Tuesday, 19 August 2014

Bayu Arjuna (Bahagian 4)





Bahagian 4: Mimpi.




Bulan kelima, Tahun ke-259 tertegaknya Tira Kirana. Putera Arjuna menghampiri usia lima tahun.


“Taruna…Taruna, lekas ke sini.” ujar anak kecil berusia lima tahun itu girang.


“Ada apa Tuanku?” soal Taruna pula sebaik dia mendapatkan Putera Arjuna.


“Ada sesuatu yang beta ingin tunjukan kepadamu.” ujar Puera Arjuna lagi riang. Putera Arjuna lantas menarik tangan Taruna masuk ke kamarnya.


“itu.”ujar Putera Arjuna sambil menunjukan sepasang sepersalinan yang di letak elok di atas katil.


“wah...sepersalinan baru.” ujar Taruna teruja sambil memerhati sepersalinan itu.”


“kata ayahanda, ada pedagang dari negara timur jauh mengahidahkannya untukku.” ucap Putera Arjuna bersungguh. Taruna tersenyum sebelum mengusap lembut kepala Putera Arjuna.


“mahu cuba?” soal Taruna selepas dia mencangkung supaya ketinggiannya setara dengan ketinggian Putera Arjuna.


“mahu!!!” ucap Putera Arjuna teruja. Lantas putera kecil itu menanggalkan pakaian yang dipakainya. Taruna turut membantu Putera Arjuna. Selang hanya beberapa ketika, putera kecil itu kini sudah bertelanjang bulat di hadapan Taruna. Taruna lantas mengambil sepersalinan baru itu dan mula memakaikannya pada Putera Arjuna. Kini Putera Arjuna sudah siap dengan sepersalinan baru yang cukup cantik.


“Sudah siap.” ujar Taruna selepas merapikan sedikit baju yang jelas kelihatan sedikit besar. Putera Arjuna tersenyum senang.


“Beta mahu tunjuk pada bonda.” ujar Putera Arjuna sebelum lantas berlari menuju ke kamar permaisuri.


“Tuanku, nanti!!” Taruna juga terpaksa berlari untuk mendapatkan Putera Arjuna.




Bulan kelapan, Tahun ke-264. Putera Arjuna menginjak ke usia 10 tahun.


“Tuanku, buka pintu!!” panggil dayang istana di hadapan pintu kamar Putera Arjuna.


“tak mahu!!..kamu semua pergi.” kedengaran teriakan Putera Arjuna dari dalam kamarnya.


“kenapa ni?” soal ketua pengawal istana selepas mendengar kekecohan di luar kamar Putera Arjuna.


“Tuan, Putera Arjuna, baginda mengamuk lagi. Aku datang membawakan makanan. Sejak dari pagi baginda tidak makan apa-apa. Tapi tuan lihat sendirilah, dia tak mahu membuka pintu.”Adu dayang yang memegang sedulang makanan.


“Tuanku....Tuanku Putera Arjuna, buka pintu ini. Tuanku perlu makan.”giliran Ketua pengawal pula cuba memujuk.


“beta kata pergi, beta tak mahu makan..!!” teriak Putera Arjuna lagi diiringi esak tangis.


“macam mana ni Tuan, apa yang harus kita bicarakan kalau Tuanku Raja atau Tuanku Permaisuri bertanya?” soal dayang tadi yang mulai risau. Ketua pengawal berfikir sejenak.


“pengawal!!”panggil ketua pengawal pada pengawal yang mengiringinya tadi.


“pergi panggil Tuan Taruna, bawanya kesini.” arah Ketua Pengawal.


“Baik Tuan.” ujar pengawal itu patuh sebelum pergi mendapatkan Taruna yang kini sedang berlatih di lapangan bersama-sama semua parajurit muda yang lain.


Taruna cuba melajukan langkah berjalan sepanjang kaki lima istana menuju ke kamar Putera Arjuna. Dari jauh kelihatan beberapa pengawal dan dayang sedang berkumpul di hadapan kamar itu.


