Sunday, 7 December 2014

Kecelaruan Emosi




Assalamualaikum

Hai semua...

Apa khabar? Sihat?...

Hihihi...

Dalam seminggu dua ni aku rasa mcm emosi aku ni x stabil...

Bercelaru....

Macam macam yg aku fikirkan....sampai aku jadi serabut....hmm...

Dengan fyp nye..

Project..

Assignment lagi...

Presentation...

Test...

Semua due dlm 2 minggu ni...

Pastu terus final pulak lepas seminggu...


Belum masuk masalah2 lain lagi...

Masalah peribadi...

Masalah kewangan...

Tapi....yg paling merunsingkan....

Masalah hati....


Aku x penah ad masalah cam ni sebelum ni...

Sbb.....sebelum ni aku x penah ad perasaan yg mcm ni...

Dan jugak...sebab sebelum ni aku x penah ambil peduli tentang perasaan aku.

Bagi aku, itu semua x penting.

Cuma, sekarang baru aku ambil peduli sikit.


But then....mungkin aku dah tersalah...

Mungkin aku patutnye tetap kekal jadi diri aku yang dulu

Paling tidak aku x kan hadapi masalah ni....dan dia pun x perlu rasa bersalah cam tu....

Aku igtkn....bila aku jujur tentang perasaan aku....semuanya akan baik saja...

Tapi rasanya, kalaulah aku x bercerita soal tu semalam...mungkin semuanya masih seperti sedia kala...

Salah aku sebenarnya...

Semuanya salah aku sendiri..

Sejak awal dia dah bg tau yang dia x boleh bg ap yg aku harapkan....

Tapi aku masih mengharapkan keajaiban...

My own feeling...my own selfishness....yet...i dragged him in this mess....

Im sorry my friend....im really sorry...

I wish...this never happen...

So that...you can have your happy life back..

To be a friend to your crush...is not a good idea i think..


I wonder...what should i do....

Aku tau kalau dia baca post ni....mesti dia akan bertmbh bersalah....

Tapi....aku ni seorng yg lebih banyak berfikir dari bercakap....minda aku dh x mampu nk tampung beban fikiran aku sekarang ni...jadi..aku terpaksa luahkan semua di blog ni....

Kalau la kau baca post ni dan kau ad rasa apa2...aku minta maaf....kau lupakan sajalah semua....anggap kau x penah baca apa2...

Mungkin aku patut balik jadi diri aku yang dulu....



P\s : lagi 2 minggu, semester ni akan habis....lepas je final exa...maka tamatlah era aku bergelar seorang student..heheh..

p\s: kepada sahabat aku yg sorg tu....aku mintak maaf....aku x leh kawal ap yg aku fikir...so...potential untuk aku fikir yg bukan2 tu adalah amat tinggi...heheheh...

P\s: kepada readers blog ni...kalau korang rasa korang x faham apa yg aku tulis ni....abaikan je post ni....x penting pun...












Thursday, 20 November 2014

That World







You said you're tired..
Tired of `that world`
The world that normal to us
But not to others.

You want to take a rest
Trying to pretend you're not belong to that world.

I can understand that,
I feel the same
A lot of us feel the same way you do.

We all want to leave that world one day.
It was everyone dreams.

But....suddenly...
You take a rest from me too...

You once told me, you want to be my BFF..
But...i dont think that the case now..

I keep wondering why??
I've tried to be positive..
But...i think, im not the optimist.

Just one question in my mind..
If one day, you're manage to leave 'that world'...
Will you leave me to??


P/s :Hoping for the best...preparing for the worst...
P/s :please ignore the grammar mistakes...hahahah


Saturday, 11 October 2014

100% of Courage







Assalamualaikum...

Hi guys...

apa khabar....

dah dekat sebulan aku x update blog...hahah..

maaf ye.... sibuk sangat ni....


anyway....

sejak belakangan ni aku tengok ramai pulak kengkawan aku kat fb tu yang tgh down....macam macam masalah ada....

mungkin tengah musim down kot...hahah...

aku pon kengkadang tu down jugak, lagi-lagi bila tgh sibuk dengan FYP sekarang ni...tapi nak buat cam ne, down macam mana pon, aku tetap kena buat benda tu....

tambah pulak semalam PM umum dlm baget student engineering kena at least band 4 dalam muet...baru boleh grad....aduih....!!!...

wahai PM yang 'terchenta' kami ni nak grad januari tahun depan, MUET tahun ni yg paling last pon dah tutp dah permohonan....acene tu??...

ok...lupakan pasal tu, balik semula pada tapik asal....hahah...

baru baru ni...aku ad jumpa satu lagu yang aku rasa boleh naikkan semula semangat orang yang tengah down ni...hihih...

ni lirik dia...

You are sobbing with a disappointed look. Just what happened?
Where is the old you I know, who'd always laugh like the sun?
We'll never know if we can accomplish something until we try.
This is adolescence. No matter how difficult, I'll be right by you.
Dreams would be boring if they weren't big, wouldn't they?
Let's gather up our confidence and go on an adventure. 
Yes, with 100% courage, we must try our best,
while embracing the robust spirit in this world.
Yes, with 100% courage, we must carry what we do to completion.
Please don't ever forget the radiance we're capable of displaying. 
It's fine if we hit a wall or get hurt,
as long as our heart is fired up, we won't regret anything.
The throbbing of our heart won't start if we stand still staring.
I love the wind I'm chasing after together with you.
If we weren't able to fly into a sky yesterday,
then let's seize this chance in front of us now. 
Yes, with 100% courage, we must dive into the sky.
This is no longer a time where we must finish everything in tears.
Yes, with 100% courage, we must not turn back again.
We, being ourselves, will be able to run anywhere we want to. 
Even if a night too lonely should creep in,
a new morning will surely come, too.
Yes, with 100% courage, we must try our best,
while embracing the robust spirit in this world.
Yes, with 100% courage, we must carry what we do to completion.
Please don't ever forget the radiance we're capable of displaying.
Lagu ni sebenarnya bahasa jepun, ni lirik yang telah di translate ke dalam bahasa inggeris....yang bawah ni lirik asal dalam bahsa jepun...



Gakkari shite mesomeso shite dou shita n dai
taiyou mitai ni warau kimi wa doko dai

yaritai koto yatta mon gachi seishun nara
tsurai toki wa itsu datte soba ni iru kara

yume wa dekakunakerya tsumaranai darou
mune o tataite bouken shiyou

sou sa hyaku paasento yuuki mou ganbaru shika nai sa
kono sekaijuu no genki dakishimenagara

sou sa hyaku paasento yuuki mou yarikiru shika nai sa
bokutachi ga moteru kagayaki eien ni wasurenaide ne

butsukattari kizutsuitari sureba ii sa
HAATO ga moete iru nara koukai shinai

jitto shite'cha hajimaranai kono tokimeki
kimi to oikakete yukeru kaze ga suki da yo

kinou tobenakatta sora ga aru nara
ima aru CHANSU tsukande miyou

sou sa hyaku paasento yuuki saa tobikomu shika nai sa
mada namida dake de owaru toki ja nai darou

sou sa hyaku paasento yuuki mou furimuicha ikenai
bokutachi wa bokutachi rashiku doko made mo kakete yuku no sa

tatoe samishisugiru yoru ga kitatte
atarashii asa kanarazu kuru sa

sou sa hyaku paasento yuuki mou ganbaru shika nai sa
kono sekaijuu no genki dakishimenagara

sou sa hyaku paasento yuuki mou yarikiru shika nai sa
bokutachi ga moteru kagayaki eien ni wasurenaide ne

 dapat cam tak lagu apa??..hahah...kalau dapat cam maknanya korang memang ada zaman kanak-kanak yang osem...hahah....so pada yang x dapat cam tu...tengoklah video ni ye...hihihi....






Tajuk lagu ni 100% Yuuki ( Hyaku Paasento Yuuki) maksudnya 100% of courage...lagu tema untuk kartun ninja boy....confirm korang penah tengok kartun ni kan...hihihi...



so..itu je untuk kali ni....jumpa lagi nanti...

bye....


P/S: Bayu Arjuna Bahagian 5 masih belom ada apa-apa progres...hihih...

P/S: lagi satu....aku ada buat kaji selidik baru kat sebelah tu....tolong vote ye..hihih..kajian yang untuk suka-suka je....x perlu risau...







Sunday, 7 September 2014

Nukilan Hati

Tak semua yang terucap dibibir itu adalah apa yang terukir dihati, ada kalanya yang dihati itu lebih baik disimpan, dikunci dan disorok tanpa peru ada orang yang tahu....

Tuesday, 19 August 2014

Bayu Arjuna (Bahagian 4)





Bahagian 4: Mimpi.




Bulan kelima, Tahun ke-259 tertegaknya Tira Kirana. Putera Arjuna menghampiri usia lima tahun.


“Taruna…Taruna, lekas ke sini.” ujar anak kecil berusia lima tahun itu girang.


“Ada apa Tuanku?” soal Taruna pula sebaik dia mendapatkan Putera Arjuna.


“Ada sesuatu yang beta ingin tunjukan kepadamu.” ujar Puera Arjuna lagi riang. Putera Arjuna lantas menarik tangan Taruna masuk ke kamarnya.


“itu.”ujar Putera Arjuna sambil menunjukan sepasang sepersalinan yang di letak elok di atas katil.


“wah...sepersalinan baru.” ujar Taruna teruja sambil memerhati sepersalinan itu.”


“kata ayahanda, ada pedagang dari negara timur jauh mengahidahkannya untukku.” ucap Putera Arjuna bersungguh. Taruna tersenyum sebelum mengusap lembut kepala Putera Arjuna.


“mahu cuba?” soal Taruna selepas dia mencangkung supaya ketinggiannya setara dengan ketinggian Putera Arjuna.


