Friday, 10 July 2015

Sebiru Warna Langit (Bahagian 2)




Bahagian 2






“Cikgu!” Ammar menegur ku. Aku memandangnya dan tersenyum.

“Dari mana?” soalnya.

“Dari kedai.” ujarku. Kami berdua berjalan beriringan. Ammar memandang beg plastik yang ku bawa.

“mi segera je?” soalnya. Aku ketawa kecil.

“mi segera jelah, orang bujang, biasalah.” ujarku selamba.

“alah kesiannya. Erm…Cikgu dah makan ke belum?” soalnya pula. Aku menggeleng.

“ni balik nak masak la ni.” ujar ku sambil menunjukan mi segera yang ku bar beli tadi.

“Kalau macam tu, jomlah, ikut saya.” ujar Ammar. Aku mengangkat kening.

“pergi mana?” soalku kehairanan.

“Jom jelah.” ujarnya berkeras. Aku akur dan mengekorinya ke rumahnya.

“Jemput masuk Cikgu.” ujar Ammar mempersilakan aku masuk kerumahnya.

“Wah, kemas rumah kamu ni.” pujiku ikhlas.

“alah, Cikgu, biasa-biasa je, Cikgu duduk kat sini dulu ya.” ujarnya sambil sambil mempelawa aku duduk dimeja makan. Aku akur dan duduk di meja makan yang diletakan disatu sudut di ruang hadapan itu. Seketika kemudian Ammar muncul semula sambil membawa dua mangkuk berisi lauk. Aku terkejut.

“Eh!! apa ni Ammar?” soalku.

“la, tak tau ke. Ini sambal ikan, yang ini sawi tumis air.” ujarnya selamba sambil meletakan mangkuk-mangkuk itu di atas meja. Aku tergelak kecil dengan jawapan selambanya itu.

“Cikgu tahulah, tapi…”

“tak apa Cikgu, hari ni saya belanja cikgu makan.”ujarnya sambil ketawa kecil sebelum kembali ke dapur. Aku menggelengkan kepala. Ammar kembali ke meja makan dengan membawa semangkuk nasi putih dan dua pinggan kosong.

“Ha Cikgu, jemputlah makan. Lauk ni jelah pun. Tak adalah special sangat.” ujar Ammar sambil dia kembali semula ke dapur. Sibuk benar dia.

“Susah-susah je kamu ni Ammar, siapa yang masak semua ni?” ujar ku pula.

“Sayalah Cikgu, siapa lagi.”ujarnya sambil membawa sejag air kosong dan dua biji gelas.

“kamu masak?!”

“kenapa? tak percaya pulak?” soal Ammar sambil menyenduk nasi ke dalam pinggan. Sukar nak percaya, seorang remaja lelaki yang baru berusia 15 tahun sudah boleh memasak semua ni.

“Kamu tinggal dengan siapa kat sini?” soalku. Ya benar. Sudah hampir dua minggu aku menetap disini. Tapi aku tak pernah lihat ada orang lain dirumah Ammar ni.

“Saya tinggal dengan nenek.” ujarnya sambil menghulurkan pinggan berisi nasi padaku. Aku menyambutnya dan mengucap terima kasih.

“mana nenek kamu?” soalku lagi.

“nenek…nenek kat Hospital.”

“hospital? nenek kamu sakit ke?” soalku sedikit kaget.

“dia jatuh tangga hari tu.” ujarnya lagi sambil menyenduk lauk ke pinggannya.

“masyaallah. Teruk ke?” soalku lagi.

“koma.” ujarnya lagi selamba. Aku kaget. Masyaallah, sampai macam tu sekali. Aku langsung tak tahu apa-apa.

“dah lama dah?”soalku.

“dah dekat dua bulan dah Cikgu. Tadipun saya baru balik dari hospital.”

“jadi selama ni, kamu tinggal seorang-seorang?!” soalku tak percaya.

“yelah Cikgu, tinggal dengan siapa pulak lagi.”ujarnya sambil tersenyum. Aku menggelengkan kepala.

“Dah la Cikgu, makan. Nanti dah sejuk nasi tak sedap.” ujarnya lagi. Aku merenung Ammar. Dia sangat tenang. Macam tak ada apa yang berlaku pada dia.









