Sunday, 30 October 2016

My BFF My Love (Bahagian 3)




Bahagian 3


Aku menoleh pandang keluar tingkap bas. Masih keliru dengan tindakan Hazrin, tapi malas nak aku fikirkan lagi. Belum sempat fikiranku melayang jauh, tiba-tiba aku merasakan tanganku kiriku disentuh kemudian digenggam erat. Aku mengalih pandang ke tanganku sebelum dialihkan pula pada pemilik tangan yang menggenggam tanganku itu. Aku memandang Hazrin tepat. Dia ku lihat masih memejamkan mata. Mengigauke budak ni? Aku cuba menarik tanganku, tapi Hazrin menggenggam tanganku lebih erat. Dah kenapa dengan kau ni Ren?. Hazrin ku lihat membuka matanya sebelum perlahan mengalih pandang ke arahku. Hazrin memandangku tepat dengan pandangan redup yang sukar untuk aku tafsirkan apa maksudnya. Hazrin melepaskan satu keluhan sebelum lantas tangan kirinya meraih pula tangan kananku dan turut digenggam erat. Aku jadi makin pelik. Sempat aku melirik ke sekeliling, memang hanya kami berdua di seat belakang bas ini.

“Muaz…”panggil Hazrin lembut. Aku hanya diam dan memandangnya kehairanan.

“Aku minta maaf. Aku tau kau nangis malam tadi. Kau nangis sebab aku kan.”ujarnya. Eh..budak ni, tau pulak dia aku nangis malam tadi.

“aku…aku minta maaf. Aku bukan sengaja nak buat macam tu. Aku…aku terkejut. Aku…aku tak pernah expect kau sebenarnya…..” Hazrin seakan teragak-agak untuk menghabiskan ayatnya. Aku hanya mendengar. Terharu aku rasa. Lega jugak. Hazrin menggenggam kedua tanganku. Itu maksudnya dia betul-betul serius.

“…the point is….aku betul-betul minta maaf..” ujar Hazrin lagi bersungguh sambil memandang aku dengan ‘puppy eyes’ yang sangat comel. Aduhai Ren, comel pulak kau aku tengok.

“kau…tak kisah ke….aku….tak normal.” soalku pula. Hazrin tertunduk sedikit. Namun genggaman tangannya masih tak dilepaskan.

“Aku….tak kisah…aku terima kau seadanya. Kau kan bestfriend aku.” ujar Hazrin memujuk. Aku tersenyum lega.

“Thank you.” ujarku. Hazrin kembali tersenyum.

“Jadi…kau maafkan aku kan?” soal Hazrin.

“Aku mengangguk.” Hazrin tersenyum lebar. Alahai Ren, kenapa kau hensem sangat pulak aku tengok. Kalaulah kau bukan bestfreind aku, dah lama aku goda kau. Hahahah…. Ya Allah….Muaz…apa dah jadi dengan kau ni? Kau lupa ke yang kau baru je kena halau dari rumah, dah lupa ke yang kau ‘officially’ jadi anak derhaka dah lupa ke yang sebelah kaki kau dah ada dalam neraka? Astaghfirullah al-Azim…..

“Hoi…!!” sergah Hazrin. Hampir tercampak telefon bimbit ku yang ku pegang akibat terkejut. Aku menjeling Hazrin. Dia pulak dah ketawa berdekah-dekah.

“salam…mana salam?” protesku.

“dah bagi dah tadi, kau tu je yang tak dengar. Khusyuk sangat dengan fon, tengok blue apa?” ujarnya mengusik sambil duduk disebelahku.

“banyaklah kau punya blue” ujarku lagi. Hazrin masih ketawa sambil mengintai fonku. Sudah seminggu kamai di Pulau Pinang, minggu depan kuliah akan bermula semula. Rakan serumah kami yang lain juga sudah mula balik kesini. Alhamdulillah, wang pinjaman ku sudah masuk beberapa hari lepas, tak perlulah lagi aku bergantung hanya pada Hazrin. Selepas peristiwa di dalam bas hari tu, Hazrin melayan aku seperti biasa. Seperti tak ada apa-apa yang berlaku. Aku yang mulanya agak kekok mula rasa lega.

“Woit….” sapa Azril dimuka pintu bilik aku dan Hazrin. Azril baru je sampai petang tadi. Aku dan Hazrin serentak memandang ke arah Azril.

“Ni sorang lagi, tak reti nak bagi salam.” protesku pada Azril pula. Azril tersengeh-sengeh macam kerang busuk.

“Assalamualaikum.” ujarnya. Aku tersenyum melihat riaksinya.

“Waalaikumussalam.” jawabku.

“Waalaikumussalam warahmatullahi wabarokatuh” jawab Hazrin panjang.

“Jom pi makan, aku lapaq” ujar Azril dengan loghat Kedah yang pekat.

“Laaa…aku baru je makan petang tadi.” jawabku.

“Hang?” soal Azril pada Hazrin pula.

“Aku pun baru makan, makan dengan Muaz tadi.” Azril mencebik.

“Pi makan tak ajak aku no...sampai hati hampa dua ni.” ujar Azril bernada rajuk.

