Friday, 10 July 2015

Sebiru Warna Langit (Bahagian 2)




Bahagian 2






“Cikgu!” Ammar menegur ku. Aku memandangnya dan tersenyum.

“Dari mana?” soalnya.

“Dari kedai.” ujarku. Kami berdua berjalan beriringan. Ammar memandang beg plastik yang ku bawa.

“mi segera je?” soalnya. Aku ketawa kecil.

“mi segera jelah, orang bujang, biasalah.” ujarku selamba.

“alah kesiannya. Erm…Cikgu dah makan ke belum?” soalnya pula. Aku menggeleng.

“ni balik nak masak la ni.” ujar ku sambil menunjukan mi segera yang ku bar beli tadi.

“Kalau macam tu, jomlah, ikut saya.” ujar Ammar. Aku mengangkat kening.

“pergi mana?” soalku kehairanan.

“Jom jelah.” ujarnya berkeras. Aku akur dan mengekorinya ke rumahnya.

“Jemput masuk Cikgu.” ujar Ammar mempersilakan aku masuk kerumahnya.

“Wah, kemas rumah kamu ni.” pujiku ikhlas.

“alah, Cikgu, biasa-biasa je, Cikgu duduk kat sini dulu ya.” ujarnya sambil sambil mempelawa aku duduk dimeja makan. Aku akur dan duduk di meja makan yang diletakan disatu sudut di ruang hadapan itu. Seketika kemudian Ammar muncul semula sambil membawa dua mangkuk berisi lauk. Aku terkejut.

“Eh!! apa ni Ammar?” soalku.

“la, tak tau ke. Ini sambal ikan, yang ini sawi tumis air.” ujarnya selamba sambil meletakan mangkuk-mangkuk itu di atas meja. Aku tergelak kecil dengan jawapan selambanya itu.

“Cikgu tahulah, tapi…”

“tak apa Cikgu, hari ni saya belanja cikgu makan.”ujarnya sambil ketawa kecil sebelum kembali ke dapur. Aku menggelengkan kepala. Ammar kembali ke meja makan dengan membawa semangkuk nasi putih dan dua pinggan kosong.

“Ha Cikgu, jemputlah makan. Lauk ni jelah pun. Tak adalah special sangat.” ujar Ammar sambil dia kembali semula ke dapur. Sibuk benar dia.

“Susah-susah je kamu ni Ammar, siapa yang masak semua ni?” ujar ku pula.

“Sayalah Cikgu, siapa lagi.”ujarnya sambil membawa sejag air kosong dan dua biji gelas.

“kamu masak?!”

“kenapa? tak percaya pulak?” soal Ammar sambil menyenduk nasi ke dalam pinggan. Sukar nak percaya, seorang remaja lelaki yang baru berusia 15 tahun sudah boleh memasak semua ni.

“Kamu tinggal dengan siapa kat sini?” soalku. Ya benar. Sudah hampir dua minggu aku menetap disini. Tapi aku tak pernah lihat ada orang lain dirumah Ammar ni.

“Saya tinggal dengan nenek.” ujarnya sambil menghulurkan pinggan berisi nasi padaku. Aku menyambutnya dan mengucap terima kasih.

“mana nenek kamu?” soalku lagi.

“nenek…nenek kat Hospital.”

“hospital? nenek kamu sakit ke?” soalku sedikit kaget.

“dia jatuh tangga hari tu.” ujarnya lagi sambil menyenduk lauk ke pinggannya.

“masyaallah. Teruk ke?” soalku lagi.

“koma.” ujarnya lagi selamba. Aku kaget. Masyaallah, sampai macam tu sekali. Aku langsung tak tahu apa-apa.

“dah lama dah?”soalku.

“dah dekat dua bulan dah Cikgu. Tadipun saya baru balik dari hospital.”

“jadi selama ni, kamu tinggal seorang-seorang?!” soalku tak percaya.

