Saturday, 28 March 2015

Bayu Arjuna (Bahagian 8)




Bahagian 8: Rasuk..



p/s:  Episod kali ini ada aksi-aksi dewasa yang tak sesuai dibaca oleh remaja bawah umur....kihkihkih







“Bayu…” panggil Aduka. Bayu menoleh memandang Aduka. Aduka datang menghampirinya yang sedang duduk bersendirian di hadapan unggun api.

“Sudahlah, pergilah kau tidur. Biar aku pula yang berjaga.” ujar Aduka.

“Baiklah.” ujar Bayu. Bayu lantas bangun dan menuju ke arah Arjuna yang sedang nyenyak tidur.

“Bayu..” panggil Aduka. Bayu memberhentikan langkah dan berpaling pada Aduka.

“Kau ingat lagi apa yang ku katakana padamu tentang perasaanku pada Arjuna?” soal Aduka.

“Ya…aku masih ingat.” ujar Bayu. Aduka hanya tersenyum sebelum berpaling.

“kini biar aku pula yang berterus terang padamu. Aku juga suka pada Arjuna. Walaupun kau teman karibku, aku tak akan mengalah. Aku akan pastikan aku memiliki Arjuna.” balas Bayu. Aduka memandang Bayu tajam. Bayu hanya tersenyum sebelum meneruskan perjalanan ke sebelah Arjuna.



Aduka memandang langit malam yang kelam. Tiada satu bintang pun yang kelihatan. Dia mula mengelamun memikirkan pelbagai perkara. Terfikirkan tentang apa yang sedang berlaku, apa yang telah berlaku dan apa yang akan berlaku. Namun, lamunannya terhenti sebaik dia terdengar sesuatu di balik semak. Aduka lantas memandang ke arah semak itu. Pandangannya mencerun cuba memerhati apa yang berbunyi tadi. Dalam kesamaran, dia seakan ternampak kelibat seseorang.

“Siapa?!” soal Aduka tegas. Aduka lantas berdiri. Dia mengambil sebatang kayu yang masih menyala api dihujungnya sebagai sumber cahaya.

“Siapa disana?” soal Aduka lagi. Kini dia menghampiri semak tersebut. Bayangan manusia itu semakin jelas. Namun tiba-tiba manusia itu berlari masuk ke dalam hutan.

“Hei!!! nanti!!” teriak Aduka. Dia lantas mengejar lembaga itu.

“Tunggu!!” teriak Aduka yang kini sudah masuk jauh ke dalam hutan. Aduka memberhentikan langkah sebaik lembaga itu hilang dari pandangan. Aduka memerhati keadaan sekelilingnya.

“Aku dimana? aku tak patut mengejar lembaga itu tadi.” ujar Aduka resah sebaik dia sedar yang dia sudah jauh dari kaasan perkhemahan mereka tadi. Secara tiba-tiba, dia berasakan yang tubuhnya tidak boleh bergerak lagi. Aduka menjadi semakin resah. Suhu sekeliling tiba-tiba dirasakan jatuh mendadak. Dia beatsa begitu dingin sekali. Matanya kini memandang tepat ke hadapan dimana lembaga yang dikejarnya tadi muncul semula dan semakin dekat, semakin jelas.

“Apa khabar Aduka?” soal lembaga itu.

“Si…siapa kau?” soal Aduka cuak. Lembaga itu menunjukan dirinya. Seorang lelaki bertubuh tegap, dan berambut panjang. Wajahnya kacak, namun agak menggerunkan dalam situasi sebegini.

“Perkenalkan, aku Gempita. Selamat datang ke wilayah Malika.” ujar Gempita sambil tersenyum.

“kau….kau orang Malika? apa kau mahu? lepaskan aku!!” ujar Aduka. Gempita hanya ketawa kecil.

