Monday, 21 July 2014

Bayu Arjuna (Bahagian 3)





Bahagian 3: Perasaan.




Berkelip-kelip mata Aduka menyaksikan keajaiban di depan matanya. Dalam kesamaran cahaya terang yang semakin menghilang jelas kelihatan susuk tubuh seorang lelaki bertelanjang terduduk bersilang kaki. Bayu lantas mendekati pemuda itu dan menutup tubuhnya dengan kain.

"Sekarang kau sudah percayakan kata-kataku." soal Bayu. Aduka mengangguk laju, namun matanya masih tepat memandang lelaki yang baru sahaja tadi bertukar dari seekor angsa. 

"tak perlulah kau melihatku sebegitu, selain dari aku yang tadinya seekor angsa, tiada apa lagi yang aneh ditubuhku ini." ujar Arjuna yang sedikit tidak selesa dengan pandangan Aduka itu tadi. Aduka lantas mengalih pandang.

"Maaf Arjuna...aku tidak berniat." ujar Aduka rasa bersalah. Arjuna tersenyum.

"Tidak mengapa, aku faham situasimu." Ujar Arjuna lagi.

"Arjuna, pakailah baju ini dulu." Ujar Bayu sambil mengambil pakaian pada Arjuna. Arjuna menagmbilnya dan lantas bergerak masuk ke bilik Aduka. Selepas sahaja pulang dari rumah Mak Bayan tadi, mereka terus ke sini. Aduka tinggal bersendirian sejak ibunya meninggal duni setahun lepas. Lebih mudah rasanya kalau Arjuna disini. Aduka tidak lepas memandang Arjuna sehinggalah Arjuna hilang dibalik dinding. Dia terkesima. Bukan kerana keajaiban yang dilihatnya tadi, tapi pada Arjuna. Pertama kali dia melihat seorang lelaki seindah dan sesempurna itu.

"Bayu..."panggil Aduka. Bayu memandang Aduka.

"Apa selayaknya seorang manusia seindah itu?"soal Aduka. Bayu tersenyum.

"Persoalan yang sama juga aku fikirkan pertama kali aku melihatnya dulu. Apatah lagi, dia seorang lelaki, sama seperti kita."

"Mungkin memang harfiahnya manusia berdarah biru itu begitu. Tak setanding dengan kita orang kebanyakan." tambah Aduka. Bayu hanya mengangguk mengiyakan.

"Tiada bezanya aku dengan kamu semua. Aku juga seorang manusia biasa. Cuma tuhan itu berkehendak untuk mengurnikan aku wajah dan tubuh seperti ini."sampuk Arjuna sambil berjalan dan duduk di sebelah Bayu. Kini dia sudah lengkap berpakaian. Berpakaian seperti orang kebanyakan masih belum mampu menenggelamkan keindahannya.

"tapi, tak guna mempunyai wajah tampan atau tubuh yang bagus akalu disiang harinya hidup sebagai seekor angsa yang hina." ujar Arjuna lagi.

"Jangan berkata begitu Arjuna, bukan kau yang mahukan ini terjadi. Jangan risau, kami akan membantumu." Ucap Bayu. Arjuna memandang Bayu lalu mengukir senyum. Bayu terkesima dengan senyuman itu.

"Sudahlah, mari kita ke rumah Mak Bayan. Kita perlu mengambil Ramuan itu." Ujar Aduka. 

"Marilah.." mereka bertiga meninggalkan rumah Aduka dan mula bergerak ke rumah Mak Bayan.



Mak Bayan merenung Arjuna lama sebelum tersenyum. Arjuna jadi kurang selesa.

"kenapa Mak Bayan merenungku begitu?" soal Arjuna.

"tidak ada apa. Maaflah kalau kau tersinggung. Rupamu jauh lebih elok dari bayanganku siang tadi." ujar Mak Bayan. Mak Bayan akhirnya menyerahkan sebuah bekas buluh berisi penuh ramuan herba yang dimasaknya tadi. Arjuna menyambut bekas buluh itu.

"Ingat, minum ramuan ini sebaik sebelum terbit fajar. Cuma seteguk memadai untuk mengekalkanmu dalam jasad manusia sehingga matahari terbenam.

"Terima kasih Mak Bayan." ucap Arjuna.

"Tapi berapa lama harus Arjuna bergantung dengan ramuan ini?" Soal Bayu. Aduka hanya memerhati.