“dah kau pun tido macam dah penat sangat, ride moto dari Alor Setar je pon.” ujar Hazrin menyindir. Azril mencebik lagi.

“yalah, aku pi sorang, nak pesan apa-apa dak?” Azril menawarkan diri. Aku menggeleng. Sambil masih ralit dengan Facebook di telefon bimbitku.

“beli kan aku teh ais satu.” ujar Hazrin. Azril mengangguk faham sebelum terus keluar ke kedai makan. Tak tahulah kedai mana yang dia nak pergi. Hazrin lantas berjalan ke katilnya sendiri dan mula membuka laptopnya. Aku melirik memandang Hazrin.

“Ren...” panggilku. Hazrin menoleh memandangku.

“Apa?” soalnya. Aku macam teragak-agak nak cakap. Sebenrnya ada benda yang aku nak cakapkan pada Hazrin. Perihal tentang apa yang dah jadi pada aku seminggu lepas.

“Apa dia?” soal Hazrin macam tak puas hati.

“hemmmm....”

“Kenapa Muaz?” soalnya lagi.

“aku...nak mintak tolong ni.”

“ tolong apa?” soal Hazrin.

“tolong rahsiakan....tentang aku.” ujarku. Hazrin ku lihat seakan berfikir seketika.

“rahsiakan yang mana satu? yang kau kena halau atau yang kau....”

“dua-dua.” pintasku. Hazrin menutup kembali laptopnya dan mendekatiku semula. Dia duduk disebelahku, meghadapku.

“aku....sebenarnya, ada banyak benda yang aku nak tanya. Banyak benda yang aku nak tahu. Kalau pasal rahsiakan tu kau jangan risau. Kau tak payah bagitahu aku pun, aku tetap akan rahsaiakan. Cuma, banyak benda yang aku nak tanya...kalau kau tak kisah nak bagi tahu.” ujarnya bernada serius. Sejak peristiwa di dalam bas hari tu, Hazrin langsung tak bercerita pasal hal ni. Aku pun pelik juga, setahu aku Hazrin ni seorang yang sangat curious. Kalau boleh semua benda dia nak tahu. Lagi-lagi benda-benda rahsia macam ni. Aku membetulkan posisi dan berpaling menghadap Hazrin. Sejak aku tahu yang Hazrin boleh menerima siapa diri aku, aku dah bersedia nak cerita semua pada Hazrin kalau-kalau dia bertanya.

“Apa yang kau nak tahu?” soalku. Hazrin seakan tersenyum sedikit. Dia bangun menutup pintu bilik sebelum kambali duduk sama seperti tadi.

“okey...ada banyak benda yang aku nak tahu....macam...sejak bila kau suka lelaki, sejauh mana kau dalam dunia tu, pernah suka kat sesiapa tak? macam mana kau boleh suka pada lelaki..”

“woi....satu-satu la..” pintasku. Hazrin tersengeh. Aku menarik nafas panjang.

“aku tak tahu sejak bila atau macam mana....it just...happened.” Hazrin ku lihat mendengar teliti.

“entahlah, aku susah nak cerita, orang macam korang, tak kan faham orang yang macam aku. Even aku faham sangat perasaan tu tak betul. Salah. Dosa. Tapi aku tetap ada peraaan tu. Hari-hari aku berdoa supaya tuhan tu, kuatkan aku supaya aku boleh tahan perasaan tu. Alhamdulillah, sampai sekarang, paling jauh pun aku pernah pergi dalam dunia just tengok video porno je. Macam yang aku tunjuk pada kau hari tu. That’s it. Itu je. Aku tak pernah lagi buat benda-benda yang lebih dari tu. Even yang tahu pasal ni pon, tak ada siapa. Sampailah Abi aku...maksud aku Ustaz Meor bukak laptop aku dan terbuka video-video tu.” ceritaku.

“so...kau ada suka pada siapa-siapa?” soal Hazrin sambil bersandak ke dinding.

“Maksud kau?”

“Crush...lelaki.” ujar Hazrin. Aku turut sama bersandar didinding.

“Crush...adalah jugak.”

“siapa?” soal Hazrin aku memandang wajah Hazrin di sebelahku yang juga sedang memandang tepat ke wajahku. Dah kenapa si Hazrin ni nak tahu?

“Kau ingat Abang Syam?” soalku. Hazrin kulihat seakan berfikir seketika.

“Abang Syam....Syamil?...anak Mak Bedah nasi lemak?” soalnya merujuk ada anak teruna kacak Mak Bedah yang jual nasi lemak paling sedap di perumahan kami. Aku mengangguk.

“hmmm....ok....dia memang hensem” ujar Hazrin. Aku mengangguk sambil tersenyum. Abang Syamil memang popular pun. Rasanya bukan aku sorang yang minat kat dia. Ramai yang datang kedai Mak Bedah tu pun sebenarnya semata-mata nak tengok anak dia yang kacak tu, termasuklah aku...hahahha

“lagi?” soal Hazrin lagi. Aku berfikir sejenak. Siapa lagi?”

“ada la lagi....dua tiga orang, tak ingat dah.”

