Saturday, 31 October 2015

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 1)





Bahagian 1 : Cinta


Aku duduk bersendirian di kafetaria universiti. Tidak jauh kelihatan seorang gadis datang menghampiriku. Aku tersenyum padanya dan dia kembali senyum padaku.
            “Awak lama tunggu?” soal gadis itu.
            “tak sayang.” jawab ku dengan senyuman ceria. Ini Rania, teman wanita ku. Aku dan Rania kemudian berjalan meniggalkan kafetaria itu dan terus menuju ke tempat parkir kereta. Kami berdua masuk ke dalam kereta sebelum aku memandu kereta itu terus ke panggung wayang. Kami telah berjanji untuk menonton wayang hari ini. Rania adalah gadis pertama yang Berjaya mencuit hatiku ini. Boleh dikatakan cinta pertamaku. Rania seorang yang sangat cantik. Aku amat mencintainya. Dia juga mencintaiku. Aku tahu itu. Aku berasa amat bertuah kerana berjaya menambat hati Rania yang ketika itu menjadi rebutan pelajar-pelajar lelaki di universiti ini. Kemana sahaja kami pergi, kami akan menarik perhatian ramai orang.
            Usai menonton wayang, aku membawa Rania pergi membeli belah sebelum kami singgah di sebuah restoran untuk makan malam. Hampir setiap hujung minggu kami akan keluar bersama. Memang banyak duit yang aku habiskan untuk Rania, tapi aku tak kisah kerana aku amat mencintai Rania.
            “Awak, terima kasih sebab belikan saya baju ni.” ujar Rania lembut sambil tersenyum. Aku tersenyum senang memandang wajahnya. Manis sungguh senyuman itu.
            “Tak apa, sayang, untuk sayang, apa pun saya boleh belikan. Balas ku pula.” ya benar, aku sanggup buat apa sahaja demi Rania.


            Aku membaca khidmat pesanan ringkas (SMS) yang dikirim oleh Rania. Aku tersenyum sendiri. Hari-hari biasa begini memang kami jarang berjumpa kerana jadual kuliah yang padat. DItambah pula aku dan Rania di dalam kursus yang berbeza. Jadi hanya SMS sahaja yang menjadi pengubat rindu sementara menuggu hujung minggu tiba. Kedengaran pintu bilik ku dibuka. Aku memandang kearah pintu, teman sebilik ku yang juga merupakan seniorku, Abang Syam masuk dengan tuala di kepala. Dia baru sahaja selesai mandi.
            “tu sengih seorang-seorang, mesej ngan buah hatilah tu.” ujar Abang Syam mengusik. Aku tergelak kecil dengan dengan usikan Abang Syam itu.
            “mestilah bang, dengan siapa lagi.” ujar ku pula. Abang Syam menyidai semula tualanya sebelum dia berganjak ke mejanya untuk membelek nota-nota yang dicatatnya di kelas tadi. Aku masih terus saling membalas SMS dengan Rania.
            “kau ni abang tengok sayang benar dengan si Rania tu.” ujar Abang Syam. Aku memandangnya sekilas.
            “mestilah bang, buah hatikan, mestilah sayang.”balas ku pula yakin. Abang Syam memandangku sambil tersenyum. Dia kemudiannya berganjak ke katilnya dan duduk dibirai katil.
            “jangan letak hati kamu pada dia 100% Amy, nanti terluka, sakit.” ujarnya ringkas sebelum merebahkan dirinya pada katil. Aku memandangnya seketika sambil memikir kata-katanya itu. Ya, aku tahu itu.Tapi aku juga tahu, Rania mencintaiku, dia tak mungkin akan melukaiku.