Aku mendaki tangga untuk ke tingkat tiga dimana kelas 3B ditempatkan. Di tangga, aku ternapak sesuatu. Ammar bersama dengan dua orang pelajar tingkatan lima. Mereka buat apa tu? Kedudukan mereka yang jauh menyebabkan aku tak dengar apa yang mereka bicarakan. Tapi dari gaya mereka aku yakin, ada yang tak kena. Mereka kah yang selama ini membuli Ammar. Aku cuba menghampiri mereka, tapi dua orang pelajar itu sudah meninggalkan Ammar sebelum aku sampai.

“Ammar.” tegurku. Ammar lantas mengemaskan sedikit bajunya yang sedikit kusut.

“Ya Cikgu.”

“Apa mereka buat pada kamu?” soalku.

“Tak ada apa-apa cikgu.” ujarnya sambil tersenyum.

“Cikgu, nak masuk kelas saya kan, biar saya tolong bawakan buku-buku tu.”ujarnya lagi sambil terus mengambil buku-buku latihan yang ku bawa. Aku menggelangkan kepala melihat Ammar.





“Bangun!! Assalamualaikum Cikgu.”

“Waalaikumussalam, duduk semua.” ujar ku sambil berdiri disebelah meja guru didalam kelas itu.

“Baiklah, hari ni, saya akan pulangkan balik kertas ujian kamu minggu lepas.” ujarku. Kedengaran pelajar-pelajar dikelas tu mengeluh. Aku tersenyum sendiri. Aku mula memanggil nama seorang demi seorang dan mengembalikan kertas-kertas itu kepada mereka semula.

“Ammar!” panggilku sambil memegang kertas ujian Ammar. Ammar datang kepada ku dan menyambut kertas ujian itu. Aku merenungnya tajam. Ammar tersengih.

“18 je ?!” ujar ku perlahan. Ammar hanya tersengeh.

“malam ni, datang rumah saya!!” arah ku. Ammar mencebik dan terus duduk ditempatnya.







“18 markah!!!” aku menghempas meja. Ammar duduk sambil tertunduk.

“Ammar, kamu tahu tak, kamu akan ambil PMR tahun ni. Kalau macam ni la pretasi kamu, macam mana kamu nak ambil periksa tahun ni?!” marah ku. Ammar mencebik.

“Cikgu ni, membebel je. Nenek pun tak suka membebel macam Cikgu.” ujar Ammar selamba. haih, dah pandai bercakap budak ni.

“kamu dengar sini ya, selagi nenek kamu masih koma kat hospital tu, saya ni akan jadi penjaga kamu yang rasmi. Jadi, sebagai penjaga kamu, kamu kena dengar semua kata-kata saya, Faham!!” ujar ku tegas. Ammar mencebik sebelum mengangguk. Aku tergelak kecil dengan riaksinya. Tapi lekas-lekas aku sembunyikannya.

“Saya tak kira, saya mahu pada ujian bulan depan, kamu mesti dapatkan sekurang-kurangnya 50 markah.”

“50?!” Ammar sedikit terkejut.

“55!” sengaja aku naikan lagi markah itu.

“Cikgu!!”

“60!!”

“ok…ok…50, janji, 50!!” Ammar akur. Aku menahan tawa melihat riaksinya apabila sengaja aku menaikan lagi markah itu setiap kali dia bersuara untuk memprotes.

“dah, mulai hari ni, saya akan jadi tutor kamu. Sekarang buat semua latihan yang saya bagi kat sekolah tadi!” arahku. Ammar lantas mengeluarkan buku latihannya dan membuat latihan-latihan yang kuberikan di sekolah tadi. Aku tersenyum sendiri melihat Ammar mengerjakan kerja rumahnya. Dia benar-benar mengingatkan aku pada seseorang. seseorang yang amat ku sayang. Arwah adik kandungku, Aeril. Sudah dua tahun dia meninggalkan aku. Sekurang-kurangnya, kehadiran Ammar mengubat sedikit kerinduanku pada Arwah Aeril.

“Cikgu ni apahal tersengeh-sengeh kat saya ni?” soal Ammar. Aku tergelak kecil dengan soalannya itu.