"Selagi dia tidak menemui penawarnya, selagi itulah dia akan bergantung pada ramuan ini." ucap Mak Bayan lagi. Arjuna kelihatan kecewa.

"Beginilah..." Arjuna, Bayu dan Aduka kembali memandang Mak Bayan.

"Kamu tahu dimana Gunung Guruh?" soal Mak Bayan. Bayu dan Aduka berpandang sesama sendiri tanda mereka tidak tahu.

"Aku tahu dimana Gunung Guruh." ujar Arjuna yakin. Masing-masing mata terarah pada Arjuna.

"Ada apa di Gunung Guruh Mak Bayan?" Soal Aduka pula.

"Disana ada seorang Pendeta, Adipati namanya. Pergilah kau bertemu dengannya, mungkin dia boleh memebantumu." Ucap Mak Bayan.

"Benarkah Mak Bayan?" Bayu teruja.

"Arjuna, kau boleh sembuh, kau boleh bebas dari sihir ini." Ujar Bayu lagi ceria.

"Jadi, kita harus ke Gunung Guruh? tapi dimana?" Soal Aduka pula.

"Gunung Guruh itu jauh daripada sini, sepurnama lamanya perjalanan." ucap Arjuna pula.

"Tak apalah, aku akan menemanimu kesana. Walau apapun terjadi aku akan tetap bersamamu." ucap Bayu serius. Arjuna jadi terharu.

"Bukan itu halangan utamanya." ujar Mak Bayan pula.

"Apa maksudmu Mak Bayan?" soal Aduka lagi.

"Gunung Guruh....adalah sebahagian wilayah taklukan Malika." ucap Arjuna pula. Bayu yang tadinya tersenyum kini hilang senyumnya.

"Tak apa, aku akan melindungimu. Kita tetap akan ke Gunug Guruh dan bertemu dengan Pendeta Adipati. Kau Perlu sembuh Arjuna, Kau perlu bebas dari sihir ini, demi orang tuamu." Bayu memberi semangat. Arjuna tersenyum senang.

"Baiklah, kita akan ke sana." Arjuna bersetuju. Bayu tersenyum senang kembali.

"Aku juga akan mengiringi kalian."Ucap Aduka.

"Terima kasih Aduka."balas Arjuna.

"Sebelum kalian pergi, ada sesuatu yang kalian perlu tahu."

"Apa dia Mak Bayan?" soal Bayu.

"Ramuan herba itu, hanya cukup untuk seminggu." ujar Mak Bayan. Arjuna, Bayu dan Aduka berpandangan sesama sendiri lagi.

"Lalu bagaimana? Tak mungkin untuk kami kesini lagi untuk ramuan itu." uacap Arjuna. Mak Bayan hanya tersenyum.

"Akan ku ajarkan padamu bagaimana untuk membuat ramuan ini dan kamu buatlah sendiri nanti." ucap Mak Bayan. Arjuna tersenyum senang.

"Terima kasih Mak Bayan." ujap Arjuna.



Aduka menutup pintu rumahnya sebaik Bayu pulang. Pintu utama dikunci dan dia kembali ke biliknya. Kelihatan Arjuna sedang baring di atas tilam kekabu miliknya. Selepas berbincang tadi, Bayu bersetuju meninggalkan Arjuna di rumah Aduka memandangkan Aduka hanya tinggal sendiri. Bayu menghampiri Arjuna lalu baring disebelahnya.

"Tak kisahkan kalau kau tinggal disini untuk malam ini?" soal Aduka. Arjuna hanya tersenyum.

"Apa lagi yang boleh aku harapkan dalam keadaanku sekarang. Ini sudah jauh lebih elok dariku terpaksa tidur bersendiri di hutan larangan itu." ucap Arjuna. Aduka menoleh dan menatap wajah Arjuna lama. Sejak dari pertama kali dia melihat wajah indah ini, dia langsung tidak jemu.

"sungguh indah wajahmu, seumur hidupku, tak pernah aku melihat lelaki seindahmu."Aduka memuji. Arjuna jadi malu dipuji begitu.

"Apa kau jatuh hati pada ku?" soal Arjuna berjenaka.

"kalau aku katakan ya?"

"Jangan merepeklah Aduka, aku ini lelaki, kau juga lelaki. Sudahlah, kita perlu berehat, esok kita akan berjalan jauh." ujar Arjuna. Aduka hanya tersenyum.


