lagi sambil memandang wajah Amri seakan mengharapkan sesuatu. Amri menoleh dan memandang Gadis itu sambil tersenyum sinis.

"jadi?"soal Amri sinis. Gadis tadi mengerutkan dahi seakan tak percaya dengan apa yang diucapkan oleh Amri.

"jadi?..jadi..kita bolehlah..."

"kita bolehlah apa?"

"kita bolehlah teruskan hubungan kita yang..."

"hubungan apa? seingat sayalah, saya tak pernah ada apa-apa hubunngan dengan awak."ujar Amri dingin.

"awak!!..apa awak cakap ni?"

"Zana, saya tak rasa akan ada apa-apa antara kita. Saya tak pernah janji apa-apa pun dengan awak."

"Awak!!, tapi saya dah tinggalkan Syafiq, semata-mata untuk awak!"ucap Zana sedikit tegas.

"kalau awak boleh tinggalkan Syafiq untuk saya, apa jaminan awak tak akan tinggalkan saya untuk lelaki lain?"soal Amri kembali.

"Tapi awak yang goda saya, awak yang suruh saya tinggalkan Syafiq!!!"

"ya!, memang saya yang goda awak, saya yang suruh awak tinggalkan dia. Syafiq tu kawan baik saya, awak ingat saya ni suka-suka je nak rampas teman wanita kawan baik saya sendiri? Saya sengaja buat macam tu sebab nak tahu sejauh mana awak serius dengan dia. Tapi ternyata awak memang tak serius langsung. Saya baru goda awak sikit je, awak dah tinggalkan dia untuk saya. Perempuan jenis apa awak ni?"

"Awak!!"Zana kini sudah mula mengalirkan air mata. Amri memandang Zana dalam. Timbul pula sedikit rasa kasihan di dalam hatinya.

"Zana, awak carilah lelaki lain dan kalau awak dah jumpa, cubalah untuk setia. Saya buat semua ni untuk kawan baik saya tu. Saya tak mahulah dia terluka kerana perempuan macam awak." ucap Amri lembut sebelum berlalu pergi. Benar, Amri yang menggoda Zana dulu. Sengaja dia berbuat begitu. Zana bukanlah yang pertama, Zana adalah teman wanita Syafiq yang kelima yang dia 'rampas'. Dalam erti kata lain, dia adalah punca Syafiq kecundang dalam kelima-lima percintaannya dulu. Benar, menguji kesetian gadis-gadis itu memang salah satu sebab kenapa dia berbuat begitu, tapi sebab sebenar dia atas tindakannya itu adalah dia rasa cemburu. Dia tidak suka kalau Syafiq ada hubungan dengan orang lain. Baginya, Syafiq adalah untuk dirinya sahaja.

Ada satu rahsia sebenarnya yang dipendam oleh Amri. Hanya dia seorang yang tahu. Amri sebenarnya seorang gay, dan dia sudah jatuh cinta dengan Syafiq, teman karib yang sudah dikenalinya sejak kecil lagi. Dia tahu mustahil dia akan mendapatkan cinta Syafiq, dia juga sedar apa yang dilakukannya ini hanyalah satu tindapan pentingkan diri sendiri yang semata-mata demi kepuasan diri sendiri. Tapi itu sahaja yang dia mampu lakukan. Dia juga cukup  tahu yang dia tak mungkin selamanya boleh berbuat begini. Sampai ketikanya nanti, dia tetap tak akan mampu menolak takdir ilahi, tapi selagi saat itu belum tiba, biarlah dia buat sesuatu yang boleh membahagiakan hatinya. Dan bersama dengan Syafiq itu yang membuat hatinya bahagia.







"Hai Amri..."Amri mendongak melihat orang yang berdiri dihadapannya.

"Hai..."balas Amri ringkas sambil tersenyum.

"seorang je ke? boleh aku duduk sini?"soal gadis yang tadi menegur Amri.

"tak delah, kan ramai lagi ni."ujar Amri bergurau. Gadis tadi mencebik. Amri tergelak kecil.