“tak ada apa, kamu cuma mengingatkan saya pada seseorang.” ujarku jujur.

“siapa cikgu?!” Ammar teruja.

“Adik saya.”

“Adik? ohh, umur dia berapa cikgu? kat mana dia sekarang?” soal Ammar lagi.

“Dia dah meninggal, dua tahun lepas. Kalau dia hidup lagi sekarang ni, umur dia 19 tahun.” cerita ku.

“oh, ya ke. Laki ke perempuan? nama dia apa?” soal Ammar lagi.

“Lelaki, Aeril.”

“oh, Cikgu, kalau macam tu, bolehlah saya jadi adik cikgu kan ?” soalnya sambil tersenyum. Aku membalas senyumannya.

“Dapatkan dulu 50 markah dalam ujian bulan depan, baru boleh jadi adik saya.” cabarku.



“baik, tengoklah nanti.” Ammar bertekad. Aku tersenyum lagi. Ammar tak perlu bertanya macam tu, kalau dia tak minta pun, aku memang sudah lama menganggapnya macam adik kandung aku sendiri. Sudah hampir dua bulan aku duduk disini. Hubungn kami makin rapat. Oleh kerana Ammar tiada saudara-mara lain, aku sukarela menjadi penjaganya sementara neneknya masih terlantar koma di hospital. Sudah beberapa kali juga aku melawat nenek Ammar di hospital. Setiap kali aku membawa Ammar ke hospital, Ammar sangat gembira. Walaupun dia tahu neneknya masih koma, tapi setiap kali dia datang, bermacam-macam perkara dia ceritakan pada neneknya itu. Kadang-kadang aku tersentuh dengan perilakunya itu. Disekolah, walaupun dia tiada kawan, namun dia masih boleh tersenyum. Bagai tiada apa yang berlaku. Sungguh tenang. Aku cuba meletakan diriku ditempatnya, namun nyata aku tak mampu. Aku tak dapat bayangkan bagaimana rasanya dipulaukan oleh semua orang. Pernah aku bertanya pada pelajar lain di kelas 3B itu kenapa mereka tidak mahu berkawan dengan Ammar, namun kebanyakan mereka mengelak untuk menjawab. Kerap kali juga aku ternampak dia bersama dengan dua orang pelajar tingkatan lima yang pernah aku lihat tempoh hari. Azmir dan Haris, semua orang tahu siapa mereka berdua tu. Aku yakin merekalah yang membuli Ammar. Tapi sehingga kini Ammar tak pernah mengaku. Pernah Ammar balik dari sekolah dengan baju koyak rabak, luka dan lebam seluruh badan. Aku tahu dia dipukul. Tapi sambil tersenyum dia kata dia terjatuh. Acap kali aku paksa dia untuk berterus terang, namun dia masih menutup mulut. Harfiahnya dia kelihatan sangat terbuka dan ramah, namun sebenarnya dia sangat tertutup. Selain dari perihal nenek dia, dia langsung tak mahu bercerita tentang kisah diri dan kelurganya. Sehingga kini aku tak tahu dimana orang tuanya. Apa yang aku dengar dari jiran-jiran terdekat pun katanya, ayah Ammar sudah meninggal sejak dia kecil. Ibunya? itu satu misteri. Tak siapa yang tahu kecuali nenek Ammar. Ammar sendiri mungkin tak tahu siapa ibunya.




Bersambung.....




Tuesday, 7 July 2015

Bayu Arjuna (Special Edition)







Hi Guys....

Assalamualaikum...

Hari ni tetiba aku nak buat special edition untuk Bayu Arjuna...

Bayu Arjuna Real Action.


Masa aku tengah tulis Bayu Arjuna Bahagian 10 hari tu....aku tiba-tiba terbayang-bayang kalaulah Bayu Arjuna ni jadi drama TV, siapalah pelakon-pelakonya..kan...

So kat bawah ni aku ada senarai pelakon yang bagi aku sesuai untuk watak-watak dalam cerpen ni.






Arjuna

Talha Harith

Aku minat betul dengan Talha Harith ni sebab bagi aku dia comel...hahahah. Ada gak terfikir nak letak Zoey Rahman....tai walauun Zoey Rahman tu Sado..tapi muka dia baby face sangat...hahah...so, aku pilih Talha Harith.