            Sedang aku duduk di bangku di luar bangunan Fakulti Kejuruteraan, datang seorang lelaki menyapaku.
            “Assalamualaikum, Amy?” sapa lelaki itu. Aku mendongak memandangnya lama memikirkan siapa dia, macam kenal.
            “Johan?” tekaku. Lelaki tadi tersenyum sambil mengangguk. Aku menghulurkan tangan untuk bersalam. Dia menyambut tanganku sebelum duduk disebelahku.
            “Kau pelajar kat sini ke? tak pernah nampak pun kau sebelum ni.” soal ku ingin tahu. Johan adalah sahabatku ketika aku masih menuntut di sekolah dulu.
            “eh tak lah, aku datang sini dengan pensyarah aku. Dia ada urusan disini.” jawabnya. Aku mengangguk faham.
            “ Kau apa khabar? sihat?” soal Johan mesra.
            “Alhamdulillah, sihat.”jawabku pula.
            “Amy, aku tanya kau ni kau jangan marah tau.” ujar Johan. Aku mengerutkan dahi kurang faham.
            “kenapa? tanyalah.”
            “Aku dengar kau sekarang keluar dengan Rania ya?” soal Johan. Aku mengerutkan dahi lagi. Mana Johan tahu? macam mana dia kenal Rania?
            “ya, kenapa? macam mana kau tahu?” soal ku pula.
            “aku dengar cerita-cerita orang je. Jadi dah berpeluang jumpa kau ni, baik aku tanya kau terus.”
            “cerita-cerita orang?” soal ku tidak faham.
            “kau tak tahu ke?” soal Johan pula. Aku makin keliru. Kenapa? aku menggelangkan kepala.
            “Aku tak tahulah betul atau tidak, aku bukan kenalpun Rania tu, aku cuma dengar apa yang orang cerita. Rania tu sebenarnya ‘Playgirl’. Dia dah banyak kali tukar teman lelaki, kadang-kadang tu dua orang sekali gus.” cerita Johan. Darah ku menyirap mendengar cerita Johan itu. Hatiku panas. Rania bukan macam tu!
            “kau cakap baik-baik sikit Johan, Rania bukan macam tu. Aku kenal dia.” ujarku bernada keras.
            “ok…ok…maaf, aku tak berniat pun nak mengata dia, aku cuma dengar orang becerita. Aku pun tak tahu apa yang sebenarnya.”
            “Johan!!” kedengaran suara seseorang memanggil Johan dari belakang. Kami berdua menoleh serentak. Kelihatan seorang lelaki dalam lingkungan usia 40-an memanggil Johan.
            “oklah Amy, pensyarah aku dah panggil tu, aku pergi dulu.” Johan meminta diri sambil bersalam denganku. Dia lantas terus mendapatkan pensyarahnya itu dan terus pergi. Aku masih memikirkan kata-kata Johan. Tak mungkin, Rania tak akan buat macam tu. Dia cintakan aku, dia sayangkan aku. Dia tak mungkin buat macam tu.
            Enam bulan berlalu, kami sangat bahagia. Namun entah kenapa kini aku merasakan sedikit kalainan. Rania sudah tidak seperti dulu. Kami sudah jarang berjumpa. Kenapa? Aku cuba untuk tidak memikirkan persoalan itu kerana aku masih yakin, Rania mencintaiku. Namun fikiranku ligat memikirkan tentang cakap-cakap orang tentang Rania. Walau berkali aku cuba untuk tidak memikirkannya, perkara itu asyik singgah di dalam kotak fikiranku.
            “Apa dimenungkan tu?” soal Abang Syam. Aku tersentak dari lamunan.