"alah, touching le tu, duduk lah, aku sorang je." Gadis tadi tersenyum senang dan lantas duduk di hadapan Amri.

"kau seorang je ke Alia?"soal Amri pula sambil kembali membelek buku yang sedang ditelaahnya.

"aku seorang je, buat masa ni. Kejap lagi kawan  aku sampailah."ujar Alia mesra. Amri hanya mengangguk faham.

"Amri, aku nak tanya kau sikit ni."Amri memandang wajah Alia sekilas sebelum kembali berpaling pada bukunya.

"apa dia?"

"apa nama kawan kau yang dengan kau malam tadi tu?"

"siapa?"

"alah..yang dengan kau kat restoran tu, roommate kau tu."

"owh...Syafiq." ujar Amri ringkas. Alia mengangguk faham.

"dia..orangnya macam mana ya?"soal Alia lagi. Kini Amri memandang wajah Alia tepat. Dia mula rasa kurang senang.

"kenapa kau nak tahu?"soal Amri pula.

"tak delah, aku cuma nak kenal dengan dia. Tak salah kan."ujar Alia berterus terang. Amri memandang Alia dalam. Sudah diagak ini akan berlaku. Ini bukan kali pertama. Banyak kali sebenarnya perkara ini berlaku. Setiap kali dia memperkenalkan Syafiq pada kawan-kawan perempuannya, inilah yang akan berlaku. Syafiq bukanlah terlalu kacak, wajahnya biasa sahaja. Cuma tubuh atletis dan wajahnya yang maskulin membuatkan dia digilai ramai.

"cakaplah, Syafiq tu macam mana orangnya?"

"Syafiq tu....."

"Syafiq tu.." Alia mengulang ucapan Amri.

"kau ada hati kat dia ek?"duga Amri. Alia tersenyum simpul. Malu kononnya.

"bukanlah ada hati, cuma berminat je."dalih Alia. Amri tersenyum sinis. Menyampah pula dia dengan Alia.

"kau lupakan jelah Syafiq tu. Syafiq tu sebenarnya playboy tau, banyak dah perempuan yang jadi mangsa dia. Dia tak pernah serius pun dengan mana-mana perempuan. Lepas dia dapat apa yang dia nak, dia akan buang perempuan tu jauh-jauh."dengan selamba Amri memburuk-buruk kan Syafiq di hadapan Alia. Sengaja dia berkata begitu supaya Alia hilang minat pada Syafiq. Bukan kali pertama dia buat begini. Boleh dikatakan ini adalah dialog wajib setiap kali ada perempuan yang bertanyakan tentang Syafiq padanya.

"lepas dia dapat apa yang dia nak? apa yang dia nak?"soal Alia yang kini mula berubah riak wajahnya.

"kau rasa?"soal Amri sambil memberikan senyuman menggoda. Alia menelan liur.

"kau ni tipu je kot, takkan lah dia macam tu. Aku tengok dia baik je."

"terpulanglah kau nak percaya ke tidak. Aku kenal Syafiq tu sejak kitorang kat tadika lagi tau. Semua rahsia dia aku tahu. Kat mana tahi lalat kat badan dia pun aku tahu."ujar Amri yakin. Alia kini sekaan mula termakan dengan kata-kata Amri.

"aku bukan apa, kau kawan aku, aku tak nak lah kau pun jadi mangsa buaya tembaga tu jugak."Amri menambah perisa pada ceritanya.

"tak sangka pulak aku Syafiq tu macam tu, muka suci je."Amri tersenyum senang. Alia kini sudah termakan dengan kata-katanya. Satu lagi jerung yang mahu membaham Syafiq berjaya di halau pergi.

"air yang tenang, jangan disangka tak ada buaya tembaga macam Syafiq tu."ujar Amri lagi dengan penuh yakin.

"tak pelah, aku gerak dulu lah."ujar Alia hilang semangat. Amri hanya mengangguk sambil menghantar Alia pergi dengan pandangannya. Terukir senyuman senang diwajahnya.