"Aduka!! Arjuna!!"teriak Bayu dari luar rumah. Langit subuh kian terang, Bayu jadi makain penasaran. Apa khabarnya Arjuna.

"Arjuna!!.."panggil Bayu lagi.

"Ya....sabar.."kedengaran suara Aduka dari dalam. Belum sempat pintu dibuka penuh Bayu lantas meluru ke dalam. Hampir terjatuh Aduka dilanggar Bayu. Bayu bergegas ke bilik Aduka mencari kelibat Arjuna.

"Arjuna.."panggilnya lagi. Bayu tersenyum sebaik melihat Arjuna masih kekal dalam jasad manusia.

"Aku disini.."balas Arjuna tersenyum. Bayu lantas mendekatinya.

"Ramuan itu berhasil..."ujarnya teruja. Aduka kembali ke kamarnya dan bersandar didinding sambil memerhati Bayu dan Arjuna.

"Ya...ramuan itu berhasil." Arjuna tersenyum senang.

"Sudahlah, matahari semakin meninggi, kita perlu berangkat sekarang." ujar Aduka pula yang entah mengapa terasa jengkel dengan kemesraan Bayu dan Arjuna ketika itu. Bayu dan Arjuna memandang Aduka sambil tersenyum.

"Benar kata Aduka itu, kita perlu berangkat sekarang."Ujar Arjuna.

"Baiklah, apa semua persiapan sudah tersedia?" soal Bayu.

"Sudah, semuanya telah aku dan Aduka sediakan." ucap Arjuna lagi. Aduka lantas mendekati mereka berdua. Dia lantas mencapai bungkusan yang telah disiapkannya tadi.

"mari.." ajak Aduka. Langkah diatur keluar dari rumah pusaka peninggalan ayah Aduka. Maka bermulalah pengembaraan mereka ke Gunung Guruh untuk menemui Sang Pendeta Adipati.



Bayu datang menghampiri Arjuna yang sedang duduk sendiri di atas batu. Sudah separuh hari perjalanan ditempuh, kini mereka sedang berehat di sebatang sungai. Dengan hanya berjalan kaki, tidak jauh mereka boleh melangkah.

"Arjuna."panggil Bayu. Arjuna menoleh memandang Bayu.

"Nah..." Bayu menyerahkan secawan air pada Arjuna. Arjuna menyambutnya sambil tersenyum.

"Terima kasih." balas Arjuna. Air itu lalu diteguk laju. Dahaga benar dia. Bayu hanya tersenyum melihat gelagat Arjuna.

"Masih jauhkah Gunung Guruh itu?" soal Bayu.

" Masih jauh, perjalanan kita masih belum separuhpun." balas Arjuna. Arjuna kemudiannya melepaskan keluhan berat.

"Apa yang kau fikirkan Arjuna, sehingga kau mengeluh begitu?" Arjuna memandang wajah Bayu sekilas sebelum tersenyum.

"Aku sedang terfikirkan tentang diriku, keluargaku dan negaraku. Rasanya bagai bari semalam aku melawat kota Tira Kirana bersama-sama ayahanda. Namun kini aku di sini, dan begini." luah Arjuna. Bayu mendengar dengan teliti.

"Kau rindukan keluargamu?" soal Bayu.

"Sudah tentulah. Entah apa perkhabaran mereka, entahkan hidup, ataupun mati." Bayu lantas menepuk-nepuk lembut bahu Arjuna.

"berharaplah agar mereka masih hidup dan selamat." ujar Bayu cuba menenangkan Arjuna. Aduka yang melihat dari jauh jadi panas hati. Entah kenapa dia jadi cemburu sebegitu.

"Bayu, nasi ini tak akan masak dengan sendirinya, ikan di sungai itu juga tak akan melompat menyerah diri." jerit Aduka dari arah perkhemahan mereka. Mereka sebenarnya sedang cuba menyiapkan makanan untuk disantap. Bayu dan Arjuna menoleh memandang Aduka.

"Ya...aku tahu, aku nak tangkaplah ni." balas Bayu pula.

"Ish si Aduka ni, pantang melihat orang senang." rungut Bayu. Arjuna tergelak kecil.

"Mari aku bantumu menangkap ikan." ujar Arjuna.

"Apa kau boleh menangkap ikan?" soal Bayu.

