Friday, 18 November 2016

My BFF My Love (Bahagian 5)




Bahagian 5




Aku mengadap cermin sambil membetulkan bajuku. Aku belek-belek diriku di cermin besar bilik aku dan Hazrin ini. Hensem juga aku ni..hehehhe...angkat bakul!. Sambil aku mengenakan minyak wangi, Hazrin keluar dari bilik air dengan hanya bertuala. Aku menjeling sekilas tubuh seksinya dari dalam cermin. Hazrin memang ada badan yang mengiurkan. ...hahah..bodoh kau Muaz. Jangan nak bernafsu pulak dengan dia, bestfreind kau kot. Hazrin memandangku sebelum mendekatiku. Aku tiba-tiba jadi gemuruh. Hazrin berdiri betul-betul dibelakangku. Sangat rapat, aku boleh hidu bau sabun mandi dari badannya.

"Wangi.."ujar Hazrin.

"Ha?" aku jadi gugup.

"minyak wangi kau...wangi. Kau pakai minyak wangi apa?" soal Hazrin.

"ni.." ujarku sambil menyerahkan sebotol minyak wangi padanya. Aku jadi gemuruh. Botol minyak wangi itu kecil je. Tak berjenama pun. Tapi memang baunya wangi. Aku suka.

"Minyak wangi apa ni?" soal Hazrin kini mula menjarakkan sedikit dirinya dariku. Aku rasa lega sedikit. Kalau lah bukan sebab akal waras aku masih berkuasa, dah aku terkam si Hazrin ni tadi. Dia membelek-belek botol minyak wangi yang saiznya hanya separuh dari jari telunjuk.

"entah...Abi....Ustaz Meor yang bagi aku. Dia beli di Mekah masa dia buat umrah dulu." ujarku sedikit tersekat-sekat. Aku jadi teremosi bila nama Abiku disebut. Hazrin berhenti membelek botol minyak wangi itu sebelum merenungku. Aku masih tertunduk.

"Kau memang dah tak nak mengaku Ustaz Meor tu Abi kau ke macam mana ni?" soal Hazrin sambil menyerahkan kembali botol minyak wangi itu padaku. Rasa gemuruh tadi berganti pula dengan rasa sayau. What an emotional ride this early in the morning. Rasa macam naik roller coaster pulak.

"Ustaz Meor dah tak mengaku aku ni anak dia, tak kan aku dengan tak malunya nak mengaku dia Abi aku?" ujarku sedikit sebak. Pedih aku rasakan. Hazrin ni pun satu, pagi-pagi lagi dah spoilkan mood aku. Sekarang ni aku rasa macam nak marah pulak. Entahlah, aku pun dah tak faham emosi aku sekarang ni. Hazrin ku lihat ada riak bersalah pada wajahnya.

"Sory wei....aku bukan nak buat kau sedih pagi-pagi ni."Hazrin memohon maaf. Aku memandangnya sekilas sebelum menyimpan kembali minyak wangi tadi dalam almariku.

"Tak pe...aku faham." ujarku tersenyum hambar. Aku lantas mencapai beg ku dan terus keluar ke ruang tamu.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Di ruang tamu kulihat Aniq sedang bersiap memakai stokin. Aniq yang tersedar kehadiranku mendongak memandangku dan tersenyum.

"Morning abang Muaz." sapanya sambil tersenyum manis. Hatiku yang dah gloomy disebabkan Hazrin tadi tiba-tiba berubah ceria. Berbunga-bunga rasa hati bila Aniq ucap selamat pagi macam tu.

"Morning Aniq." balasku pula sambil aku duduk di meja belajarku di ruang tamu itu. Aniq ku lihat kembali menyarung stokin kekakinya.

"Rasa best pulak ada orang ucap good morning pagi-pagi ni." ujarku. Aniq memandangku sambil tersenyum lagi sebelum pandangan kami berdua beralih pula pada Faiz yang baru keluar dari biliknya. Rambut serabai baru bangun tidur.