"Fiq, maafkan aku...aku terpaksa."ucap Amri perlahan sambil matanya masih memandang ke arah Alia yang sedang menuruni tangga di dalam perpustakaan itu.

"Apa yang kau terpaksa?"soalan dari Syafiq itu membuatkan Amri terkejut.

"Fiq!! bila kau sampai?"soal Amri yang masih terkejut.

"baru je, kau ni kenapa? kau tengok apa tu? khusyuk semacam."ujar Syafiq sambil mula membuka buku-buku yang dibawanya.

"ha?!..tak ada apa, aku..aku tak tengok apa-apa."dalih Amri. Syafiq memandang Amri tepat.

"kau ni kenapa? lain macam je aku tengok. Okey tak ni?"

"aku okey, tak apa-apa."Ujar Amri lagi yang sudah mula tenang. Amri menarik nafas panjang.

"kau ni pelik-pelik je perangai."ucap Syafiq selamba sambil terus membelek buku-bukunya. Amri hanya tersenyum memandang Syafiq.




bersambung...



p/s: ni bahgagian kedua, macam sebelum ni juga, kalau korang ada apa-apa idea yang best untuk cerita ni bolehlah share dengan aku. Aku ni dah agak ketandusan idea.

p/s: semalam aku jumpa budak hensem yang tak suka senyum tu buat pertama kalinya selepas hari raya. Aku jumpa dia kat kenduri kahwin kat taman aku ni. Kali pertama jugak aku nampak dia pakai baju bukan melayu..hahahha...bertambah cute budak tu aku tengok...hihihihi









Thursday, 15 August 2013

Miracles








Assalamualaikum..

Hi Guys...

So semalam, somthing miracles happen to me..

korang ingat lagi tak kawan aku Faiz yang aku cerita dulu? kalau tak ingat tak pe, baca ni...[sini].

jadi, semalam, Faiz ni mesej aku kat facebook, wish selamat hari raya.

then, lepas tu dia bukak balik cerita pasal rumah sewa aku tu. Dia tanya rumah tu kat mana, aku pun ceritalah kat dia. Aku tanya kenapa, then dia bagitahu yang dia sekarang tengah cari rumah atau bilik baru untuk disewa. Katanya, rumah yang dia sewa sekarang ni ramai sangat orang, jadi dia kena stay kat ruang tamu. Family dia dapat tahu dan famiy dia suruh dia cari rumah lain. Kenapa family dia suruh macam tu tak tahu lak aku.

aku macam teruja tiba-tiba. Maknanya, dulu aku bukanlah syok sendiri, dia memang sebenarnya berminat nak duduk dengan aku.

aku pun ajaklah dia duduk dengan aku, dapat gak ringankan beban aku bayar sewa.

aku cakap kat dia yang rumah tu ada dua bilik je, kalau dia nak aku boleh bagi bilik aku kat dia dan aku stay kat ruang tamu. Aku memang tak kisah sangat pasal bilik ni. AKu kat mana-mana pun boleh tidur. Yang aku fikir sekarang ni pasal sewa. Kalau dia stay dengan aku, ringanlah sikit beban aku nak bayar sewa, plus..tak adalah sunyi sangat aku kat rumah tu.

bila aku cakap macam tu, dia kata dia tak nak. Dia kata dia macam halau aku keluar pulak dari bilik. Lepas tu dia senyap je, tengah fikir agaknya.

sekarang ni, aku pun tengah fikir gak. Patutke aku hasut dia supaya dia stay dengan aku atau biar je dia decide sendiri.

aku pun terfikir gak kalau dia stay degan aku, maknyanya kurang sikitlah aku punya privasi. Lagi-lagi duduk kat ruang tamu. Payahlah sikit nak update blog ni...huhuhuh..

tapi bila fikir lagi, sewa tu lebih penting...haih..cam ne ni??

patut ke aku hasut dia???




Sunday, 11 August 2013

Our Love Story ( Bahagian 1)




Bahagian 1: Syafiq.