"Apa kau fikir aku di istana dahulu hanya duduk goyang kaki sahaja kah?" soal Arjuna menyindir. Bayu tersenyum.

"Tak perlulah Arjuna." Sampuk Aduka tiba-tiba. Arjuna dan Bayu menoleh memandang Aduka. Entah bila dia datang ke mari.

"Bayu ni memang pakar menangkap ikan, tak perlu dibantu, apa kata kau dan aku sama-sama memburu pelanduk atau arnab." ujar Aduka pula. Arjuna jadi serba salah. Matanya sesekali memandang Aduka sebelum beralih pula pada Bayu.

"Tak apalah Arjuna, aku bisa menangkap sendiri. Kau ikutlah Aduka ke hutan. Aduka ni bukan pandai sangat memburu." ujar Bayu pula menyindir. Aduka mencebik. Arjuna ketawa lagi. Bayu dan Aduka terkesima lagi memandang wajah ceria Arjuna.

"Baiklah, mari Aduka." ujar Arjuna. Aduka dan Arjuna kemudiannya berjalan berdua masuk ke hutan meninggalkan Bayu sendirian di sungai.


Aduka berlari  anak mendapatkan seekor pelanduk yang tepat terkena panah yang dilepaskan Arjuna. Arjuna mengekori dari belakang. Arjuna lantas membantu Aduka memegang kaki pelanduk itu. Aduka lantas menyembelih pelanduk itu. Tidak elok membiarkan ia tersiksa dengan tusukan anak panah itu.

"pandai betul kau memburu." Ucap Aduka. Arjuna tersenyum.

"Tidaklah, biasa saja." Balas Arjuna pula.

"beruntung kau Arjuna. Pandai berburu, ada rupa pula, berdarah biru lagi."puji Aduka sambil mengangkat pelanduk yang baru disembelihnya tadi.

"beruntung jugakkah aku bila aku disumpah begini?" soal Arjuna pula.

"eh...tidaklah begitu." ujar Aduka pula. Arjuna hanya tersenyum. Mereka berjalan berdua kembali ke sungai.

"kau marah, Arjuna?" soal Aduka sambil menyaingi langkah Arjuna. Arjuna memandangnya sambil tersenyum.

"tidaklah. Tak kanlah aku marah hanya kerana itu."ujar Arjuna lagi. Aduka tersenyum melihat senyuman manis Arjuna.

"Indah sungguh senyumanmu Arjuna, andai saja kau seorang perempuan." ucap Aduka jujur. Arjuna tergelak kecil.

"kenapa? andai aku seorang perempuan, kau akan jatuh hati padaku?" soal Arjuna lagi.

"ya, bukan aku saja, aku jamin memang ramai lelaki akan jatuh hati padamu." ucap Aduka bersungguh. Arjuna hanya tergelak kecil.

"malangnya aku seorang lelaki." ba;as Arjuna. Aduka turut ketawa.

"tapikan Arjuna, tidak semestinya sebuah hubungan itu terjalin hanya kerana ada seorang lelaki dan seorang perempuan."

"apa maksudmu?" soal Arjuna tidak faham.

"kau tahu, dulu aku dan Bayu ada dua orang kawan, Anding dan Umbang. Mereka berdua berjiran. Sejak kecil mereka bersama. Bermain bersama, makan bersama, tidur bersama, mandi juga bersama." Aduka membuka cerita.

"jadi?" soal Arjuna berminat.

"kerana mereka asyik bersama, lama-lama ada satu perasaan muncul antara mereka."

"maksud kau?"

"mereka saling jatuh cinta."

"cinta? sesama lelaki?" soal Arjuna sedikit kaget.

"ya...mereka saling mencintai. Hubungan itu dapat dihidu oleh orang kampung, maka mereka di halau dari kampung." cerita Aduka. Arjuna hanya mendengar.

"apa kau rasa?" soal Aduka tiba-tiba. Arjuna tersentak.

"entah, ini pertama kali aku mendengarkan yang lelaki bercinta sesama lelaki." jawab arjuna jujur.

"bagiku, tak ada apa yang perlu dikhawatirkan. Bagiku, tak kiralah pasangan kita itu perempuan, mahupun sesama lelaki, asalakan hubungan itu sarat dengan cinta, itu tidak menjadi masalah. Kan?"

"mungkin, tapikan aneh, diluar kebiasaan masyarakat kita."