"Morning Abang Faiz." sapa Aniq pada Faiz pula.

"Morning." balas Faiz sebelum menguap.

"Kenapa pulak best?" soal Aniq keliru sambil kembali memandangku.

"yelah...budak-budak dalam rumah ni, bagi salam nak masuk rumah pun payah, ni pulak nak ucap good morning." kataku menyindir Faiz. Faiz ku lihat menjelingku. Aku dah tersengih nakal. Seronok dapat usik Faiz ni pagi-pagi ni.

"mengata aku la tu.." protes Faiz sebelum dia kedapur. Aku dan Aniq dah gelak-gelak.

"Abang Muaz nak pergi kelas dah ke? naik apa?" soal Aniq yang baru siap pakai stokin.

"A'ah...naik motor je dengan Ren. Ni tunggu Ren kejap." ujarku pula.

"oh...ok...Aniq pergi dulu." ujarnya sebelum dia keluar dari rumah.

"Bye Aniq.." ujar Faiz yang baru keluar dari dapur dengan wajah yang basah. Baru ambil air sembahyang.

"Bye..." jawab Aniq sebelum hilang dari pandangan. Aku dan Faiz berpandangan.

"baru nak subuh la tu." sindirku. Faiz dah tersengeh-sengeh sebelum dia kembali ke biliknya. Aku geleng kepala. Hari-hari subuh gajah. Sampai gajah pun dah tak ada subuh dah..hahahha. Ok Lame Muaz!!...Lame!!

"jom.." ajak Hazrin yang baru keluar dari bilik.

"dah siap?" soalku pula.

"dah..jom." balas Hazrin sebelum dia mula menyarung stokin di kaki. Setiap hari memang aku akan ke kelas dengan Hazrin. Aku membonceng motornya. Aku memang tak ada transport sendiri kat sini. Semua aku berharap pada bestfreind aku sorang ni. Kalau tak ada budak senget ni. Memang susah lah aku.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku berdiri tegak di hadapan pintu pagar rumah teres setingkat ini. Suasana sekeliling semakin dingin menjelang tengah malam. Aku melihat kosong ke arah rumah yang pernah menjadi tempat ku berteduh dan berlindung sejak aku berumur sehari. Seorang lelaki lewat 40-an dan seorang wanita yang sama baya berdiri di muka pintu. Yang lelaki berteriak memaki hamunku sambil membaling dan melontar barang-barangku keluar. Yang perempuan hanya menangis terisak-isak, namun tidak pula dia mahu menghalang perlakuan si lelaki. Aku hanya diam, berdiri tegak, tanpa perasaan. Suara si lelaki berteriak, memekik bak halilintar. Namun tak ada satu pun kata-kata amarahnya itu masuk ke mindaku. Hanya masuk telinga kiri dan keluar berterbangan dari telinga kanan.

"Kau!! jangan balik lagi kerumah ni. Mulai hari ni, aku haramkan kau pijakkan kaki kau kat rumah ni lagi. Pergi!!" teriak lelaki itu lagi. Yang perempuan masih berlinangan air mata. Aku masih diam. Tiada tindak balas. Dalam mindaku kini hanya satu persoalan yang berputar-putar.

"Sudah tu Imah, tak payah awak nak menangis beriya bagai sebab anak tak tahu diuntung ni. Sudah masuk." ujar yang lelaki sambil dia mengunci pintu pagar yang kini tertutup rapat.

"Anak kita bang..." ujar yang perempuan dalam esak tangis.

"Dia bukan anak kita!!!" tengking yang lelaki.

"Aku bersumpah aku tak ada anak yang macam dia!! Sudah..masuk!!" jerkah si lelaki lagi sebelum menarik tangan yang perempuan masuk ke dalam rumah.

"Muaz....Muaz..bangun!!" aku membuka mata perlahan bila aku rasakan tubuhku digoncang kuat dan namaku dipanggil. Aku membuka mata dan kelihatan Hazrin disebelahku dengan riak wajah yang kerisauan.