Syafiq merenung wajah gadis dihadapannya tajam. Fikirannya masih ligat memproses apa yang baru didengarnya tadi. Gadis dihadapannya itu masih tertunduk.

"Awak cakap apa tadi?"soal Syafiq lagi cuba mencari kepastian.

"Saya....saya nak putus." Syafiq kini lebih yakin dengan apa yang didengarnya tadi. Memang itu yang gadis itu katakan dan bukan sekadar ilusi pendengaran semata. Gadis tadi hanya diam menunggu riaksi Syafiq.

"tapi kenapa?"soal Syafiq lagi.

"saya...saya....saya dah jumpa....orang lain. Yang lebih sesuai dengan saya."ucap gadis itu lagi. Syafiq hanya tenang. Ini bukan kali pertama, ini bukan cinta pertamanya. Dia pernah melaluinya. Untuk lebih tepat, ini adalah untuk kali kelima.

"apa kurangnya saya ni?"soal Syafiq lagi.

"tak ada apa yang kurang pada awak, cuma saya rasa yang dia lebih sesuai dengan saya."

"siapa lelaki tu?"

"nanti awak akan tahu juga. Awak, saya percaya akan ada lebih ramai lagi perempuan yang akan suka pada awak. Awak percayalah cakap saya." ujar gadis itu lagi seakan cuba memujuk. Syafiq hanya tertunduk lesu.

"awak pastike ini yang awak nak? tak ada peluang lagi untuk saya?" soal Syafiq lagi. Gadis itu hanya mengangguk kecil. Syafiq akhirnya melepaskan keluhan pasrah.

"baiklah, kalau itu yang awak nak, kita tamatkan sahaja hubungan kita disini."Syafiq memberi kata putus. Gadis tadi tersenyum senang.

"terima kasih awak."ucap gadis itu ringkas sebelum berlalu pergi. Syafiq hanya menghantarnya dari pandangan mata. Ini kali kelima dia putus cinta semenajak di sekolah menengah. Entah kenapa dia memang tidak pernah bernasib baik dalam percintaan. Mungkin kerana kesalahannya sendiri. Dia sendiri sebenarnya tidak pernah ikhlas setiap kali memulakan hubungan baru. Niatnya bukan untuk mencintai, tetapi hanya untuk lari dari rasa cintanya pada seseorang yang tak sepatutnya. Syafiq sebenarnya mencintai seseorang. Seseorang yang dia sudah kenal sejak sekian lama. Hubungan yang mulanya hanya sekadar persahabatan mula bertukar bila rasa cinta itu muncul. Sedar rasa cinta itu wujud untuk seseorang yang tidak sepatutnya, dia lantas mahu meminggirkan cinta itu dengan cuba mencari cinta yang lain. Namun tidak pernah berjaya. Cinta itu masih tetap wujud, dan tetap mekar.





Syafiq berjalan perlahan pulang kebiliknya. Pintu bilik dibuka perlahan.

"Assalamualaikum."Syafiq memberi salam. Kelihatan biliknya kosong. Syafiq masuk dan terus duduk di meja belajarnya. Fikirannya masih ligat memkirkan tentang perkara tadi.

"eh balik dah.."Syafiq memandang kearah suara yang datang dari pintu. Kelihatan rakan sebiliknya, Amri masuk dengan hanya bertuala. Baru lepas mandi agaknya. Amri lantas meletakan kembali peralatan amndinya di dalam almari sebelum mencapai boxernya. Seusai boxer diasarung, tuala yang tadi melilit pinggangnya ditanggalkan dan dia mula mengelap tubuh kurus putihnya itu. Syafiq hanya memerhati.

"kau kenapa? sedihje aku tengok."soalan Amri itu mengejutkan Syafiq yang tadi terkhayal sebentar.

"kenapa ni? ada masalah ke?"soal Amri sambil yang kini duduk di sebelah Syafiq. Kedudukan mereka yang dekat membuatkan Syafiq mampu menghidu bau wangi sabun dari tubuh Amri.

"za..zana...aku dah break dengan dia."ucap Syafiq cuba mengalih tumpuannya.