“mahu!!!” ucap Putera Arjuna teruja. Lantas putera kecil itu menanggalkan pakaian yang dipakainya. Taruna turut membantu Putera Arjuna. Selang hanya beberapa ketika, putera kecil itu kini sudah bertelanjang bulat di hadapan Taruna. Taruna lantas mengambil sepersalinan baru itu dan mula memakaikannya pada Putera Arjuna. Kini Putera Arjuna sudah siap dengan sepersalinan baru yang cukup cantik.


“Sudah siap.” ujar Taruna selepas merapikan sedikit baju yang jelas kelihatan sedikit besar. Putera Arjuna tersenyum senang.


“Beta mahu tunjuk pada bonda.” ujar Putera Arjuna sebelum lantas berlari menuju ke kamar permaisuri.


“Tuanku, nanti!!” Taruna juga terpaksa berlari untuk mendapatkan Putera Arjuna.




Bulan kelapan, Tahun ke-264. Putera Arjuna menginjak ke usia 10 tahun.


“Tuanku, buka pintu!!” panggil dayang istana di hadapan pintu kamar Putera Arjuna.


“tak mahu!!..kamu semua pergi.” kedengaran teriakan Putera Arjuna dari dalam kamarnya.


“kenapa ni?” soal ketua pengawal istana selepas mendengar kekecohan di luar kamar Putera Arjuna.


“Tuan, Putera Arjuna, baginda mengamuk lagi. Aku datang membawakan makanan. Sejak dari pagi baginda tidak makan apa-apa. Tapi tuan lihat sendirilah, dia tak mahu membuka pintu.”Adu dayang yang memegang sedulang makanan.


“Tuanku....Tuanku Putera Arjuna, buka pintu ini. Tuanku perlu makan.”giliran Ketua pengawal pula cuba memujuk.


“beta kata pergi, beta tak mahu makan..!!” teriak Putera Arjuna lagi diiringi esak tangis.


“macam mana ni Tuan, apa yang harus kita bicarakan kalau Tuanku Raja atau Tuanku Permaisuri bertanya?” soal dayang tadi yang mulai risau. Ketua pengawal berfikir sejenak.


“pengawal!!”panggil ketua pengawal pada pengawal yang mengiringinya tadi.


“pergi panggil Tuan Taruna, bawanya kesini.” arah Ketua Pengawal.


“Baik Tuan.” ujar pengawal itu patuh sebelum pergi mendapatkan Taruna yang kini sedang berlatih di lapangan bersama-sama semua parajurit muda yang lain.


Taruna cuba melajukan langkah berjalan sepanjang kaki lima istana menuju ke kamar Putera Arjuna. Dari jauh kelihatan beberapa pengawal dan dayang sedang berkumpul di hadapan kamar itu.


“Ada apa ini?” soal Taruna sebaik tiba.


“Tuan, Tuanku Putera Arjuna mengamuk lagi. Baginda mengunci diri dikamar dan tak mahu makan.” cerita Ketua Pengawal.


“Apa puncanya?”soal Taruna lagi. Namun belum sempat Ketua pengawal menjawab, tiba-tiba pinti kamar itu terbuka dan Putera Arjuna berdiki tegak disitu. Jelas kelihatan matanya yang membengkak.


“Tuanku…” belum sempat Taruna menghabiskan kata-katanya Putera Arjuna lantas menarik tangannya ke dalam kamar lantas pintu kamar itu dikunci lagi.


“Tuanku..”panggil Taruna lembut. Putera Arjuna lantas menerkam Taruna dan memeluknya erat. Taruna jadi kaget.


“Tuanku, kenapa dengan tuanku?” soal Taruna lembut sambil membelai lembut belakang Putera Arjuna cuba menenangkannya. Putera Arjuna pula lantas meangis lagi melepaskan perasaannya.




Taruna membelai lembut rambut Putera Arjuna yang kini berbaring diribaannya. Putera Arjuna kini sudah sedikit tenang.


“Tuanku, boleh patik bertanya sesuatu?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk kecil.


“apa yang terjadi?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya diam tidak menjawab.


“Tuanku...” Taruna cuba memujuk lagi.


“Ayahanda....” ujar Putera Arjuna perlahan. Taruna hanya diam menantikan Putera Arjuna bercerita.


“Ayahanda tak mahu membawa beta berburu bersamanya. Beta mahu berburu bersamanya.” Taruna tersenyum mendnegarkan cerita Putera Arjuna. Itu rupanya punca kepada semua masalah ini sehingga dia terpaksa meninggalkan sesi latihannya tadi.


“tak apalah tuanku, besok patik akan bawa tuanku ke lapangan. Nanti patik ajarkan tuanku untuk memanah. Tuanku mahu?” pelawa Taruna. Putera Arjuna lantas bangun dan duduk melutut dihadapan Taruna.


“benar taruna?” soal Putera Arjuna teruja.


“benar.”


“yeay!!!”Putera Arjuna bersorak gembira. Lantas dia mencium pipi Taruna sebelum memeluknya erat. Taruna sedikit terkejut dengan tindakan Putera Arjuna itu. Namun dia senang. Dia lantas memebalas pelukan Putera Arjuna. Tapi dakpan mereka terganggu dengan perut Putera Arjuna yang berbunyi kuat. Mereka berdua saling berpandangan sebelum ketawa.


“Tuanku lapar?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya tersenyum malu sebelum mengangguk. Taruna turut tersenyum geli hati.


“patik akan minta dayang siapkan makanan.” ucap Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk. Taruna latas bangun dan kembali ke pintu. Sebaik pintu dibuka kelihatan pengawal dan dayang yang tadi menunggu Putera Arjuna masih disitu.


“Tuan, bagaimana dengan Putera Arjuna? baginda tak apa-apakah?” soal Ketua Pengawal risau.


“Kalian tak perlu risau, baginda baik sahaja.” balas Taruna. Pengawal dan dayang tadi melepaskan nafas kelegaan.


“Tuan dan pengawal-pengawal tuan kembalilah bekerja, tiada yang perli dirisaukan disini.”ucap Taruna pada Ketua pengawal.


“baiklah, terima kasih pada Tuan Taruna, kalau bukan kerana Tuan, tak tahulah apa yang akan kami bicarakan pada Tuanku Raja dan Permaisuri nanti.”


“Tak apa, sudah menjadi tugasku untuk bersama dengan tuanku.”balas Taruna lagi.


“baiklah, kami pergi dulu.” Ketua pengawal meminta diri sebelum kembali menjalankan tugas sendiri.


“Dayang..”panggil Taruna pada dayang yang masih ada disitu.


“Ya Tuan Taruna.”


“Tuanku Putera, mahu makan. Siapkan makanan.” arah Taruna.


“Baiklah Tuan, akanku kembali semula dengan makanan yang baru.”


“baiklah...oh ya...ingat ya, jangan bawa makanan yang pedas.” sempat Taruna berpesan.


“Baik Tuan.” Dayang itu mengangguk faham sebelum kembali ke dapur istana.




Bulan ke 10, tahun ke-267. Putera Arjuna kini berusia 13 tahun.


Putera Arjuna membidik sasaran sebelum melepaskan anak panahnya. Anak panah itu terbang terus tertusuk betul-betul di tengah-tengah sasaaran. Lantas Putera Arjuna terdengar bunyi tepukan tangan dibelakang. Putera Arjuna berpaling. Dia tersenyum senang.


“Tuanku sudah semakin mahir memanah.”ujar Taruna dengan senyuman yang melebar. Putera Arjuna lantas berlari-lari anak sebelum lantas memeluk Taruna erat. Rindu benar dia pada Taruna. Sudah hampir tujuh bulan mereka tidak bertemu.


“Rindu benar beta padamu Taruna.” ucap Putera Arjuna yang masih memeluk Taruna erat. Taruna turut membalas pelukan itu. Senyuman kegembiraan masih menghiasi wajahnya.


“Patik juga begitu Tuanku.” ujar Taruna pula.


“Mari, kita ke kamar beta. Ada bermacam benda yang beta ingin bualkan.” ucap Putera Arjuna girang sebelum menarik tangan pemuda berusia 20 tahun itu mengekorinya. Taruna hanya akur dengan gelagat Putera Tunggal Raja Sang Saka Buana itu.




“Taruna…”panggil Arjuna manja sambal bersandar di dada bidang Taruna. Ini sudah jadi kebiasaannya baginya. Dia rasa senang dan selamat bila berbuat begitu.


“Ya Tuanku.” jawan Taruna sambil membelai lembut rambut putera kesayangannya ini.


“Malam tadi aku bermimpi.”


“Mimpi apa Tuanku?”


“Aku bermimpi yang aku berkahwin.” ucap Arjuna lagi. Taruna tersenyum lebar.


“Itu tandanya Tuanku telah dewasa dan boleh berkahwin tak lama lagi.” balas Taruna sedikit bernada gurau.


“benarkah?” Putera Arjuna teruja.


“benar tuanku.” balas Taruna lagi. Arjuna tersenyum girang. Senang benar Taruna melihat senyuman indah diwajah Putera Arjuna.


“Tapi Taruna….”ujar Putera Arjuna sedikit gusar.


“Tapia pa Tuanku?”


“Apa aku benar sudah dewasa?”


“kenapa Tuanku ragu?”


“kerana…..apa orang dewasa masih kencing malam?” soal Arjuna jujur. Taruna menahan tawa.


“Kenapa Tuanku bertanya begitu? Tuanku masih kencing malam?” soal Taruna pula. Putera Arjun bangun dan menatap wajah Taruna lama.


“sebentar.” ucap Putera Arjuna sebelum dia berlari anak ke almari pakaiannya. Taruna hanya memerhati dengan penuh kehairanan. Putera Arjuna kembali mendapatkan Taruna dengan sehelai kain yang digulung-gulung. Kain itu diserahkan pada Taruna.


“Apa ini tuanku?” soal Taruna keliru.