“hmmm...sekarang?” Aku pandang Hazrin pelik. Curiosity budak ni macam-macamlah. Kau pernah dengar tak orang putih selalu cakap ‘curiosity kill the cat’

“kau ni dah kenapa nak tahu sangat asal crush aku?” soalku kembali. Hazrin tergelak kecil. Tak delah apa, saja nak tahu. Sekarang kau ada suka pada sesiapa tak?” soal Hazrin lagi.

“sekarang tak de.....” balasku.

Belum sempat Hazrin membalas apa-apa, tiba-tiba pintu bilik kami dibuka. Terkejut aku dan Hazrin. Lantas pandangan aku lontarkan ke arah pintu.

“Haaa....!!!! beromen!!” ujar Faiz, teman serumah kami. Kurang ajar punya Faiz, terkejut aku. Kedengaran suara Azril ketawa di ruang tamu. Balik dah malaun tu, kejapnya pergi makan.

“Apa semua orang kat dalam rumah ni dah tak reti nak bagi salam ke?” soalku memprotes. Hazrin dah ketawa sebelum keluar ke ruang tamu. Faiz dan Azril juga ketawa. Aku lantas bangun dari katil sebelum turut ke ruang tamu. Nampak Azril sedang duduk di depan tv dengan sebungkus nasi goreng dihadapannya. Beli bungkus rupanya. Faiz kembali ke ruang tamu dari biliknya.

“Korang....aku nak bincang sikit ni.” ujar Faiz sambil duduk di sebelah aku. Hazrin duduk di sebelah Azril yang sedang menyuap nasi goreng kedalam mulut.

“Apa dia?” soalku.

“Ada junior aku, nak duk sini dengan kita. Dia tak dapat kolej, tu la yang nak cari rumah tu.” cerita Faiz.

“Haa...tak palah, kita pun memang nak cari orang kan.” ujar Azril dengan nasi goreng yang penuh dalam mulut. Hazrin menepuk pelahan pipinya.

“mulut penuh nak bercakap” aku tergelak kecil melihat gelagat mereka berdua.

“apa nama budak tu?” bila dia nak masuk?” soalku pula. Dalam rumah ni hanya ada kami berempat, memang kami bercadang nak tambah orang. Kurang sikit sewa.

“ehm....nama dia Aniq, junior aku, budak part 2, dia baik, tak merokok, budak dekan, hormat orang tua, comel...” ujar Faiz memuji-muji. Macam pelik sikit, macam ada something. Comel?

“tapi....dia....” Faiz teragak-agak. Aku kata dah, mesti ada yang tak kena.

“tapi apa?” soal Hazrin.

“okey...aku terpaksa cakap ni...sebab aku takut kalau ada masalah kemudian hari. Kalau korang tak nak dia duk sini tak pelah, nanti aku tolonglah dia cari rumah lain, cuma kalau boleh, biarlah dia duduk sini, kesian kat dia.” ujar Faiz lagi seakan merayu.

“kenapa dengan budak tu?” soal Hazrin lagi.

“hem....dia sebenarnya....aku jamin dengan korang dia memang baik, dia tak kacau orang..aku kenak dia sejak sem lepas lagi. Dia memang budak baik.”

“dah tu...apa masalah dia?” soal Azril pula.


“okey....dia...sebenarnya......dia gay.” Hampir tersembur nasi yang dikunyah Azril. Aku dan Hazrin berpandangan. Masyaallah...apa pulak nak jadi ni.





Bersambung...


Hai Guys........
Actually...aku nak post bhg 3 ni hr jumaat hari tu, tapi aku balik kg pulak....x bawak balik lappy...so hari ni baru boleh post...

so enjoy....


Jangan lupa komen ya....


Saturday, 22 October 2016

My BFF My Love (Bahagian 2)




Bahagian 2


“Tapi….sebenarnya, ada sesuatu tentang aku yang aku tak pernah cerita pada kau…atau pada sesiapa pun. Benda tulah yang menyebabkan Abi aku marah aku, halau aku dari rumah dan tak mengaku aku ni anak dia lagi.” ujarku lagi sedikit sebak.

“boleh aku tau apa benda tu?” soal Hazrin. Aku memandang wajahnya dalam. Inilah masanya. Masa yang akan menentukan hayat persahabatan aku dengan Hazrin. Hanya ada dua kemungkinan selepas aku menceritakan ini, samada Hazrin boleh menerima aku atau Hazrin akan membenci aku. Aku tenung wajah Hazrin dalam. Jelas terpancar keikhlasan diawajahnya. Perlahan aku mengeluarakan telefon bimbitku. Aku membuka aplikasi video. Sebuah video ku buka dan aku tunjukan pada Hazrin. Hazrin mengambil telefon bimbitku dan menonton video tersebut. Hazrin bungkam. Dia terkejut.

“i…ini…” Hazrin termati kata. Aku memerhati tingkahnya. Telefon bimbitku aku ambil semula dan aku matikan video tersebut.

“ma…maksud kau apa ni?” soal Hazrin. Aku hanya tertunduk. Video yang kutunjukan tadi adalah sebuah video porno. Video porno golongan lelaki yang mencintai lelaki. Video yang juga telah dilihat oleh ayahku di komputer ribaku di rumah tadi. Video yang membuatkanku berada disini malam ini.