"ha?? la..bila?"soal Amri lagi.

"baru je tadi."balas Syafiq. Amri bukan sekadar teman sebilik, dia juga merupakan teman karibnya sejak kecil lagi. Mereka jiran dikampung dah sudah kenal sejak di tadika. Hubungan mereka sangat akrab. Amrilah cinta yang Syafiq cuba lari. Sedar perasaan cintanya itu salah, dia cuba lari. Namun cintanya untuk Amri tetap ada dan tetap mekar. Kadang-kadang dia merasakan yang dia sudah mengkhianati persahatan yang mereka jalin sejak dulu dengan perasaan cintanya itu. Perasaan itu mula muncul ketika mereka masih disekolah menengah. Sejak itulah Syafiq cuba lari dari cintanya pada Amri dengan mencari cinta dari gadis lain. Namun tiada satu pun yang kekal. Mungkin benar kata seoarang sahabatnya di 'Planet Romeo', cara terbaik nak lupakan cintanya pada Amri adalah dengan meninggalkan Amri. Sesuatu yang dia tidak mampu lakukan.

"kali ni kenapa pulak?"soal Mari lagi.

"dia kata, dia dah jumpa orang lain yang lebih sesuai dengan dia."

"kesiannya engkau, ini dah kali kelima lan kau kena reject macam ni?" Syafiq hanya mengangguk.

"dah lah, tak mahu sedih-sedih. Dah tak handsome dah kalau kau monyok cam tu."ujar Amri sambil mengusap bahu Syafiq lembut. Syafiq tersenyum dengan kata-kata Amri.

"ha, cam tulah, senyum, baru handsome. dah pergi mandi, lepas tu kita solat maghrib, lepas tu kita keluar." ucap Amri"

"keluar? pergi mana?"soal Syafiq.

"kita makan kat luar, bosanlah makan kat kafe tu."ucap Amri.

"kau belanja?"

"okey...aku belanja." Syafiq tersenyum lebar mendengar persetujuan Amri. Dia lantas mencapai tuala dan alat mandiannya. dan terus menuju ke kamar mandi. Syafiq tersenyum lebar. Mungkin ini sebab kenapa cintanya pada Amri tidak pernah padam. Amri terlalu baik dengannya sehingga dia secara tidak sear mengharapkan sesuatu yang lebih dari Amri.









"eh Amri, makan kat luar hari ni?"tegur seorang gadis ketika Amri sedang menjam selera disebuah restoran ternama di kawasan sekitar kampus ini. Restoran ini memang menjadi tempat popular kunjungan pelajar-pelajar dari universiti mereka.

"Alia, a'ah, bosanlah makan kat kolej tu, kau pun makan kat sini?"soal Amri kembali. Syafiq hanya memandang.

"ha, samalah, aku pun bosan gak, tu yang keluar ramai-ramai tu. Korang berdua je?"soal Alia lagi.

"a'ah, berdua je. Ni roomate aku dan aku punya bestfrend, Syafiq."Amri memperkenalkan Syafiq pada Alia. Syafiq hanya tersenyum sambil menunduk sedikit. Alia juga behitu.

"ni Alia, classmate aku."Amri memperkenalkan Alia pada Amri.

"okeylah, kitorang gerak dulu."Alia meminta diri.

"ha, yelah."Amri menghantar Alia dengan ekor kata.

"popular betul kau ya."Ujar Syafiq.

"Apa dia?"

"tak adalah, sejak kita sampai tadi, sampailah sekarang ni, ramai benar yang tegur kau." Amri tersenyum mendengar kata-kata Syafiq yang ada sedikit nada cemburu. Termasuk Alia, sebenarnya sudah hampir enam oarang yang menegur Amri. Amri boleh dikatkan sebagai seorang pelajar yang popular di kampusnya baik dari kalangan pelajar lelaki, mahupun wanita. Sifat ramah dan cerianya membuatkan dia disenangi ramai orang. Itu juga membuatkan Syafiq cemburu.

"kau cemburu ya?"soal Amri. Syafiq tersentak.