            “tak ada apalah bang.” jawab ku ringkas sambil kembali menghadap komputer ribaku.
            “tak keluar dengan Rania hari ni?” soal Abang Syam. Aku menggelangkan kepala. Abang Syam memandangku.
            “kenapa ni? gaduh?” soal Abang Syam. Aku menggelangkan  kepala sekali lagi.
            “habis tu asal monyok je ni?” soal Abang Syam lagi. Aku memandangnya.
            “ceritalah kat abang, mana tahu abang boleh tolong. Tak baik tau simpan seorang-seorang macam tu. Nanti bernanah.” ujar Abang Syam. Aku tersenyum. Abang Syam memang pandai memujuk. Aku memang selalu kalah dengannya. Aku pun menceritakan segala yang terpendam dalam hatiku ini padanya. Rasa ringan sikit bila dah diluahkan.
            “tulah, abang dah cakap banyak kali dah. Jangan letak perasaan kamu pada dia 100%. Nilah sebabnya. Seyakin mana pun kamu pada dia, kamu tetap kena berhati-hati. Pergi jumpa dia bincang elok-elok. Kalau kamu pendam macam ni, sampai bila pun tak selesai.” ujar Abang Syam. Aku memikirkan kata-kata Abang Syam itu. Benar kata-katanya.
            Aku mendail nombor Rania berkali-kali. Namun tidak berjawab. Aku hairan, kenapa dia tidak menjawab panggilanku? tak pernahnya dia begini. Aku masih terus berusaha mendail. Sudah beberapa hari aku tidak berjumpa dengannya, berbual dengan telefon pun tidak. Rindu benar rasanya aku pada dia.
            Pandanganku tertancap pada seorang gadis yang jalan melintas dihadapanku. Aku tersenyum. Rania. Aku cuba mendapatkannya, namun langkahku kaku apabila aku ternampak dia bersama seorang lelaki. Aku kenal lelaki tu, Zul, rakan sekuliah Rania. Kenapa dia keluar dengan kekasih ku? Aku lantas mendapatkan mereka berdua. Ada yang perlu dibincangkan ni.
            “Rania.” panggil ku. Rania dan Zul memandangku.
            “Amy!!” Rania tersentak.
            “Rania, kenapa saya call awak tak jawab? awak buat apa dengan Zul kat sini?” soal ku. Aku memandang Zul tepat. Zul turut memandangku dengan pandangan bongkak.
            “Amy, look…”
            “Rania, awak tak khianati saya kan macam yang orang-orang cakap tu.” ujar ku lagi. Darahku bergerak laju. Aku dapat rasa ada sesuatu antara mereka.
            “Rania, you cakap sajalah yang sebetulnya pada mamat ni.” ujar Zul pula. Rania nampak ragu-ragu.
            “Rania, apa semua ni?” soal ku lagi. Zul kemudiannya bangkit dan berdiri disebelah Rania. Dia meletakan tangannya di pinggang Rania sebelum merapatkan tubuh mereka. Aku tersentak.
            “kurang ajar kau!!!” diluar kawalanku, aku melepaskan tumbukan tepat ke muka Zul. Aku benar-benar marah ketika ini. Zul yang berang dengan tindakan ku itu lantas membalas tumbukan ku tadi sehingga aku tersungkur ke lantai.
            “hei!! kau dengar sini!! Rania dah tak mahu kan kau lagi. Dia sekarang bersama aku. Dia cintakan aku.faham!!” herdik Zul.
            “Rania..”panggil ku meminta Rania memberikan penjelasan.
            “Amy, sudahlah tu. Saya tak mahu ada apa-apa hubungan dengan awak lagi. Saya dah ada Zul, dia jauh lebih bagus dari awak. Lupakan saya.” ujar Rania. Luluh hatiku mendengar kata-kata dari mulut Rania itu.
            “Zul, jom.” Rania mengajak Zul pergi dan meninggalkan aku keseorangan disitu. Tanpa ku sedar air mataku jatuh. Sangat aku tak sangka. Aku amat mencintai Rania dan aku yakin dia juga begitu. Tapi kenapa dia buat begini?! kenapa?! Rania saya cintakan awak, tolong jangan buat saya begini. Rania!!!!!
            Kedengaran pintu bilik ku dibuka. Aku tidak mengendahkannya. Pasti itu abang Syam. Aku terasa seseorang duduk di katilku.
            “Amy..” kedengaran suara Abang Syam lembut.
            “Amy, kamu ok tak ni. Betul ke apa yang abang dengar..” Aku yang tadinya baring mengiring ke kiri berpusing sedikit memandang wajah Abang Syam. Entah kenapa aku jadi semakin sebak melihat melihat wajah penuh ambil berat milik abang Syam. Aku bangun dan duduk bersila di atas katil.
            “dia dah tinggalkan saya.” ujar ku perlahan. Serentak itu juga abang Syam memeluk ku. Aku kaget. Tapi pelukan itu membuatkan air mataku jatuh. Abang Syam sangat mengambil berat perihal diriku. Dialah satu-satunya tempat aku meluahkan segala yang tersirat dihati. Tanpa paksaan aku membalas dakapan abang syam itu. Dakapan itu ternyata mampu mengurangkan kesakitan yang ditanggung oleh jiwaku.
            “Sabar ya Amy, abang ada kat sini untuk Amy, Amy lupakan saja Rania tu. Abang ada.” ujar Abang Syam sambil meleraikan pelukannya. Aku memandang wajahnya dengan penuh tanda tanya. Apa maksud di sebalik kata-katanya itu. Pandangan mata kami bertaut. Wajahku tiba-tiba berasa panas. Kulihat wajah abang Syam makin hampir dengan wajahku. Apa yang dia ingin lakukan. Selang seketika, bibir kami bertaut. Aku kaget! Apa yang Abang Syam cuba buat ni? dia cium aku? kenapa? mataku bulat. Ciumannya makin galak sehinggkan sukar untuk aku bernafas. Darah merahku menyirap ke seluruh tubuh. Aku keliru. Apa yang berlaku ni? Abang Syam menamatkan ciumannya dan memandang mataku tepat. Aku menarik nafas panjang. Jantungku berdegup laju. Nafasku kencang. Abang Syam merebahkan tubuhku ke tilam dengan perlahan. Dia tersenyum padaku. Aku masih keliru. Namun entah kenapa tubuhku seakan tak mampu untuk melawan. Abang Syam merapatkan wajahnya lagi ke wajahku, sekali lagi aku dicumbu. Dan malam itu bermulalah titik hitam dalam hidupku. Aku dinodai oleh seorang lelaki yang telah ku anggap macam abang kandungku sendiri. Bukan sekadar dinodai, malah dialah yang bertanggugjawab mencampakan aku ke dalam lembah noda yang sangat dalam. Kelembutan dan sifat ambil berat Abang Syam seakan Berjaya membuat aku terlupa yang hakikatnya dia dan aku sama-sama lelaki. Patah hati, kesunyian dan perasaan dikhianati membuat aku dahagakan kasih sayang dan belaiannya. Aku seakan tidak mampu untuk melawannya pada malam itu. Aku merelakan segalanya.




Bersambung...



p/s: bilalah aku nak dapat kerje ni??...arghhhhh...stressss!!!!!

p/s: jangan tanya aku pasal Bayu Arjuna......hmm....




Saturday, 10 October 2015

Sebiru Warna Langit (Bahagian 6 - Akhir)



Bahagian Akhir




Aku mengemas sedikit mejaku yang sedikit berselerak. Sudah seminggu berlalu semenjak kematian nenek Ammar. Ammar menolak untuk tinggal dengan sesiapa. Dia memilih untuk tinggal dirumah neneknya itu. Tapi aku dengan rela hati ingin menjadi penjaga Ammar yang rasmi. Hubunganku dengan Ammar kini semakin akrab semula. Kes khabar angin mengenai kami dulupun dah reda. Sedang aku mengemas, aku terjumpa kertas ujian milik Ammar. Aku tersenyum melihat kertas ujiannya itu. Kertas ujian pelajar lain telahpun ku pulangkan semula, Ammar diberi cuti oleh pihak sekolah selama tiga hari, jadi aku tak sempat memulangkan kertas ujian ini kembali padanya. Tiba-tiba aku teringatkan perbualan ku dengan Ammar pagi tadi.

"Ammar...." panggilku. Ammar masinh termenung memandnag ke luar kereta. Sedangkan kereta yang ku pandu ini sudahpun sampai ke destinasinya. Sudah menjadi kebiasaan kini untuk aku menghantar dan membawa Ammar ke sekolah bersamaku.
"Ammar..." panggilku lagi. Ammar tersedar dari lamunanya.
"Kenapa...dari rumah tadi saya tengok kamu mengelamun." soalku.
"Tak ada apalah cikgu....saya...teringatkan mimpi saya sejak dua tiga malam ni." cerita Ammar.
"Mimpi?...mimpi apa?" soalku lagi.
"Saya mimpi.....saya mimpi arwah nenek. Dia pakai telekung putih....lepastu dia panggil saya. Dia ajak saya ikut dia." cerita Ammar. Berderau datahku mendengarkan ceritanya.
"Ammar....mimpi je tu..mainan tidur." ucapku cuba menenangkan dia an diriku sendiri. Ammar hanya tersenyum.
"Cikgu....saya masuk kelas dulu." ucapnya sebelum bersalam denganku. Pintu kereta dibuka dan dia melangkah keluar. Aku hanya memerhati Ammar melangkah longlai ke kelasnya dari dalam kereta.

"Astaghfirullah al-Azim" aku mengucap panjang sebaik kembali ke alam realiti. Apa yang diceritakan oleh Ammar di dalam kereta pagi tadi masih memenuhi kotak fikiranku. Entah kenapa aku rasa tak sedap hati. Rasa seakan ada sesuatu yang buruk akan berlaku.

"Nauzubillahu min zalik.." ucapku lagi cuba menenangkan diri.

"Kenapa cikgu?" tegur Cikgu Hanis yang baru sampai ke tempatnya. Aku memandangnya sambil tersenyum.

"eh....tak ada apalah..." dalihku.

"yeke ni?...mengucap panjang tu." soalnya lagi.

"tak ada apa cikgu....cuma...entahlah....hati rasa tak sedap."

"Yeke....istighfar banyak-banyak cikgu. Moga dipermudahkan." balasnya. Aku hanya tersenyum. Aku menyambung mengemas barang-barangku dan mengambil beberapa buah buku rujukanku dan bergerak menuju ke kelas. Kertas Ujian Ammar itu ku simpan semula untuk ku serahkan kembali pada Ammar waktu dikelasnya tengahhari nanti.

Aku mengorak langkah terus ke kelas 3A yang terletak di blok sebelah, bersebelahan dengan kelas Ammar, 3B. Sampai di aras tiga, mataku tertancap pada kelibat Azmir dan Haris. Aku kaget, dengan jelas aku nampak mereka berdua menolak Ammar dari atas tembok koridor. Tubuh kecil Ammar melayang jatuh terus ke tanah. Buku-bukuku terlepas. Aku melihat ke bawah.

“AMMAR!!!” jeritku. Ammar terbaring kaku di atas permukaan tar dengan darah yang mula mengalir keluar dari kepalanya. Aku memandang Azmir dan Haris. Mereka berdua terjelepok ke atas lantai. Kelihatan mereka sendiri terkejut dengan apa yang berlaku. Tanpa dapat dikawal, air mataku jatuh sendiri. Aku lantas berlari turun semula ke bawah untuk mendapatkan Ammar. Sesampai di bawah, para pelajar lain sudah mula mengerumuni Ammar, begitu juga beberapa orang guru. Aku lantas mendapatkan Ammar. Perlahan aku memangku kepala Ammar.

“ya Allah, Ammar!!” Ammar kaku. Matanya masih celik dan tegak memandang ke langit biru.

“Masyaallah, Ammar, apa dah jadi ni?! apa mereka dah buat pada kamu?!” soalku dengan mata yang sejak tadi tak segan mengeluarkan mutiaranya.

“Cikgu…mereka tak….tak..bu..buat….apa-apa cik..cikgu..”ujar Ammar dengan suara tersekat-sekat. Darah yang mengalir keluar dari tubuh Ammar makin banyak. Keadaan menjadi semakin kecoh. Guru-guru yang ada disitu cuba menyuraikan para pelajar yang makin banyak berkerumun. Salah seorang dari guru itu menelefon ambulans. Aku menangis teresak-esak. Aku terasa seakan Amamr akan pergi juga meninggalkanku. Ya Allah, selamatkanlah anak ini Ya, Allah.

“Cikgu…”ujar Ammar lagi. Aku memandang wajahnya yang kian pucat.

“boleh tak, saya panggil cikgu, Abang?” soalnya. Air mataku makin laju dengan soalan dari Amar itu. Aku mengangguk. Ammar tersenyum.

“Abang..”panggilnya lagi.

“ya, Ammar.” jawabku sambil mengusap-usap kepalanya.

“Abang, saya….saya minta maaf..…” ujar Ammar lembut. Aku tersentak dengan kata-kata Ammar itu. Masyaallah!! aku benar-benar tak mampu mengaharungi detik ini.

“Ammar..” hanya namanya sahaja yang mampu ku sebut disaat ini. Aku benar-benar takut. Seketika kemudian, Ammar tidak lagi bersuara. Matanya masih celik. Darahku mula berderau.

“Ammar!!!” panggilku.

“Ammar!!!” aku menggoncangkan badannya. Namun tiada sebarang tindak balas. Tubuhnya kaku. Aku terpempan.

“Ammar!!!!!!” laungku sekuat hati.



“Bangun!! Assalamualaikum Cikgu!” ujar ketua tingkatan 3B sebelum diikuti pelajar lain.

“Waalaikummussalam, duduk.” ujarku. Mataku tertancap di tempat Ammar. Meja paling hujung itu bersih hari ni. Tidak seperti selalu, kotor dengan sampah. Seakan terbayang Ammar duduk disitu sambil tersenyum padaku. Aku menjadi sebak. Baru dua hari lepas Ammar pergi buat selamanya. Aku sebenarnya masih bersedih. Buat kali keduanya adik yang ku sayangi pergi meninggalkan ku. Aku lantas cuba melupakan Ammar buat seketika. Aku masih ada tanggungjawab yang kugalas. Masih ramai lagi pelajar yang menanti ilmu dariku. Aku memandang wajah-wajah di dalam kelas itu sekilas. Jelas sekali mereka muram. Kenapa? Mereka terkesankah dengan pemergian Ammar? tapi kenapa? Aku lantas berpaling menghadap papan putih untuk memulakan pembelajaran pada hari itu. Baru beberapa perkataan ku tulis aku terdengar esak tangis dari pelajar-pelajarku. Aku kembali mengalih pandanag kepada mereka.Ya benar, ada antara mereka yang menangis. Kenapa baru sekarang?! Kenapa selepas pemergian Ammar baru mereka mahu menagis untuknya?! sepanjang hayatnya mereka tak pernah pun menganggap Ammar sebahagian dari mereka. Kenapa sekarang?. Aku tak dapat mengawal perasaanku lagi. Aku tak mampu nak teruskan sesi pembelajaran kali ni. Aku lantas mengemas semula barang-barangku. Sedang aku mengemas, aku ternampak sekeping kertas ujian. Jelas tertulis dengan pen merah, 67 markah. Perlahan aku menarik kertas itu. Tertera jelas nama Khairul Ammar bin Rosli. Air mataku lantas menitis. Aku meletakan semula kertas itu bersama-sama dengan buku-bukuku. Lastas aku mengangkat barang-barangku dan keluar dari kelas itu. Aku membiarkan kakiku melangkah. Aku berhenti di sebuah tangga yang sedikit tersorok. Aku duduk di anak-anak tangga itu. Air mataku mengalir laju tanpa dapat ku bendung. Aku benar-bear rindukan Ammar.

“Jangan menangis cikgu, saya tak nak kerana saya, cikgu dapat susah.” Aku tersentak dengan kata-kata itu. Aku lantas menoleh melihat siapa yang mengungkapkan kata-kata itu. Cikgu Hanis tersenyum padaku. Aku lantas bangun dan mengesat mataku.

“Saya yakin, itulah yang akan Ammar cakap kalau dia nampak Cikgu macam ni.” ujar Cikgu Hanis lembut. Aku bungkam. Cikgu Hanis lantas menuruni tangga dan duduk di wakaf yang disediakan oleh pihak sekolah. Aku mengekorinya dan turut duduk di wakaf itu.

“Sudahlah cikgu, dia dah tak ada. Jangan menangis macam ni. Dia mesti sedih nanti.” Cikgu Hanis menenangkanku.

“Saya…saya sayangkan dia cikgu. Saya masih belum boleh terima.” ujarku meluahkan perasaan.

“Saya faham. Cikgu sayangkan dia, saya tahu. Tapi tak baik meratap macam ni.” Aku diam. Ada benarnya kata Cikgu Hanis itu. Aku perlu kuat. Aku tak boleh macam ni.

“Cikgu sendiri tahukan, Ammar tu baik orangnya. Allah nak pelihara dia dari dia buat sebarang dosa. Tulah sebab, Allah ambil dia lebih awal dari kita.” ujar cikgu Hanis lagi. Aku diam. Benar kata Cikgu Hanis itu. Aku kemudian mengeluarkan kertas ujian Ammar dan ku serahkan pada Cikgu Hanis.

“Apa ni?” soal Cikgu Hanis. Cikgu Hanis mengambil kertas itu dan membeleknya.

“Itu kertas ujian Ammar untuk ujian bulanan yang baru lepas ni. Masa ujian bulan lepas, dia hanya dapat 18 markah, tapi untuk yang ni, dia dapat 67 markah.” ujar ku. Cikgu Hanis tersenyum.

“Dulu saya ada cerita pada dia tentang arwah adik lelaki saya tu. dia cakap dia nak jadi pengganti adik saya tu. Saya bagitahu dia, kalau dia boleh dapatkan sekurang-kurangnya 50 markah untuk ujian yang ini, saya akan setuju jadikan dia adik saya.” ceritaku lagi.

“nampaknya dia dah Berjaya.” ujar Cikgu Hanis sambil tersenyum. Aku turut tersenyum.

“Malangnya, dia tak sempat nak tengok kertas tu. Saya belum sempat lagi nak serahkan kertas tu pada dia. Tapi Alhamdulillah, dia sempat panggil saya ‘abang’ satu panggilan yang dah lama dia nak guna, walaupun cuma sekali.”

“Saya yakin, itu dah lebih dari cukup buat dia cikgu. Ammar tu seorang yang sangat sederhana, sabar dan tenang, macam tu.” ujar Cikgu Hanis sambil menunjuk ke arah langit. Aku melihat ke arah yang ditunjukan oleh Cikgu Hanis.

“Sebiru warna langit tu. Tenang, itulah Ammar. Sangat tenang dan sabar walau apapun yang berlaku pada dia. Dia nampak lemah, tapi sebenarnya dia kuat di dalam. Macam langit. Nampak rapuh, tapi langitlah yang sebenarnya melindugi kita.” ujar Cikgu Hanis lagi. Aku memandang Cikgu Hanis sebelum pandanganku ku alih semula ke arah langit. Aku tersenyum. Entah kenapa, perbualanku dengan cikgu Hanis sudah meringankan sedikit kesedihanku. Ya Allah, tempatkanlah Ammar ditempat orang-orang yang beriman ya Allah. Aku yakin, syurga adalah balasannya.