“Ini seluar yang ku pakai malam tadi. Aku terkencing lagi. Aku sorokan kerana aku malu pada dayang-dayang.” ucap Putera Arjuna sambal tertunduk. Taruna lantas membuka gulungan seluar itu. Jelas kelihatan tompokan-tompokan cecair yang sudah mongering di kelangkangannya. Taruna memerhati tompokan itu. Timbul rasa curiga. Pada fikirannya, tompokan kencing tak mungkin begini. Untuk mengenal pasti apakah tompokan itu Taruna lantas mendekatkan tompokan itu dengan hidungnya. Baunya dihidu. Terhidu satu aroma yang dirasakan dikenali.


“Aku bermimpi yang aku berkahwin.”


Kata-kata Putera Arjuna tadi terngiang kembali difikirannya. Taruna tersenyum. Tidak syak lagi. Ini bukan tompokan kencing, malahan adalah tompokan cecair yang menandakan Putera Arjuna sudah melangkah kea lam dewasa.


“Tuanku….ini bukan kencing.” ucap Taruna lembut.


“bukan kencing? jadi apa?” soal Putera Arjuna. Taruna lantas menarik lembut tangan Putera Arjuna rapat kearahnya. Rambut Putera Arjuna digarau kasar sebelum pipi putih putera Arjuna dicubit lembut. Taruna mula ketawa kecil senang. Putera Arjuna jelas keliru.


“Ini bukan air kencing. Ini air mani.”ucap Taruna lembut.


“Air mani? apa itu?” Putera Arjuna keliru.


“Air mani itu adalah air yang menandakan seorang lelaki itu telah dewasa. Ini tandanya tuanku sudah dewasa.” Terang Taruna. Putera Arjuna mengangguk faham.


“jadi…bagaimana rupanya air mani itu?” soal Putera Arjuna. Taruna sedikit tersentak dengan persoalan itu.


“Air mani itu berwarna putih pekat dan likat. Hampir menyerupai bubur kanji yang inang selalu buatkan ketika Tuanku sakit.” Terang Taruna lagi. Putera Arjuna mengangguk faham.


“Semua orang dewasa itu ada air mani?” soal Putera Arjuna lagi.


“Ya tuanku, semua lelaki dewasa itu ada air mani.”


“kamu juga ada?”


“ya tuanku, patik juga ada air mani.” terang Taruna. Putera Arjuna mengangguk faham.


“Taruna, tunjukan kepadaku.” ujar Putera Arjuna. Taruna tersentak.


“Tunjukan apa Tuanku?” soal Taruna sedikit cemas.


“air mani mu..aku mahu lihat.” ujar Putera Arjuna tegas.


“Tuanku…patik tak boleh.”


“kenapa?” soal Putera Arjuna kecewa.


“patik tidak boleh melakukan itu. Lagipun itu bukan sesuatu yang elok untuk dilakukan.”


“Aku tetap mahu!!”Putera Arjuna mula membentak. Taruna kalah. Dia kalah bila putera kesayangannya ini bertindak begini.


“baiklah, kalau itu yang tuanku mahu. Izinkan patik keluar sebentar.” ucap Taruna mengalah.


“Kamu mahu kemana?” soal Putera Arjuna.


“Patik mahu mengeluarkan air mani itu.” ucap Taruna sedikit malu.


“bagaimana?” soal Putera Arjuna lagi. Taruna tersentak. Dia tak tahu bagaimana untuk menjawab soalan itu.


“tunjukan kepadaku bagaimana caranya.” ujar Putera Arjuna. Taruna terpaku. Sumpah dia jadi buntu. Apa perlu dia melancap dihadapan Putera raja ini?


“Bolehkah?” soal Putera Arjuna dengan mata membulat penuh pengharapan. Taruna kalah lagi. Dia kalah setiap kali Putera Arjuna membuat wajah sebegitu.


“Baiklah…tapi dengan satu syarat.” ujar Taruna.


“Apa syaratnya?” soal Putera Arjuna teruja.


“apa pun yang nanti akan patik tunjukan pada Tuanku, patik mohon biarkan semua itu menjadi rahsia hanya untuk kita berdua.”


“Aku janji…rahsia kita berdua.” ujar Putera Arjuna girang sambal mengangkat tangannya bersumpah. Taruna tersenyum. Lantas tubuh kecil putera raja itu dipeluk erat. Sudah lama dia sedar sayangnya pada Putera Arjuna melangkaui sayang seorang rakyat pada tuannya mahupun sayang seorang abang pada adiknya. Namun dia langsung tidak pernah menyangka mahupun bermimpikan yang hal ini boleh terjadi.


“Baiklah…Tuanku duduk di katil.” ucap Taruna lembut. Putera Arjuna patuh. Jelas terpancar sinar keterujaan diwajahnya. Taruna bangun dan lantas bergerak ke pintu. Pintu bilik dibuka dan lantas pengawal yang berjaga diluar dipanggil.


“ada apa Tuan Taruna?”


“Jangan benarkan sesiapa pun masuk ke kamar ini sehingga saya beritahu. Tuanku mahu bersendiri.” ujar Taruna.


“Baik Tuan Taruna.” ujar pengawal itu mengerti. Taruna lantas masuk semula ke dalam kamar dan lantas mengunci pintu kamar itu. Taruna kemudiannya mendekati Putera Arjuna. Taruna berdiri disebelah Putera Arjuna. Seluar Putera Arjuna yang bertompok air mani itu diambil dan dibentang di atas katil untuk menerima pancutan air maninya pula.


“Tuanku sudah bersedia?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk. Taruna menarik nafas dalam sebelum dia mula menanggalkan sampin yang dipakainya. Usai sampin ditanggalkan, perlahan seluarnya pula dilucutkan berserta seluar dalamnya sekali. Maka tersembullah zakar lembik yang memang tidak pernag diperlihatkan pada sesiapa pun sebelum ini. Putera Arjuna teruja. Pertama kali dalam hidupnya melihat zakar seorang lelaki dewasa. Taruna menarik sedikit bajunya ke atas. Kini zakarnya terlihat jelas. Putera Arjuna bertambah teruja. Zakar itu walaupun masih lembik namun jauh lebih besar dari kepunyaannya. Ditambah pula dengan bulu-bulu lebat memenuhi pangkal zakar milik insan yang amat disayanginya ini.


Perlahan Taruna mula menyentuh zakarnya. Kulit kulup yang menutupi kepala zakarnya ditarik perlahan kebelakang. Tersembul kepala merah jambu yang seakan malu-malu mahu menunjukan diri. Putera Arjuna melihat tekun penuh keterujaan. Selepas kulup ditarik kebelakang, kulup itu ditolak semula kehadapan dan kembali menutup kepala zakar merah jambu. Pergerakan sama diulang berkali-kali. Zakar yang tadinya lembik kini mula kembang dan mengeras.


Ini bukan kali pertama Taruna melancap, cumanya ini kali pertama lancapannya dipertontonkan kepada orang lain dan orang tak lain adalah putera kesayangannya. Mungkin kerana itu zakarnya mengembang dan berereksi dengan lebih pantas dari selalu. Hanya selang beberapa ketika zakarnya sudah sampai ke saiz maksimum. Hampir sejengkal panjangnya.


“Besarnya konekmu Taruna.” ujar Putera Arjuna. Taruna tersenyum.


“Tuanku, kepunyaan Tuanku juga akan besar sebegini suatu masa nanti.” balas Taruna.


“apa itu air mani?”soal Putera Arjuna melihat titisan air dihujung zakar Taruna.


“Bukan tuanku, ini air mazi.” Terang Taruna. Keterujaan Putera Arjuna membuatkan dia begitu hampir dengan zakar keras Taruna. Matanya tajam memerhati titisan air jernih yang mula menitis keluar dari zakar Taruna. Nafas hangat Putera Arjuna terhembus pada batang zakar Taruna. Taruna menjadi bertambah ghairah. Tanpa berkata apa-apa Putera Arjuna lantas menyentuh kepala zakar Taruna untuk merasa sendiri tekstur air mazi itu. Sentuhan Putera Arjuna itu ibarat satu renjatan pada tubuh Taruna. Buat pertama kalinya zakarnya disentuh oleh orang lain.


“jadi…mana air mani?” soalan dari Putera Arjuna itu membuatkan Taruna tersentak.


“ah.. ya…sebentar Tuanku.” ujar Taruna. Dia lantas menyambung semula lancapannya. Ini kali pertama dalam hidupnya dia berasa begitu ghairah. Tangan kirinya menekup mulutnya sendiri sambal tangan kanannnya ligat maju mundur mengurut zakar berusia 20 tahun itu.


“aarhhhh….” Selang beberapa ketika air mani yang hampir sepurnama disimpan itu memancut keluar. Satu erangan turut dilepaskan oleh taruna. Putera Arjuna ibarat terkedu melihatkan air mani yang terpancut deras dari zakar milik taruna. Beberapa das pancutan air mani dilepaskan. Ada pancutan yang terpancut jauh melepasi katil. Seluar Putera Arjuna yang dijadikan lapik tadi lencun dengan air mani pemuda sasa ini. Bulat Mata Putera Arjuna melihat air mani yang banyak dihadapan matanya


“Tuanku, inilah air mani.”ujar Taruna yang termengah-mengah. Putera Arjuna berpaling memandang Taruna sambal tersenyum lebar.


*********



“Arjuna…..Arjuna….” Arjuna terbangun dari lena selepas namanya dipanggil. Perlahan matanya dibuka dan dia melihat keadaan sekeliling yang hanya diterangi cahaya dari unggun api yang semakin mengecil.

“Arjuna, bangun….sudah tiba masanya kau meminum ramuan itu.” ucap lelaki yang tadi mengejutkannya. Arjuna memandang wajah lelaki itu.

“hanya mimpi rupanya.”ucap Arjuna sebaik dia sedar apa yang berlaku.

“Apa yang kau mimpikan Arjuna?” soal Bayu sambal membawa semangkuk ramuan penawar yang telah dibekalkan oleh Mak Bayan.