“Ya…aku orang Malika, apa aku mahu? bukankah sepatutnya aku yang bertanyakan soalan itu pada kau. Kau yang mengejarku tadi. Bukankah itu bermakna kau yang mahukan sesuatu dariku?” soal Gempita sinis. Aduka hanya memandang Gempita mencerun. Dia masih berusaha untuk melepaskan dirinya walaupun tiada sejengkal pun dari tubuhnya itu yang mampu untuk dikawalnya lagi selain dari wajah dan akal fikirannya.

“Aku tidak faham, kenapa kalian begitu gemar mengejar sesuatu yang tidak jelas di balik semak?” soal Gempita menyindir. Aduka lantas teringatkan peristiwa yang menimpa Anding beberapa pecan yang lalu.

“Jadi..kaulah yang bertanggugngjawab keatas apa yang terjadi pada Anding?!” soal Aduka.

“Ya…aku yang membuatnya jadi begitu.” ujar Gempita sambil disusuli dengan ketawa yang besar.

“haaa…rindu pula rasa untu ‘bermain’ dengannya lagi” ujar Gempita lagi. Aduka mengerutkan dahinya.

“bermain?! apa yang telah kau lakukan pada Anding?!” soal Aduka tegas. Gempita tersenyum sinis sambil memandang Aduka. Dia lantas mendekati Aduka. Dagu Aduka diusap lembut. Wajah Gempita begitu rapat dengan wajah Aduka. Tidak semena-mena, Gempita lantas mengucup penuh nafsu bibr Aduka. Aduka kaget. Namun dia tidak mampu berbuat apa-apa. Gempita melepaskan kucupannya lalu memandang wajah kaget Aduka sambil tersenyum sinis. Dia lantas ketawa. Terhibur melihat wajah kaget Aduka.

“Kurang ajar!!! apa yang kau lakukan?!” Aduka berang. Gempita hanya ketawa lagi.

“Kau yang bertanya, aku hanya tunjukan. Lebih dari itu sebenarnya telah aku lakukan pada sahabatmu itu. Tubuhnya yang cantik itu sungguh lazat sekali” ujar Gempita lagi. Aduka menjadi semakin marah. Tak percaya dengan apa yang didengarnya.

“kenapa kau lakukan itu? apa yang Anding telah buat padamu?”

“Tiada apa, aku lakukan itu hanya untuk suka-suka. Lagipula akum ahu mengorek maklumat darinya tentang kalian. Lagipula, dia sendiri merelakan tubuhnya diratah olehku.”

“Mustahil!! kau tipu!!, Anding tidak akan pernah rela. Kau telah menyihirnya!!” ujar Aduka berang. Gempita hanya ketawa.

“Bijak rupanya kau Aduka…” ujar Gempita lagi sambil ketawa lagi.

“Lepaskan aku….apa yang kau mahukan dariku?!”

“Aku?...mahukan dari kau?....ya….memang ada sesuatu yang aku mahukan. Tapi mungkin juga sesuatu yang kita boleh lakukan bersama dan kedua-duanya mendapat habuan.”

“Apa maksudmu?!”

“Aduka, bilaku menciumu tadi, aku bukan sekadar mencium mu. Aku sebenarnya sedang membaca fikiranmu. Aku tahu setiap perkara di dalam fikiranmu. Termasuk perasaanmu pada Arjuna.”

“Kurang ajar!! berani kau membaca fikiranku!!” ujaran tegas dari Aduka itu hanya disambut dengan ketawa kecil dari Gempita.

“Aku tahu….kau sukakan Arjuna. Tapi Bayu juga turut suka pada Arjuna. Bayu merupakan penghalangmu yang paling utama.” ujar Gempita lagi. Aduka hanya diam.

“Aku boleh membantumu mendapatkan Arjuna. Arjuna akan menjadi milik kau selamanya.”

“ba…bagaimana?” soal Aduka. Gempita tersenyum sinis. Nampaknya Aduka sudah termakan kata-katanya.

“singkirkan Bayu.” ujar Gempita tegas.

“Maksud kau…bunuh dia?” soal Aduka. Gempita hanya mengangguk.