“Kau….kau gay ke?” soal Hazrin teragak-agak. Aku memandang Hazrin yang masih keliru dan terkejut. Aku mengangguk perlahan. Hatiku berdebar menanti tindak balas dari Hazrin. Hazrin terdiam dan  terpaku. Dia ibarat baru menerima satu pukulan hebat.

“Ren…”panggilku sambil cuba mencapai tanganya. Hazrin seakan terkejut dengan tingkahku dan terus menepis tanganku dan berundur kebelakang. Seakan cuba melarikan diri dariku. Tindak balasnya itu ibarat satu tamparan buatku. Walaupun aku seakan boleh mengagak, namun hatiku tetap merasa sakit. Dia tak boleh terima aku. Sama seperti ayahku. Pdan muka kau Muaz. Semua orang dah benci kau. Aku kembali menoleh ke hadapan sebelum melepaskan keluhan berat. Sebak aku rasakan. Nanti Muaz…sabar. Jangan nagis kat sini. Kau kena kuat. Sekali lagi aku menoleh ke arah Hazrin. Dia masih kaku seperti tadi. Terkejut benar dia.

Perlahan aku meraih bantal dan selimut yang tadi aku gunakan. Aku berdiri, dan langkah ku atur ke pintu bilik.

“kau…kau nak pergi mana?” soal Hazrin. Aku memberhentikan langkah sebelum berpaling memandang Hazrin seketika.

“Aku…aku tidur kat luar.”Jawabku sambil memeberikan satu senyuman hambar yang sebenarnya cuba menyembunyikan kesedihan dalam jiwa. Perlahan pintu bilik kubuka dan terus menuju ke ruang tamu meninggalkan Hazrin bersendiri. Pasti dia tak selesa kalau aku terus disitu. Aku duduk termenung di sofa.

Apa lagi yang bolehku buat. Hazrin tak boleh menerima aku. Tak mengapakah kalau aku masih terus disini. Aku tak boleh berada disini. Hazrin dah benci aku. Tapi tak kan aku nak keluar lewat-lewat malam begini? kemana aku nak pergi. Tak apalah, tebalkanlah muka menumpang disini sampai esok. Esok, awal-awal pagi aku akan pergi. Tanpa aku sedar, air mataku mengalir lagi. Ya Allah….bantu aku.


Aku ralit memandang ke luar tingkap bas yang kini dalam perjalanan ke Pulau Pinang. Tak ada apa yang menarik di luar sana, cuma sudah menjadi tabiat aku setiap kali naik bas, pasti pandanganku campak keluar. Sekali-sekala aku melirik memandang penumpang di sebelahku. Hazrin ku lihat terlelap. Keadaan ku rasakan agak kekok. Entah kenapa Hazrin beriya benar mahu mengikutku pulang ke Pulau Pinang. Bukan ke dia dah benci aku?

Perlahan aku menutup pili air sebelum ku dengar namaku dipanggil. Suara yang amat ku kenali. Perlahan pintu bilik air kubuka. Tersembul wajah Hazrin disitu. Terkejut aku dibuatnya.

“la…kat sini kau.” ujarnya.

“ke…kenapa?” soalku. Hazrin ni dah macam tak sabar nak suruh aku keluar dari rumah dia ni.

“tak ada apa…aku keluar bilik tadi…tengok kau tak ada kat ruang tamu…” ujarnya. Aku hanya tersenyum hambar. Tunggulah…lepas solat subuh ni aku keluarlah.

“tumpang bilik kau, aku nak solat subuh.” soalku. Rumah ni sudah tidak asing lagi bagiku sebenarnya. Tak pernahpun aku mintak izin nak buat apa-apa di rumah ni. Cuma lepas apa yang dah jadi malam tadi, aku rasa janggal. Hazrin mengangguk tanda setuju. Aku lantas berjalan melintasinya menuju ke bilik.

“ehh….kejap” langkahku terhenti.

“tunggu aku kejap…kita solat sekali.” ajak Hazrin. Aku menoleh kebelakang memandangnya kehairanan.

“tunggu aku tau.” ucapnya. Aku hanya mengangguk. Bukan tak pernah aku solat berjamaah bersama Hazrin…cuma untuk kali ini….Hazrin nak solat dengan aku?

Dua helai sejadah kubentang menghadap kiblat di dalam bilik bujang ini. Selesai aku merapikan sejadah yang ku bentang, Hazrin masuk kedalam bilik. Aku lantas berdiri di atas sejadah yang kubentang sedikit kebelakang di sebelah kanan sejadah yang satu lagi.

“eh….selalu kan kau Imam?” soal Hazrin.

“Tak pelah, kau Imamlah kali ni.” ujarku pula. Takkan kau nak berimamkan orang macam aku kot Ren. Belum sempat Hazrin membantah aku lantas melaungkan Iqamat. Hazrin terpaksa akur dan terus mencapai kupiahnya dan berdiri di sejadah yang telah ku bentang disebelahku tadi. Seusai doa iqamah dibaca, Hazrin lantas mengangkat takbir.

“Allahu Akbar” aku turut mengangkat takbir.