“Tiada apa, aku cuma bermimpikan kehidupanku yang lalu.” ucap Arjuna lembut sambal duduk bersila. Dia lantas teringatkan mimpinya tadi. Rindu benar dia pada Taruna, pendamping yang telah dianggap lebih dari seorang abang kandung. Dulu, Taruna adalah segalanya baginya. Taruna sudah berada disampingnya sejak dari mula lagi. Kata bondanya, Taruna sudah dilantik menjadi pendampingnya selepas sepurnama kelahirannya. Apalah nasib Taruna kini? Dia hilang ketika mengepalai pasukannya dalam peperangan dengan tentera hitam Malika. Entahkan mati entahkan hidup.

“Sudahlah Arjuna, tidak perlu dikenang lagi. Mari, minum ramuan ini, matahari akan terbit tak lama lagi.”ucap Bayu lembut sambal menyerahkan mangkuk berisi ramuan herba itu kepadanya. Arjuna menyambut mangkuk itu sambal tersenyum. Arjuna lantas meneguk habis ramuan pahit itu. Dia kemudianya mengembalikan mangkuk itu kepada Bayu. Bayu mengambilnya sebelum dibilas dengan air yang diambil dari sungai tadi.

“Terima kasih Bayu, kau terlalu baik denganku.” ucap Arjuna berterima kasih. Bayu hanya tersenyum.

“tidak perlu berterima kasih. Aku lakukan semua ini dengan ikhlas.” ucap Bayu. Arjuna masih memerhati Bayu yang kini sedang menuimpan semula mangkuk tadi ke dalam bungkusan. Arjuna mula terperasan sesuatu. Cara layanan Bayu kepadanya amat mirip dengan cara Taruna melayannya dahulu. Apa mungkin kerana itu dia merasa tertarik pada Bayu??







Bersambung….


p/s: firsttime tulis cerita ad scene yg cam ni....cadilah yang ringan-ringan je...untuk percubaan...hahah

p/s: episod kali ni sepenuhnya aku taip masa waktu kerja kat ofis...hahahha....

p/s: personally...sebenarnya aku suka nama Bayu...tak tahu kenapa....rasa cam sweet je nama tu...

p/s: next episod aku x leh nak janji......aku punya LI ni pon dah nak hbis lg 2 minggu.....pastu bila dah start kuliah aku rasa aku x de masa nak update citer ni...so...paham-paham ajelah ye....mungkin lepas aku hsbis semester depan ni baru aku sambung...approxmately...januari 2015...sabar ye....sabar itu separuh daripada iman....hihihi




Monday, 21 July 2014

Bayu Arjuna (Bahagian 3)





Bahagian 3: Perasaan.




Berkelip-kelip mata Aduka menyaksikan keajaiban di depan matanya. Dalam kesamaran cahaya terang yang semakin menghilang jelas kelihatan susuk tubuh seorang lelaki bertelanjang terduduk bersilang kaki. Bayu lantas mendekati pemuda itu dan menutup tubuhnya dengan kain.

"Sekarang kau sudah percayakan kata-kataku." soal Bayu. Aduka mengangguk laju, namun matanya masih tepat memandang lelaki yang baru sahaja tadi bertukar dari seekor angsa. 

"tak perlulah kau melihatku sebegitu, selain dari aku yang tadinya seekor angsa, tiada apa lagi yang aneh ditubuhku ini." ujar Arjuna yang sedikit tidak selesa dengan pandangan Aduka itu tadi. Aduka lantas mengalih pandang.

"Maaf Arjuna...aku tidak berniat." ujar Aduka rasa bersalah. Arjuna tersenyum.

"Tidak mengapa, aku faham situasimu." Ujar Arjuna lagi.

"Arjuna, pakailah baju ini dulu." Ujar Bayu sambil mengambil pakaian pada Arjuna. Arjuna menagmbilnya dan lantas bergerak masuk ke bilik Aduka. Selepas sahaja pulang dari rumah Mak Bayan tadi, mereka terus ke sini. Aduka tinggal bersendirian sejak ibunya meninggal duni setahun lepas. Lebih mudah rasanya kalau Arjuna disini. Aduka tidak lepas memandang Arjuna sehinggalah Arjuna hilang dibalik dinding. Dia terkesima. Bukan kerana keajaiban yang dilihatnya tadi, tapi pada Arjuna. Pertama kali dia melihat seorang lelaki seindah dan sesempurna itu.

"Bayu..."panggil Aduka. Bayu memandang Aduka.

"Apa selayaknya seorang manusia seindah itu?"soal Aduka. Bayu tersenyum.

"Persoalan yang sama juga aku fikirkan pertama kali aku melihatnya dulu. Apatah lagi, dia seorang lelaki, sama seperti kita."

"Mungkin memang harfiahnya manusia berdarah biru itu begitu. Tak setanding dengan kita orang kebanyakan." tambah Aduka. Bayu hanya mengangguk mengiyakan.

"Tiada bezanya aku dengan kamu semua. Aku juga seorang manusia biasa. Cuma tuhan itu berkehendak untuk mengurnikan aku wajah dan tubuh seperti ini."sampuk Arjuna sambil berjalan dan duduk di sebelah Bayu. Kini dia sudah lengkap berpakaian. Berpakaian seperti orang kebanyakan masih belum mampu menenggelamkan keindahannya.

"tapi, tak guna mempunyai wajah tampan atau tubuh yang bagus akalu disiang harinya hidup sebagai seekor angsa yang hina." ujar Arjuna lagi.

"Jangan berkata begitu Arjuna, bukan kau yang mahukan ini terjadi. Jangan risau, kami akan membantumu." Ucap Bayu. Arjuna memandang Bayu lalu mengukir senyum. Bayu terkesima dengan senyuman itu.

"Sudahlah, mari kita ke rumah Mak Bayan. Kita perlu mengambil Ramuan itu." Ujar Aduka. 

"Marilah.." mereka bertiga meninggalkan rumah Aduka dan mula bergerak ke rumah Mak Bayan.



Mak Bayan merenung Arjuna lama sebelum tersenyum. Arjuna jadi kurang selesa.

"kenapa Mak Bayan merenungku begitu?" soal Arjuna.

"tidak ada apa. Maaflah kalau kau tersinggung. Rupamu jauh lebih elok dari bayanganku siang tadi." ujar Mak Bayan. Mak Bayan akhirnya menyerahkan sebuah bekas buluh berisi penuh ramuan herba yang dimasaknya tadi. Arjuna menyambut bekas buluh itu.

"Ingat, minum ramuan ini sebaik sebelum terbit fajar. Cuma seteguk memadai untuk mengekalkanmu dalam jasad manusia sehingga matahari terbenam.

"Terima kasih Mak Bayan." ucap Arjuna.

"Tapi berapa lama harus Arjuna bergantung dengan ramuan ini?" Soal Bayu. Aduka hanya memerhati.

"Selagi dia tidak menemui penawarnya, selagi itulah dia akan bergantung pada ramuan ini." ucap Mak Bayan lagi. Arjuna kelihatan kecewa.

"Beginilah..." Arjuna, Bayu dan Aduka kembali memandang Mak Bayan.

"Kamu tahu dimana Gunung Guruh?" soal Mak Bayan. Bayu dan Aduka berpandang sesama sendiri tanda mereka tidak tahu.

"Aku tahu dimana Gunung Guruh." ujar Arjuna yakin. Masing-masing mata terarah pada Arjuna.

"Ada apa di Gunung Guruh Mak Bayan?" Soal Aduka pula.

"Disana ada seorang Pendeta, Adipati namanya. Pergilah kau bertemu dengannya, mungkin dia boleh memebantumu." Ucap Mak Bayan.

"Benarkah Mak Bayan?" Bayu teruja.

"Arjuna, kau boleh sembuh, kau boleh bebas dari sihir ini." Ujar Bayu lagi ceria.

"Jadi, kita harus ke Gunung Guruh? tapi dimana?" Soal Aduka pula.

"Gunung Guruh itu jauh daripada sini, sepurnama lamanya perjalanan." ucap Arjuna pula.

"Tak apalah, aku akan menemanimu kesana. Walau apapun terjadi aku akan tetap bersamamu." ucap Bayu serius. Arjuna jadi terharu.

"Bukan itu halangan utamanya." ujar Mak Bayan pula.

"Apa maksudmu Mak Bayan?" soal Aduka lagi.

"Gunung Guruh....adalah sebahagian wilayah taklukan Malika." ucap Arjuna pula. Bayu yang tadinya tersenyum kini hilang senyumnya.

"Tak apa, aku akan melindungimu. Kita tetap akan ke Gunug Guruh dan bertemu dengan Pendeta Adipati. Kau Perlu sembuh Arjuna, Kau perlu bebas dari sihir ini, demi orang tuamu." Bayu memberi semangat. Arjuna tersenyum senang.

"Baiklah, kita akan ke sana." Arjuna bersetuju. Bayu tersenyum senang kembali.

"Aku juga akan mengiringi kalian."Ucap Aduka.

"Terima kasih Aduka."balas Arjuna.

"Sebelum kalian pergi, ada sesuatu yang kalian perlu tahu."

"Apa dia Mak Bayan?" soal Bayu.

"Ramuan herba itu, hanya cukup untuk seminggu." ujar Mak Bayan. Arjuna, Bayu dan Aduka berpandangan sesama sendiri lagi.

"Lalu bagaimana? Tak mungkin untuk kami kesini lagi untuk ramuan itu." uacap Arjuna. Mak Bayan hanya tersenyum.

"Akan ku ajarkan padamu bagaimana untuk membuat ramuan ini dan kamu buatlah sendiri nanti." ucap Mak Bayan. Arjuna tersenyum senang.

"Terima kasih Mak Bayan." ujap Arjuna.



Aduka menutup pintu rumahnya sebaik Bayu pulang. Pintu utama dikunci dan dia kembali ke biliknya. Kelihatan Arjuna sedang baring di atas tilam kekabu miliknya. Selepas berbincang tadi, Bayu bersetuju meninggalkan Arjuna di rumah Aduka memandangkan Aduka hanya tinggal sendiri. Bayu menghampiri Arjuna lalu baring disebelahnya.