"ma..mana ada, kenapa pula aku nak cemburu?" ujar Syafiq cuba menyembunyikan perasaannya. Amri hanya tersenyum melihat wajah Syafiq yang mula memerah.



bersambung....




p/s: bahgaian ni agak pendek, sebab ni bahagian pengenalan sahaja. Korang rasa macam mana? ok tak?...kalau korang ada idea-idea yang bernas yang sesuai untuk cerita ni korang boleh ke bagitahu aku kat komen, mana tahu akalau aku suka, aku boleh masukkan dalam cerita ni. Dalam perancangan aku sekarang sebanrnya cerita ni aku nak buat dalam dua jilid. Yang ni jilid pertama dan akan ada jilid yang kedua nanti. Tapi bukan macam 'bukan untukku' yang aku buat cerita yang sama tapi dari dua sudut berbeza. Jilid yang kedua nanti adalah sambungan untuk jilid pertama. Tapi satu jilid tu mungkin tak panjang sangat sebab aku ni bukan rajin sangat nak menulis..so fell free to comment. Nak kritik pun boleh...lastly, selamat hari raya ke-4...hihihi












Friday, 9 August 2013

Diary Syawal








Hi Guys...
Assalamualikum...

Macam mana hari raya korang??

dikesempatan ini aku nak ucap selamat hari raya aidilfitri

aku minta maaf kalau ada terkasar kata atau apa-apa yang boleh buat korang terasa atau tersinggung bila baca post aku kat blog ni..

sesungguhnya aku tak terniat pun...



ramadhan dah habis, dah tak ada terawih dah. Tak dapat dah aku nak jumpa budak hensem yang tak suka senyum tu...huhuuh ( lepas ni terpaksalah aku buat-buat jalan kat depan rumah dia...hihiihih).


oh ya, nak citer sikit. macam tahun2 sebelumnya, bila hari raya, rumah jiran depan rumah aku ni konfem akan penuh sebab adik-adik jiran aku ni memang akan beraya disini. Nak jadikan cerita, ada sorang anak buah jiran aku ni sangat hensem..hahah..jambu je budak tu...

umur dia tak sure lak, sebaya aku kot rasanya.

tapi...aku tak tahu kenapa, tapi aku rasa yang budak hensem ni orang macam kita gak.

tak tahulah, kenapa, tapi aku rasa macam yakin yang dia ni gay. Mungkin ni yang orang sebut 'gaydar'...ye tak??


semalam raya pertama sebelah pagi tak pergi memana pun, sebelah petang baru sibuk sikit. adik beradik mak aku datang semalam. Penuh jugalah rumah aku yang tak berapa nak besar ni. Lepas tu diorang semua ajak pergi rumah mak long aku. So kitorang satu family pun ikutlah.

cakap pasal mak long aku, dia ada cucu ( so kiranya, budak ni pangkat anak buah aku la....) yang sangat hensem gak..hahahha. Ingatkan semalam dapatlah jumpa dia. Tapi rupanya dia tak de...aduhai.

tapi budak ni sombong sikit..tulah masalah dia...aku ni plak dah le tak mesra alam...hhuhuhu...

oh ye, lagi satu semalam akhirnya aku dapat bawak kereta abang aku..hahahha. Sebelum ni jangan haraplah. Tapi tak tahulah kenapa semalam dia dia suruh aku yang bawak kereta...hihihi...


so setakat ini sahajalah diary syawal aku. Kalau rajin nanti aku sambung lagi untuk episod ke dua..hahha


sekali lagi

SELAMAT HARI RAYA
MAAF ZAHIR BATIN.




Monday, 5 August 2013

Our Love Story..(Announcement!!)







Hi Guys..