"benar, tapi tak semua yang diluar kebiasaan itu sesuatu yang tidak bagus. Cinta itukan sesuatu yang suci. Tiada apa yang bisa memaksa cinta untuk hadir atau pergi." cerita Aduka lagi. Arjuna hanya mengangguk setuju. Fikiran ligat memikirkan tentang itu. Apa yang diceritakan oleh Aduka itu seakan sedikit memberi pencerahan pada sesuatu yang difikirkannya sebelum ini.

Aduka dan Bayu menyusp masuk ke kawasan kurungan yang terletak di dalam kediaman Penghulu.
"Anding, Umbang." panggil Aduka lembut sebaik mereka berud sampai ke kurungan yang menempankan rakan mereka, Anding dan Umbang. Anding dan Umbang di tangkat dan dikurung disini selepas hubungan cinta mereka berdua terhidu oleh oleh orang kampung.
Anding dan Umbang yang berpegangan tangan berdua memandang Bayu dan Aduka lesu. Sudah dua hari mereka dikurung disini dan langsung tak diberi makan dan minum.
"Anding, Umbang, kalian tak apa-apa?" soal Bayu. Anding dan Umbang hanya memandang mereka lesu.
"Apa benar yang mereka katakan tentang kalian?" soal Aduka pula. Anding dan Umbang berpandangan sesama sendiri sebelum terus mengeratkan genggaman tangan mereka.
"benar, kami saling mencintai, aku cintakan Umbang sepenuh hatiku." ucap Anding tegas.
"walau apa pun terjadi, kami akan tetap bersama." sambung Umbang pula.
"Walaupun nyawa kalian menjadi taruhannya?" soal Bayu pula.
"Ya, kalau memang mati itu takdirnya, biarlah kami mati berdua." ucap Anding lagi.
"Sudahlah Bayu, lekas kita lepaskan mereka sebelum pengawal sedar." ucap Aduka pula. Lantas kunci kurungan yang dibina dari buluh itu diumpil. Bayu memapah Anding dan Aduka pula memapah Umbang. Perlahan mereka mengatur langkah meninggalkan kurungan itu. Aduka dan Bayu tekad melepaskan Anding dan Umbang selepas mereka mendengar keputusan Datuk Penghulu yang mahu menghukum mereka dengan hukuman sula.
Anding dan Umbang dibawa ke hujung kampung. Bayu dan Aduka memberi mereka sedikit makanan untuk menambahkan tenaga.
"Terima kasih Bayu, Aduka, kerna menolong kami." ucap Anding yang kini sudah sedikit bertenaga.
"Tidak apalah, kalian masih kawan kami." ucap Aduka pula.
"Apa kalian tidak jijik dengan hubungan kami?" soal Umbang. Bayu dan Aduka memandang sesama sendiri.
"Aku belum boleh menerimanya. Ini di luar kebiasaan masyarakat kita. Tapi aku tak mahu melihat kalian mati disula. Aku masih tetap sayangkan kalian sebagai sahabatku." ucap bayu lagi. Aduka hanya mengangguk setuju.
"Sudahlah, pergilah kalian, tinggalkan kampung ini. Pergilah sejauh yang mungkin sebelum subuh. Esok sudah tentu orang kampung akan mula mencari kalian kembali bila mereka sedar kalian sudah hilang." ucap Aduka pula. Anding lantas memeluk erat Bayu dan Aduka, begitu juga dengan Umbang.
"Terima kasih kalian, jasa kalain akan tetap kami kenang." ucap Umbang pula. Lantas sepasang kekasih itu mula berjalan keluar dari kampung itu.

Suara ketwa Arjuna yang agak kuat membangunkan Aduka dari lenanya. Dia memandang sekeliling, kelihatan Arjuna dan Bayu sedang bergurau senda berhampiran unggun api. Tadi selepas mereka selesai makan tengah hari, mereka menyambung semula perjalan hingga ke lewat petang. Kini mereka berhenti semula kerana hari sudah gelap. Aduka teringat kembali mimpinya tadi. Dia bermimpi saat dia dan Bayu melepaskan Anding dan Umbang lari meninggalkan kampung. Dia mula terfikirkan sesuatu. Cinta Anding dan Umbang begitu utuh sehingga mereka sanggup mati untuk mempertahankan cinta itu. Itu maknanya cinta antara dua lelaki itu tidak mustahil. Aduka memandang pula Arjuna. Dia sedar yang dia sudah jatuh hati pada Ajuna, cuma minda warasnya masih mengatakan yang cinta anatar dua lelaki itu adalah mustahil. Aduka tersenyum sendiri. Mungkin tak salah kalau dia mencuba. Lelaki seperti Arjuna bukan lelaki biasa. Melepaskknnya pergi ibarat melepaskan segunung emas. Cuma kini hanya ada satu masalah. Aduka kini mengalih pula pandangannya pada Bayu. Apa Bayu mempunyai perasaan yang sama sepertiku pada Arjuna? Cara dia melayan Arjuna, cara dia berkata-kata dan cara dia memandang Arjuna jelas menunjukan yang dia juga suka pada Arjuna.