"Tak kisahkan kalau kau tinggal disini untuk malam ini?" soal Aduka. Arjuna hanya tersenyum.

"Apa lagi yang boleh aku harapkan dalam keadaanku sekarang. Ini sudah jauh lebih elok dariku terpaksa tidur bersendiri di hutan larangan itu." ucap Arjuna. Aduka menoleh dan menatap wajah Arjuna lama. Sejak dari pertama kali dia melihat wajah indah ini, dia langsung tidak jemu.

"sungguh indah wajahmu, seumur hidupku, tak pernah aku melihat lelaki seindahmu."Aduka memuji. Arjuna jadi malu dipuji begitu.

"Apa kau jatuh hati pada ku?" soal Arjuna berjenaka.

"kalau aku katakan ya?"

"Jangan merepeklah Aduka, aku ini lelaki, kau juga lelaki. Sudahlah, kita perlu berehat, esok kita akan berjalan jauh." ujar Arjuna. Aduka hanya tersenyum.


"Aduka!! Arjuna!!"teriak Bayu dari luar rumah. Langit subuh kian terang, Bayu jadi makain penasaran. Apa khabarnya Arjuna.

"Arjuna!!.."panggil Bayu lagi.

"Ya....sabar.."kedengaran suara Aduka dari dalam. Belum sempat pintu dibuka penuh Bayu lantas meluru ke dalam. Hampir terjatuh Aduka dilanggar Bayu. Bayu bergegas ke bilik Aduka mencari kelibat Arjuna.

"Arjuna.."panggilnya lagi. Bayu tersenyum sebaik melihat Arjuna masih kekal dalam jasad manusia.

"Aku disini.."balas Arjuna tersenyum. Bayu lantas mendekatinya.

"Ramuan itu berhasil..."ujarnya teruja. Aduka kembali ke kamarnya dan bersandar didinding sambil memerhati Bayu dan Arjuna.

"Ya...ramuan itu berhasil." Arjuna tersenyum senang.

"Sudahlah, matahari semakin meninggi, kita perlu berangkat sekarang." ujar Aduka pula yang entah mengapa terasa jengkel dengan kemesraan Bayu dan Arjuna ketika itu. Bayu dan Arjuna memandang Aduka sambil tersenyum.

"Benar kata Aduka itu, kita perlu berangkat sekarang."Ujar Arjuna.

"Baiklah, apa semua persiapan sudah tersedia?" soal Bayu.

"Sudah, semuanya telah aku dan Aduka sediakan." ucap Arjuna lagi. Aduka lantas mendekati mereka berdua. Dia lantas mencapai bungkusan yang telah disiapkannya tadi.

"mari.." ajak Aduka. Langkah diatur keluar dari rumah pusaka peninggalan ayah Aduka. Maka bermulalah pengembaraan mereka ke Gunung Guruh untuk menemui Sang Pendeta Adipati.



Bayu datang menghampiri Arjuna yang sedang duduk sendiri di atas batu. Sudah separuh hari perjalanan ditempuh, kini mereka sedang berehat di sebatang sungai. Dengan hanya berjalan kaki, tidak jauh mereka boleh melangkah.

"Arjuna."panggil Bayu. Arjuna menoleh memandang Bayu.

"Nah..." Bayu menyerahkan secawan air pada Arjuna. Arjuna menyambutnya sambil tersenyum.

"Terima kasih." balas Arjuna. Air itu lalu diteguk laju. Dahaga benar dia. Bayu hanya tersenyum melihat gelagat Arjuna.

"Masih jauhkah Gunung Guruh itu?" soal Bayu.

" Masih jauh, perjalanan kita masih belum separuhpun." balas Arjuna. Arjuna kemudiannya melepaskan keluhan berat.

"Apa yang kau fikirkan Arjuna, sehingga kau mengeluh begitu?" Arjuna memandang wajah Bayu sekilas sebelum tersenyum.

"Aku sedang terfikirkan tentang diriku, keluargaku dan negaraku. Rasanya bagai bari semalam aku melawat kota Tira Kirana bersama-sama ayahanda. Namun kini aku di sini, dan begini." luah Arjuna. Bayu mendengar dengan teliti.

"Kau rindukan keluargamu?" soal Bayu.

"Sudah tentulah. Entah apa perkhabaran mereka, entahkan hidup, ataupun mati." Bayu lantas menepuk-nepuk lembut bahu Arjuna.

"berharaplah agar mereka masih hidup dan selamat." ujar Bayu cuba menenangkan Arjuna. Aduka yang melihat dari jauh jadi panas hati. Entah kenapa dia jadi cemburu sebegitu.

"Bayu, nasi ini tak akan masak dengan sendirinya, ikan di sungai itu juga tak akan melompat menyerah diri." jerit Aduka dari arah perkhemahan mereka. Mereka sebenarnya sedang cuba menyiapkan makanan untuk disantap. Bayu dan Arjuna menoleh memandang Aduka.

"Ya...aku tahu, aku nak tangkaplah ni." balas Bayu pula.

"Ish si Aduka ni, pantang melihat orang senang." rungut Bayu. Arjuna tergelak kecil.

"Mari aku bantumu menangkap ikan." ujar Arjuna.

"Apa kau boleh menangkap ikan?" soal Bayu.

"Apa kau fikir aku di istana dahulu hanya duduk goyang kaki sahaja kah?" soal Arjuna menyindir. Bayu tersenyum.

"Tak perlulah Arjuna." Sampuk Aduka tiba-tiba. Arjuna dan Bayu menoleh memandang Aduka. Entah bila dia datang ke mari.

"Bayu ni memang pakar menangkap ikan, tak perlu dibantu, apa kata kau dan aku sama-sama memburu pelanduk atau arnab." ujar Aduka pula. Arjuna jadi serba salah. Matanya sesekali memandang Aduka sebelum beralih pula pada Bayu.

"Tak apalah Arjuna, aku bisa menangkap sendiri. Kau ikutlah Aduka ke hutan. Aduka ni bukan pandai sangat memburu." ujar Bayu pula menyindir. Aduka mencebik. Arjuna ketawa lagi. Bayu dan Aduka terkesima lagi memandang wajah ceria Arjuna.

"Baiklah, mari Aduka." ujar Arjuna. Aduka dan Arjuna kemudiannya berjalan berdua masuk ke hutan meninggalkan Bayu sendirian di sungai.


Aduka berlari  anak mendapatkan seekor pelanduk yang tepat terkena panah yang dilepaskan Arjuna. Arjuna mengekori dari belakang. Arjuna lantas membantu Aduka memegang kaki pelanduk itu. Aduka lantas menyembelih pelanduk itu. Tidak elok membiarkan ia tersiksa dengan tusukan anak panah itu.

"pandai betul kau memburu." Ucap Aduka. Arjuna tersenyum.

"Tidaklah, biasa saja." Balas Arjuna pula.

"beruntung kau Arjuna. Pandai berburu, ada rupa pula, berdarah biru lagi."puji Aduka sambil mengangkat pelanduk yang baru disembelihnya tadi.

"beruntung jugakkah aku bila aku disumpah begini?" soal Arjuna pula.

"eh...tidaklah begitu." ujar Aduka pula. Arjuna hanya tersenyum. Mereka berjalan berdua kembali ke sungai.

"kau marah, Arjuna?" soal Aduka sambil menyaingi langkah Arjuna. Arjuna memandangnya sambil tersenyum.

"tidaklah. Tak kanlah aku marah hanya kerana itu."ujar Arjuna lagi. Aduka tersenyum melihat senyuman manis Arjuna.

"Indah sungguh senyumanmu Arjuna, andai saja kau seorang perempuan." ucap Aduka jujur. Arjuna tergelak kecil.

"kenapa? andai aku seorang perempuan, kau akan jatuh hati padaku?" soal Arjuna lagi.

"ya, bukan aku saja, aku jamin memang ramai lelaki akan jatuh hati padamu." ucap Aduka bersungguh. Arjuna hanya tergelak kecil.

"malangnya aku seorang lelaki." ba;as Arjuna. Aduka turut ketawa.

"tapikan Arjuna, tidak semestinya sebuah hubungan itu terjalin hanya kerana ada seorang lelaki dan seorang perempuan."

"apa maksudmu?" soal Arjuna tidak faham.

"kau tahu, dulu aku dan Bayu ada dua orang kawan, Anding dan Umbang. Mereka berdua berjiran. Sejak kecil mereka bersama. Bermain bersama, makan bersama, tidur bersama, mandi juga bersama." Aduka membuka cerita.

"jadi?" soal Arjuna berminat.

"kerana mereka asyik bersama, lama-lama ada satu perasaan muncul antara mereka."

"maksud kau?"

"mereka saling jatuh cinta."

"cinta? sesama lelaki?" soal Arjuna sedikit kaget.

"ya...mereka saling mencintai. Hubungan itu dapat dihidu oleh orang kampung, maka mereka di halau dari kampung." cerita Aduka. Arjuna hanya mendengar.

"apa kau rasa?" soal Aduka tiba-tiba. Arjuna tersentak.

"entah, ini pertama kali aku mendengarkan yang lelaki bercinta sesama lelaki." jawab arjuna jujur.

"bagiku, tak ada apa yang perlu dikhawatirkan. Bagiku, tak kiralah pasangan kita itu perempuan, mahupun sesama lelaki, asalakan hubungan itu sarat dengan cinta, itu tidak menjadi masalah. Kan?"

"mungkin, tapikan aneh, diluar kebiasaan masyarakat kita."

"benar, tapi tak semua yang diluar kebiasaan itu sesuatu yang tidak bagus. Cinta itukan sesuatu yang suci. Tiada apa yang bisa memaksa cinta untuk hadir atau pergi." cerita Aduka lagi. Arjuna hanya mengangguk setuju. Fikiran ligat memikirkan tentang itu. Apa yang diceritakan oleh Aduka itu seakan sedikit memberi pencerahan pada sesuatu yang difikirkannya sebelum ini.

Aduka dan Bayu menyusp masuk ke kawasan kurungan yang terletak di dalam kediaman Penghulu.
"Anding, Umbang." panggil Aduka lembut sebaik mereka berud sampai ke kurungan yang menempankan rakan mereka, Anding dan Umbang. Anding dan Umbang di tangkat dan dikurung disini selepas hubungan cinta mereka berdua terhidu oleh oleh orang kampung.
Anding dan Umbang yang berpegangan tangan berdua memandang Bayu dan Aduka lesu. Sudah dua hari mereka dikurung disini dan langsung tak diberi makan dan minum.
"Anding, Umbang, kalian tak apa-apa?" soal Bayu. Anding dan Umbang hanya memandang mereka lesu.
"Apa benar yang mereka katakan tentang kalian?" soal Aduka pula. Anding dan Umbang berpandangan sesama sendiri sebelum terus mengeratkan genggaman tangan mereka.
"benar, kami saling mencintai, aku cintakan Umbang sepenuh hatiku." ucap Anding tegas.
"walau apa pun terjadi, kami akan tetap bersama." sambung Umbang pula.
"Walaupun nyawa kalian menjadi taruhannya?" soal Bayu pula.
"Ya, kalau memang mati itu takdirnya, biarlah kami mati berdua." ucap Anding lagi.
"Sudahlah Bayu, lekas kita lepaskan mereka sebelum pengawal sedar." ucap Aduka pula. Lantas kunci kurungan yang dibina dari buluh itu diumpil. Bayu memapah Anding dan Aduka pula memapah Umbang. Perlahan mereka mengatur langkah meninggalkan kurungan itu. Aduka dan Bayu tekad melepaskan Anding dan Umbang selepas mereka mendengar keputusan Datuk Penghulu yang mahu menghukum mereka dengan hukuman sula.
Anding dan Umbang dibawa ke hujung kampung. Bayu dan Aduka memberi mereka sedikit makanan untuk menambahkan tenaga.
"Terima kasih Bayu, Aduka, kerna menolong kami." ucap Anding yang kini sudah sedikit bertenaga.
"Tidak apalah, kalian masih kawan kami." ucap Aduka pula.
"Apa kalian tidak jijik dengan hubungan kami?" soal Umbang. Bayu dan Aduka memandang sesama sendiri.
"Aku belum boleh menerimanya. Ini di luar kebiasaan masyarakat kita. Tapi aku tak mahu melihat kalian mati disula. Aku masih tetap sayangkan kalian sebagai sahabatku." ucap bayu lagi. Aduka hanya mengangguk setuju.
"Sudahlah, pergilah kalian, tinggalkan kampung ini. Pergilah sejauh yang mungkin sebelum subuh. Esok sudah tentu orang kampung akan mula mencari kalian kembali bila mereka sedar kalian sudah hilang." ucap Aduka pula. Anding lantas memeluk erat Bayu dan Aduka, begitu juga dengan Umbang.
"Terima kasih kalian, jasa kalain akan tetap kami kenang." ucap Umbang pula. Lantas sepasang kekasih itu mula berjalan keluar dari kampung itu.

Suara ketwa Arjuna yang agak kuat membangunkan Aduka dari lenanya. Dia memandang sekeliling, kelihatan Arjuna dan Bayu sedang bergurau senda berhampiran unggun api. Tadi selepas mereka selesai makan tengah hari, mereka menyambung semula perjalan hingga ke lewat petang. Kini mereka berhenti semula kerana hari sudah gelap. Aduka teringat kembali mimpinya tadi. Dia bermimpi saat dia dan Bayu melepaskan Anding dan Umbang lari meninggalkan kampung. Dia mula terfikirkan sesuatu. Cinta Anding dan Umbang begitu utuh sehingga mereka sanggup mati untuk mempertahankan cinta itu. Itu maknanya cinta antara dua lelaki itu tidak mustahil. Aduka memandang pula Arjuna. Dia sedar yang dia sudah jatuh hati pada Ajuna, cuma minda warasnya masih mengatakan yang cinta anatar dua lelaki itu adalah mustahil. Aduka tersenyum sendiri. Mungkin tak salah kalau dia mencuba. Lelaki seperti Arjuna bukan lelaki biasa. Melepaskknnya pergi ibarat melepaskan segunung emas. Cuma kini hanya ada satu masalah. Aduka kini mengalih pula pandangannya pada Bayu. Apa Bayu mempunyai perasaan yang sama sepertiku pada Arjuna? Cara dia melayan Arjuna, cara dia berkata-kata dan cara dia memandang Arjuna jelas menunjukan yang dia juga suka pada Arjuna.

"Aduka?"panggil Arjuna. Aduka tersentak.

"ya.."

"kau tak apa-apa? kenapa kau termenung begitu?" soal Arjuna.

"tak...aku tak apa-apa." balas Aduka pula sambil membetulkan duduknya. Arjuna tersenyum sebelum kembali memandang ke hadapan.

"Aku ke sungai dulu ya, aku ingin emngambil air." ujar Arjuna pula sambil memebawa bersamanya cerek air yang sudah kosong. Aduka lantas mendapat satu ilham. Dia perlu berdepan dengan Bayu. Dia lantas bangun dan mengekori bayu ke sungai.

"Aku ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu."ujar Aduka sebaik mereka tiba di gigi air.

"Apa dia?" soal Bayu.

"Apa kau ada apa-apa perasaan pada Arjuna?" soal Aduka. Bayu tersentak.

"Apa maksudmu? perasaan apa?"

"perasaan suka, cinta atau mungkin nafsu?"

"apa kau merepek ini Aduka, aku ini lelaki, begitu juga dengan Arjuna." Aduka tergelak kecil dengan jawapan dari bayu itu.

"kau jangan pura-pura bodoh Bayu. Aku tahu yang kau juga tahu yang perasaan itu juga bisa ada antara dua lelaki. Apa kau sudah lupa dengan Anding dan Umbang, mereka itu sama-sama lelaki, tapi mereka saling menciantai." ujar Aduka. Bayu terdiam. Benar kata Aduka. Anding dan Umbang adalah rakan sepermainan mereka ketika mereka kecil. Namun dua tahun lepas hubungan antara mereka terdedah dan kerana itu juga mereka berdua di halau dari kampung.hampir saja dijatuhi hukuman bunuh.
"apa yang kau cuba sampaikan Aduka?"

"baiklah, aku berterus terang. Aku punya perasaan seperti itu pada Arjuna. Kalau kau memang tiada perasaan sebegitu pada Arjuna, aku akan teruskan langkah. Aku akan pastikan Arjuna, jadi milikku." Ucap Aduka tegas sebelum beredar semula ke khemah. Bayu masih pegun disitu. Dia jadi terkesima dengan kata-kata Aduka tadi.




Bersambung....




p/s: aku siapkan cerita kat opis pad waktu keje...heheheh...jahat x aku??



Sunday, 20 July 2014

Raya, Latihan Industri dan Lagu Sedih







Assalamualikum...

Hi guys...



RAYA

Hari ni hari ke 22 kita berpuasa, dah nak raya dah....

aku sekarang ni memang dalam mode raya...hehehhe...dah start la kemas rumah segala. Langsir dah cabut, pastu sat gi nak lap tingkap pulak....

tahun ni raya ada spesial sikit..

pada yang tak tahu tu, abang aku dah kahwin bulan lima hari tu, so kalau sebelum ni kitorang beraya berenam satu family, tahun ni kitorang akan beraya bertujuh...heheh...tak tau kenapa, tapi aku rasa excited...hahah..

tapi malangnya tahun aku raya dua hari je sebab hari raya ketiga aku dah kene kerja balik...huhuhu...sedeyh...


Latihan Industri

Aku sebenarnya sekarang ni tengah buat latihan industri (LI). So busy sikitlah ( tulah sebabnya Bayu Arjuna x update lagi...heheh).

Buat LI kat pejabat kerajaan, so...tak de lah busy sangat sebanrnya, ada harinya aku just goyang kaki satu hari...hahah...

tapi dalam dua minggu ni, selalu jugaklah diorang bawak pergi site. Ada jugaklah something yang aku belajar yang tak diajar dalam kelas.

Tapi ada satu benda yang  aku rasa agak unik sikit...

Sejak aku start aku punya diploma tahun 2009, sampai lah aku dah nak habis aku punya degree, aku duk penang. So aku dah terbiasa dengan dialek utara. Serius cakap sebenarnya, aku sendiri kalau kat penang memang akan cakap dialek utara dengan org2 kat situ. Tapi sekarang bila aku buat LI kat sini, kat perak, semua orang kat ofis ni cakap dalam dialek perak. Tiba-tiba aku rasa macam pelik sikit...hahahha...padahalnya aku sendiri pun memang orang perak jugak. Terkena kejutan budaya sekejap....hahhaha

Masa bulan puasa ni memang kerja tak banyak, tapi katanya lepas raya ni akan ada beberapa projek akan jalan serentak, dan ada seorang assistant engineer kat situ kata mungkin aku akan kena tolong dia handle satu projek.....rasa cam best pulak..hahah..

oh ya, lupa bagi tahu, aku sebenarnya buat LI jat JKR unit selenggara. Mula-mula tu aku ingat unit ni handle projek selenggara jalan sahaja tapi rupa-rupanya unit ni juga handle semua projek-projek selenggara (maintenance) termasuk bangunan dan infrastructure lain. Jadi sebenarnya, unit ni memang amat sesuai dengan aku punya pengkhususan.


Lagu Sedih

So dalam dua hari lepas aku ada jumpa satu lagu korea ni kat youtube. Lagu ni dah terbit lama dah, tahun 2012, tapi aku baru je jumpa dua hari lepas.

lagu ni best dan sangat sedih...huhuh....

aku tak nak cerita banyak, apa kata korang tengok je.