Bayu

Zul Ariffin

Macam yang pernah aku bagitahu dulu...aku mesti terbayangkan Zul Ariffin ni setiap kali aku tulis pasal Bayu. So, aku memang tak pernah terfikir orang lain untuk watak Bayu ni.



Aduka

Nazrief Nazri

Kenal tak??...ni elakon baru...Boleh tengok dia dalam Drama Hidayahmu Ramadhan kat TV3...heheh. Aku mulanya tak tahu siaa yang sesuai untuk watak Aduka. Sampailah aku tengok Nazrief Nazri ni dalam drama tu, aku rasa cam not bad gak dia ni.



Taruna/Gempita

Azrel Ismail

Ni pun pelakon baru jugak. Boleh tengok dia dalam drama Syurga Nur...pun kat TV3. Ni un kes nya lebih kurang cam watak Aduka. Aku tak tahu nak ilih siapa sampailah aku tengok teaser drama Syurga Nur tu. Tai sekarang ni ada terfikir macam Ungku Ismail tu lebih sesuai...korang rasa cam ne?



Umbang dan Anding.

Azhael

Yang dua orang ni....lagu diorang sedap...aku suka....tapi bila tengok gambar-gambar diorang....gaydar aku kuat mengatakan ada sesuatu pada diorang ni...hahahha....tapi sweet kan...:P



Menteri Merah

Shahronizam Noor.

Untuk watak menteri merah ni...aku sebenarnya tak tahu siaa yang sesuai...ini je yang aku boleh fikir.


Malika

Zarina Zainuddin

Aku mulanya ingat nak pilih Didie Alias...tapi nanti jadi komedi pulak.



Purnama


Syahrul Ridzwan

Tengok muka dia...ada macam bulan purnama tak??....hehehe. Mungkin Ungku Ismail tu pun sesuai untuk watak ni kan....



Pendeta Adipati

Wan Hanafi Su

Ada nampak macam bomoh kan....heheh. Bila aku cuba fikir tentang pelakon lelaki yang berumur sesuai untuk jadi bomoh...terus aku terfikir Wan Hanafi Su.



Mak Bayan

Ruminah Sidek

Mak Mah ni je yang paling sesuai untuk watak Mak Bayan ni...heheh



Raja Sang Saka Buana dan Permaisuri Si Putih Melati.


Dato Jalaluddin Hasan

Dian P.Ramlee

Dua orang ni memang sesuai sangat jadi Raja dan Permaisuri.




So....korang rasa macam mana??...ok tak?..or korang ada ilihan lain yang lebih sesuai...
Kalau ada boleh komen....


So..tu je untuk kali ni...

bye...


p/s: Selamat berimaginasi...hehehhe
p/s: Selamat berpuasa.
p/s: sebenarnya, keyboard lappy aku ni rosak. Ada problem nak detect button 'p', '0', and 'l'. Jadi kalau korang baca apa yang aku tulis ni ada missing huruf2 ni faham2 je lah ya....heheh

p/s: Insyaallah sebiru warna langit akan di post hari jumaat ni....








Friday, 3 July 2015

Bayu Arjuna (Bahagian Sepuluh)




Bahagian 10: Gunung Guruh.







Menteri merah berdiri tegak di hadaan cermin sambil menyarung bajunya ke tubuh. Sesekali dia melirik memandang Gempita yang masih duduk bersandar di kepala katil melalui cermin. Gempita masih termenung seperti tadi. Menteri merah berpaling memandang Gempita.

‘Ada yang tidak kena pada Gempita.’ detik hati Menteri Merah. Tanpa berkata apa-apa Menteri Merah mengatur langkah keluar dari kamar peraduannya itu. Langkah diatur menuju ke ruangan kerjanya, namun fikirannya ligat memikirkan tentang Gempita. Dia berasa tidak tenang. Gempita mula berkelakuan begitu selepas sahaja dia pulang dari misinya malam yang lepas.

‘Apa yang telah berlaku…atau…apa yang dilihatnya?’ ujar Menteri Merah lagi. Lantas dia teringatkan sesuatu.

‘Putera Arjuna!’ lintas hatinya. Hati Menteri Merah bertambah gundah. Lantas peristiwa hampir setahun dahulu bermain dimindanya.



“Ampun Tuanku Yang Berkuasa Ratu Malika, patik Menteri Merah masuk mengadap.” ucap Menteri Merah sebaik masuk ke dalam Ruangan Utama Iatana Malika di puncak Gunung Silantra. Malika memandang orang keercayaannya itu lalu tersenyum.

“Bagaimana?” soal Malika.

“Seluruh bala tentera Tira Kirana tewas dengan buluh-buluh runcing itu.” Lapor Menteri Merah. Malika tersenyum senang.

“Bagus....ada apa-apa lagi yang kau ingin katakan?” soal Malika.

“Tiada Tuanku.” Ucap Menteri Merah. Malika memandang Menteri Merah tajam. Menteri Merah tertunduk. Dia tahu dia tidak daat berselindung dari Malika.

“Ampun tuanku....patik sebenarnya sudah menyelamatkan salah seoorang dari mereka dan kini dia berada di kurungan.” ucap Menteri Merah gugup.

“Atas sebab apa kau berbuat begitu ?” soal Malika.

“Patik....patik mahu....” menteri merah tergagap-gagap. Bosan menunggu jawapan dari Menteri Merah, Malika lantas bertindak membaca fikirannya. Malika tersenyum selepas mendapat tahu jawapannya.

“Jadi kau lebih memilih lelaki dari perempuan?” soal Malika. Menteri Merah tertunduk. Malu kerana Malika sudah tahu naluri songsangnya, marah kerana Malika membaca fikirannya tanpa kebenaran dan takut kalau-kalau Malika murka dengan tindakkannya.

“Aku tidak peduli apa citarasamu, apa yang aku mahu, jangan sampai dia menjadi ancaman kepadaku.” ucap Malika. Menteri Merah tersenyum lalu mendongak.

“Patik berjanji tuanku, dia tidak akan menjadi ancaman pada tuanku, malah dia kan menjadi orang suruhan yang paling berharga buatmu.” ujar Menteri Merah yakin.



Menteri merah berjalan masuk ke bilik kurungan sebaik pintu tebal bilik itu dibuka oleh pengawal. Menteri Merah menghampiri sebuah hamparan di tengah-tengah ruang. Di atas hamparan kayu itu terbaring seorang lelaki yang terikat di hamparan itu. Lelaki yang tidak berpakaian itu terbaring tidak sedarkan diri. Menteri Merah tersenyum sebelum membelai lembut wajah yang sangat berkelakian lelaki itu. Sesekali dia menampar wajah kacak lelaki itu. Lelaki itu mula sedar. erlahan matanya terbuka. Menteri Merah tersenyum senang.

“aku...aku dimana?” soal lelaki itu.

“ kau dah sedar Taruna?...pahlawan terbilang Tira Kirana..” soal Menteri Merah bernada sinis.

“kau siapa? aku dimana?” soal Taruna lagi.

“Perkenalkan...namaku Merah...Menteri Merah....Orang keercayaan keada Malika.”

“Malika?...maksud kau...aku....”

“Ya...kau kini di dalam Istana Malika. Kau adalah orang tahananku.”

“Mana arajuritku yang lain...kenapa aku tidak dikurung bersama mereka...kenapa aku sendirian disini” soal Taruna lagi. Menteri Merah tersenyum.

“Tiada yang terselamat. Kesemua mereka telah mati. Hanya kau yang masih hidup. Aku yang menyelamatkan kau. Kau sepatutnya berterima kasih kepadaku. Taruna mencerun. Hatinya hancur bila dikhabarkan mengenai kematian para parajuritnya.

“ Kenapa kau selamtkan aku...kenapa kau tidak membiarkan aku mati di medan perang?” Menteri Merah tersenyum dengan soalan Taruna itu. Dia lantas kembali mendekat pada Taruna. Dia lantas menarik sebatang tuas kecil di bawah hamparan kayu itu. Hamparan kayu yang tadinya melintang kini bergerak dan menegak. Taruna yang tadinya terbaring kini berdiri. Namun tubuhnya telanjangnya masih terikat kemas ada hamparan itu. Menteri merah merapat pada Taruna. Wajah tampannya dielus lembut.

“Ada sesuatu yang ku mahukan darimu.” ujar Menteri Merah. Wajahnya begitu hamir dengan wajah Taruna. Belum semat Taruna meronta, Menteri Merah lantas mengucup bibir merah Taruna. Taruna meronta-ronta dalam kucupan Menteri Merah. Tubuh Taruna mula terasa panas. Terasa ada sesuatu yang masuk ketubuhnya dari mulut Menteri Merah. Fikirannya tibatiba jadi kosong. Pandangannya mula kelam. Rontaannya kian lemah. Taruna pitam. Menteri Merah melepaskan kucupan sihirnya dan tersenyum senang melihat Taruna.

“Pengawal!!!” panggil Menteri Merah. Dua orang pengawal yang berjaga di pintu bilik kurungan itu berlari-lari anak masuk.

“ Ya yang Mulia.” ujar dua pengawal itu.

“Bawa tahanan ini ke kamarku.” Ujar Menteri Merah ringkas.

“Baik Yang Mulia.” para pengawal itu lantas membuka ikatan pada tubuh Taruna. Tubuh Taruna yang longlai dipindahkan ke atas pengusung. Lantas dia dibawa terus ke kamar Menteri Merah.



Menteri Merah masuk ke kamarnya. Pintu ditutup rapat. Langkah diatur menuju ke katilnya. Kelihatan Taruna terbaring lesu dikatilnya. Tubuh kekarnya masih bertelanjang. Menteri Merah duduk disebelah Taruna sebelum membelai tubuh lelaki itu. Taruna mula terjaga. Pandangan yang kabur kian cerah. Menteri Merah tersenyum senang.

“Kau dah bangun?” ujar Menteri Merah lembut.

“Siapa kau?...aku dimana?...siapa aku?” Soal Taruna keliru. Menteri Merah tersenyum.

“Nama kau Gempita. Kau adalah kekasihku.” ujar Menteri Merah lembut.







Arjuna, Bayu dan Aduka duduk diam bersembunyi di balik banir balak yang besar. Nafas mereka tercungap-cungap. Darah mereka bergerak laju. Untuk kesekian kalinya mereka di kejar buluh-buluh runcing yang berterbangan.

“Sampai bila kita harus begini? kita harus lakukan sesuatu.” ujar Aduka.

“Malika memang mahu membunuh kita.” ujar Bayu pula.

“Bukan….Malika menginginkanku. Dia tidak akan membunuh kita.”

“Dia menginginkanmu…bukan kita..” ujar Aduka pula. Arjuna berfikir panjang.

‘ya…dia mengingikanku….dia akan berhenti bila dia dapat apa yang dia mahu..’ fikir Arjuna. Arjuna jadi tekad….dia erlu berhentikan serangan dari Malika ini. Dia lantas mahu keluar dari ersembunyian. Namun dia dihalang oleh Bayu.

“Arjuna!!...apa yang kau ingin lakukan?” soal Bayu sambil menggenggam kemas tangan Arjuna. Arjuna merenung wajah Bayu lama.

“Aku yang dia inginkan…..” ujar Arjuna sebelum meleaskan genggaman tangan Bayu.

“Arjuna!!!” teriak Bayu dan Aduka. Arjuna kini berdiri di tengah-tengah hujan buluh runcing itu.

“Malika…aku disini…tangkaplah aku…!!!” ujar Arjuna mencabar.

“Arjuna…jangan!!” tegah Bayu. Belum pun sempat Bayu ingin menarik semula Arjuna, sebatang buluh runcing terbang tepat ke arah Arjuna. Arjuna jadi cemas. Begitu juga dengan Bayu dan Aduka. Arjuna hanya mampu memejamkan mata. Namun hanya beberapa hasta untuk buluh runcing itu sampai ke dada Arjuna, suatu tiuan angina kencang dirasakan datang dari belakang. Bukan sekadar buluh runcing yang itu, malah kesemua buluh-buluh yang lain terbang terpelanting ke belakang. Suasana jadi sunyi seketika. Arjuna kembali membukankan mata. Selepas sedar apa yang berlaku, dia lantas berpaling ke belakang. Bayu dan Aduka juga berbuat begitu. Kelihatan seorang lelaki berpenutup kepala labuh berdiri sambil mendepakan kedua tangan kehadapan seakan angina yang kencang itu datang daripadanya. Bayu dan Aduka lantas mendapatkan Arjuna.