"Aduka?"panggil Arjuna. Aduka tersentak.

"ya.."

"kau tak apa-apa? kenapa kau termenung begitu?" soal Arjuna.

"tak...aku tak apa-apa." balas Aduka pula sambil membetulkan duduknya. Arjuna tersenyum sebelum kembali memandang ke hadapan.

"Aku ke sungai dulu ya, aku ingin emngambil air." ujar Arjuna pula sambil memebawa bersamanya cerek air yang sudah kosong. Aduka lantas mendapat satu ilham. Dia perlu berdepan dengan Bayu. Dia lantas bangun dan mengekori bayu ke sungai.

"Aku ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu."ujar Aduka sebaik mereka tiba di gigi air.

"Apa dia?" soal Bayu.

"Apa kau ada apa-apa perasaan pada Arjuna?" soal Aduka. Bayu tersentak.

"Apa maksudmu? perasaan apa?"

"perasaan suka, cinta atau mungkin nafsu?"

"apa kau merepek ini Aduka, aku ini lelaki, begitu juga dengan Arjuna." Aduka tergelak kecil dengan jawapan dari bayu itu.

"kau jangan pura-pura bodoh Bayu. Aku tahu yang kau juga tahu yang perasaan itu juga bisa ada antara dua lelaki. Apa kau sudah lupa dengan Anding dan Umbang, mereka itu sama-sama lelaki, tapi mereka saling menciantai." ujar Aduka. Bayu terdiam. Benar kata Aduka. Anding dan Umbang adalah rakan sepermainan mereka ketika mereka kecil. Namun dua tahun lepas hubungan antara mereka terdedah dan kerana itu juga mereka berdua di halau dari kampung.hampir saja dijatuhi hukuman bunuh.
"apa yang kau cuba sampaikan Aduka?"

"baiklah, aku berterus terang. Aku punya perasaan seperti itu pada Arjuna. Kalau kau memang tiada perasaan sebegitu pada Arjuna, aku akan teruskan langkah. Aku akan pastikan Arjuna, jadi milikku." Ucap Aduka tegas sebelum beredar semula ke khemah. Bayu masih pegun disitu. Dia jadi terkesima dengan kata-kata Aduka tadi.




Bersambung....




p/s: aku siapkan cerita kat opis pad waktu keje...heheheh...jahat x aku??



Sunday, 20 July 2014

Raya, Latihan Industri dan Lagu Sedih







Assalamualikum...

Hi guys...



RAYA

Hari ni hari ke 22 kita berpuasa, dah nak raya dah....

aku sekarang ni memang dalam mode raya...hehehhe...dah start la kemas rumah segala. Langsir dah cabut, pastu sat gi nak lap tingkap pulak....

tahun ni raya ada spesial sikit..

pada yang tak tahu tu, abang aku dah kahwin bulan lima hari tu, so kalau sebelum ni kitorang beraya berenam satu family, tahun ni kitorang akan beraya bertujuh...heheh...tak tau kenapa, tapi aku rasa excited...hahah..

tapi malangnya tahun aku raya dua hari je sebab hari raya ketiga aku dah kene kerja balik...huhuhu...sedeyh...


Latihan Industri

Aku sebenarnya sekarang ni tengah buat latihan industri (LI). So busy sikitlah ( tulah sebabnya Bayu Arjuna x update lagi...heheh).

Buat LI kat pejabat kerajaan, so...tak de lah busy sangat sebanrnya, ada harinya aku just goyang kaki satu hari...hahah...

tapi dalam dua minggu ni, selalu jugaklah diorang bawak pergi site. Ada jugaklah something yang aku belajar yang tak diajar dalam kelas.

Tapi ada satu benda yang  aku rasa agak unik sikit...