Reminder: tengok sampai habis, kalau tak korang tak faham jalan cerita dia.






best tak???...sedih kan....hanya orang macam kita je yang faham perasaan tu...huhuhuh


ok...itu je untuk kali ni....

bye....




p/s: tak tahu kenapa tahun ni budak hensem yang tak suka senyum tu tak terawih kat surau. Hari tu je ada sekali dia datang...pastu x dtang dah..huhuhu...rindu nak tgk muka dia... T_T...




Thursday, 3 July 2014

Salam Ramadhan






Assalamualaikum...

Hi guys...

apa khabar???

Selamat berpuasa hari ke-5....

hahahhahahaha...

lama gila x update blog ni...bersawang dah.....

tapi still ramai lg visitor....alhamdulillah...

terima kasih pada readers semua yang still sudi nak jenguk blog ni walau dah lama sangat tak diupdate.

Sejak aku dah start aku punya FYP ni, hidup aku memang busy gila....

ni pun aku tgh cuti, bolehlah aku nak menggodek balik blog ni...

So, dikesempatan ini aku nak ucap Selamat Menyambut Ramadhan Kareem dan selamat berpuasa kepada semua readers aku yang difardhukan untuk berpuasa....


ni antara lagu ramadhan feveret aku...hihihi


So, sepanjang aku x update blog ni, macam2 dah jd kat aku sebenarnya...ada yang duka dan ada yang suka...

yang dukanya, aku ada banyak masalah sepanjang aku punya FYP ni...tension giler...dah la supervisor aku tu cerewet nak mati....aduhhh.....

yang sukanya.....sekarang aku rasa aku dah ada skandal kot...hahahha...

x tau cam ne nak cakap....

agak complicated....but nice....hihih

x pelah....macam yang aku dah cakap kat dia hari tu.....biar masa yang tentukan apa akan jadi...hihih....( dah macam dalam drama melayu...hahha )

Ok...so skandal tu skandal perempuan ye....jangan salah sangka....hahha

tapi dlm masa yg sme....aku pun mcm ada crush kat someone....kali ni lelaki...hahha...

kenal kat FB....orgnye sweet....

org kelantan...

hahhaha...

pada En Crush...kalau ko baca post ni...yes..aku tgh berckp pasal ko...hahhaha....jgn marah haa....

ok....tu je kot yg aku nak cakap kali ni....

insyaallah...Bayu Arjuna Episod tiga akan diterbitkan x lama lagi...hihi ( padahal belom start tulis pape pun lagi...hihihi)


Ok..tu je untuk kali ni....Selamat Berbuka Puasa....



p/s: pada plu2 sekalian...bulan2 pose ni jgan nakal2 ye...nanti kena bayar fidyah pulak....hahhaha




Friday, 4 April 2014

Hero










Assalamualikum...

Hai guys...

sihat tak??

hari ni aku nak share something...







best tak lahu ni??...tajuk dia Missing Link dari satu band dari Jepun, NOVELS.

aku dah terjatuh cinta dengan lagu ni...hahah

kalau korang rasa lagu ni macam familiar, maknanya mesti korang penah tengok anime ni..



Tiger and Bunny.




Aku sebenarnya baru habis tengok siri anime ni...

best juga cerita dia, cerita pasal kononnya dalam dunia ni ada satu golongan manusia mutan yang ada kuasa. Golongan nilah yang diambil menjadi Hero. Hero ni pulak ditaja untuk menjadi hero. Mereka bukan setakat menjadi 'penyelamat pada bandar'tapi juga merupakan selebriti.. tapi sebenarnya, kesemua benda yang melibatkan jero-hero ni adalah sebuah konspirasi besar yang bertujuan mengaut keuntungan dengan menggadaikan keselamatan orang awam.

nak tau lebih lanjut korang kena tengok sendiri atau baca manganya...

Kalau korang nak tahu, ada banyak manga yaoi daojinshi (Parody) untuk watak utama cerita ni, Tiger (Kotetsu) dan Bunny (Barnaby).


Klik gambar ni kalau nak baca manga tu...



bukan yang ni je, ada banyak lagi doujinshi diorang ni....diorang pun sangat sweet gak...hahah

aku tengok anime tu pun sebenarnya lepas aku baca doujinshi-doujinshi ni...aku jadi macam curious nak tahu cerita apa sebenarnya tiger and bunny ni. 

bila dah tengok, aku emmang puas hati. Best and tak puas. Patutnya dia sambung lagi citer ni..


ok tu je nak citer..

bye...

selamat berhujung minggu...






p/s: tadi aku pergi beli cool blog lagi...jumpa budak hensem tu lagi...hihih...Ismail nama dia..hihih

p/s: dah mula busy dengan aku punya FYP... 'Application of Rice Husk Ash as Cement replacement for Pervious Concrete Pavement'   grand tak tajuk FYP aku..hahahha....





Friday, 28 March 2014

Bayu Arjuna (Bahagian 2)






Bahagian 2: Penawar




Mak Kesum memerhati anaknya yang seakan mencari sesuatu di dalam biliknya.

"kamu dari mana Bayu? kenapa sudah malam begini baru pulang?" soal Mak Kesum.

"Bayu....Bayu ke kampung seberang mak."jawab Bayu berhelah. Bayu lantas mencapai sepersalinan  bajunya dan dimasukkan ke dalam bungkusan. Dia lantas meluru keluar.

"Kamu nak kemana lagi Bayu? Sudah lewat malam begini, denggan baju segala."Mak Kesum sedikit cemas. Bayu tersenyum.

"Mak, Bayu ingin keluar sebentar sahaja, Bayu janji sebelum tengah malam Bayu pulang." ucapnya ringkas sebelum meluru keluar menuju kembali ke hutan larangan. Mak Kesum hanya menggelengkan kepala.




"Arjuna..."panggil Bayu sebaik dia sampai ke pondok di tepi tasik hutan larangan itu. Putera Arjuna yang duduk memeluk lutut mendongak memandang Bayu. Tadi Bayu bergegas pulang untuk mendapatkan pakaian untuk Putera Arjuna. Tak elok rasasnya dibiarkan pemuda itu bertelanjang.

"ini aku bawakan pakaian."ucap Bayu sambil menghulurkan pakaian yang dibawanya itu. Arjuna lantas bangun dan menghampirinya. Perbuatanya itu membuatkan bahagian sullitnya terdedah pada pandangan mata Bayu. Bayu lantas menoleh ke arah lain. Dia jadi malu. Dia sendiri tidak tahu apa yang ingin dimalukan. Dia juga mempunyi organ yang sama.

"terima kasih."ucap Putera Arjuna sambil mengambil pakaian yang dihulurkan oleh Bayu. Sebaik pakaian itu bertukar tangan, Bayu lantas berpaling ke belakang menghadap tasik. Dia duduk dipangkin dan membiarkan Putera Arjuna memakai pakaiannnya itu dibelakangnya. Jantung Bayu berdegup laju. Dia sendiri keliru apa puncanya.

"terima kasih Bayu, kau telah memberiku pakaian." ucap Putra Arjuna sambil duduk disebelah Bayu.

"sama-sama." balas Bayu.

"tapi mungkin, esok selepas aku bertukar menjadi angsa semula, aku akan menghilangkan baju ini."ucapnya lagi. Bayu hanya memandang pemuda berdarah biru itu. Sebenarnya mindanya masih belum cukup mengahdam apa yang berlaku. Baru sebenatar dia memandang seekor angsa dan hanya selang beberapa ketika, angsa itu kini menjadi seorang manusia tampan yang kini sedang duduk disebelahnya.

"apa benar kamu ini angsa putih tadi?" soal Bayu lagi yang entah untuk keberapa kali. Putra Arjuna tersenyum.

"apa begitu sukar untuk mindamu percaya walau semuanya berlaku di hadapan matamu sendiri?" soal Putra Arjuna kembali. Bayu hanya tertunduk.

"Aku sering di hutan ini, dah pelbagai kejadian dapat ku lihat, namun inilah pertama kalinya aku melihat seekor haiwan bertukar menjadi manusia." cerita Bayu.

"Aku asalnya seoarang manusia, yang disihir menjadi angsa, gara-gara hasad seorang ahli sihir durjana."

"Apa yang sebenarnya terjadi padamu sehingga kamu menjadi seekor angsa dan terbuang ke sini?" soal Bayu ingin tahu.

"Aku sebanarnya seorang Putera dari Tira Kirana, Aku disihir menjadi seekor angsa kerana aku menolak cinta Malika, seorang ahli sihir yang beraja di Gunung Silantra."

"Tira Kirana? jadi.....Kamu adalah putera pada Raja Sang Saka Buana?" soal Bayu. Putera Arjuna mengangguk. Bayu jadi panik. Dia lantas turun dari pangkin dan melutut.

"Ampun Tuanku beribu ampun, bukan niat patik untuk melanggar batas, patik cuma tidak tahu siapa sebenarnya tuanku." ujar Bayu sambil tertunduk ke tanah. Putera Arjuna hanya memerhati.

"Sudah tiga purnama lamanya aku disini, apa kau tahu apa perkahabarannya Tira Kirana?" soal Putera Arjuna. Bayu hanya terdiam. Dia tahu persis apa yang berlaku cuma apa patut dia bicarakan segalanya?

"Katakan saja Bayu, aku bersedia dengan segala kemungkinannya."

"Ampunkan patik tuanku, dari apa yang patik dengar, Tira Kirana sudah tiada lagi. Kerajaan Ru Rendang sudah menawan Tira Kirana Sepurnama dulu." Putera Arjuna hanya diam medengar. Dia sudah mengagak ini akan berlaku. Tira Kirana memang dalam keadaan perang dengan Ru Rendang. Kemunculan Malika yang membuat huru-hara memburukkan lagi keadaan. Jadi kini tiada lagi Tira Kirana.

"apa yang terjadi denggan kedua oarang tuaku?" soal Putera Arjuna lagi.

"Ampun tuanku, soal yang itu Patik tidak tahu."jawab Bayu jujur. Putera Arjuna menarik nafas panjang, cuba meneka nasib yang menimpa keluarganya. Namun dalam keadaannya yang tersihir ini, tiada apa yang bisa dilakukannya. Putera Arjuna Bangun dan mendekati Bayu. Kedua tangan Bayu dipegang sebelum dia menyuruh Bayu bangun.

