Friday, 27 September 2013

Our Love Story (Bahagian 6)




Bahagian 6: Life Without Him.



"Assalamualaikum." Kedengaran orang memberi salam seraya itu pintu bilik kolej kediaman itu dibuka. Amri menoleh memandang ke arah pintu. Kelihatan seorang lelaki masuk.

"Waalaikumussalam." Amri menjawab salam sebelum kembali menumpukan perhatian pada latihan kalkulus yang sedang ditelaahnya.

"eh....abang tak keluar pulak malam ni? tak study kat bawah ke?"soal lelaki tadi mesra sambil duduk di tempatnya sendiri.

"saja je, malas nak keluar."ujar Amri malas. Aidit adalah teman sebilik Amri yang baru. Juniornya. Walaupun beza umur antara mereka hanya setahun, namun Aidit tetap memanggil Amri 'Abang'. Walaupun sudah beberapa kali ditegah, namun Aidit tetap memanggilnya begitu. Sudah terbiasa katanya. Semester baru baru sahaja bermula. Kali ini Amri tidak sebilik dengan Syafiq lagi. Syafiq kini menyewa diluar dengan rakan sekelasnya. Tinggallah Amri sendiri di kolej.

"Abang makan dah?"soal Aidit lagi ramah.

"dah.."jawan Amri ringkas. Aidit sesekali melirik ke arah Amri. Sebelum ini dia sering mendengar orang bercakap mengenai Amri. Terutamnaya dari kawan-kawan perempuannya. Namun, sejak dia tinggal sebilik denngan Amri, banyak kata-kata yang didengarnya itu seakan tidak benar. Sudah sebulan mereka tinggal bersama namun jarang-jarang baru mereka berbual. Amri lebih banyak senyap dari bercakap. Kalaupun Aidit yang cuba memulakan perbualan, Amri seakan tak berminat mahu turut serta. Mahu sahaja rasanya dia bertanya secara terus dengan Amri, namun takut pula nanti lain jadinya. 

Aidit bangun semula dari kerusinya dan menuju ke almarinya. Tak tahu samada dia perlu cuba terus berbual dengan Amri atau dibiarkan sahaja dia dengan dunianya.







DUSH!!!! satu hentaman kuat terkena di wajah Syafiq. Syafiq terjatuh ke tanah sebelum kedengan bunyi wisel ditiup kuat. Syafiq bangun semula sambil meraba-raba pipinya yang memerah terkena hentaman bola ragbi. 

"Syafiq!!!"kedengaran namanya dipanggil. Syafiq memandang kearah suara yang emmanggilnya itu. Kelihatan Coach Zaki berdiri tegak di tepi padang sambil memberi isyarat menyuruhnya keluar dari padang. Syafiq aku dan berjalan perlahan mendekati Coach Zaki.

"Yang lain, teruskan latihan."Arah Coach Zaki. Coach Zaki kemudiannya mengalihkan perhatain pada Syafiq yang kini berdiri tegak disebelahnya.

"Apa yang kamu buat kat tengah padang tu tadi?"soal coach Zaki merujuk kepada tindakan Syafiq yang tidak menumpukan perhatian sehingga dia gagal mengelak bola yang datang tepat ke arahnya.

"Maafkan saya coach."

"dah, sekarang ni saya mahu kamu lari keliling padang ni. Selagi saya tak suruh berhenti, jangan berhenti. Faham!!" Syafiq mendongak emmandang wajah Coach Zaki. Sedar atas kesalahannya sebentar tadi, Syafiq hanya akur.

"baik coach."tanpa berlengah Syafiq terus memulakan lariannya. Coach Zaki hanya menggelengkan kepala melihat perubahan sikat pemain kesayangannya itu.




"Abang!!" Amri terkejut apabila tiba-tiba dia disergah begitu. Amri menoleh kebelakang. Kelihatan Aidit sedang berdiri tersengeh di belakangnya.

"Abang terkejut ke? sorrylah, tak terniat pun nak terkejutkan abang."ucapnya lembut. Amri hanya tersenyum sebelum matanya kembali melirik ke arah padang. Sejak tadi sebenarnya dia duduk disitu sambil memerhati pasukan rugby berlatih. Sering sebenarnya dia ke situ, hanya semata untuk melihat Syafiq. Rindu benar dia pada wajah lelaki itu.

"abang selalu ke kat sini?"soal Aidit lagi sambil kini duduk disebelah Amri.

"taklah, sekali sekala je. Aidit buat apa kat sini?"soal Amri kembali.

"saya biasalah petang-petang macam ni, joging. lalu kat sini, ternampak pulak abang. Saya singgah lah."cerita Aidit mesra. Amri masih tekun melihat ke arah padang.  

"..ehm....saya kacau abang ke?"soal Aidit selepas melihat Amri diam tidak beriaksi. Amri lantas memandang wajah Aidit.

"tak lah, kenapa kamu tanya macam tu?"

"tak delah, saya tengok abang macam tak suka je saya lepak dengan abang kat sini."

"eh...mana...mana ada, abang okey je." balas Amri. Aidit hanya merenung Amri lama sebelum dia turut memangdang ke arah pasukan rugby di tengah padang. Dia perhatikan lagi Amri. Dia seakan dapat melihat sesuatu, Amri bukan sekadar memandang kosong ke arah padang, tapi dia sedang memandnag seseorang. Cuma dia tak pasti siapa yang sebenarnya Amri pandang.

"tak pelah bang, saya gerak dululah."ucap Aidit meminta diri.

"ha..ok.."ucap Amri tanpa menoleh. Aidit melepaskan keluhan ringan sebelum bangun. Niatnya tadi cuba untuk merapatkan hubungannya dengan Amri, namun nampaknya Amri masih tidak membuka ruang untuknya. Amri menoleh memandang Aidit yang semakin jauh darinya. Keluhan Aidit tadi seakan menarik perhatiannya. 

'aku ada tersalah cakap ke?' Amri menyoal dirinya sendiri.






"Nah..."Coach Zaki memeberikan Syafiq sebotol air mineral sejuk kepada Syafiq. Kesemua pemain sudahpun pulang. Yang ada di padang kini hanya Syafiq dan Coach Zaki. 

"penat?"soal Coach Zaki. Syafiq hanya mengangguk sambil meneguk habis sebotol air mineral yang diberikan oleh coach Zaki tadi.

"saya bukan suka-suka nak denda kamu buat macam tu."

"saya tahu...saya tak tumpukan perhatian tadi, memang patut coach denda saya."ucap Syafiq.

"kamu ada masalah ke Syafiq?"soal Coach Zaki. Syafiq memandang wajah coach Zaki sekilas.

"masalah apa pulak coach? mana ada masalah, saya okey je."Syafiq cuba berdalih.

"Syafiq, saya kenal kamu bukan baru sehari dua tau, kamu dah adala dalam pasukan ni pun sejak kamu di tahun pertama lagi. Saya tahu kamau seoarang pemain yang berbakat, berdisiplin dan selalu fokus pada setiap perlawanan walaupun sekadar sesi latihan macam ni. Tapi sejak kita mulakan semula sesi latihan kita pada semester ni, kamu jadi lain sangat. Fokus kamu pada latihan dah tak ada. Kamu selalu mengelamun. Macam yang terjadi tadi tu. Saya tak pernah nampak seorang pemain ragbi kena hentam dengan bola ketika bermain."Syafiq hanya diam tidak menjawab. Benar, dia memang sudah hilang fokus. Fikirannya sangat kusut pada waktu ini.

"Saya bukan nak masuk campur urusan peribadi awak, saya cum harap awak jangan bawa masuk masalah tu dalam padang."

"baik coach."

"lagi satu, kamu tahukan lagi dua minggu kita ada perlawanan dalam kejohanan ragbi IPT zon utara?" soal coach Zaki. Syafiq mengangguk.

"dalam tempoh dua minggu ni, saya mahu kamu buktikan pada saya yang kamu boleh saya turunkan dalam perlawanan tu, kalau dalam dua minggu ni kamu masih berprestasi begini, saya terpakas simpan awak di bangku pemain simpanan sahaja."ujar coach zaki tegas.

"baik coach."Amri menagguk faham.





Syafiq tersenyum sebaik ternampak kelibat Adam sedang menunggunya di pintu masuk fakulti. Syafiq berlari-lari anak mendapatkan sahabatnya itu.

"wei...sorry aku terlambat. Lama ke kau tunggu?"soal Syafiq sambil menghulur salam.

"lama jugaklah, nak tertanggallah lutut ni tunggu kau."ujar Adam bergurau.

"aku betul-betul minta maaf. Serius aku tak sengaja." ujar Syafiq.

"tak delah, aku bergurau je. Kau kenapa lambat?"

"bas lambat pulak tadi, tu yang lambat tu."

"tulah, dah elok-elok duduk kolej, kau keluar, dah la tu, kenderaan pun tak ada, macam ni kan kau jugak yang susah."bebel Adam.

"sementara ni je, nanti aku bawaklah aku punya motor."dalih Syafiq. Adam hanya menggelengkan kepala.

"nah, ni buku yang kau nak tu."ujar Adam sambil memberikan buku yang mahu dipinjam oleh Syafiq.

"ok...thanks bro..dah siap assignment aku nanti aku pulangkan balik."ucap Syafiq. Adam hanya mengangguk.

"aku dengar cerita semalam kau kena marah dengan coach kat padang."

"mana kau tahu?"soal Syafiq sambil tergelak kecil.

"aku tahulah.."

"tak ada apalah, biasalah tu."

"mana ada biasa, Syafiq yang aku kenal tak pernah kena marah kat padang tau. Kau ada masalah ke?"

"masalah apa pulak...aku okey jelah."

"aku tengok macam tak okey je, aku tengok kau sekarang dah lain. Kau sekarang ni lebih banyak dia dari bercakap, lepas tu kau suka mengelamun, kat padang pun tak fokus. Seriously, Syafiq yang aku kenal tak macam ni."ujar Adam mengambil berat. Syafiq hanya terdiam dan teryunduk.

"aku okey Adam, tak payah risau. Adalah masalah sikit, tapi aku boleh handle, Insyaallah." ujar Syafiq sambil menepuk perlahan bahu Adam.

"mind to share with me? maybe i cant help you to solve it, but at least it will lessen your burden."ucap Adam. Syafiq tersenyum. Sebelum bersandar di dinding.

"entahlah Adam, aku tak tahu, aku serabut sekarang ni. Aku rasa tak yakin dengan keputusan yang aku dah buat."Syafiq membuka cerita.

"is it something about love?" soal Adam lagi sebelum turut bersandar di sebelah Syafiq.

"love?...perhaps...entahlah, aku pun tak tahu. Something just happen, dan aku rasa benda tu salah, benda tu tak patut berlaku. Tanpa bagi peluang untuk keadaan menjadi sedikit tenang, aku ambil keputusan untuk tamatkan segalanya."

"dan sekarang kau jadi ragu dengan keputusan yang kau dah buat?" duga Adam. Syafiq mengangguk.

"Adam.."Adam dan Syafiq menoleh kearah suara yang memanggil. Kelihatan seorang lelaki datang menghampiri mereka. Adam tersenyum senang.

"Rafi, awal pulak hari ni."ujar Adam ceria.

"tadi lecturer buat kuiz je. Hai Syafiq."sapa Rafi mesra. Syafiq hanya tersenyum.

"sebenarnya tadi sambil tunggu kau, aku tunggu budak ni. Syafiq, about your problem, aku tak boleh nak bagi kau apa-apa nasihat, aku pun tak faham sangat soal hati dan perasaan ni. i know you will make a rigth choice. Just ask your heart sincerely, it will give you answer you are looking for."

"tahnks bro."ucap Syafiq ikhlas.

"itulah gunanya ada kawan."balas Adam pula.

"kitorang gerak dulu."Adam meminta diri. Mereka bersalaman sebelum masing-masing mengambil jalan sendiri. Lega sidikit hati Syafiq selepas dapat menceritakan masalahnya pada seseorang.






Aidit duduk sendiri di kafetaria. Fikirannya kini sedang asyik memeikirkan sesuatu. Memikirkan tengtang bagaimana dia boleh merapatkan lagi hubungannya dengan Amri. Entah kenapa dia terasa ingin sekali ada hubungan yang rapat dengan Amri. Tapi sehingga kini dia merasakan yang Amri enggan mahu menerimanya. Apa yang patut dilakukakan?

"woit!!!"Aidit terkejut apabila seorang gadis menegurnya.

"Syikin!! Astaghfirullah al-Azim, kau ni. Terkejut aku."ujar Aidit. Syikin hanya tergelak-gelak.

"sorry...sorry...kau apahal termenung seorang-seorang kat sini?"soal Syikin.

"tak ada apalah. Kau buat apa kat sini? tak ada kelas ke?"

"tak ada, kelas aku pukul dua petang nanti."jelas Syikin. Aidit mengangguk faham.

"wei...aku dengar cerita kau sebilik dengan Abang Amri ya?"soal Syikin teruja. Aidit memandang Syikin.

"dah...mula la tu nak menggatal. Tak ada, aku tak nak jadi orang tengah, kalau kau suka dia, pergi approach dia sendiri."ujar Aidit tegas.

"ish..kau ni, bukan pasal tu."

"habis tu?"

"ni pasal lain, aku nak tanya kau betul ke cerita yang aku dengar ni."

"cerita apa pulak?"

"tak adalah, aku ada dengar cerita yang Abang Amri ni selalu rampas awek kawan baik dia sendiri. betul ke?"soal Syikin. Aidit mengerutkan dahi. Ini pertama kali dia mendengar cerita yang tak elok tenatng Amri. Cerita yang selalu didengar semua cerita-cerita yang baik je.

"mana kau tahu cerita ni? aku tak pernah dengar pun."soal Aidit.

"adalah, daripada sumber yang boleh dipercayai."

"betul ke?" soal Aidit lagi.

"yang tu aku tak tahulah pulak. Kau kenal tak Kak Zana?"

"Zana? entah...tak kot...."

"Kak Zana tu dulu kapel dengan Kawan baik Abang Am ni, then Abang Am ni goda dia. Bila Kak Zana ni dah putus dengan kawan baik Abang Am ni, Abang Am pulak tak nak terima dia."cerita Syikin.

"apa cerita macam tu? jadi apa tujuan dia goda kak Zana tu?"soal Aidit lagi.

"entahlah, katanya sebab dia nak test sejauh mana kesetian kak Zana tu pada kawan baik dia tu."Aidit mengangguk faham.

"macam tu pulak..."ujar Aidit kembali.

"sebab tu aku nak tanya kau, kau kan sebilik dengan dia, manalah tahu dia ada cerita apa-apa pada kau."

"tak pulak dia cerita apa-apa."balas Aidit pula.

'bercakap hal-hal biasa pun jarang-jarang, ni kan pula nak cakap pasal perkara macam tu?'bisik hati Aidit.








bersambung.................













Thursday, 26 September 2013

Love of Siam...










Assalamualaikum....


Hi Guys!!!...



Siapa pernah tengok cerita ni  angkat kaki!!!!...hahahah...


konfem ramai yang dah tengok...hahaha..


aku je yang baru je tengok dua tiga hari lepas.....


hahahahha....


aku sebenarnya dah lama tahu tentang kewujudan cerita ni, cuma tak tahulah kenapa, aku tak ada keinginan untuk tengok cerita ni, cuma dalam two days ago aku bosan sangat dah tak ada apa nak tengok so aku layanlah cerita ni kat youtube...


and...



im in love with it....hahaha...


cerita ni sangat sweet dan cute dan sedih....siapa yang belum tengok tu pergilah tengok...tak menyesal...


and once again aku perasan peminat cerita ni sebenarnya kebanyakannya perempuan....( yang ni aku still tak faham....)...


Sebenarnya aku tak plan pun nak post pasal benda ni, cumanya sejak aku dah tengok citer tu, aku selalu cari video mew dengan tong kat youtube....aku suka sangat tengok diorang, sangat sweet...


ini adalah tong, atau nama sebenarnya Mario Maurer.





ni pulak mew, atau nama sebenarnya witwisit hiranyawongkul. (berbelit-belit lidah menyebutnya)....
atau nama populernya Pchy.




ni video behind the scene babak diorang bercium tu....aww....sweet..sangat...hahahahha





yang ni video yang aku suka ulang-ulang....ni sebenarnya konsert band Mario, Pchy hanya undangan khas sahaja, and diorang nyanyi lagu tema movie ni....dalam video ni pun diorang sangat sweet...hahahha




banyak lagi video yang korang leh jumpa kat youtube....


diorang bukan gay ( katanya lah...), ni semua disebeut sebagai fan service....hahahha.....




ada tak apa-apa movie lagi yang lebih kurang cam ni??? kalau korang tahu leh le bagitahu aku....








Tuesday, 24 September 2013

Tanahairku...










Assalamualikum...

Hi Guys...

ok, aku tahu 16 september dah lepas....

31 ogos apatah lagi...

tapi hari ni aku nak patriotik sikit...


hahahha...



so, td macam biasa aku buat hobby aku merayap kat youtube...



then...aku jumpa lagu ni...








Seriously, aku tak pernah dengar lagu ni kat mana-mana radio or TV or apa-apalah...

seriously, lagu ni best...

mula-mula aku dengar tu aku tak faham sangat lirik dia, macam pelik sikit, then barulah aku tahu lirik lagu ni sebenarnya adalah puisi karya Usman Awang. Patutlah lain macam sikit lirik dia. Sangat Puitis.

this song is much more better daripada yang selalu main kat TV yang ala-ala lagu tentera tu...

sebabkan lagu ni best n awesome...aku nak share dengan koranglah....hihihih....


happy merdeka and malaysia day 2013...hihih...





Saturday, 21 September 2013

Demam...








Assalamualikum...

Hi guys...

hari ni aku tak sihat..


Demam...


Selsema...


Batuk...


sejak semalam lagi.


Semalam aku ponteng kelas..


harini pun sepatutnya aku kne pergi trip hiking,

tapi aku skip sebab tak larat...



nak gi pusat kesihatan kat dalam kampus, tutup pulak dia hari sabtu, so kenalah pergi kelinik swasta.

kena cas RM30.


so dapatlah ubat-ubat yang kat atas tu...

aku tak suka betul kalau demam...


tapi siapa je yang suka bila demam kan??..hahah..


bila tengah sakit-sakit cam ni rasa lonely lak...

rasa macam nak dibelai oleh 'orang tersayang'...hahahha..

masalahnya orang tersayang tu pun x de....


ada tak sesapa nak jadi orang tersayang aku???....hahahha...



anyway....doakanlah aku cepat sembuhnya...aku tak nak lah kena skip kelas lagi..payah nanti...


our love story tu kena pospon lagi lah nampaknya....idea dah ada, tapi demam pulak...


aduhai.....saborkan aje....hmmm...







Tuesday, 17 September 2013

Life is Too Short II







Assalamualaikum...

Hi Guys...


Hari ni ada berita sikit nak share ngan korang..

korang ingat lagi tak seorang sahabat aku yang masuk ICU sebab penyakit barah usus??

tak ingat tak pe, baca ni. [klik sini].




so, tadi seorang lecture aku post ni kat facebook dia...




i'm shocked!!....really shocked!!

sebab sebelum tu si Z ni dah sihat dah, dah keluar dari hospital dan dah sempat beraya di rumah dengan family.

so, kitorang ingat semua dah okey dah.

but suddenly berita ni keluar, aku tak tahu apa nak cakap.

speechless.....

Z memang seorang yang baik, sahabat yang baik dan aku sure sangat yang dia seorang anak yang baik...


semoga Allah tempatkan dia di tempat orang yang beriman....amin...



al-fatihah......














amin...amin...ya rabbal a'lamin...








Sunday, 15 September 2013

Love...Love..Love..









Assalamualaikum...