Seusai solat aku lantas melipat semula sejadah dan aku sangkutkan di tempat penyidai. Perlahan tuala yang aku gunakan semalam aku capai semula. Aku nak membersihkan diri terlebih dahulu sebelum aku keluar dari rumah ini.

“em…Ren..” panggilku. Hazrin berpaling memandangku.

“aku…tumpang mandi ya….lepas mandi….aku…aku keluar.” ucapku teragak-agak. Hazrin hanya mengangguk dengan pandangan yang sukar untuk aku tafsirkan. Malas nak berfikir lama, aku lantas ke bilik mandi membersihkan diri.

“Muaz…” panggil ibu Hazrin sambil dia menyiapkan meja makan. Aku memandangnya sambil tersenyum.

“Mak cik…” sapaku mesra.

“Nanti sarapan sekali ya.” ajak Mak Hazrin lembut.

“Ha….yelah…saya tukar baju sekejap.” jawabku sambil tersenyum sebelum berjalan menuju ke bilik Hazrin. Belum sempat tombol pintu kucapai, pintu telahpun terbuka dari dalam. Hazrin muncul dibalik pintu. Sempat pandangan kami bertaut sebelum aku tertunduk dan berganjak sedikit ke tepi. Hazrin berjalan terus menuju ke meja makan dan aku masuk semula ke dalam bilik.

Baju ku tukar dan barangbarangku ku kemas semula. Aku menoleh ke belakang sebaik terdengar pintu bilik dibuka. Ku lihat Hazrin masuk. Pintu bilik ditutup semula sebelum dia berjalan menghampiriku dan duduk di birai katil. Kami diam tanpa kata-kata. Aku berusaha mengelak dari memandang wajahnya. Selepas apa yang dah jadi malam tadi, aku rasa janggal dengan Hazrin.
Seusai barangku ku kemas, aku berdiri sambil menyandang beg.

“Ren…..aku….aku…gerak dulu. Terima kasih bagi aku tumpang rumah.” ucapku takut-takut. Hazrin ku lihat hanya diam sambil memandangku. Aku hanya tersenyum hambar sebelum mengangkat begku yang satu lagi dan berpaling ke belakang.

“tak sarapan dulu?” ujarnya sebelum sempat tombol pintu kucapai.

“tak pelah…aku…belum lapar.” ujarku pula.

“kau nak pergi mana?” solnya lagi. Aku kini berpaling semula memandangnya. Wajah tampanya kelihatan tenang.

“aku…balik Penang……kot.” ujarku teragak-agak. Entahlah, aku pun tak tahu mana nak pergi.

“kot?” soalnya pula. Aku tersenyum kelat. Hazrin ku lihat bangun dari katil dan mendekatiku.

“ada duit?” soalnya lagi.

“hmm….ada…aku ada duit….insyaallah.” ujarku lagi. Hazrin masih memandangku lagi.

“aku…aku gerak dulu. Terima kasih.” ucapku lagi.

“makan dulu.” ujar Hazrin lagi lembut. Aku yang baru sahaja mahu memulas tombol pintu kembali memandangnya. Dah kenapa dengan Ren ni? bukan dia dah benci aku? bukan dia yang dah tak sabar-sabar nak aku keluar? atau ini hanya sekadar benda baik yang dia buat sebelum dia buang aku dari hidup dia selamanya. Macam banduan akhir yang menunggu hukaman mati. Disuakan makanan yang lazat untuk terakhir kali.

“makan dulu. Sarapan. Mak aku dah siap masak dah. Lepastu, aku mintak tolong ayah aku hantar kita pergi stesen bas.” ucap Hazrin lembut.

“Tak payahlah…aku boleh jalan kaki.”

“Muaz….” panggil Hazrin lagi lembut. Aku membatu.

“Kau boleh lah….kau atlet sekolah dulu. Yang aku ni, bukannya aku larat nak jalan kaki sampai ke pekan tu.” ujarnya pula. Aku jadi keliru.

“Ma…maksud kau?” soal ku pula.

“Aku..aku nak ikut kau balik Penang, kita balik sama-sama.” ujarnya tenang. Seriously? Why?




Bersambung...



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



Hi guys....enjoy reading...n jangan lupa komen banyak2 ye....

bye...



Tuesday, 18 October 2016

My BFF My Love (Bahagian 1)





Bahagian 1



Aku berdiri tegak di hadapan pintu pagar rumah teres setingkat ini. Suasana sekeliling semakin dingin menjelang tengah malam. Aku melihat kosong ke arah rumah yang pernah menjadi tempat ku berteduh dan berlindung sejak aku berumur sehari. Seorang lelaki lewat 40-an dan seorang wanita yang sama baya berdiri di muka pintu. Yang lelaki berteriak memaki hamunku sambil membaling dan melontar barang-barangku keluar. Yang perempuan hanya menangis terisak-isak, namun tidak pula dia mahu menghalang perlakuan si lelaki. Aku hanya diam, berdiri tegak, tanpa perasaan. Suara si lelaki berteriak, memekik bak halilintar. Namun tak ada satu pun kata-kata amarahnya itu masuk ke mindaku. Hanya masuk telinga kiri dan keluar berterbangan dari telinga kanan. Aku hanyut dalam pemikiranku sendiri. Mindaku seakan terhenti berfikir sebaik aku dijerkah apabila mahu melangkah masuk ke rumah yang sudah hampir 20 tahun ku huni ini. Rumah ini kecil. Tidak besar. Cukuplah untuk keluargaku yang memang kecil. Namun, inilah rumahku. Tiada yang lain lagi. Namun kini aku tak tahu apa yang akan berlaku.

“Kau!! jangan balik lagi kerumah ni. Mulai hari ni, aku haramkan kau pijakkan kaki kau kat rumah ni lagi. Pergi!!” teriak lelaki itu lagi. Yang perempuan masih berlinangan air mata. Aku masih diam. Tiada tindak balas. Dalam mindaku kini hanya satu persoalan yang berputar-putar.

‘Kenapa boleh jadi begini?’

Petang tadi, ketika aku keluar rumah, semua masih biasa-biasa. Yang lelaki hanya duduk menonton TV dan yang perempuan sibuk mengemas di dapur. Sempat yang perempuan berpesan jangan pulang lewat sebelum aku keluar. Patutlah sejak sebelum aku keluar tadi aku rasa tidak sedap hati. Rasa berat hati. Rupanya, hari ini adalah hari terakhir untuk aku melihat rumah ini.

“Sudah tu Imah, tak payah awak nak menangis beriya bagai sebab anak tak tahu diuntung ni. Sudah masuk.” ujar yang lelaki sambil dia mengunci pintu pagar yang kini tertutup rapat.

“Anak kita bang…” ujar yang perempuan dalam esak tangis.

“Dia bukan anak kita!!!” tengking yang lelaki. “Aku bersumpah aku tak ada anak yang macam dia!! Sudah..masuk!!” jerkah si lelaki lagi sebelum menarik tangan yang perempuan masuk ke dalam rumah. Pintu rumah ditutup rapat lalu dikunci. Pedih hatiku rasakan. Hanya dalam beberapa saat, aku kini bergelar anak derhaka. Berat sungguh kesalahan aku itu pada mereka. Beratkah?

Dah tentulah dosaku itu amat berat.  Anak harapan keluarga. Anak lelaki tunggal dalam keluarga. Anak yang diharap dapat menyambung waris keturunan seorang guru agama bergelar Ustaz Meor Aziz, rupanya-rupanya hanya meneruskan kebiasaan kaum Nabi Lut. Anak seorang guru agama yang disegani di taman perumahan ini adalah tergolong dalam golongan yang dilaknat tuhan. Tak cukup besarkah kesalahan itu? Aku berasa lemah seluruh badan. Aku jadi buntu. Aku terjatuh duduk berteleku di hadapan pagar besi itu.

“Allah…” keluhku. Berat benar dugaan untukku ini. Perlahan, barang-barang yang dicampak bertaburan oleh ayahku tadi aku kutip. Aku masukkan ke dalam beg. Aku berdiri tegak memandang syurgaku ini buat kali terakhir. Entah apa yang bakal terjadi pada hidup aku nanti, Allah sahaja yang tahu. Sedih, pedih, luluh hatiku aku rasakan. Aku Tarik nafas dalam cuba meraih semangat yang tersisa. Aku berpaling dan mula melangkah pergi meninggalkan rumah itu. Masih sayup terdengar suara ibuku terisak-isak.

‘Umi….maafkan Adik….adik tak mampu jadi anak yang Umi dan Abi harapkan’ ucap hatiku sayu. Aku membiarkan kakiku melangkah sendiri. Aku sendiri buntu. Fikiranku kusut. Macam-macam yang aku fikirkan.

Hampir setengah jam aku duduk diam di pondok bas di tepi jalan besar ini. Jam menunjukan hampir jam satu pagi. Cadangku, aku mahu terus pulang ke rumah sewaku di Pulau Pinang, tempatku menuntut ilmu di menara gading. Namun, perkhidmatan bas hanya akan ada paling kurang Sembilan ke sepuluh jam lagi. Tapi dimana pula mahu aku dapatkan duit untuk tambang? Duit pinjaman pelajaranku hanya akan masuk dalam satu atau dua minggu lagi. Wang tunai yang aku punya kini tidak lebih dari RM30 sahaja.

‘Allahu Rabbi…’ keluhku sebelum aku meraup wajahku. Berkat menyebut nama tuhan, aku teringat tentang Hazrin. Rakanku, yang juga kawan karibku, yang juga teman serumahku di Pulau Pianang. Aku mengeluarkan telefon bimbitku. Nombor telefon Hazrin ku cari. Namun aku rasa ragu-ragu untuk mendail. Patutkah aku ganggu dia lewat malam begini? Mungkin esok sahaja aku telefon. Namun, belum sempat aku membuat keputusan, telefonku berdering. Nama Hazrin tertera pada Skrin. Lama juga aku biarkan telefon berdering sebelum ku angkat.

“Hello….Muaz” kedengaran suara Hazrin dihujung talian.

“ye…” jawabku sedikit teragak-agak. Dalam hatiku agak terkejut, namun agak bersyukur Hazrin menelefonku.