"Sudahlah Bayu, tak perlu lagi kau sebegitu. Tira Kiara sudah tiada, maka aku bukan lagi seorang putera. Aku hanya seorang insan biasa yang tersihir. Tidak pernah ku impi untuk kembali bertakhta, cukup sekadar aku pulih seperti sedia kala, bebas dari sumpahan ini." ucap Putera Arjuna.

"izinkan.....izinkan aku untuk membantumu."ucap Bayu lembut. Putera Arjuna berpaling memandang Bayu lalu tersenyum.

"memang itu yang aku harapkan darimu."






"keluar!!!!!!" lena bayu terganggu dengan suara pekikan kuat ibunya diselangi dengan bunyi angsa.

"keluar!!!!"sekali lagi Mak Kesum memekik. Bayu jadi kaget. Hampir sahaja penyapu yang dibawa oleh Mak Kesum mahu menghempap seekor angsa putih yang berlari sambil berterbangan di dalam kamar kecil itu.

"Mak..."jerit Bayu. Dia lantas mendapatkan angsa putih itu dan mendakapnya erat.

"ini angsa semalam bukan? bukankah mak sudah bilang, hantar semuala dia ke hutan sihir itu."tegas Mak Kesum sambil termengah-mengah.

"Tapi mak, angsa ini berbeza." Ucap Bayu.

"memang dia berbeza, dia itu angsa yang tersihir!!"

"mak....."

"sudah...mak tak mahu lohat lagi angsa itu dirumah kita ini."ujar Mak Kesum tegas sebelum keluar dari ruangan kamar kecil milik Bayu itu. Bayu hanya melihat ibunya mula menghilang di balik dinding.

"Maafkan aku ya Arjuna." ucap Bayu sambil memandang Angsa putih yang di dalam dakapannya.

"Kuaak..." Bayu tersenyum melihatkan riaksi dari Arjuna.





Bayu berjalan sendirian mengharung laluan rutinnya untuk mengutip hasil hutan. Di sebelahnya, si angsa putih Arjuna menemaninya.

"apa yang patot aku lakukan untuk menolongmu Arjuna?"soal Bayu sendiri.

"andai saja aku bisa melakukan sihir, akan ku sihirmu kembali menjadi manusia."

"sihir?" langkah Bayu terhenti. Arjuna yang berjalan perlahan disebelahnya turut terberhenti langkah.

"ya...sihir..." Bayu mendapat satu buah fikiran. Dia lantas tiba-tiba mengangkat Arjuna.

"aku tahu siapa yang mungkin bisa membantumu."ucap Bayu ceria. LAntas langkahnya diatur kembali ke arah kampung. Langkah yang perlahan mula menjadi laju senhinggalah dia mula berlari-lari anak.

"entah kenapa baru kini dia terfikirkan tantang ini. Dikampung ini sendiri ada seorang dukun yang bisa membuat sihir. Sudah tentu dia dapat memebantu. Bayu mula masuk ke kawasan pasar. Oang yang tadinya hanya sedikit mula sesak. Waktu begini memang pasar akan mulai sibuk.

"eh...Bayu.."kedengaran satu suara memanggil. Bayu memberhentikan langkah dan berpaling kebelakang.

"kemana kau tergesa-gesa?"soal seorang lelaki yang dalam lingkungan seusianya.

"eh...Aduka." ujar Bayu sebelum mendekati sahabat baiknya itu.

"kau tak ke hutan hari ini bayu?"sal Aduka yang juga merupakan seorang penjual susu.

"memang tadinya aku mahu ke hutan, tapi ada urusan lain yang ingin ku selesaikan. cerita Bayu. Mata Aduka mula tertancap pada seekor angsa putih yang dikendong Bayu.

"dari maka kau peroleh angsa ini? kemana pula mahu kau bawa?"

"erm....aku  sebenarnya mahu ke rumah Mak Bayan."

"Mak Bayan? apa yang kau mahu dari dukun tua itu?"

"Aduka, ada sesuatu yang sebenarnya aku ingin beritahu kepadamu."

"apa dia? ceritakan saja."

"bukan disini, kau ikut aku ke rumah Mak Bayan mahu?"

"tapikan aku harus menjual susu-susu ini." 

"tinggalkan saja pada Pak Megat. Kau ikut aku." Aduka berfikir seketika.

"sebentar." ucap Aduka. Aduka kemudanya berpaling ke belakang mencari kelibat Pak Megat. Pak Megat adalah seorang penjual sayur yang membuka gerai di sebelah gerai susunya.

"Pak Megat.."panggil Aduka.

"Ya Aduka."

"Apa boleh kiranya Pak Megat mengendalikan jualan saya ini? saya ada sedikit urusaan bersama Bayu."

"boleh...tinggalkan saja, nanti Pak Megat tolong jualkan."

"terima kasih Pak Megat, sebelum matahari menegak, saya pulang."

"baiklah...hati-hati dijalan."Aduka hanya tersenyum dan mengagguk. Dia kini kembali mendapatkan Bayu.

"Mari Bayu." ujar Aduka. Mereka berdua lantas mengorak langkah ke rumah Mak Bayan yang terletak di kaki bukit.






Aduka memerhati angsa yang dipegang oleh Bayu itu lama. Angsa putih itu diteliti. Sesekali dia memandnag pula wajah Bayu.

"Kau tak percaya pada kata-kataku?"soal Bayu.

"Bukan aku tidak percaya, tapi sukar. Aku tak pernah mendengar Manusia disumpah menjadi Angsa."ujar Aduka pula.

"Benar Aduka, aku tidak bohong. Angsa ini adalah manusia, seorang putera dari Tira Kirana. Kalau kau tidak percaya, tunggu sehingga matahari tenggelam, kau boleh lihat sendiri." ujar Bayu tegas. Aduka menarik nafas panjang.

"baiklah, aku percaya pada kau, jadi apa yang mahu kau lakukan sekarang?" soal Aduka.

"itulah sebabnya aku mahu berjumpa dengan Mak Bayan. Mungkin dia bisa lakukan sesuatu untuk emmbantu Arjuna."

"Baiklah, mari."Ucap Aduka. Dan sekali lagi mereka menyambung langkah masuk ke kawasan kaki bukit.

Selepas menyeberangi dua batang anak sungai dan mendaki bukit, akhirnya mereka tiba di tempat yang mereka ingin tujui. Sebuah rumah kayu besar berdiri megah dihadapan mereka. Inilah rumah Mak Bayan, seoarang dukun yang dulunya pernah berkhidmad sebagai nujum diraja kepada Raja Malingga, Raja Ru Rendang ke-9.

"Mak Bayan...!!" panggil Bayu.

"Mak Bayan..." giliran Aduka pula memanggil. 

"Apa dia tiada dirumah?" soal Aduka. Bayu memerhati keadaan sekeliling.

"Mak Ba..." belum sempat Bayu memanggil, pintu utama terbuka. Seketika kemudian seorang perempuan tua muncul dibalik pintu. Bayu dan Aduka tersenyum. Perempuan tua itu memerhati tetamunya itu dengan teliti.

"Kalian bertiga, apa yang bisa aku bantu?" soal perempuan tua itu. Bayu dan Aduka kaget.

"bertiga?" soal Bayu dan Aduka sesama mereka. Mak Bayan hanya tersenyum dengan riaksi Bayu dan Aduka.





Bayu dan Aduka memerhati Mak Bayan melakukan ritualnya pada Arjuna. Tadinya, hanya sekilas pandang, Mak Bayan sudah tahu sebenarnya Angsa yang dikendong bayu itu merupakan seoarang Manusia. Cuma dia tak tahu kuasa apa yang menukarkan manusia itu menjadi angsa. Selepas mendengarkan cerita dari Bayu, Mak Bayan terus memulakan ritualnya, cuba untuk menggugurkan sihir yang dikenakan keatas Arjuna.

"bagaimana Mak Bayan." soal Bayu ingin tahu. Mak Bayan menggeleng-gelangkan kepala. Ritualnya dihentikan dan dia merenung Bayu dan Aduka lama.


"sihirnya terlalu kuat, aku tak bisa membatalkan sihir ini." ucap Mak Bayan. Bayu kecewa mendengarkan jawapan dari Mak Bayan.

"jadi apa yang harus kami lakukan agar Arjuna kembali menjadi manusia.?" soal Aduka bagi pihak Bayu yang jelas seakan putus harap. Mak Bayan diam seketika tidak menjawab.

"aku bisa berikan kamu ubat. Ubat itu bisa mengekalkan Arjuna sebagai manusia. Tapi hanya untuk sementara."ujar Mak Bayan. Bayu dan Aduka berpandangan sesama sendiri. 

"Berikan saja Mak Bayan, kita akan ikhtiarkan jalan lain nanti." ujar Bayu. Mak Bayan mengaguk sebelum dia bangun dan berjalan masuk ke dalam sebuah kamar. Seketika kemudian dia keluar memebawa bersama-sama beberpa ramuan akar kayu, herba dan bunga-bungaan. Kesemua ramuan itu kediannya dimasukan ke dalam sebuah tempayan yang mendidih airnya.

"esok, sebelum matahari terbit, dan sebelum Arjuna kembali kmenjadi angsa, suruh dia minum ramuan ini. Ini bisa mengekalkan dia dalam bentuk manusia untuk tempoh satu hari. Keesokannya, sebelum matahari terbit sekali lagi, suruh dia minum ramuan ini lagi." Bayu dan Aduka mengangguk.

"Ramuan ini perlu ku masak dahulu, malam nanti, kamu bertiga dalang lagi. Ambil ramuan ini." arah Mak Bayan.

"Baiklah Mak Bayan. Terima kasih. Kami pulang dulu, nanti malam kami kembali. " ucap Bayu dan Aduka sebelum mereka beredar.






Bersambung...