Hi guys....



so, kalau korang baca tajuk post ni n gambar kat atus tu mesti korang dapat agak aku nak cakap pasal apa kan?





kan..?






kan...?











hahahhahahah...








YOU'RE WRONG!!!!!!...








salah sama sekali....aku bukan nak cakap pasal pasal cinta, cuma just nak share lagu ni dengan korang....








tajuk lagu ni adalah LOVE LOVE LOVE....penyanyi dia Roy Kim...








Yup.....








its K-POP.....hahahah...











so, actually aku minat pada penyanyi lagu ni  atas 2 sebab...


FIRST.....sebab penyanyi dia ni, Roy Kim, sangat cute...hahahah

SECOND.....sebab suara dia sangat macho...sangat romantik....


suara dia lain dari suara penyanyi-penyanyi korea yang lain...unik....











and why i post about this video????










sebab aku dah tak ada idea cam ne nak sambung our love story, si Fallen Angel tu sibuk suh aku panjangkan lagi, masalahnya nak tulis yang ada tu pun naik seksa. hihihi....




so tadi aku bukak blog ni ingat nak tulis la bahagian ke 6, but suddenly my brain become blank and i don't know what i'm supposed to write....so, thats why aku tulis pasal benda ni tetiba....hahahhaha



jadi, pada yang layan K-POP tu hope enjoy lah...












Friday, 13 September 2013

Our Love Story (Bahagian 5)




Bahagian 5: Heart.





"Aduh..!!!"Amri mengaduh sebaik bahunya ditepuk kuat.

"Apa ni mak!!, sakitlah.."Amri memprotes sambil mengusap-usap bahunya.

"dah tu, yang kamu diam je kenapa? mak tanya tu jawablah."ujar Mak Limah geram.

"mak tanya apa?"soal Amri lagi. Tadi dia sebenarnya langsung tak mendengar apa yang ibunya itu katakan. Fikirannya asyik memikirkan perkara lain.

"tengok tu?! dia boleh tanya balik!!...mak tanya, sejak kamu balik dari pulau tu, kenapa kamu langsung dah tak keluar rumah? asyik terperap je dekat rumah."

"alah mak ni, Am duduk kat rumah pun marah, bila Am selalu keluar, pun marah jugak, dah tu macam mana?" ujar Amri pula sambil menukar saluran televisyen. Mereka sekeluarga baru sahaja selesai makan tengahhari dan kini sedang bersantai diruang tamu.

"bukanlah mak nak marah, cuma pelik je. Kamu tu pantang ada masa sikit, terus je keluar dengan si Syafiq tu, ni tiba-tiba baik sangat duduk dekat rumah. Mak tanyalah. Oh ye, Syafiq tak ada ke?"

"dia ada..."balas Amri malas.

" lama mak tak nampak dia. Kamu tak keluar dengan dia ke?" Soal Mak Limah lagi. Amri hanya diam tidak menjawab.

"hei..mak tanya ni!"sekali lagi Mak Limah memukul bahu Amri.

"aduh...Mak...sakitlah!!"protes Amri lagi.

"dah tu jawablah mak tanya tu."

"ish..entahlah mak, tak tahulah."ujar Amri sebelum dia berlalu menuju kebiliknya.

"eh..eh..budak ni" Mak Limah Hairan. Amri menutup pintu biliknya rapat sebelum merebahkan badannya di katil. Bukan dia mahu bersikap kurang ajar, cuma sebenarnya dia sendiri tiada jawapan untuk soalan dari ibunya itu. Sudah seminggu berlalu sejak mereka pulang dari bercuti di pulau. Tapi sejak mereka menjejakkan semula kaki di kampung ini, sehinggalah ke hari ini Syafiq terus menyepikan diri. Telefon tidak diangkat, SMS apatah lagi. Entah dibaca tau tidakpun tidak diketahui. Amri mencapai telefon bimbitnya. Nombor telefon Syafiq didail ntuk entah yang keberapa kali. Seperti dijangka, panggilan itupun tidak dijawab. Amri menghempas telefon bimbitnya diatas katil seraya melepaskan keluhan berat. 

'Fiq!! kenapa dengan kau ni?!' hati Amri menjerit.







"Assalamualaikum..."Amri memberi salam. Kini dia berada betul-betul dihadapan rumah Syafiq. Salam yang diberi tidak dijawab.

"Assalamualaikum.."sekali lagi salam diberi. Amri tiada jalan lain selain dari datang sendiri berjumpanya dirumah.

"Waalaikumussalam." Amri menoleh kebelakang memandang kearah datangnya suara lembut yang menjawab salam itu. Amri tersenyum melihat seorang gadis cantik beruniform sekolah datang menghampirinya.

"Abang Am.."ujar gadis itu.

"Hai Anis..baru balik dari sekolah ke?" soal Amri ramah.

"Ha'ah, Abang Am buat apa kat sini? cari Abang Fiq ya?" soal Anis lembut.

"ha'ah, dia ada tak?"