“Ada apa ini?” soal Taruna sebaik tiba.


“Tuan, Tuanku Putera Arjuna mengamuk lagi. Baginda mengunci diri dikamar dan tak mahu makan.” cerita Ketua Pengawal.


“Apa puncanya?”soal Taruna lagi. Namun belum sempat Ketua pengawal menjawab, tiba-tiba pinti kamar itu terbuka dan Putera Arjuna berdiki tegak disitu. Jelas kelihatan matanya yang membengkak.


“Tuanku…” belum sempat Taruna menghabiskan kata-katanya Putera Arjuna lantas menarik tangannya ke dalam kamar lantas pintu kamar itu dikunci lagi.


“Tuanku..”panggil Taruna lembut. Putera Arjuna lantas menerkam Taruna dan memeluknya erat. Taruna jadi kaget.


“Tuanku, kenapa dengan tuanku?” soal Taruna lembut sambil membelai lembut belakang Putera Arjuna cuba menenangkannya. Putera Arjuna pula lantas meangis lagi melepaskan perasaannya.




Taruna membelai lembut rambut Putera Arjuna yang kini berbaring diribaannya. Putera Arjuna kini sudah sedikit tenang.


“Tuanku, boleh patik bertanya sesuatu?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk kecil.


“apa yang terjadi?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya diam tidak menjawab.


“Tuanku...” Taruna cuba memujuk lagi.


“Ayahanda....” ujar Putera Arjuna perlahan. Taruna hanya diam menantikan Putera Arjuna bercerita.


“Ayahanda tak mahu membawa beta berburu bersamanya. Beta mahu berburu bersamanya.” Taruna tersenyum mendnegarkan cerita Putera Arjuna. Itu rupanya punca kepada semua masalah ini sehingga dia terpaksa meninggalkan sesi latihannya tadi.


“tak apalah tuanku, besok patik akan bawa tuanku ke lapangan. Nanti patik ajarkan tuanku untuk memanah. Tuanku mahu?” pelawa Taruna. Putera Arjuna lantas bangun dan duduk melutut dihadapan Taruna.


“benar taruna?” soal Putera Arjuna teruja.


“benar.”


“yeay!!!”Putera Arjuna bersorak gembira. Lantas dia mencium pipi Taruna sebelum memeluknya erat. Taruna sedikit terkejut dengan tindakan Putera Arjuna itu. Namun dia senang. Dia lantas memebalas pelukan Putera Arjuna. Tapi dakpan mereka terganggu dengan perut Putera Arjuna yang berbunyi kuat. Mereka berdua saling berpandangan sebelum ketawa.


“Tuanku lapar?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya tersenyum malu sebelum mengangguk. Taruna turut tersenyum geli hati.


“patik akan minta dayang siapkan makanan.” ucap Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk. Taruna latas bangun dan kembali ke pintu. Sebaik pintu dibuka kelihatan pengawal dan dayang yang tadi menunggu Putera Arjuna masih disitu.


“Tuan, bagaimana dengan Putera Arjuna? baginda tak apa-apakah?” soal Ketua Pengawal risau.


“Kalian tak perlu risau, baginda baik sahaja.” balas Taruna. Pengawal dan dayang tadi melepaskan nafas kelegaan.


“Tuan dan pengawal-pengawal tuan kembalilah bekerja, tiada yang perli dirisaukan disini.”ucap Taruna pada Ketua pengawal.


“baiklah, terima kasih pada Tuan Taruna, kalau bukan kerana Tuan, tak tahulah apa yang akan kami bicarakan pada Tuanku Raja dan Permaisuri nanti.”


“Tak apa, sudah menjadi tugasku untuk bersama dengan tuanku.”balas Taruna lagi.


“baiklah, kami pergi dulu.” Ketua pengawal meminta diri sebelum kembali menjalankan tugas sendiri.


“Dayang..”panggil Taruna pada dayang yang masih ada disitu.


“Ya Tuan Taruna.”


“Tuanku Putera, mahu makan. Siapkan makanan.” arah Taruna.