"Kau okey tak Muaz?..kau mimpi ke?" soalnya. Aku bangun dari pembaringan dan memandang sekeliling. Keadaan gelap, tapi aku cukup kenal ruangan ini. Ini bilik aku dan Hazrin. Aku pandnag Hazrin pula. Wajahnya masih risau. Aku lantas teringatkan mimpi tadi. Aku jadi sebak. Tak ku sedar air mataku menitik. Aku menangis. Hazrin lantas meraih tubuhku dan dipeluk erat. Aku menangis semahunya dalam dakapan Hazrin. Hazrin mengusap lembut belakangku cuba menenangkanku. Tanpaku sedar aku turut memeluk Hazrin erat. Masyaallah...sungguh aku tak akan dapat lupa peristiwa pada malam itu.

Hazrin melepaskan pelukannya sebaik tangisanku reda. Aku tak tahu berapa lama momen tu berlaku. Aku meleraikan pelukan dan mula mengesat air mataku. Hazrin turut menyeka air mataku. wajahnya masih terlihat risau, namun sedikit tenang.

"Thanks wei..." ucapku.

"dah..dah..tak pe...kau tidur balik." ujarnya memujuk. Aku baring balik dan cuba melelapkan mata semula. Entahlah...tak tahu kenapa aku rasa sedih sangat sampai aku menangis macam tu. Hazrin ku lihat kembali semula ke katilnya. Aku cuba lelapkan mata tapi tak boleh.

"Apa kata, kalau kau tak boleh tidur, kau pergi ambik air sembahyang, buat tahajjud, mana tahu, tenang sikit hati kau." ujar Hazrin lagi lebut. Aku bangun kembali dan duduk dibirai katil. Ada benarnya kata-kata Hazrin itu. Aku bangun dan terus menuju ke bilik air, ambil air sembahyang.

Seusai aku mengambil wuduk, aku keluar semula dari dalam bilik air dan terus mencapai sejadah dan kupiahku. Aku keluar dari bilik dan menuju ke ruang tamu. Gelap dan sunyi. Semat aku melirik jam yang menunjukan jam 3.00 pagi. Sejadah ku bentang mengadap kiblat. Aku berdiri tegak di atasnya dan mula laungkan takbir.

"Allahu Akbar.."

Seusai solat sunat tahajjud, aku teruskan pula dengan solat sunat taubat. Seusai solat aku duduk di atas tikar sejadah dan menadah tangan memohon doa.

"Ya Allah tuhan yang maha pemurah dan yang maha mengasihani, hanya kepadamu ya Allah aku memohon pengampunan. Ya Allah yang Maha mengetahui dan maha Adil, ampunilah segala dosaku, dosa kedua ibu bapaku, dosa ahli keluarku dan sahabat-sahabatku ya Allah."

"Ya Allah, sungguh berat dugaan yang kau berikan ya Allah, kau berikanlah aku kekuatan yang Allah, kuatkanlah aku untuk lalui semua ini. Ya Allah, hanya padamulah aku memohon pertolongan."

"Ya Allah, ampunilah dosaku kerana mencintai kaum sejenisku. Ya Allah, bukan aku minta untuk begini ya Allah, jika perasaan ini merupakan ujian dariMu ya Allah, sesungguhnya aku redha dengan semua ini."

"Ya Allah, kau bukakanlah dan lembutkanlah hati Abiku supaya dia dapat menerimaku semula ya Allah. Ya Allah, hanya adamulah tempatku mengadu." doaku bersungguh. Tanpaku sedar,air mataku mengalir lagi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

"hoi...berangan!!" tegur Hazrin sambil duduk di sebelahku. Aku hanya memandangnya sekilas sebelum kembali memandang ke depan sambil menyedut milo ais yang aku pesan tadi ke dalam mulut.