"biasanya dia ada je waktu-waktu macam ni, sekejap, Anis pergi tengok." ujar Anis sebelum dia melangkah mendaki tangga naik ke rumah kayu itu. Amri setia menunggu dibawah. Seketika kemudian Anis kembali semula namun kini dia hanya berdiri diberanda rumah.

"Abang Fiq....tak ada lah bang, dia keluar kot."ucap Anis. Amri dapat mengesan sedikit kelainan pada nada suara Anis. Amri lantas memandang sekeliling rumah. Amri terlihat sepasang selipar yang sering digunakan oleh Syafiq. Motorsikal milik Syafiq juga masih elok terletak dibawah rumah. Amri kini yakin yang Syafiq sebenarnya ada di dalam. Dia sengaja tak mahu bertemu dengannya.

"tak pelah Anis. Anis boleh tolong abang tak?"soal Amri lagi.

"apa dia?"

"tolong pesan kat Abang Fiq, yang Abang Am tunggu dia kat tepi sungai, tempat biasa kitorang lepak, tau."

"ha yelah, nanti Anis sampaikan." ucap Anis kembali.

"terima kasih Anis, Abang Am balik dulu."ucap Amri sebelum kembali menghidupkan enjin motorsikalnya dan terus meluncur laju meninggalkan perkarangan rumah kayu yang dikelilingi pohon getah. Sebaik kelibat Amri hilang dari pandangan. Anis masuk kembali ke dalam rumah. Tudung yang tadi dipakai elok ditanggalkan. Anis mengatur langkah menuju ke bilik Abangnya. Kelihatn Syafiq sedang berbaring elok diatas katil sambil membaca komik.

"dengar tak tadi?"soal Anis pada Abangnya. Syafiq memandang Anis sekilas sebelum kembali menumpukan perhatian pada komiknya.

"dengar."balas Syafiq malas. Anis hanya diam dan masih bersandar pada pintu sambil merenung satu-satunya  abang yang dia punya itu. Syafiq jadi tidak selesa.

"yang Anis berdiri tegak kat situ lagi kenapa? "soal Syafiq kurang senang.

"Abang dengan Abang Am gaduh ye?" Anis cuba menduga.

"jangan menyibuk hal abang boleh tak, dah..pergi dapur sana makan. Mak dah siapkan dah semua."ujar Syafiq sebelum mencapai senaskah lagi komik di raknya. Anis hanya mencebik.

"Macam budak-budak, dah besar-besar pun nak gaduh macam budak tadika."ujar Anis selamba sebelum menuju kebiliknya sendiri. Syafiq hanya menahan geram melihat adiknya yang bakal mengambil SPM tidak lama lagi. Syafiq kini duduk dikatilnya sebelum melepaskan keluhan berat. Apa yang berlaku sepanjang tempoh percutianya dengan Amri tempoh hari kembali berlegar dalam kepalanya. Dia mula jadi kusut. Dia sedang mengalami peperangan dahsyat dalam dirinya. Antara Cinta dan juga prinsip. Satu bahagian dirinya amat gembira dengan apa yang telah berlaku, tapi sebahagian lagi asyik mengatakan apa yang berlaku pada malam sebelum mereka pulang itu tak patut berlaku. Salah sama sekali.Syafiq jadi buntu. Kerana itulah dia cuba untuk mengelakan diri dari Amri. Dia takut dia akan bertambah keliru kalau Amri berada dekat dengannya. Tapi dalam masa yang sama juga dia amat merindukan Amri. Syafiq meraup wajahnya sebelum merebahkan diri diatas katil.

'Am, aku rindu kau.' bisik hati Syafiq.





Anis mengayuh basikalnya perlahan sambil memerhati ke tebing sungai. Senyuman terukir diwajahnya sebaik ternampak kelibat seorang lelaki sedang duduk di bawah pokok. Perlahan basikalnya di tongkat dan dia berjalan perlahan mendekati lelaki itu.

"Assalamualaikum."Anis memberi salam. Lelaki tadi menoleh memandangnya.

"Waalaikumussalam...eh Anis." Amri terkejut melihat Anis berada disitu.

"boleh Anis duduk?"soal Anis lembut.

"boleh....boleh...duduklah."balas Amri. Anis lantas duduk di atas batu tidak jauh dari Amri. Tempat ini bukanlah tersorok, ramai sebenarnya orang yang berada di kawasan ini bila waktu semakin petang begini.

"Anis buat apa kat sini?"

"Anis pergi kedai tadi, beli pulut, mak suruh. Saja lalu sini. Tengok abang ada kat sini, Anis singgahlah sekejap."cerita Anis.

"oh ye ke..."

"Abang memang kat sini sejak Abang balik dari rumah Anis tadi ke?"soal Anis. Amri hanya tertunduk. Memang dia berada disitu sejak tadi menunggu kalau-kalau Syafiq akan muncul.

"Abang Fiq tak datang lagi ya?"soal Anis lagi. Amri hanya mengangguk sambil tersenyum. Buat seketika mereka hanya terdiam.

"Abang, sebenarnya kan, masa abang datang tadi, Abang Fiq ada tau dekat rumah. Dia yang suruh Anis cakap yang dia tak ada."cerita Anis berterus terang. Amri memandang Anis sambil tersenyum.