“wei…kau dah tidur ke?..kata nak main Dota…aku tunggu kot dari tadi.” soal Hazrin

“ehm…”aku termati kata, tak tahu apa patutku jawab.

“Dah tidur ke?” soal Hazrin lagi.

“Belum..” jawabku. Seketika, tiada antara kami yang berkata-kata.

“Muaz…kau okay ke?” soal Hazrin seakan mampu meneka ada yang tidak kena. Aku diam tidak menjawab.

“Muaz…” panggil Hazrin lagi. Entah kenapa aku jadi segan untuk meminta tolong darinya.

“Meor Muhammad Muaz…kau okay tak ni?” soal Hazrin lagi. Aku melepaskan keluhan berat.

“Ren..kau….tolong aku Ren.” ujarku dalam terpaksa.


Hazrin membuka pintu biliknya dan mempelawa aku masuk. Perlahan aku melangkah masuk ke ruang bilik yang hampir sama saiz dengan bilik ku.

“Kau duduk dulu ye.” ujar Hazrin sebelum dia keluar dari bilik tersebut. Aku meletakan punggung di atas katil sebelum memerhati sekeliling. Bilik ini bukan asing bagiku. Sudah kerap kali aku kesini dan tidur di katil ini. Cuma malam ini, ianya rasa berbeza. Belum sempat aku mengelamun jauh Hazrin kembali semula sambil membawa segelas air sejuk. Gelas kaca itu dihulurkan padaku sebelum dia duduk disebelahku. Aku meneguk air sejuk itu. Lega sedikit dahaga yang ku rasa. Aku perasan yang Hazrin dari tadi memerhatiku tanpa bersuara sedikit pun. Aku jadi serba salah.

“Ren….” panggilku. Hazrin hanya diam.

“Aku….aku nak minting tolong, bagi aku tumpang tidur malam ni kat sini. Malam ni je…aku janji.” ujarku bersungguh.

“Lepastu….aku…aku nak pinjam duit sikit. Aku nak beli tiket. Aku nak balik Pulau Pinang.” Hazrin hanya diam sambil tepat memerhatiku. Aku lantas dihambat rasa kurang senang, malu, takut. Aku hanya tertunduk bagai seorang pesalah.

“Apa yang dah jadi sebenarnya?” soal Hazrin selepas sekian lama. Aku hanya berdiam. Soal Hazrin itu aku hanya biarkan tidak berjawab. Hazrin melepaskan keluhan berat sebelum dia berdiri dan berjalan menuju ke almari pakaiannya. Seketika kemudian dia kembali dan menyerahkan kepadaku sehelai tuala bersih. Aku melihat tuala itu sebelum memandang wajahnya.

“Kau pergi mandi dulu, lepas tu kita tidur. Dah lewat sangat dah ni.” ujar Hazrin sambil tersenyum ikhlas. Aku mengambil tuala yang diberikan oleh Hazrin itu. Aku lantas meletakan beg ku ke lantai dan berdiri untuk menuju ke bilik air. Hazrin ku lihat mula mengemas biliknya yang sedikit berselerak bagi memberi ruang untukku tidur.

Aku ralit memandang kipas syiling yang berpusing perlahan. Aku langsung tak boleh tidur. Mindaku seakan tak membenarkan aku tidur malam ni. Sesekali aku melirik melihat hazrin yang baring dikatilnya. Aku lihat dia juga gelisah. Sekejap-sekejap bertukar posisi.

“Ren..” panggilku.

“hmm…”

“Tak tidur lagi?” soalku lagi.

“Belum..” jawabnya. Aku hanya tersenyum hambar sebelum pandanganku kembali diarah pada kipas syiling bilik bujang Hazrin ini. Entah kenapa, tiba-tiba Hazrin bangun dan duduk di birai katil. Aku yang terbaring di lantai menoleh memandangnya.

“Aku tak boleh tidur.” ujarnya. Dia lantas bangun dan duduk berteleku disebelahku. Walaupun keadaan sekeliling gelap, tapi aku tahu dia memandangku tepat.

“Kau dah kenapa Ren?” soalku sedikit tidak selesa.

“Sebab kau la ni….”

“Aku pulak?” ujarku membalas sambil bangun dan duduk disebelahnya.

“Aku tak boleh tidur….sebab aku terfikir pasal kau.” ujarnya lagi. Aku hanya tertunduk dan tersenyum hambar.

“Selagi kau tak cerita kat aku apa yang jadi….selagi tu aku tak boleh tidur.” Aku memandang wajah Hazrin. Walau dalam gelap begini, aku masih boleh nampak dengan jelas wajah tampan kawan karibku ini.

Aku melepaskan keluhan berat. Hazrin masih memandangku. Dia tidak memaksa, namun penuh mengharap.

“Aku sebenarnya….kena…halau”

“Halau?!” Hazrin sedikit terkejut. Aku mengangguk sedikit.

“Halau dari rumah?...siapa halau?” soal Hazrin serius.

“Abi aku….”

“Abi kau? Ustaz Meor?..kenapa?” soal Hazrin lagi yang mula terlihat risau. Sekali lagi aku melepaskan keluhan berat.