Sejak aku start aku punya diploma tahun 2009, sampai lah aku dah nak habis aku punya degree, aku duk penang. So aku dah terbiasa dengan dialek utara. Serius cakap sebenarnya, aku sendiri kalau kat penang memang akan cakap dialek utara dengan org2 kat situ. Tapi sekarang bila aku buat LI kat sini, kat perak, semua orang kat ofis ni cakap dalam dialek perak. Tiba-tiba aku rasa macam pelik sikit...hahahha...padahalnya aku sendiri pun memang orang perak jugak. Terkena kejutan budaya sekejap....hahhaha

Masa bulan puasa ni memang kerja tak banyak, tapi katanya lepas raya ni akan ada beberapa projek akan jalan serentak, dan ada seorang assistant engineer kat situ kata mungkin aku akan kena tolong dia handle satu projek.....rasa cam best pulak..hahah..

oh ya, lupa bagi tahu, aku sebenarnya buat LI jat JKR unit selenggara. Mula-mula tu aku ingat unit ni handle projek selenggara jalan sahaja tapi rupa-rupanya unit ni juga handle semua projek-projek selenggara (maintenance) termasuk bangunan dan infrastructure lain. Jadi sebenarnya, unit ni memang amat sesuai dengan aku punya pengkhususan.


Lagu Sedih

So dalam dua hari lepas aku ada jumpa satu lagu korea ni kat youtube. Lagu ni dah terbit lama dah, tahun 2012, tapi aku baru je jumpa dua hari lepas.

lagu ni best dan sangat sedih...huhuh....

aku tak nak cerita banyak, apa kata korang tengok je.

Reminder: tengok sampai habis, kalau tak korang tak faham jalan cerita dia.






best tak???...sedih kan....hanya orang macam kita je yang faham perasaan tu...huhuhuh


ok...itu je untuk kali ni....

bye....




p/s: tak tahu kenapa tahun ni budak hensem yang tak suka senyum tu tak terawih kat surau. Hari tu je ada sekali dia datang...pastu x dtang dah..huhuhu...rindu nak tgk muka dia... T_T...




Thursday, 3 July 2014

Salam Ramadhan






Assalamualaikum...

Hi guys...

apa khabar???

Selamat berpuasa hari ke-5....

hahahhahahaha...

lama gila x update blog ni...bersawang dah.....

tapi still ramai lg visitor....alhamdulillah...

terima kasih pada readers semua yang still sudi nak jenguk blog ni walau dah lama sangat tak diupdate.

Sejak aku dah start aku punya FYP ni, hidup aku memang busy gila....

ni pun aku tgh cuti, bolehlah aku nak menggodek balik blog ni...

So, dikesempatan ini aku nak ucap Selamat Menyambut Ramadhan Kareem dan selamat berpuasa kepada semua readers aku yang difardhukan untuk berpuasa....


ni antara lagu ramadhan feveret aku...hihihi


So, sepanjang aku x update blog ni, macam2 dah jd kat aku sebenarnya...ada yang duka dan ada yang suka...

yang dukanya, aku ada banyak masalah sepanjang aku punya FYP ni...tension giler...dah la supervisor aku tu cerewet nak mati....aduhhh.....

yang sukanya.....sekarang aku rasa aku dah ada skandal kot...hahahha...

x tau cam ne nak cakap....

agak complicated....but nice....hihih

x pelah....macam yang aku dah cakap kat dia hari tu.....biar masa yang tentukan apa akan jadi...hihih....( dah macam dalam drama melayu...hahha )

Ok...so skandal tu skandal perempuan ye....jangan salah sangka....hahha

tapi dlm masa yg sme....aku pun mcm ada crush kat someone....kali ni lelaki...hahha...

kenal kat FB....orgnye sweet....

org kelantan...

hahhaha...

pada En Crush...kalau ko baca post ni...yes..aku tgh berckp pasal ko...hahhaha....jgn marah haa....

ok....tu je kot yg aku nak cakap kali ni....

insyaallah...Bayu Arjuna Episod tiga akan diterbitkan x lama lagi...hihi ( padahal belom start tulis pape pun lagi...hihihi)


Ok..tu je untuk kali ni....Selamat Berbuka Puasa....



p/s: pada plu2 sekalian...bulan2 pose ni jgan nakal2 ye...nanti kena bayar fidyah pulak....hahhaha