"Abang tahu.."

"mana abang tahu?"

"motor dia kan ada dekat rumah tadi." Anis menangguk faham. Sekali lagi mereka berdua senyap.

"Anis tak tahu apa yang berlaku, tapi, Anis harap abang berdua boleh lekas-lekas baik."ucap Anis. Amri sedikit tersentuh dengan kata-kata Anis itu.

"kenapa Anis cakap macam tu?"

"Anis tahu, sesuatu dah jadi antara banag berdua. Sejak korang balik dari pulau dulu, korang langsung tak pernah jumpa lagi kan? Abang Fiq tu, dulu mana lekat di rumah, tapi sekarang ni dia ada je dekat rumah tu. Sibuk duk baca komik dia yang entah dah berapa kali dia baca."cerita Anis. Amri ketawa kecil mendengarkan kata-kata Anis. Ada sedikit humor disitu.

"Abang ingat lagi tak, dulu, masa kecil-kecil, kita selalu main bertiga."

"mestilah abang ingat..kenapa Anis tiba-tiba cakap pasal tu pulak?"

"tak adalah apa, kadang-kadang bila kita ingatkan sesuatu yang gembira pada masa lepas, kita boleh tutup perkara-kara sedih yang berlaku pada kita sekarang."ujar Anis berfalsafah. Amri tergelak kecil.

"amboi, pandai pulak Anis ni bercakap ya."

"eh..mestilah, Anis dapat A tau dalam sastera."ujar Anis sedikit bangga. Amri ketawa. Anis turut ketawa.

"dahlah bang, Anis blik dululah. Nanti bising pulak mak kat rumah tu."ujar Anis sambil bangun dan membersihkan habuk-habuk yang melekat pada baju yang dipakainya.

"elok-elok jalan."pesan Amri sambil menghantar Anis pergi dengan ekor matanya. Amri masih tersenyum lebar. Entah kenapa rasa lega sedikit hatinya yang gusar tadi bila dapat berbual dengan Anis. Namun fikirannya lantas kembali kepada Syafiq. Kenapa Syafiq jadi begini?




"Syafiq, kamu nak kemana lepas ni?" soal Puan Khatijah sambil menuangkan susu getah yang baru dikutipnya tadi ke dalam satu tong besar di pusat pengumpulan getah ini.

"Tak ada kemana, balik rumah jelah." ucap Syafiq sambil membantu ibunya.

"kalau macam tu, lepas ni kamu singgah kedai Pak Sam, beli beras ya. Beras dekat rumah tu dah habis dah." cerita Puan Khatijah. Syafiq tersentak bila nama Pak Sam disebut. Pak Sam adalah bapa saudara Amri. Dan Amri memang sentiasa di kedai milik Pak Sam itu pada waktu-waktu begini. Memang disitu pun tempat dia dan Amri selalu melepak kalau bukan di tepi sungai.

"alah, mak jelah pergi beli."Syafiq cuba mengelak.

"eh..budak ni. Tak kan mak nak bawak beras tu naik basikal tua mak tu?" soal Puan Khatijah. Keluarga mereka tidak punya kereta. Yang ada cuma motorsikal dan Puan Khatijah memang tak tahu menunggu motorsikal, jadi hanya basikal tua milik arwah suaminya itulah yang manjadi tunggangannya sehari-hari. Syafiq menggaru kepala.

"tunggu Anis baliklah, suruh dia beli."

"ha, yelah!! tunggu Anis balik, kita ni tak payahlah makan tengah hari!"soal Puan Khatijah, menyindir. Syafiq jadi runsing. Dia tak mahu ke kedai itu, dia pasti Amri berada disitu dan dalam kampung ni pula hanya Pak Sam sahaja yang memiliki kedai runcit. Syafiq hanya memerhati ibunya mengambil wang hasil jualan getahnya pada hari itu dari peraih. Seketika kemudian Puan Khatijah kembali menghampirinya.

"nah..ni ambil ni, beli gula dengan kopi sekali." ujar Puan Khatijah sambil menghulurkan beberapa keping wang RM10 kepadanya.

"alah..mak, lain kali tak boleh ke?"Syafiq masih cuba mengelak.

"masyaallah!!!...apa masalahnya kamu ni? apa yang susah sangat? tadi kata tak ada nak kemana-mana. Kalau dulu tu mak tak bagi pergi pun sibuk nak melepak dekat situ. Sekarang ni macam-macam alasan kamu bagi."rungut Puan Khatijah sambil memusingkan semua basikalnya.

"mak tak kira, kamu pergi beli jugak. Kalau tak, kamu jangan balik rumah."ucap Puan Khatijah tegas sebelum mengayuh basikalnya laju. Syafiq melepaskan keluuhan berat. Dia tiada pilihan. Mahu tak mahu dia terpaksa juga ke kedai Pak Sam.




"Assalamualikum..." Amri memberi salam.

"Waalaikumussalam...ha Am, dah pukul 11 baru nak muncul? ni kena potong gaji ni."ujar Pak Sam. Amri tersengeh-sengeh.