“Tidak!!! aku tak akan membunuh sahabatku sendiri!!.” ujar Aduka tegas. Gempita tersenyum lagi. Dia lantas sekali lagi menghampiri Aduka. Sekali lagi Gempita membelai lembut pipi Aduka sebelum dia memegang hujung dagu Aduka seperti yang dilakukan tadi.

“Pernahkah aku berkata yang ada tawar-menawar dalam urusan ini?” soal Gempita. Belum sempat Aduka memberi tindak balas sekali lagi bibir merah Aduka dikucup. Kali ini lebih lama. Aduka hampir lemas. Gempita melepaskan kucupannya. Dia memandang wajah Aduka lama. Aduka kini seakan lemah tidak berdaya.

“apa yang telah kau lakukan padaku?” soal Aduka lemah. Gempita tersenyum sinis.

“Malam ini, kau akan rasakan kenikmatan yang belum pernah kau rasakan sebelum ini.” ujar Gempita sebelum ketawa senang.

Tangan kasar Gempita mula menyelak pakaian Aduka dan meraba-raba tubuhnya. Putting dadanya dipicit lembut. Aduka mendengus. Dia kini tidak mampu berbuat apa-apa selain merelakan apa yang bakal dilakukan oleh Gempita. Gempita lantas mengucup Aduka lagi sambil tangan kanannya memicit-micit dada Aduka. Tangan kirinya pula merayap turun ke kelangkangan Aduka. Zakar Aduka diramas penuh nafsu. Tubuh Arjuna bertindak balas dengan setiap sentuhan Gempita. Nafasnya bergerak laju. Mulutnya mengeluarkan bunyi-bunyian asing yang belum pernah didengarinya dulu. Putingnya mulai mengeras, zakarnya menegang. Aduka kini dalam keadaan ghairah yang penuh bernafsu. Tubuh Aduka dipusingkan sebelum dia tertungging ke tanah. Wajah dan dadanya di tanah sedangkan punggungnya ternaik tinggi. Aduka dapat merasakan yang seluarnya mula ditarik kebawah mendedahkan punggungnya. Seketika selepas itu dia dapat merasakan sesuatu yang basah dan lembut menyentuh lubang duburnya. Gempita kini sedang menjilat-jilat lubang dubur Aduka. Aduka mula merasakan kenikmatan yang belum pernah dirasakan sebelum ini. Puas menjilat dan menjolok lubang dubur Aduka dengan jari dan lidahnya, Gempita berdiri sebelum dia mengeluarkan zakarnya sendiri yang tersimpan elok dalam seluarnya tadi. Dengan tersenyum sinis, Gempita menghalakan zakar tegangnya itu tepat ke llubang dubur Aduka. Perlahan zakar keras sebesar batang tebu itu ditolak masuk ke dalam dubur Aduka. Aduka menjerit kesakitan. Selepas beberapa ketika dibiarkan didalam. Gempita menarik semula zakarnya keluar. Belum habis zakar itu keluar, dia menolak balik Zakar itu masuk ke dalam. Perbuatan sama diulang berkali kali. Kesakitan yang tadi dirasai kini mula bertukar menjadi satu kenikmatan yang Aduka sendiri sukar mengungkapkannya.

Aduka tidak tahu berapa lama sudah dia disiksa sebegini. Zakarnya sendiri sudah dua kali memancutkan air mani tanpa disentuh. Aduka mengerang-ngerang bagai oaring gila. Lubang duburnya terasa panas namun nikmat setiap kali zakar Gempita dihenyak masuk. Aduka sudah tidak mampu berfikir.

“inilah masnya Aduka, terimalah.” ujar Gempita sebelum dia mula membacakan mentera dalam Bahasa yang Aduka tidak fahami. Usai membaca mentera itu, Gempita menghenyak kuat zakarnya ke dalam lubang dubur Aduka. Aduka dapat merasakan pancutan air mani Gempita dalam lubang duburnya. Dapat dirasakan juga ada suatu tenaga yang turut terpancut keluar bersama-sama air mani Gempita. Kehangatan air mani Gempita di dalam lubang dubur Aduka itu mula menyerap masuk ke segenap tubuhnya. Tubunya berasa sangat panas sbelum pandangan matanya mula kabur.