Assalamualaikum..

yeay..nak raya dah...!!!!

hahahhahahhahahahhahahha.....

so..hari ni aku nak bua pengumuman yang tak berapa nak penting..

berkenaan cerpen aku yang terbaru ni,

sepatutnya aku post minggu ni,

tapi,

atas sebab-sebab yang tak dapat nak dielakan,

aku kena postpon ke minggu depan or minggu satu lagi...

sebenarnya, bahagian pertama dah siap dah, tinnggal nak post je, tapi aku rasa aku nak tulis balik lah, yang aku dah tulis tu sangat teruk...hahahh

tapi belum ada masa lagi nak tulis baru,

minggu ni busy sangat,

maklumlah dah nak raya, macam-macam kerja kena buat..

so kesimpulanya kena tangguh dulu...


kalau ada yang dah menuggu tu sabar sikit ye...hihih


oh ye..ni ada lagu raya untuk korang....hihihi...















Thursday, 1 August 2013

Baju Melayu







Assalamualaikum..

Hi Guys....


Minggu depan dah nak raya, baju raya semua dah belu ke belum??...hihihi.

bersempena dengan hari raya yang dah tinggal x berapa hari je lagi ni, aku nak share sikit dengan korang somthing tentang baju kebangsaan kita ni, Baju Melayu. Mungkin ramai yang dah tahu, mungkin ada juga yang belum tahu.

Sekarang ni, korang boleh nampak macam-macam jenis baju melayu yang wujud, tapi sebenarnya, baju melayu yang asal hanya ada dua jenis sahaja, iaitu Baju Melayu Cekak Musang dan Baju Melayu Teluk Belanga ataupun ada gak orang panggil Baju Melayu Johor. Beza kedua-dua baju ni hanya pada rekaan bentuk tengkuknya sahaja. Macam yang dalam gambar kat atas tu, tu baju melayu cekak musang. (p/s: aku ambik gambar tu kat google, so aku tak tahu siapa mat saleh yang cute tu..huhuh). Baju Melayu teluk belangan pulak tengkuk dia lebih kurang macam tengkuk baju kurung.



Baju Melayu Teluk Belanga (Gambar ni pun aku dapat kat google...hihhi)



So, apa yang aku nak cerita hari ni adalah tentang baju Melayu cekak musang. Korang tahu tak kenapa baju melayu ni ada lima butang?? dan kenapa dua butang di letak dekat kolar dan yang tiga lagi dekat bawah??

ni nak habaq mai...

menurut kata cikgu aku dulu, lima butang tu melambangkan rukun islam dan juga lima waktu solat. Susunan butang-butang tu pulak sebenarnya melambangkan seuah keluarga. Dua butang yang sebelah atas tu melambangkan ibu dan ayah dan tiga butang yang disebelah bawah tu pulak melambangkan anak-anak. Anak-anak berada di bawah ibu dan ayah melambangkan kedudukan dalam keluarga. Anak-anak perlu patuh dan hormat pada ibu dan ayah.




pasal sampin pulak, korang tahu tak zaman dulu, nak pakai sampain ada cara dia. Sampin untuk lelaki bujang dan sampain untuk lelaki yang telah berkahwin sebenarnya berbeza. Sekarang ni, ramai yang dah praktikan benda ni sebab ramai yang tak tahu. Macam aku sendiri, aku tak pernah pakai sampin sebenarnya..hahah...

apa yang beza dia??

untuk orang bujang, sampin perlu di pakai di paras lutut atau pun di atas lagi dari paras lutut. Untuk orang lelaki yang telah berkahwin pula, sampain perlu dipakai di bawah paras lutut.

kalau zaman dulu, kalau ada lelaki yang sudah berkahwin memakai sampin di atas paras lutut, itu maknanya dia nak kahwin lagi...hahahha


indah sungguh orang zaman dulu, banyak kiasan. Bukan sekadar bahasa, malah penampilan diri juga membawa pelbagai maksud tersirat.

oh ya..lagi satu..bila sebut sampin, tak semestinya kena kain songket..(kain songket ni mahal!!!), kain pelikat biasa pun boleh....hihihi





p/s: apa yang aku sampaikan hari ni mungkin betul dan mungkin juga tidak. Aku dapat dari sumber lisan sahaja, kesahihannya tak dapat dibuktikan. Aku just share sahaja, mungkin boleh mmebri manfaat..betul tak...