“seriously?...Ustaz Meor halau kau? kenapa?” sola Hazrin lagi seakan tak percaya. Memang sukar untuk dipercayai. Ustaz Meor, yang terkenal sebagai seorang Ustaz yang baik hati menghalau anak kandungnya sendiri dari rumah.

“Like…seriously??...apa yang kau buat sebenarnya sampai kena halau ni?” ujar Hazrin lagi. Macam nak tergelak pun ada bila aku tengok riaksinya itu.

“Apa yang kau buat ni sebenarnya?” soalnya lagi memujuk. Aku memandang wajahnya tepat.

“Aku dah buat kesalahan yang sangat besar sampai Ustaz Meor yang baik tu boleh halau aku keluar dari rumah.” ujarku sebagai jawapan pada soalan Hazrin tadi.

“yelah….apa salah yang kau dah buat tu? Aku macam tak boleh percaya yang Ustaz Meor boleh halau anak lelaki tunggal kesayangan dia.” ujar Hazrin tidak percaya. Aku tertunduk lesu. Memang besar kesalahnku ini. Sangat besar. Hazrin melepaskan keluhan sebelum mengambil kedua belah tangaku dan digenggam erat. Aku lantas memandang wajahnya.

“Cerita kat aku, apa yang kau dah buat.” Hazrin memujuk. Aku mengalih pandang darinya sebelum menghembuskan satu keluhan berat. Apa patut aku buat ni? patut ke aku cerita semua pada Hazrin. Cerita pada dia yang aku ni tak normal. Yang aku ni songsang. Yang aku ni suka lelaki. Patut ke?

“Kau tahu kan..kau boleh percaya aku.” ujar Hazrin lagi memujuk. Aku memandangnya sekilas seblum kembali tertunduk. Mungkin inilah masanya untuk aku menceritakan segalanya pada Hazrin. Aku sendiri sebenarnya sudah tidak sanggup untuk menanggung sendiri.

“Ren….” panggilku perlahan. Hazrin hanya mendengar.

“Kita…tak pernah ada rahsiakan?” soalku memulakan cerita.

“ya…”



Bersambung....

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Hi Guys....

Ok tak chapter ni...
rajin-rajinkanlah diri untuk komen ye...hehehhe
~
Komen korang amatlah aku hargai....hehehhe....





Sunday, 16 October 2016

Cerita Baru..!!!!!!





My BFF my Love 
(Teaser)



“Korang....aku nak bincang sikit ni.” ujar Faiz sambil duduk di sebelah aku. Hazrin duduk di sebelah Azril yang sedang menyuap nasi goring kedalam mulut.

“Apa dia?” soalku.

“Ada junior aku, nak duk sini dengan kita. Dia tak dapat kolej, tu la yang nak cari rumah tu.” cerita Faiz.

“Haa...tak palah, kita pun memang nak cari orang kan.” ujar Azril dengan mulut penuh dalam mulut. Hazrin menepuk pelahan pipinya.

“mulut penuh nak bercakap” aku tergelak kecil melihat gelagat mereka berdua.

“apa nama budak tu?” bila dia nak masuk?” soalku pula. Dalam rumah ni hanya ada kami berempat, memang kami bercadang nak tambah orang. Kurang sikit sewa.

“ehm....nama dia Aniq, junior aku, budak part 2, dia baik, tak merokok, budak dekan, hormat orang tua, comel...” ujar Faiz memuji-muji. Macam pelik sikit, macam ada something. Comel?

“tapi....dia....” Faiz teragak-agak. Aku kata dah, mesti ada yang tak kena.

“tapi apa?” soal Hazrin.

“okey...aku terpaksa cakap ni...sebab aku takut kalau ada masalah kemudian hari. Kalau korang tak nak dia duk sini tak pelah, nanti aku tolonglah dia cari rumah lain, cuma kalau boleh, biarlah dia duduk sini, kesian kat dia.” ujar Faiz lagi seakan merayu.

“kenapa dengan budak tu?” soal Hazrin lagi.
“hem....dia sebenarnya....aku jamin dengan korang dia memang baik, dia tak kacau orang..aku kenak dia sejak sem lepas lagi. Dia memang budak baik.”

“dah tu...apa masalah dia?” soal Azril pula.
“okey....dia...sebenarnya......dia gay.” Hampir tersembur nasi yang dikunyah Azril. Aku dan Hazrin berpandangan. Masyaallah...apa pulak nak jadi ni.





~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hai Korang....
Assalamualaikum

OK tak cerita baru aku.....hahahha...
Cerita ni dah lama nak tulis....baru tulis sikit dulu, sebelum raya dulu...tapi x de idea. Baru-baru ni bila dah terjebak dengan Wattpad ni baru ada hahaha..

so..cerita ni ada banyak pengaruh dari citer-citer dalam wattpad..hahah...jangan kecam saya...

so..komen banyak2....nak tengok respon korang....kalau ramai respon....baru semangat sikit nak menulis....kalau tak de...rasa kurang semangat....so..kalau nak tengok cerita di diterbitkan dan ditamatkan dengan sempurna...tajin-rajinlah komen ya...

and..rasanya akau akan post citer ni kat wattpad jugak....hehehhe..


ok.....selamat menunggu bahagian yang pertama....heheh


bye...