“Baiklah Tuan, akanku kembali semula dengan makanan yang baru.”


“baiklah...oh ya...ingat ya, jangan bawa makanan yang pedas.” sempat Taruna berpesan.


“Baik Tuan.” Dayang itu mengangguk faham sebelum kembali ke dapur istana.




Bulan ke 10, tahun ke-267. Putera Arjuna kini berusia 13 tahun.


Putera Arjuna membidik sasaran sebelum melepaskan anak panahnya. Anak panah itu terbang terus tertusuk betul-betul di tengah-tengah sasaaran. Lantas Putera Arjuna terdengar bunyi tepukan tangan dibelakang. Putera Arjuna berpaling. Dia tersenyum senang.


“Tuanku sudah semakin mahir memanah.”ujar Taruna dengan senyuman yang melebar. Putera Arjuna lantas berlari-lari anak sebelum lantas memeluk Taruna erat. Rindu benar dia pada Taruna. Sudah hampir tujuh bulan mereka tidak bertemu.


“Rindu benar beta padamu Taruna.” ucap Putera Arjuna yang masih memeluk Taruna erat. Taruna turut membalas pelukan itu. Senyuman kegembiraan masih menghiasi wajahnya.


“Patik juga begitu Tuanku.” ujar Taruna pula.


“Mari, kita ke kamar beta. Ada bermacam benda yang beta ingin bualkan.” ucap Putera Arjuna girang sebelum menarik tangan pemuda berusia 20 tahun itu mengekorinya. Taruna hanya akur dengan gelagat Putera Tunggal Raja Sang Saka Buana itu.




“Taruna…”panggil Arjuna manja sambal bersandar di dada bidang Taruna. Ini sudah jadi kebiasaannya baginya. Dia rasa senang dan selamat bila berbuat begitu.


“Ya Tuanku.” jawan Taruna sambil membelai lembut rambut putera kesayangannya ini.


“Malam tadi aku bermimpi.”


“Mimpi apa Tuanku?”


“Aku bermimpi yang aku berkahwin.” ucap Arjuna lagi. Taruna tersenyum lebar.


“Itu tandanya Tuanku telah dewasa dan boleh berkahwin tak lama lagi.” balas Taruna sedikit bernada gurau.


“benarkah?” Putera Arjuna teruja.


“benar tuanku.” balas Taruna lagi. Arjuna tersenyum girang. Senang benar Taruna melihat senyuman indah diwajah Putera Arjuna.


“Tapi Taruna….”ujar Putera Arjuna sedikit gusar.


“Tapia pa Tuanku?”


“Apa aku benar sudah dewasa?”


“kenapa Tuanku ragu?”


“kerana…..apa orang dewasa masih kencing malam?” soal Arjuna jujur. Taruna menahan tawa.


“Kenapa Tuanku bertanya begitu? Tuanku masih kencing malam?” soal Taruna pula. Putera Arjun bangun dan menatap wajah Taruna lama.


“sebentar.” ucap Putera Arjuna sebelum dia berlari anak ke almari pakaiannya. Taruna hanya memerhati dengan penuh kehairanan. Putera Arjuna kembali mendapatkan Taruna dengan sehelai kain yang digulung-gulung. Kain itu diserahkan pada Taruna.


“Apa ini tuanku?” soal Taruna keliru.


“Ini seluar yang ku pakai malam tadi. Aku terkencing lagi. Aku sorokan kerana aku malu pada dayang-dayang.” ucap Putera Arjuna sambal tertunduk. Taruna lantas membuka gulungan seluar itu. Jelas kelihatan tompokan-tompokan cecair yang sudah mongering di kelangkangannya. Taruna memerhati tompokan itu. Timbul rasa curiga. Pada fikirannya, tompokan kencing tak mungkin begini. Untuk mengenal pasti apakah tompokan itu Taruna lantas mendekatkan tompokan itu dengan hidungnya. Baunya dihidu. Terhidu satu aroma yang dirasakan dikenali.


“Aku bermimpi yang aku berkahwin.”


Kata-kata Putera Arjuna tadi terngiang kembali difikirannya. Taruna tersenyum. Tidak syak lagi. Ini bukan tompokan kencing, malahan adalah tompokan cecair yang menandakan Putera Arjuna sudah melangkah kea lam dewasa.


“Tuanku….ini bukan kencing.” ucap Taruna lembut.


“bukan kencing? jadi apa?” soal Putera Arjuna. Taruna lantas menarik lembut tangan Putera Arjuna rapat kearahnya. Rambut Putera Arjuna digarau kasar sebelum pipi putih putera Arjuna dicubit lembut. Taruna mula ketawa kecil senang. Putera Arjuna jelas keliru.


“Ini bukan air kencing. Ini air mani.”ucap Taruna lembut.


“Air mani? apa itu?” Putera Arjuna keliru.


“Air mani itu adalah air yang menandakan seorang lelaki itu telah dewasa. Ini tandanya tuanku sudah dewasa.” Terang Taruna. Putera Arjuna mengangguk faham.


“jadi…bagaimana rupanya air mani itu?” soal Putera Arjuna. Taruna sedikit tersentak dengan persoalan itu.


“Air mani itu berwarna putih pekat dan likat. Hampir menyerupai bubur kanji yang inang selalu buatkan ketika Tuanku sakit.” Terang Taruna lagi. Putera Arjuna mengangguk faham.


“Semua orang dewasa itu ada air mani?” soal Putera Arjuna lagi.


“Ya tuanku, semua lelaki dewasa itu ada air mani.”


“kamu juga ada?”


“ya tuanku, patik juga ada air mani.” terang Taruna. Putera Arjuna mengangguk faham.


“Taruna, tunjukan kepadaku.” ujar Putera Arjuna. Taruna tersentak.


“Tunjukan apa Tuanku?” soal Taruna sedikit cemas.


“air mani mu..aku mahu lihat.” ujar Putera Arjuna tegas.


“Tuanku…patik tak boleh.”


“kenapa?” soal Putera Arjuna kecewa.


“patik tidak boleh melakukan itu. Lagipun itu bukan sesuatu yang elok untuk dilakukan.”


“Aku tetap mahu!!”Putera Arjuna mula membentak. Taruna kalah. Dia kalah bila putera kesayangannya ini bertindak begini.


“baiklah, kalau itu yang tuanku mahu. Izinkan patik keluar sebentar.” ucap Taruna mengalah.


“Kamu mahu kemana?” soal Putera Arjuna.


“Patik mahu mengeluarkan air mani itu.” ucap Taruna sedikit malu.


“bagaimana?” soal Putera Arjuna lagi. Taruna tersentak. Dia tak tahu bagaimana untuk menjawab soalan itu.


“tunjukan kepadaku bagaimana caranya.” ujar Putera Arjuna. Taruna terpaku. Sumpah dia jadi buntu. Apa perlu dia melancap dihadapan Putera raja ini?


“Bolehkah?” soal Putera Arjuna dengan mata membulat penuh pengharapan. Taruna kalah lagi. Dia kalah setiap kali Putera Arjuna membuat wajah sebegitu.


“Baiklah…tapi dengan satu syarat.” ujar Taruna.


“Apa syaratnya?” soal Putera Arjuna teruja.


“apa pun yang nanti akan patik tunjukan pada Tuanku, patik mohon biarkan semua itu menjadi rahsia hanya untuk kita berdua.”


“Aku janji…rahsia kita berdua.” ujar Putera Arjuna girang sambal mengangkat tangannya bersumpah. Taruna tersenyum. Lantas tubuh kecil putera raja itu dipeluk erat. Sudah lama dia sedar sayangnya pada Putera Arjuna melangkaui sayang seorang rakyat pada tuannya mahupun sayang seorang abang pada adiknya. Namun dia langsung tidak pernah menyangka mahupun bermimpikan yang hal ini boleh terjadi.


“Baiklah…Tuanku duduk di katil.” ucap Taruna lembut. Putera Arjuna patuh. Jelas terpancar sinar keterujaan diwajahnya. Taruna bangun dan lantas bergerak ke pintu. Pintu bilik dibuka dan lantas pengawal yang berjaga diluar dipanggil.


“ada apa Tuan Taruna?”


“Jangan benarkan sesiapa pun masuk ke kamar ini sehingga saya beritahu. Tuanku mahu bersendiri.” ujar Taruna.


“Baik Tuan Taruna.” ujar pengawal itu mengerti. Taruna lantas masuk semula ke dalam kamar dan lantas mengunci pintu kamar itu. Taruna kemudiannya mendekati Putera Arjuna. Taruna berdiri disebelah Putera Arjuna. Seluar Putera Arjuna yang bertompok air mani itu diambil dan dibentang di atas katil untuk menerima pancutan air maninya pula.


“Tuanku sudah bersedia?” soal Taruna. Putera Arjuna hanya mengangguk. Taruna menarik nafas dalam sebelum dia mula menanggalkan sampin yang dipakainya. Usai sampin ditanggalkan, perlahan seluarnya pula dilucutkan berserta seluar dalamnya sekali. Maka tersembullah zakar lembik yang memang tidak pernag diperlihatkan pada sesiapa pun sebelum ini. Putera Arjuna teruja. Pertama kali dalam hidupnya melihat zakar seorang lelaki dewasa. Taruna menarik sedikit bajunya ke atas. Kini zakarnya terlihat jelas. Putera Arjuna bertambah teruja. Zakar itu walaupun masih lembik namun jauh lebih besar dari kepunyaannya. Ditambah pula dengan bulu-bulu lebat memenuhi pangkal zakar milik insan yang amat disayanginya ini.


Perlahan Taruna mula menyentuh zakarnya. Kulit kulup yang menutupi kepala zakarnya ditarik perlahan kebelakang. Tersembul kepala merah jambu yang seakan malu-malu mahu menunjukan diri. Putera Arjuna melihat tekun penuh keterujaan. Selepas kulup ditarik kebelakang, kulup itu ditolak semula kehadapan dan kembali menutup kepala zakar merah jambu. Pergerakan sama diulang berkali-kali. Zakar yang tadinya lembik kini mula kembang dan mengeras.


Ini bukan kali pertama Taruna melancap, cumanya ini kali pertama lancapannya dipertontonkan kepada orang lain dan orang tak lain adalah putera kesayangannya. Mungkin kerana itu zakarnya mengembang dan berereksi dengan lebih pantas dari selalu. Hanya selang beberapa ketika zakarnya sudah sampai ke saiz maksimum. Hampir sejengkal panjangnya.


“Besarnya konekmu Taruna.” ujar Putera Arjuna. Taruna tersenyum.


“Tuanku, kepunyaan Tuanku juga akan besar sebegini suatu masa nanti.” balas Taruna.


“apa itu air mani?”soal Putera Arjuna melihat titisan air dihujung zakar Taruna.


“Bukan tuanku, ini air mazi.” Terang Taruna. Keterujaan Putera Arjuna membuatkan dia begitu hampir dengan zakar keras Taruna. Matanya tajam memerhati titisan air jernih yang mula menitis keluar dari zakar Taruna. Nafas hangat Putera Arjuna terhembus pada batang zakar Taruna. Taruna menjadi bertambah ghairah. Tanpa berkata apa-apa Putera Arjuna lantas menyentuh kepala zakar Taruna untuk merasa sendiri tekstur air mazi itu. Sentuhan Putera Arjuna itu ibarat satu renjatan pada tubuh Taruna. Buat pertama kalinya zakarnya disentuh oleh orang lain.


“jadi…mana air mani?” soalan dari Putera Arjuna itu membuatkan Taruna tersentak.


“ah.. ya…sebentar Tuanku.” ujar Taruna. Dia lantas menyambung semula lancapannya. Ini kali pertama dalam hidupnya dia berasa begitu ghairah. Tangan kirinya menekup mulutnya sendiri sambal tangan kanannnya ligat maju mundur mengurut zakar berusia 20 tahun itu.