“yelah Cikgu, tinggal dengan siapa pulak lagi.”ujarnya sambil tersenyum. Aku menggelengkan kepala.

“Dah la Cikgu, makan. Nanti dah sejuk nasi tak sedap.” ujarnya lagi. Aku merenung Ammar. Dia sangat tenang. Macam tak ada apa yang berlaku pada dia.









Aku mendaki tangga untuk ke tingkat tiga dimana kelas 3B ditempatkan. Di tangga, aku ternapak sesuatu. Ammar bersama dengan dua orang pelajar tingkatan lima. Mereka buat apa tu? Kedudukan mereka yang jauh menyebabkan aku tak dengar apa yang mereka bicarakan. Tapi dari gaya mereka aku yakin, ada yang tak kena. Mereka kah yang selama ini membuli Ammar. Aku cuba menghampiri mereka, tapi dua orang pelajar itu sudah meninggalkan Ammar sebelum aku sampai.

“Ammar.” tegurku. Ammar lantas mengemaskan sedikit bajunya yang sedikit kusut.

“Ya Cikgu.”

“Apa mereka buat pada kamu?” soalku.

“Tak ada apa-apa cikgu.” ujarnya sambil tersenyum.

“Cikgu, nak masuk kelas saya kan, biar saya tolong bawakan buku-buku tu.”ujarnya lagi sambil terus mengambil buku-buku latihan yang ku bawa. Aku menggelangkan kepala melihat Ammar.





“Bangun!! Assalamualaikum Cikgu.”

“Waalaikumussalam, duduk semua.” ujar ku sambil berdiri disebelah meja guru didalam kelas itu.

“Baiklah, hari ni, saya akan pulangkan balik kertas ujian kamu minggu lepas.” ujarku. Kedengaran pelajar-pelajar dikelas tu mengeluh. Aku tersenyum sendiri. Aku mula memanggil nama seorang demi seorang dan mengembalikan kertas-kertas itu kepada mereka semula.

“Ammar!” panggilku sambil memegang kertas ujian Ammar. Ammar datang kepada ku dan menyambut kertas ujian itu. Aku merenungnya tajam. Ammar tersengih.

“18 je ?!” ujar ku perlahan. Ammar hanya tersengeh.

“malam ni, datang rumah saya!!” arah ku. Ammar mencebik dan terus duduk ditempatnya.







“18 markah!!!” aku menghempas meja. Ammar duduk sambil tertunduk.

“Ammar, kamu tahu tak, kamu akan ambil PMR tahun ni. Kalau macam ni la pretasi kamu, macam mana kamu nak ambil periksa tahun ni?!” marah ku. Ammar mencebik.

“Cikgu ni, membebel je. Nenek pun tak suka membebel macam Cikgu.” ujar Ammar selamba. haih, dah pandai bercakap budak ni.

“kamu dengar sini ya, selagi nenek kamu masih koma kat hospital tu, saya ni akan jadi penjaga kamu yang rasmi. Jadi, sebagai penjaga kamu, kamu kena dengar semua kata-kata saya, Faham!!” ujar ku tegas. Ammar mencebik sebelum mengangguk. Aku tergelak kecil dengan riaksinya. Tapi lekas-lekas aku sembunyikannya.

“Saya tak kira, saya mahu pada ujian bulan depan, kamu mesti dapatkan sekurang-kurangnya 50 markah.”

“50?!” Ammar sedikit terkejut.

“55!” sengaja aku naikan lagi markah itu.

“Cikgu!!”

“60!!”

“ok…ok…50, janji, 50!!” Ammar akur. Aku menahan tawa melihat riaksinya apabila sengaja aku menaikan lagi markah itu setiap kali dia bersuara untuk memprotes.