"Kau okey tak ni?...sugul je aku tengok." soal Hazrin sebelum turut menyedut teh ais yang dipesannya juga tadi. Duduk-duduk di kafe sambil menunggu kelas bermula setengah jam lagi.

"Ren..." panggilku lembut. Hazrin menoleh memandangku.

"apa jadi dekat aku sebenarnya malam tadi?" soalku. Hazrin menoleh menatapku. Aku sendiri tak berapa ingat sebenarnya apa yang jadi. Yang aku ingat aku tersedar dari mimpi, Hazrin kejutkan aku dan aku menangis dalam pelukan dia. Hazrin ku lihat menarik nafas perlahan.

"Kau tak ingat apa-apa?" solnya. Aku menggelengkan kepala.

"entahlah Muaz, aku pun tak tahu." balasnya. Aku berpaling kembali memandang ke depan.

"aku rasa kau mimpi kot. Kau menangis dalam tidur." tambahnya lagi.

"Aku menangis?" soalku lagi. Hazrin mengangguk.

"Actually...dah banyak kali sebenarnya, aku nampak kau menangis dalam tidur sejak kita balik ke sini hari tu. Selalunya aku biarkan je, cuma malam tadi je. Cuma malam tadi je....kau meracau-racau. Tu yang aku kejutkan kau. Risau pulak aku tengok kau macam tu" cerita Hazrin. Aku memandang ke depan semula. Memikirkan apa yang dikatakan oleh Hazrin. Beruntungnya aku ada kawan macam Hazrin ni.

"Kau mimpi apa sebenarnya?" soal Hazrin ingin tahu. Sifat curious dia datang lagi. Aku melepaskan keluhan berat. Aku tahu kalau aku tak cerita pada dia, tiap-tiap hari dia akan tanya aku soalan yang sama sampailah aku bagitahu dia.

"Aku mimpi....malam aku kena halau tu." ujarku perlahan. Hazrin diam. Aku baru perasan, sejak aku datang rumah dia malam tu, sehinggalah sekarang, Hazrin tak pernah tanya secara detail apa yang jadi malam tu. Mungkin dia faham apa yang jadi malam tu menyakitkan aku. Mungkin sebab tu dia tak pernah tanya lebih-lebih. Very considerate. Aku pandang dia sekilas lagi sebelum kembali menoleh ke depan dan mengeluh berat.

"Mengeluh lagi." tegurnya. Aku tergelak kecil.

"kenapa?...jangan risaulah...lama-lama nanti kau mesti lupa apa yang jadi malam tu."

"Macam mana kalau aku tak boleh lupa?" soalku kembali.

"Insyaallah...berdoa dan yakin dengan Allah." ujarnya memberi nasihat. Aku tersenyum senang. Jeda seketika.

"Aku rindu dengan Umi aku..." ujarku sayu.

"Kau tak call Umi kau ke?, dah dekat sebulan dah ni." Aku menggelengkan kepala pada soalan Hazrin itu.

"Aku takut....Umi aku tak ada handfon, kalau aku nak call, aku kena call rumah. Aku takut kalau Ab....Ustaz Meor yang jawab." ujarku. Hazrin menepuk lembut belakangku.

"Apa kata kau try dulu. Kau call la time Abi kau pergi kerja." Aku memandang wajah Hazrin. Baiknya kau Hazrin. Sebab tu la aku sayang sangat kat kau.

"Nantilah aku try." balasku. Hazrin mengusap belakangku beberapa kali. Perbuatannya itu nyata membuatkanku bertambah tenang. Pantai Hazrin memujuk. Untung siapa yang jadi isteri dia nanti.




Bersambung.....




p/s: hai guys....hehehhe happy reading...and jangan lupa vote and komen ya....heheheh


2 comments:

  1. Best... keep it up...

    -GagakHitam-

    ReplyDelete
  2. saya suka semua cerita yang awak karang,teruskan mengarang

    tapi mcm mana dengan bayu arjuna,tak ada sambungan ke?

    ReplyDelete