“Siapa kau?!” soal Bayu tegas sambil berwaspada.

“Kau orang Malika?” soal Aduka pula. Lelaki tadi kembali berdiri tegak sebelum dia menurunkan penutup kepala yang labuh sehingga menutup wajahnya itu.

“Janganlah tuan hamba sekalian khawatir, Hamba bukanlah orang-orang Malika.” ujar lelaki itu.

“Jadi…siapakah gerangan tuan hamba?” soal Arjuna pula yang kini mulai tenang sedikit.

“Perkenalkan, Nama hamba Purnama. Hamba merupakan anak didik kepada Sang Pendeta Adipati.” ujar Purnama. Arjuna, Bayu dan Aduka lega apabila nama Pendeta Adipati disebut.

“Bagaimana boleh kami percaya pada kata-kata tuan hamba ini?” soal Arjuna lagi. Purnama hanya tersenyum. Dia lantas membongkok sebelum mengambil segenggam tanah. Genggaman tanah itu diraatkan dimulutnya. Jampi dan mantera dibaca sebelum tanah itu ditabur ke udara. Arjuna, Bayu dan Aduka hanya memerhati. Seketika kemudian Susana jadi sedikit berangin. Tidak kencang dan cukup selesa dirasakan.

“Apa khabar anak-anakku.” kedengaran sebuah suara yang tidak tahu dari mana datangnya.

“Siapa itu?” soal Bayu yang sedikit cemas.

“Jangan takut anak-anak, aku adalah Pendeta Adipati. Aku yang menghantar Purnama untuk menjembut kalian.”

“Tiada apa pada percakapan tuan hamba mahupun lelaki ini yang bisa kami percayai. Hutan ini wilayah kekausaan Malika. Kalian mungkin hanya sebahagian dari helah Malika untuk memerangkap kami.” ujar Arjuna tegas. Kedengaran suara lelaki pertenngahan abad itu ketawa kecil.

“Tiada apa jua kuasanya kami untuk membuat kalian percaya. Terulanglah ada kalian jika tidak mahu percaya. Aku menghantar Purnama kesini untuk menjemput kalian dan mengiringi kalian ke Gunung Guruh dengan selamat. Tapi, jika sukarlah pada pandangan Kalian untuk mempercayainya, silakanlah ke Gunung Guruh Sendirian. Aku masih teta menunggu kehadiran Kalian.” ujar suara itu lagi sebelum lenyap. Angin sepoi-sepoi yang beryiup tadi juga mulai berhenti.

“Bagaimana Arjuna?” Soal Bayu pada Arjuna.

“Aku tidak tahu, Kalian bagaimana?” soal Arjuna Kembali.

“Tidak mengapalah. Kita ikut sahaja Purnama. Kalaulah di pertengahan jalan kita merasakan ada yang tidak kena, kita tinggalkan dia.” cadang Bayu.

“Aku bersetuju dengan Bayu. Lagipula, kita teramat perlukan seseorang yang boleh melakukan sihir sepertinya.” ujar Aduka. Arjuna terdiam dan berfikir seketika. Seketika kemudian dia kembali beraling ada Purnama yang masih sedia menunggu jawapan mereka bertiga.

“Baiklah, hamba beriga akan mengikut tuan hamba. Tai dengan syarat.” ujar Arjuna.

“Katakanlah.” balas Purnama.

“Tuan hamba berjalan dahulu, hamba bertiga menyusul di belakang.” ujar Arjuna. Purnama tersenyum.

“Tiada masalah. Ada syarat lain?”

“Tiada” balas Arjuna.

“Baiklah, kalua begitu, boleh kita bergerak sekarang?” soal Purnama. Arjuna, Bayu dan Aduka mengangguk setuju. Purnama lantas memulakan langkah membawa para tetamu gurunya ini ke Gunung Guruh.