“dah, mulai hari ni, saya akan jadi tutor kamu. Sekarang buat semua latihan yang saya bagi kat sekolah tadi!” arahku. Ammar lantas mengeluarkan buku latihannya dan membuat latihan-latihan yang kuberikan di sekolah tadi. Aku tersenyum sendiri melihat Ammar mengerjakan kerja rumahnya. Dia benar-benar mengingatkan aku pada seseorang. seseorang yang amat ku sayang. Arwah adik kandungku, Aeril. Sudah dua tahun dia meninggalkan aku. Sekurang-kurangnya, kehadiran Ammar mengubat sedikit kerinduanku pada Arwah Aeril.

“Cikgu ni apahal tersengeh-sengeh kat saya ni?” soal Ammar. Aku tergelak kecil dengan soalannya itu.

“tak ada apa, kamu cuma mengingatkan saya pada seseorang.” ujarku jujur.

“siapa cikgu?!” Ammar teruja.

“Adik saya.”

“Adik? ohh, umur dia berapa cikgu? kat mana dia sekarang?” soal Ammar lagi.

“Dia dah meninggal, dua tahun lepas. Kalau dia hidup lagi sekarang ni, umur dia 19 tahun.” cerita ku.

“oh, ya ke. Laki ke perempuan? nama dia apa?” soal Ammar lagi.

“Lelaki, Aeril.”

“oh, Cikgu, kalau macam tu, bolehlah saya jadi adik cikgu kan ?” soalnya sambil tersenyum. Aku membalas senyumannya.

“Dapatkan dulu 50 markah dalam ujian bulan depan, baru boleh jadi adik saya.” cabarku.



“baik, tengoklah nanti.” Ammar bertekad. Aku tersenyum lagi. Ammar tak perlu bertanya macam tu, kalau dia tak minta pun, aku memang sudah lama menganggapnya macam adik kandung aku sendiri. Sudah hampir dua bulan aku duduk disini. Hubungn kami makin rapat. Oleh kerana Ammar tiada saudara-mara lain, aku sukarela menjadi penjaganya sementara neneknya masih terlantar koma di hospital. Sudah beberapa kali juga aku melawat nenek Ammar di hospital. Setiap kali aku membawa Ammar ke hospital, Ammar sangat gembira. Walaupun dia tahu neneknya masih koma, tapi setiap kali dia datang, bermacam-macam perkara dia ceritakan pada neneknya itu. Kadang-kadang aku tersentuh dengan perilakunya itu. Disekolah, walaupun dia tiada kawan, namun dia masih boleh tersenyum. Bagai tiada apa yang berlaku. Sungguh tenang. Aku cuba meletakan diriku ditempatnya, namun nyata aku tak mampu. Aku tak dapat bayangkan bagaimana rasanya dipulaukan oleh semua orang. Pernah aku bertanya pada pelajar lain di kelas 3B itu kenapa mereka tidak mahu berkawan dengan Ammar, namun kebanyakan mereka mengelak untuk menjawab. Kerap kali juga aku ternampak dia bersama dengan dua orang pelajar tingkatan lima yang pernah aku lihat tempoh hari. Azmir dan Haris, semua orang tahu siapa mereka berdua tu. Aku yakin merekalah yang membuli Ammar. Tapi sehingga kini Ammar tak pernah mengaku. Pernah Ammar balik dari sekolah dengan baju koyak rabak, luka dan lebam seluruh badan. Aku tahu dia dipukul. Tapi sambil tersenyum dia kata dia terjatuh. Acap kali aku paksa dia untuk berterus terang, namun dia masih menutup mulut. Harfiahnya dia kelihatan sangat terbuka dan ramah, namun sebenarnya dia sangat tertutup. Selain dari perihal nenek dia, dia langsung tak mahu bercerita tentang kisah diri dan kelurganya. Sehingga kini aku tak tahu dimana orang tuanya. Apa yang aku dengar dari jiran-jiran terdekat pun katanya, ayah Ammar sudah meninggal sejak dia kecil. Ibunya? itu satu misteri. Tak siapa yang tahu kecuali nenek Ammar. Ammar sendiri mungkin tak tahu siapa ibunya.




Bersambung.....




2 comments: