Friday, 25 December 2015

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 3)






Bahagian 3 : Jalan Pulang


Aku merebahkan badanku di sofa sambil melepaskan keluhan berat. Seketika kemudian aku terasa seseorang merangkul leherku.
                “baru balik.” ujar Alvin yang merangkulku tadi. Perlahan rangkulannya ku lepaskan.
                “kenapa you selalu balik lambat?” soal Alvin sambil duduk disebelahku.
                “sibuklah, banyak kerja.” jawabku ringkas sambil bangun dan menuju ke bilikku. Aku berpaling semula selepas sedar Alvin mengekoriku.
                “where are you going?” soal ku.
                “bed..”jawab Alvin ringkas.
                “but, this is my room.” balasku pula.
                “so?” ujar Alvin selamba sambil terus ingin masuk ke bilikku. Belum sempat dia melangkah masuk aku mengahalangnya. Aku tahu apa yang dia mahukan.
                “not tonight, please.”
                “again?”
                “Please Alvin, I penat. Banyak kerja kat office tadi.”dalih ku.
                “honey, dah seminggu, I miss you,” Alvin cuba memujuk. Aku menggelang perlahan.
                “sorry, next time ok?” ujarku lembut sebelum aku masuk kebilikku dan lantas menutup dan mengunci pintu.
                “Amy!!” kedengaran suara Alvin memanggilku. Aku lantas duduk di birai katil sebelum merebahkan badanku. Sejak peristiwa pada malam itu, aku mula menjauhkan diri dari Alvin. Bukan kerana aku marahkannya dengan Jeff, cuma kata-kata Abang Syam pada malam itu masih berlegar dalam benakku. Apa patut aku buat?


                “Amy, sampai hati kau buat macam tu Amy, Sampai hati!! Kamu tak kesian kat mak ke Amy?!, mak tak pernah ajar kau buat benda tu  Amy, dosa tu Amy, Dosa!! kamu tak sayang kat mak lagi ke Amy? Sampai hati kau Amy, Sampai hati!!” aku tersedar dari mimpi. Nafasku laju. Jantungku berdegup pantas. Aku duduk berteleku di atas katil. Kata-kata mak dalam mimpi ku tadi masih terngiang-ngiang dalam ingatan. Aku meraup wajahku. Aku melirik ke arah Alvin yang sedang tidur nyenyak di sebelahku. Hati ku jadi tak tenteram. Aku mula terfikir, kalaulah mak tahu apa yang aku buat ni, tak mustahil apa yang aku mimpikan itu akan berlaku. Ini kali ketiga aku mimpikan perkara yang sama sejak pertemuanku dengan Abang Syam tempoh hari. Sudah hampir setahun mak tidak ku jenguk. Bertanya khabar pun tidak. Timbul rasa rindu dan sesal dalam diriku. Tiba-tiba kedengaran telefonku berbunyi. Aku mencapai telefon bimbitku dan melihat nombor yang tertera pada skrin. ‘Pak Long?, kenapa dia telefon aku pukul dua pagi ni?’ soalku sendiri. Lantas panggilan itu kujawab.
                “Assalamualaiku, Amy ke tu?” soal Pak Long dihujung talian.
                “ya saya, kenapa Pak Long?” soalku pula.
                “Amy, bersabar ya, Pak Log nak bagitahu kamu satu benda ni.” ujar Pak Long. Aku mula rasa tidak sedap hati.
                “ke..kenapa Pak Long?” soalku lagi cemas.
                “mak kamu………….dah meninggal, terkena strok.” ujar Pak Long tenang. Jantungku mula bergerak laju semula. Nafasku juga kembali kencang. Mataku mula memerah dan berair.
                “Amy…”panggil Pak Long lembut. Aku seakan termati kata. Aku jadi buntu.
                “Amy, balik ya nak, insyaallah lepas subuh nanti mak kamu akan dikebumikan. Balik ya.”ujar Pak Long lagi.





                “sa…saya…saya balik sekrang.” ujarku ringkas.
                “ha yalah, baik-baik jalan ya, Pak Long tunggu. Assalamualaikum.”
                “waalaikumussalam.” Aku lantas bangun dari katil dan terus mneuju ke bilik air. Aku basuh mukaku sedikit sebelum kembali ke dalam bilik. Almari pakaiannku ku buka dan lantas menyarung baju dan seluar. Beg duit dan kunci kereta ku capai sebelum terus keluar. Enjin keretaku ku hidupkan dan terus meluncur pergi pulang ke kampung. Sepanjang perjalanan air mataku mengalir laju. Lantas kata-kata mak dalam mimpiku bergema lagi dalam kotak fikiranku.
                ‘mak, maafkan Amy mak.’ ujar ku perlhan. Dan tiba-tiba aku terdengar satu bunyi letupan kecil sebelum kereta yang kupandu laju hilang kawalan. Aku tak mampu mengawal keretaku sebelum aku terbabas dibahu jalan. Aku merempuh sebatang pohon besar. Aku terhantuk pada stering kereta. Kepala ku sakit, terasa berat dan pandanganku kabur. Seakan terbayang mak duduk di sebelah pemandu dan memandangku dengan pandanagn kecewa. Mataku makin berat, penglihatan ku semakin kabur sebelum duniaku gelap gelita.
                Perlahan mataku ku buka. Dunia yang gelap kini terang kembali. Aku memerhati segenap ruang asing diamana aku ditempatkan. Segenap ruang berwarna putih dan sangat cerah. Aku cemas. Diamna aku. Aku turun dari tempat aku dibaringkan. Aku berjalan meneroka tempat ni. Aku mahu menjerit meminta tolong, tapi entah kenapa suaraku tak keluar. Aku terpandang seseorang tidak jauh dari ku. Aku menghampirinya. Susuk tubuh wanita ini amat aku kenali. Wanita itu menoleh memandangku. Wajah sayunya memandangku lesu.
                “mak.” kata-kata itu hanya mampu terluah dalam hatiku. Ibuku memandangku dengan pandangan penuh rasa kecewa dengan mata yang penuh mutiara jernih. Hendak sekali aku memeluknya dan mengucap kata maaf padanya. Namun aku tak mampu. Kakiku ibarat pegun disitu. Suaraku juga tak keluar.
                “Sampai hati kau Amy, Sampai hati!!” ujar mak. Kata-kata itu mnuyusuk-nyusuk hatiku. Aku meronta-roanta mahu mendapatkan ibuku. Namun kakiku masih berdegil untuk bergerak. Suaraku juga masih enggan keluar. Aku menangis semahunya. Hatiku menjerit-jerit memanggil mak. Mak berjalan perlahan terus meniggalkan ku sambil mengulang ulang ayat yang sama sehingga dia hialang dari pandangan.
                “Ya, Allah!” nama yang maha suci itu tersembul dari mulutku. Aku terkesima. Sudah sekian lama nama yang maha agung itu tidak ku sebut.
                “Ya Allah!!” nama itu ku sebut lagi. Air mataku mengalir laju.
                “masih belum terlambat nak.” kedengaran satu suara. Aku menoleh ke arah datangnya suara itu. Kelihatan seorang lelaku berjubah putih dan berserban. Wajahnya tidak jelas, tapi aku yakin aku mengenali suara itu. Tapi siapa.
                “pintu taubat Allah masih terbuka luas untuk umatya yang mahu bertaubat. Bertaubatlah. Kembali ke jalan Allah. Insyaalah selamat.” ujar lelaki itu lagi. Aku terpaku disitu.
                “bertaubatlah!!” katnya lagi sebelum menghilangkan diri.

               
                Penglihatanku yang kabur bertukar cerah sedikit demi sedikit. Ruang asing itu ku perhatikan lama sebelum mataku tertancap pada satu wajah di sebelahku. Seketika kemudian datang seorang lelaki dan seorang wanita memeriksaku. Pendengaranku masih kurang jelas. Aku tidak dapat menangkap apa yang mereka bicarakan. Seketika kemudian lelaki dan wanita itu pergi meninggalkan ku. Pandanganku sekali lagi ku alih wajah yang setia menemaniku dari tadi. Penglihatan ku makin jelas dan aku dapan mengecam wajah lelaki separuh abad itu.
                “Pak Long.” ujar ku perlahan sambil cuba bangun.
                “eh..eh…tak payah bangun, kamu baru je sedar ni. Rehat dulu.” ujar Pak Long sambil menghalangku bangun.
                “saya dimana ni pak long. Apa dah jadi dengan saya?” soal ku ingin tahu. Ingtanku masih belum jelas. Aku tak tahu apa yang berlaku sebenarnya.
                “kamu di hospital sekarang, kamu kemalangan. Dah seminggu kamu koma, Alhamdulillah kamu dah sedar sekarang.” ujar Pak Long. Aku mula teringat kembali kejadian pada malam tu, ya aku kemalangan ketika ingin pulang ke kampung…untuk..mak….MAK!!
                “mak…pak long, mak..” aku mula cemas. Aku baru teringat tentang mak.
                “dah…dah…bertenang, mak kamu dah selesai dikebumikan..”
                “Pak Long, saya nak jumpa mak, saya nak minta maaf dengan dia.” aku mula meronta-ronta.
                “Amy, bertenang….nurse!!” jerit Pak Long sebaik aku mula cuba menaggalkan segala wayar yang melekat di tubuhku. Seketika kemudian wanita dan lelaki yang memeriksaku tadi datang kembali. Satu suntikan diberikan kepadaku. Aku mula tenang semula, kepalaku terasa berat sbelum sekali lagi duniaku gelap.
                Aku tersenyum sambil memandang Pak Long datang menghampiriku. Hampir setiap hari Pak Long datang melawat. Kadang-kadang Mak Long turut datang bersama. Amy, ni Pak Long bawakan cempedak goreng kegemaran Amy. Ujarnya. Aku tersenyum.
                “susah-susah je Pak Long ni. Dahlah datang sini jauh-jauh melawat saya.”
                “tak susah manapun, kebetulan pokok cempedak kat rumah pak long tu tengah berbuah, pak long suruhlah Mak Long kamu tolong gorengkan.” ujar Pak Long lagi sambil tersenyum ceria. Aku turut tersenyum. Sudah hampir dua minggu aku disini, hanya Pak Long seorang sahaja yang datang melawat. Alvin?, aku pun tak tahu dia tahu aku disini atau tidak. Biarlah mungkin ini yang terbaik. Aku perlu tinggalkan dia. Menurut Pak Long, punca kemalangan aku tempoh hari adalah kerana tayar belakang keretaku yang pecah secara tiba-tiba, kerana kereta itu ku pandu laju, aku hilang kawalan dan terbabas sebelum melanggar pokok. Daripada kemalangan itu, aku koma selama seminggu selain kakiku patah dan luka-luka kecil. Mimpi yang aku terima ketika aku koma dulu telah banyak menyedarkan aku. Aku baru tersedar yang aku telah tersasar jauh dari jalan Allah, kali terakhir aku solat masa di universiti dulu. Dan selepas itu bukan hanya solat, menyebut nama allah juga tak pernah. Mungkin ini peringtan yang Allah berikan padaku supaya aku kembali ke jalanya sebelum terlambat.
                “Amy, apa yang dimenungkan tu?” soal Pak Long. Aku tersedar dari lamunanku sebelum aku memandangnya lama.
                “Pak Long.”panggil ku. Pak Long memandangku.
                “ada seseuatu yang saya nak ceritakan pada Pak Log dan nak minta tolong dari Pak long.”
                “apa dia tu?”


Bersambung...



Wednesday, 23 December 2015

Dunia Baru





Hi guys...

Assalamualaikum..

Apa Khabar semua....

rindu tak kat aku????

hehehehhe......


How's life?

Ada okay ka adik manis??

hehehhehe....

Harap life korang sentiasa okay je...

Life aku???

hmmmm....

getting more interesting....

Apa yang interesting???


AKU DAH DAPAT KERJA!!!!.....Yeay!!!!!!!






Alhamdulillah.....lama gila aku menunggu.....tak sia-sia aku bersabar setahun...Akhirnya dapat kerja yang sangat-sangat baik.

Macam yang aku dah selalu cakap dulu, Yakin dengan Allah, Allah dah atur segalanya baik-baik, Rezeki itu hak Allah, kita hanya perlu berdoa dan berikhtiar.


Jadi.....Insyaallah mulai minggu hadapan bermulalah kehidupan aku yang baru, sebagai seorang yang bekerjaya...( Chewah...ayat.....!!! hakhak).



Oh ya..nak citer sikit....aku tak ingatlah aku dah penah citer ke tidak dekat korang aku terlibat dengan satu pertubuhan NGO kat kawasan aku ni. Ada ke aku citer???

Tak pelah, kalau dah penah meh aku citer lagi sekali....

So, aku adalah terlibat dengan satu pertubuhan belia kat tempat aku ni. Pertubuhan ni baru lagi dan aku ni kira sebahagian dari pioneer persatuan ni. Ahli-ahlinya pon lebih kurang sebaya aku je. Yang paling tua pun umur 26.

Persatuan ni sebenarna under pejabat agama Islam daerah, so....persatuan ni, dasarnya adalah Islam.
Aku join persatuan ni dulu pon sebabnya aku berfikir mungkin persatuan ni boleh menjadi sauh untuk aku tak hanyut terlalu jauh dari agama....maklumlah dunia orang macam kita nih....

Jadi, nak citer yang last week, kitorang ada anjurkan sebuah kem untuk kanak-kanak sekolah. Sejak awal bulan haritu mmg aku dah sibuk buat macam-macam. Bendani pun sebenarnya semua dilakukan secara sukarela. Semua urus setia dan fasilitator tak ada seorang pun yang dibayar. Semua buat secara sukarela.

penat tu memang penat sebab tak cukup petugas, tapi bila semua dah selesai, aku rasa puas dan rasa seronok. Buat benda sukarela ni, kepuasan dia datang bila kita tengok orang happy dengan apa yang kita buat. Macam kem ni lah, budak2 peserta tu semua happy dan parents pon bagi respon positif. Dari situlah kepuasan dia datang.

Lagipun sebenarnya, banyak benda yang aku belajar dari kem ni. Aku belajar macam mana nak anjurkan program. Aku belajar macam mana nak buat kertas kerja, aku belajar macam mana nak handle meeting, aku pun belajr mana nak jadi emcee.

Banyak softskill yg aku dapat. Sebelum ni, mse zaman sekolah, zaman universiti dulu aku bukan pernah join benda2 macam ni. Langsung tak ada minat. Tiba2 bila dah habis belajar ni baru terjebak. Bukan setakat join, siap organize lagi....hahah....serius aku tak pernah expect aku akan buat benda2 macam ni.

Sekarang baru aku betul2 faham apa pentingnya aktiviti kokurikulum mse skolah dulu....huhuhuhu..

ok....tu je nak celoteh kali ni. Selepas sekian lama menyepi...hahhaha....

Oh ya....bersempena dengan maulidurrasul esok....aku nak ucap selamat menyambut maulidurrasul 1437 H..













p/s: Bayu Arjuna masih krik...krik...krik.. lagi....hehehhe