Sepanjang perjalanan mereka ke Gunung Guruh, keadaan tenang. Namun, Arjuna, Bayu dan Aduka masih berwaspada. Setakat ini mereka masih belum menyimpang dari laluan. Itu membuatkan mereka bertiga bertambah tenang.

“aku rasa….si Purnama ini berkata benar.” ujar Aduka memecah keheningan.

“Aku juga berasa begitu.” Arjuna bersetuju. Mereka bertiga kembali memandang ke arah Purnama yang sedikit jauh ke hadapan. Sepanjang perjalanan ini tiada lagi gangguan dari Malika. Namun mereka masih berwaspada. Tiba-tiba Purnama memberhentikan langkah. Arjuna, Bayu dan Aduka turut berbuat begitu.

“Kenapa tuan hamba?” soal Bayu.

“Shhh…” ujar Purnama sambil memberikan isyarat menyuruh mereka senyap. Arjuna, Bayu dan Aduka berwaspada. Pandangan Purnama terarah pada sebatang pohon besar. Arjuna, Bayu dan Aduka turut melihat ke arah itu, namun mereka tidak melihat apa-apa yang mencurigakan. Arjuna, Bayu dan Aduka sedikit cemas. Purnama lantas membaca mantera sebelum sebuah bebola cahaya muncul di telaak tangannya. Bebola cahaya yang asalnya hanya sebesar biji getah itu membesar ke saiz sebiji kelapa. Arjuna, Bayu dan Aduka melihat dengan keterujaan. Purnama lantas melakukan pergerakan seakan membaling bebola cahaya itu. Bebola cahaya itu melantun ke arah salah satu dahan pada pohon besar itu. Lantas bebola cahaya itu seakan terkena sesuatu dan kedengaran sesuatu terjatuh ke dalam semak dari dahan pohon itu.

“Apakah itu?” soal Arjuna. Dalam masa yang sama asap hitam tebal mula muncul dari dalam semak itu. Hanya seketika asap tebal itu mulai hilang.

“Apakah yang berlaku Purnama?” soal Bayu. Purnama lantas berpaling memandang mereka bertiga.

“Janganlah tuan hamba bertiga khawatir. Cuma ada makhluk yang cuba mengganggu.” jawab Purnama tenang.

“Malika?” soal Aduka cuba mendaatkan kepastian samada makhluk itu dihantar oleh Malika.

“Mungkin ya…dan mungkin juga tidak. Mungkin juga ia penghuni yang mendiami hutan ini.” ujar Purnama sambil tersenyum.

“Jadi…apa yang terjadi kepadnya?” soal Arjuna.

“Jangan risau…ia sudah kembali kepada fitrahnya.” jawab Purnama. Arjuna, Bayu dan Aduka hanya mengangguk walaupun mereka masih kurang mengerti apa yang terjadi dan apa yang dimaksudkan oleh Purnama.

“Sudahlah, mari kita teruskan. Gunung Guruh juga semakin hampir.” ajak Purnama. Mereka berempat menyambung semula perjalanan.

Laluan yang mendatar mulai mencuram. Mereka semakin mendaki ke atas. Semakin lama semakin tinggi. Peluh makin menitik. Nafas makin mencungap.

Namun suasana seakan bertukar. Hutan yang kelam semakin terang. Susana suram terasa kian tenang. Jelas seakan menunjukan mereka semakin meninggalkan kawasan kekuasaan Malika.

Seketika kemudian Purnama memberhentikan langkah dan berpaling ke arah Arjuna, Bayu dan Aduka. Purnama tersenyum ke arah mereka.

“Arjuna, Bayu, Aduka….Selamat datang ke Gunung Guruh.” ucap Purnama ceria. Arjuna, Bayu dan Aduka melihat ke hadapan mereka. Kelihatan sebuah lembah dengan sebuah penempatan kecil. Sungguh damai lembah ini. Terukir senyuman di wajah mereka bertiga.

“Kita telah berjaya sampai…” ujar Arjuna sambil tersenyum.







Bersambung….



p/s: Minggu ni Bayu Arjuna dulu.....next week baru sebiru warna langit....be patient k....kita gilir-gilir.

p/s: selamat berpuasa...hehehe