“aarhhhh….” Selang beberapa ketika air mani yang hampir sepurnama disimpan itu memancut keluar. Satu erangan turut dilepaskan oleh taruna. Putera Arjuna ibarat terkedu melihatkan air mani yang terpancut deras dari zakar milik taruna. Beberapa das pancutan air mani dilepaskan. Ada pancutan yang terpancut jauh melepasi katil. Seluar Putera Arjuna yang dijadikan lapik tadi lencun dengan air mani pemuda sasa ini. Bulat Mata Putera Arjuna melihat air mani yang banyak dihadapan matanya


“Tuanku, inilah air mani.”ujar Taruna yang termengah-mengah. Putera Arjuna berpaling memandang Taruna sambal tersenyum lebar.


*********



“Arjuna…..Arjuna….” Arjuna terbangun dari lena selepas namanya dipanggil. Perlahan matanya dibuka dan dia melihat keadaan sekeliling yang hanya diterangi cahaya dari unggun api yang semakin mengecil.

“Arjuna, bangun….sudah tiba masanya kau meminum ramuan itu.” ucap lelaki yang tadi mengejutkannya. Arjuna memandang wajah lelaki itu.

“hanya mimpi rupanya.”ucap Arjuna sebaik dia sedar apa yang berlaku.

“Apa yang kau mimpikan Arjuna?” soal Bayu sambal membawa semangkuk ramuan penawar yang telah dibekalkan oleh Mak Bayan.

“Tiada apa, aku cuma bermimpikan kehidupanku yang lalu.” ucap Arjuna lembut sambal duduk bersila. Dia lantas teringatkan mimpinya tadi. Rindu benar dia pada Taruna, pendamping yang telah dianggap lebih dari seorang abang kandung. Dulu, Taruna adalah segalanya baginya. Taruna sudah berada disampingnya sejak dari mula lagi. Kata bondanya, Taruna sudah dilantik menjadi pendampingnya selepas sepurnama kelahirannya. Apalah nasib Taruna kini? Dia hilang ketika mengepalai pasukannya dalam peperangan dengan tentera hitam Malika. Entahkan mati entahkan hidup.

“Sudahlah Arjuna, tidak perlu dikenang lagi. Mari, minum ramuan ini, matahari akan terbit tak lama lagi.”ucap Bayu lembut sambal menyerahkan mangkuk berisi ramuan herba itu kepadanya. Arjuna menyambut mangkuk itu sambal tersenyum. Arjuna lantas meneguk habis ramuan pahit itu. Dia kemudianya mengembalikan mangkuk itu kepada Bayu. Bayu mengambilnya sebelum dibilas dengan air yang diambil dari sungai tadi.

“Terima kasih Bayu, kau terlalu baik denganku.” ucap Arjuna berterima kasih. Bayu hanya tersenyum.

“tidak perlu berterima kasih. Aku lakukan semua ini dengan ikhlas.” ucap Bayu. Arjuna masih memerhati Bayu yang kini sedang menuimpan semula mangkuk tadi ke dalam bungkusan. Arjuna mula terperasan sesuatu. Cara layanan Bayu kepadanya amat mirip dengan cara Taruna melayannya dahulu. Apa mungkin kerana itu dia merasa tertarik pada Bayu??







Bersambung….


p/s: firsttime tulis cerita ad scene yg cam ni....cadilah yang ringan-ringan je...untuk percubaan...hahah

p/s: episod kali ni sepenuhnya aku taip masa waktu kerja kat ofis...hahahha....

p/s: personally...sebenarnya aku suka nama Bayu...tak tahu kenapa....rasa cam sweet je nama tu...

p/s: next episod aku x leh nak janji......aku punya LI ni pon dah nak hbis lg 2 minggu.....pastu bila dah start kuliah aku rasa aku x de masa nak update citer ni...so...paham-paham ajelah ye....mungkin lepas aku hsbis semester depan ni baru aku sambung...approxmately...januari 2015...sabar ye....sabar itu separuh daripada iman....hihihi