"alah..Pak Ngah, sorrylah, terlambat bangun pulak tadi."ucap Amri bersalih. Pak Sam hanya menggelengkan kepala. Masak benar dia dengan perangai anak saudaranya yang seorang ni.

"nasib baik kamu ni anak saudara Pak Ngah tau. Kalau tak, dah lama dah Pak Ngah pecat."ucap Pak Sam lagi. Amri masih tersengeh-sengeh. Kalau bukan kerana desakan dari ayahnya, dia tak mahu bekerja di kedai bapa saudaranya ini. Kerana tak mahu dileteri secara terus-terusan oleh ayah dan ibunya, maka dia hanya akur. Setiap kali cuti semester tiba, dia akan kesini untuk membantu. Cuma kali ini agak berbeza sebab Syafiq tiada. Selalunya Syafiq juga akan kesini untuk melepak.

"erm...Pak Ngah."

"hmm.."jawab Pak Sam ringkas sambil menyusun kotak-kotak rokok di rak belakang kaunter.

"ada Syafiq datang sini?"soal Amri cuba menduga kalau-kalau Syafiq ada datang.

"Syafiq? oh ya, baru tadi dia datang beli beras. Tak sampai lima minit pun lagi sebelum kamu sampai tadi." cerita Pak Sam. Amri lantas keluar semula dari kedai dan mendapatkan motorsikalnya. Inilah masanya. Kalau dia pantas dia mungkin dapat memintas Syafiq dijalan.

"eh..nak kemana pulak tu?" soal Pak Sam.

"keluar kejap Pak Ngah, sekejap je."ucap Amri sebelum pantas menunggang motorsikalnya. Pak Sam hanya menggelengkan kepala. Amri menunggang selajau yang boleh. Tidak berapa lama kemudian dia ternampak kelibat Syafiq. Amri tersenyum senang. Dia lantas melajukan motorsikalnya cuba menyaingi Syafiq.

"Fiq!!!.."panggil Amri. Syafiq menoleh memandang Amri. Dia jadi kaget.

"berhenti sekejap, aku nak cakap dengan kau."jerit Amri. Bimbang terjadi sesuatu Syafiq mula mmeperlahankan motorikalnya dan berhenti di tepi jalan. Amri juga begitu. Amri meletakan motosikalnya dan berjelan mendekati Syafiq. Syafiq masih diam di atas motorsikalnya.

"aku nak cakap dengan kau sekejap."ucap Amri. Dia perlu merungkai segala kekusutan yang berlaku.

"kau nak cakap apa?"soal Syafiq dingin.

"Fiq, kenapa dengan kau? kenapa kau macam jauhkan diri dari aku? kenapa aku call kau tak jawab? SMS kau tak balas, semalam aku tunggu kau kat tepi sungai tapi kau tak datang. Kenapa ni?" Syafiq hanya berdiam. Dia tak tahu apa patut dijawab. Dia masih belum bertemu dengan jawapan.

"Sejak kita balik dari pulau tu, kau terus jadi macam ni? jadi dingin dengan aku, kau....kau menyesal dengan apa yang dah jadi pada malam tu?"soal Amri

"ya!!!!..aku menyesal. Aku menyesal sangat. Apa yang dah jadi malam tu tak sepatutnya berlaku. Aku tak tahu apa yang dah merasuk aku pada malam tu sampai akau boleh buat perkara tu dengan kau!." Amri tersentak mendengar jawapan dari mulut Syafiq.

"jadi kau nak salahkan aku?"

"memang salah kau, kalau kau tak mulakan, perkara tu takkan berlaku!" ujar Syafiq lagi. Amri terkesima. Hatinya mula rasa sakit. Benar, memang dia yang mulakan, tapi dia tidak pernah memaksa Syafiq. Syafiq boleh tolak kalau dia tak mahu."

"Amri...dengar sini. Apa yang berlaku pada malam tu adalah satu kesilapan. Kesilapan paling besar dalam hidup aku. Benda tu tak akan berlaku lagi. Tak Akan!!!" ucap Syafiq tegas sebelum menghidupkan semula enjin motorsikalnya dan mula menunggang pergi. Amri masih disitu. Hatinya terasa sakit. Matanya mula berair. Saat ini dia tahu, segalanya sudah berakhir. Takdir buruk yang selama ini ingin dielak menimpa ke atas dirinya. Tiada lagi Syafiq untuknya dan tiada lagi Amri untuk Syafiq. Segalanya sudah berakhir.


"kau tahu kan kita mungkin dah tak boleh patah balik lepas apa yang kita buat ni?"

kata-kata Syafiq pada malam itu terngiang kembali dalam fikriannya. Ya, benar, tiada jalan kembali untuk mereka. Selepas apa yang berlaku pada malam itu, mereka hanya ada dua pilihan, sama ada terus melalui laluan itu atau menamatkan segalanya. Dan nampaknya Syafiq sudah terlebih dulu memilih pilihan yang kedua. Amri mula sedar yang kehidupannya selepas ini akan hilang warnanya.





bersambung....