“oh ya, apa dah jadi dengan Azmir dan Haris?” soal Cikgu Hanis. Aku tersenyum.

“Mereka masih dalam tahanan pihak polis sekarang ni. mereka ada  berjumpa dengan saya masa di balai polis tempoh hari. Mereka dah cerita semuanya. Kata mereka, mereka tak sengaja. Nampaknya macam betul-betul dah menyesal. Pengetua bagitahu haritu, mungkin dalam  minggu depan sebutan kes mereka akan dibuat. Biarlah mahkamah tentukan apa hukuman untuk mereka."

“oh, macam tu, tapi kalaupun mereka terlepas hukuman didunia, hukuman diakhirat itu masih ada. Setiap yang kita buat itu, baik atau buruk, pasti ada balasannya. Cepat atau lambat sahaja membezakan.” tambah Cikgu Hanis. Aku dan Cikgu Hanis tersenyum senang, Aku kembali memandang langit. Seakan terbayang wajah ceria Ammar tersenyum padaku. Ya, Allah, cucurilah rahmat pada rohnya, Amin.




Bersambung....




p/s: yeay...habis dah...hahahha...ada yang menangis tak??...hahha





Wednesday, 7 October 2015

Kembara Mencari Cinta (Promo)






PROMO


Aku duduk sendirian di tepi taman permainan sambil memerhati anak ku bermain bersama ibunya. Muhammad Aniq namanya. Aku tersenyum sendiri melihat gelagatnya. Isteriku sekali-sekala turut melirik ka arah ku sambil tersenyum. Minggu lepas, usia Afiq genap tiga tahun dan pada tarikh yang sama juga genap sudah lima tahun usia perkahwinan ku dengan isteriku, Zarina. Telah banyak ranjau dan duri telah kami lalui bersama. Alhamdulillah dengan berkat ilahi, kami Berjaya sampai ke tahap ini dan berharap ianya akan kekal begini sehingga ke kahir hayat.
            Orang selalu berkata rumah tangga yang bahagia itu perlu disulami cinta yang sejati, tapi aku tak pasti tentang itu. Cinta?, aku sendiri kurang arif apa itu cinta. Apa yang aku tahu, keluarga aku ini bahagia. Aku amat sayangkan anakku, isteriku? aku sayangkan dia, aku perlukan dia dan aku tak mahu berpisah dengannya. Cintakah itu? Kalau itu adalah definasi cinta, ya benar, aku cintakan isteriku. Tapi apa yang aku percaya dan aku yakini, Zarina telah memberi kesan yang amat besar terhadap diriku. Antara kami bukan sekadar cinta atau sayang. Ianya lebih kepada memerlukan antara satu sama lain.
            Perkahwinan kami juga dulu bukan atas dasar cinta. Bukan juga dipaksa sesiapa, kami sendiri yang merelakannya. Bukan sekadar itu, perkahwinan itu juga ditentang keluarga ku. Kalau dah macam tu, kenapa kami berkahwin? Hampir kesemua orang disekeliling ku mengatakan aku membuat kerja bodoh. Disaat itu sebenarnya aku juga tidak pasti dengan apa aku lakukan. Bukan sekadar itu, sebenarnya semua tindakan aku yang aku ambil sepanjang lima tahun ini penuh dengan ketidakpastian. Semuanya aku lakukan dengan gerak hati. Ketika itu hatiku kuat menyatakan aku perlu mengahwini Zarina.




Tunggu Kisah Berikutnya.....


p/s: ceritani nampak macam straight....tapi sebenarnya tak straight sangat...heheh

p/s: Sorry guys....aku memang tgh tak de mood nak tulis Bayu Arjuna...heheh....