Gempita menarik keluar zakarnya sebaik dia melihat Aduka sudah tidak sedarkan diri. Gempita tersenyum. Dia memakai semula seluarnya sebelum duduk bersial dihadapan Aduka yang tidak sedarkan diri. Gempita mula memejamkan mata dan membaca mentera. Mata Aduka terbuka semula. Namun kini, matnya berubah hitam pekat tanpa warna putih. Aduka bangun dan berdiri tegak dihadapan Gempita yang sedang membacakan mantera.

Gempita berhenti membacakan mantera dan memandang Aduka yang berdiri tegak dihadapannya masih dalam keadaan tanpa seluar. Gempita tersenyum.

“Pakai semula seluarmu!” arah Gempita. Bagai kerbau dicucuk hidung, Aaduka menurut. Seluarnya dicapa dan diapakai semuala. Ibarat seakan tiada apa yang berlaku, kini Aduka lengkap berpakaian semula dan berdiri tegak dihadapan Gempita.

“Aduka, kau dengar sini, aku mahu kau kembali ke tempat kau tadi dan aku mahu kau bunuh Bayu. Selepas itu, akum ahu kau bunuh diri kau sendiri.” arah Gempita. Tanpa sebarang riaksi, Aduka lantas berjalan kembali ke tempat perkhemahannya bersama Arjuna dan Bayu tadi. Gempita tersneyum senang. Dia duduk bersila semula dan mula membacakan mantera lagi. Usai membaca mantera, kini dia boleh melihat melalui mata Aduka. Dia tidak mahu melepaskan satu pertunjukan yang hebat. Gempita tersenyum. Kini tugasnya sudah dijalankan dengan jayanya.

Aduka berjalan laju kembali ke arah tempat mereka berkhemah tadi. Kelihatan Arjuna sedang duduk sendiri di hadapan unggun api. Bayu masih tertidur.

“Aduka..kemana kau pergi?” soal Arjuna. Tanpa menghiraukan Arjuna, dia lantas mencapai parang dan terus menuju kearah Bayu. Aduka memerhati Bayu lama. Seperti yang telah diarahkan oleh Gempita tadi, Aduka mengangkat parangya tinggi lalu dilibas kerah Bayu. Namun libasannya terhenti. Tanganya ditahan seseorang.

“Aduka!!!! apa yang kau buat ni?!” soal Arjuna cemas. Aduka menegrutkan dahi. Dia menolak Arjuna keras dan sekali lagi cuba ,elibas parang ke arah Bayu. Sekali lagi gagal apabila tangannya ditendang kuat oleh Arjuna. Paranya tadi tercampak jauh. Kekecohan itu menyebabkan Bayu terbangun dari tidur.

“Apa yang berlaku?”soal Bayu.

“Bayu!! lari!!” teriak Arjuna. Belum sempat Bayu berbuat apa-apa, Aduka lantas menerkamnya. Leher Bayu dicekik kuat. Bayu tidak dapat melepaskan diri. Arjuna lantas menendang Aduka kuat. Aduka tercampak ke tepi. Arjuna lantas menarik Bayu kebelakangnya.

“Apa yang terjadi?” soal Bayu terbatuk-batuk.

“Aku tidak tahu, tapi kelihantanya, Aduka ingin membunuhmu.” ujar Arjuna.

“AARRGHHHHH…!!!!”Aduka mendengus kuat sebelum meluru mendapatkan Bayu. Arjuna cuba menghalang. Namun Arjuna bellum cukup kuat untuk menghalang Aduka yang lebih kekar tubuhnya. Arjuna dengan mudah ditolak ketepi oleh Aduka. Aduka sekali lagi cuba mencekik Bayu. Namun kini Bayu berjaya memegang kejap tangan Aduka sekali gus menghalangnya.

“Aduka…..kenapa dengan kau?” soal Bayu.

“Bayu…!!!...keadaan Aduka kini sama seperti Anding dulu.” ujar Arjuna.

“Kerasukan?!!” ujar Bayu. Bayu berjaya menolak jatuh sebelum dia mempersiapkan diri untuk bertempur. Seperti tempoh hari, Aduka dan Bayu bertempur lagi.

“Apa patut kita buat Bayu?” soal Arjuna.

“Aku tidak tahu, fikirkan sesuatu!!” ujar Bayu sambil mengelak pukulan-pukulan dari Aduka. Bayu terpaksa bertempur sekuat tenaga. Aduka memang seorang yang gagah, namun kini dia seakan berkali ganda lebih kuat.

“Aduka!! sedarlah…ini aku, Bayu…sahabatmu.” ujar Bayu cuba menyedarkan Aduka. Aduka hanya mendengus kuat ibarat haiwan buas. Aduka melepaskan satu tendangan kuat. Tendangan itu tidak mampu ditahan oleh Bayu. Bayu jatuh terjelepuk ke tanah. Aduka lantas naik dan duduk di atas badan Bayu sebelum melepaskan berdas-das tumbukan ke wajah Bayu.

Gempita yang kini sedang melihat segalanya dari pandangan mata Aduka tersenyum senang. Melihatkan wajah Bayu yang mula berlumuran darah, hatinya terasa terhibur. Tibatiba dia merasakan tubuh Aduka ditarik dari belakang.

“Aduka…sedarlah!!!” ucap Arjuna sambil menarik tubuh Aduka kuat. Aduka tercampak ke belakang. Arjuna berdiri di hadapan Aduka bersedia dengan segala kemungkinan. Tanpa berlengah, kini Arjuna pula yang diserang Aduka. Namun Arjuna berjaya mengelak serangan Aduka sebelum menjatuhkannya ke tanah. Berkat segala ilmu mempertahankan diri yang dipelajarinya di istana dahulu, Arjun lantas naik ke atas tubuh Aduka dan mengunci pergerakannya. Aduka meronta cuba melepaskan diri. Arjuna berusaha keras dengan sepenuh ternaga cuba mengunci pergerakan Aduka.

“Aduka…sedarlah….” ujar Arjuna.

“Tolonglah….Aduka….aku Arjuna….sahabatmu….sedarlah…” Arjuna merayu. Entah kenapa secara tiba-tiba Aduka berhenti melawan. Aduka kini memendang tepat ke arah Arjuna. Arjuna juga berbuat begitu. Perlahan, mata hitam pekat Aduka kembali ke keadaan asal.

“Arjuna?!” panggil Aduka selepas dia mulai sedar.

“Aduka….kau sudah sedar?” soal Arjuna gembira.

“Apa yang berlaku?” soal Aduka kekeliruan. Arjuna bangun semula dari tubuh Aduka. Aduka duduk berteleku, masih bingung dengan apa yang terjadi.

“Syukurlah…kau dah sedar.” ucap Arjuna sambil melepaskan keluhan kelegaan. Arjuna lantas meninggalkan Aduka dan lantas mendapatkan Bayu yang sudahpun tidak sedarkan diri. Pernafasan Bayu pantas diperiksa.

“Syukur…” ujar Arjuna sebaik mendapati Bayu masih bernafas. Dia cuma tidak sedarkan diri. Aduka menghampiri Arjuna dan Bayu.

“Apa yang berlaku pada Bayu?” soal Aduka. Arjuna memandang Aduka seketika sebelum pandangannya dialih pada tangan Aduka. Aduka juga mengalihkan pandangannya pada tangannya sendiri. Penuh darah.

“Ap…apa yang aku lakukan pada Bayu?” sial Aduka cuak. Arjuna jadi tak tahu bagaina mahu menceritakan apa yang terjadi.

“Ab…Bayu masih hidup kan?..ak…aku..aku tak bunuh dia kan?” soal Aduka yang semakin cuak.

“Bayu!!!” Aduka duduk berteleku di tep Bayu. Dia mula menangis.

“Sudahlah Aduka, jangan kau khawatir, Bayu masih hidup. Kau tak bersalah. Bukan kehendak kau ini semua terjadi.” ujar Arjuna cuma memujuk.

“Maafkan aku Bayu….Arjuna…maafkan aku…”





Arjuna yang kini memimpin perjalanan mereka sesekali menoleh ke belakang. Aduka kini sedang memapah Bayu untuk meneruskan perjalanan. Peluh sudah mula memenuhi dahi Aduka. Arjuna jadi jatuh kasihan. Masih jelas kelihatan kekesalan di wajah Aduka.

“Sudahlah Aduka, kita berehat dahulu, matahari pun makin meninggi.” ujar Arjuna. Aduka hanya mengangguk sebelum membantu Bayu duduk di atas tunggguk kayu.

“kau mahu minum Bayu?” soal Aduka. Bayu hanya mengangguk. Aduka lantas menuangkan air ke dalam buluh kecil dan diserahkan pada Bayu. Arjuna hanya memerhati. Masih jelas diingatannya apa yang berlaku malam tadi. Hampir sahaja Aduka membunuh Bayu. Andai sahaja dia tidak pantas, mungkin Bayu tidak lagi bersama mereka hari ini. Arjuna lantas menuju ke arah Bayu dan duudk disebelahnya.

“Masih sakit Bayu?” soal Arjuna.

“masih…tapi kau jangan risau, aku masih boleh bertahan.” ujar Bayu. Wajahhnya lebam akibat tumbukan bertubi-tubi Aduka. Kakinya juga tercedera menyebabkan dia sukar untuk berjalan. Bayu kemudiannya berpaling pada Aduka yang tertunduk kesal.

“Sudahlah Aduka, aku tahu, apa yang terjadi ini bukan kesalahanmu.” ujar Bayu cuba memujuk sambil menepuk lembut belakang Aduka.

“Andai sahaja sesuatu yang lebih buruk terjadi padamu malam tadi, aku yakin yang aku tak akan dapat memaafkan diriku.” bals Aduka pula.

“Sudahlah…aku selamat, kecederaan ini akan pulih. Kau tak perlu risau. Sahabatmu ini tak selemah itu.” ujar Bayu sedikit mengusik. Aduka dan Arjuna tersenyum.

“Andai sahaja aku bisa mengingat apa yang berlaku.” ujar Aduka.

“Kau…memang tak ingat apa-apa?” soal Arjuna.

“Tidak…seperti yang telah ku ceritakan, sebaik sahaja bayangan yang ku kejar itu hilang dari pandangan, aku langsung tidak ingat lagi apa yang berlaku selepas itu.” cerita Aduka.

“Aku yakin ini semua kerana Malika. Ini bukan yang pertama, hal yangs ama juga turut berlaku pada Anding tempoh hari.” ujar Aarjuna Yakin.

“Benar kata kau tempoh hari Arjuna, sihir perlu dilawan dengan sihir. Kita tidak mampu menentanag Malika dengan keadaan sebegini. Lihat sahaja apa yang terjadi sejak beberapa hari ini.” ujar Bayu pula.

“Gunung Guruh juga sudah semakin hampir, bersabarlah. Pendeta Adipati pasti mmapu membanti kita.” ujar Aduka pula. Mereka bertiga kemudiannya memandang ke arah sebuah gunung yang sudah tidak jauh dari tempat mereka berada.



Gempita duduk menyendiri di kamarnya sambil memandang ke luar tingkap. Fikiranya kini ligat memeikirkan apa yang dilihatnya malam tadi ketika dia merasuk Aduka. Bukan pada apa yang dilihatnya, tetapi pada siapa yang dilihatnya. Disaat tubuh Aduka ditindih dan dikunci, wajah lelaki yang menindihnya itu terasakan amat dikenali. Gempita amat yakin yang dia mengenali lelaki itu. Kerana lelaki itulah dia terlepas pegangnnya pada Aduka. Kalau bukan kerana lelaki itu, dia yakin yang dia akan berjaya dengan rancangannya untuk membunuh Bayu dan Aduka.

“Arjuna…..Putera Arjuna..” nama itu meniti dibirnya. Dia tahu bahawa lelaki itu adalah Arjuna, dan Putera Arjuna yang dimaksudkan oleh Malika dan Menteri Merah. Namun dia masih keliru kenapa dia berasa yang dia amat mengenali Putera itu.

Bayangan wajah Arjuna kembali bermain difikiranya. Dia betul-betul yakin yang dia mengenali lelaki Arjuna. Bukan setakat mengenali, malah hatinya teramat yakin yang dia amat dekat dengan lelaki itu. Tapi siapa? dia tak mampu untuk mengingat. Seakan ada satu tembok kukuh yang menghalang dirinya dari menyingkap kembali memori silam.

“Gempita!” kedengaran satu suara garau memanggilnya dari belakang. Gempita menoleh. Kelihatan Menteri Merah datang menghampirinya. Gempita lantas memberikan tunduk gormat.

“Yang Mulia.” ucap Gempita lesu.

“Gempita….kenapa kau tidak ke kamarku pagi ini?” soal Menteri Merah. Memang sudah menjadi kebiasaan Gempita akan ke kamar Menteri Merah dan membangukannya dari tidur diikuti dengan hubungan kelamin ringan di awal pagi.

“Maafkan aku Yang Mulia, aku berasa tidak begitu sihat.” jawb Gempita.

“Kau sakit?” soal Menteri Merah.

“cuma sakit kepala sedikit. Yang Mulia tak perlu risau.” ucap Gempita.

“Baiklah…sekarang ceritakan padaku, bagaimana pekerjaanmu malam tadi?” soal Menteri Merah. Gempita sedikit gugup.

“Maafkan aku yang Mulia…..perancanganku tidak menjadi..” ujar Gempita. Menteri Merah hanya diam. Namun rasa kurang senangnya jelas terpapar pada wajahnya yang memang bengis.

“Sudahlah, pastikan perancanganmu kali ini berhasil.” arah Menteri Merah.

“Menjunjung perintah Yang Mulia.” balas Gempita. Menteri Merah hanya memandang Gempita lama sebelum dia berpaling dan meninggalkan kamar itu. Gempita hanya menghantar Menteri Merah keluar dengan pandangannya. Bayangan Putera Arjuna kembali bermain di mindanya.

“Siapa Putera Arjuna?” soal Gempita pad dirinya sendiri.





Bersambung…..





p/s: sory sebab lambat update, banyak sangat kerja. Kakak aku nak kahwin awal bulan 5 ni, so banyak benda kena buat kat rumah. Projek cat bilik baru siap, sekarang ni dah proceed dengan projek cat pagar pulak… 

p/s: ini episod yang kedua dengan aksi XXX...hihih...

p/s: aku sebenarnya sedang mencari sesiapa yang boleh melukis komik untuk lukis wwatak-watak dalam Bayu Arjuna ni…heheh….kalau ada readers yang boleh melukis tolonglah contact aku…

p/s: tak tahu kenapa, tiba-tiba aku macam terbayang Zul Ariffin untuk watak Bayu bila tulis episode kali ni…hhahah…korang rasa cam ne? sesuai tak?...Siapa lagi pelakon yang sesuai untuk watak-watak yang lain???...tolong komen kalau korang ada idea…hihihi… 

p/s: aku ada letak satu lagi poll kat sebelah ni...tolong vote ye...

p/s: ini post terakhir.........sebelum GST....hhahahahah





1 comment:

  1. Menarik, harap akan ada chapter 9 awal bulan april ni.tq

    ReplyDelete