Friday, 11 November 2016

My BFF My Love (Bahagian 4)




Bahagian 4


Dengan malasnya aku mendaki tangga naik ke tingkat empat pangsapuri yang menjadi kediamanku sejak setahun lepas. Hari ni kuliah hari pertama. Tak ada kelas yang bermula lagi, semua just briefing je. Aku patut tak perlu datang hari ni. Memandangkan aku ini seorang pelajar cemerlang, maka aku merajinkanlah diri aku untuk hadir ke kelas. Hazrin?..hmmm...budak tu, lepas subuh terus sambung meneroka alam mimpi. Dari minggu lepas lagi dia dah kata dia tak nak datang kelas hari ni. Faiz dan Azril memang diorang tak ada kelas hari ni. Untunglah!!. Ya tuhan...kenapa flat ni tak ada lif? Dengan bersusah payah aku sampai juga ke rumah sewa kami. Dari jauh kudengar keadaan sedikit riuh. Dah kenapa dengan budak-budak ni?

“Assalamualaikum.”Aku memberi salam.

“Waalaikumussalam..” jawab mereka berjemaah. Aku melihat mereka berempat sedang duduk di ruang tamu berbual kosong. Wait....berempat? Aku terpandang seorang budak lelaki yang tak pernah aku nampak sebelum ni. Orangnya bertubuh kecil je. Kulit agak gelap. Tapi...comel. Siapa dia?

“Ha...Muaz...ni, junior yang aku cakap tu...Aniq.” ujar Faiz memperkenalkan budak lelaki itu.

“Aniq, ni Muaz.” Faiz memperkenalkan aku pula pada Aniq. Aniq lantas bangun dan menghampiri aku yang masih tercegat di depan pintu.

“ehm....Abang Muaz.” tegurnya selepas aku diam tak beriaksi. Aku seakan tersedar dari lamunan sebelum kusedar yang kini Aniq berdiri betul di depanku dan sedang mnghulurkan tangan untuk bersalam.

“emm...ya...” balasku sebelum menyambut huluran tanganya.

“Aniq.” dia memperkenalkan namanya sambil tersenyum manis. Aku ibarat terpukau dengan senyuman itu.

“ehm...Muaz.”Balasku. Aniq berpaling dan duduk semula di tempatnya tadi.

“Hang pasaipa Muaz.” tegur Azril. Aku sekali lagi tersedar dari lamunan. Dah kenapa kau ni Muaz....rilex...Azril ku lihat dah tergelak-gelak.

“ Tak ada apa.” ujarku sebelum meletakan beg ku di meja dan duduk menyertai mereka. Aku terperasan yang Hazrin memandang ku semacam je. Sempat aku memberika isyarat wajah kepadanya. Kau pulak dah kenapa? Malas nak ambil pusing aku mengalih pandang pula kepada Aniq. Betul kata Faiz, comel orangnya..hahaha.  Mereka masih berbual rancak. Tapi aku tak ikut sangat apa yang mereka bualkan, aku hanya lebih banyak memerhatikan Aniq. Sopan budak ni.

“Abang Muaz kos apa ya?” soal Aniq yang sekali lagi mengejutkan aku dari lamunan.

“ha...Chemical...Chemical Engineering.” balasku ringkas.

“ohh...sama macam abang Hazrin.” ujarnya lagi. Aku mengangguk.

“kitorang satu kelas.”balasku. Dia pula yang mengangguk.

“Aniq kos sama dengan faiz ya?” soalku pula.

“Ha’ah...sama...kulinari.”

“ha...baguih la....buleh masak untuk kami...nak harap si Faiz ni...jangan haraplah...nak harap dia, kebuluq la kami ni semua.”ujar Azril selamba.

“Betul..!” aku bersetuju sebelum ketawa kami pecah.

“Ok fine...tak payahla aku masak untuk korang lagi.” protes Faiz. Selalu je Faiz masak untuk kami sebenarnya. Actually..memang dia je yang rajin masak dalam rumah ni. Kami yang tiga orang ni, setakat masak mi segera tu boleh la.

“Boleh...boleh....untuk abang-abang semua. Cakap je nak apa, saya masakkan.” jawab Aniq senang. Kami tersenyum. Pandai budak ni ambil hati kitorang semua. Rasa senang dengan dia. Masing-masing macam terlupa yang si Aniq ni gay. 

Sebelum ni, hampir bergaduh juga la kitorang nak capai keputusan untuk nak terima Aniq atau tidak dalam rumah ni. Faiz yang beriya memujuk. Katanya dia kesian pada Aniq. Azril yang paling kuat membantah. Katanya takut tak selesa. Aku dan Hazrin hanya banyak diam. Isu macam ni sensitive. Aku takut kalau aku banyak cakap, nanti rahsia aku sendiri terbongkar. Akhirnya kami mencapai keputusan untuk bagi Aniq peluang. Cuba duduk di sini untuk satu semester. Kalau ada yang rasa tak selesa, kita akan suruh Aniq keluar. Tapi berdasarkan apa yang aku nampak sekarang ni, semua macam dah suka pada si Aniq ni.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aku masuk kedalam bilik dan duduk bersandar di katilku. Telefon bimbitku ku belek lagi. Sekejap-sekejap bukak facebook, lepastu belek twitter, dari twitter ke Instagram pulak, dah bosan stalk orang kat Instagram layan You Tube pulak. Tu je la keje. Awal-awal semester ni mana ada apa yang nak di’study’kan sangat. Tambah pulak roh ‘study’ tu belum sampai lagi, memang ini jelah keje kitorang semua.

Sesekali aku menjeling pada Hazrin yang juga sedang duduk bersandar di katilnya. Aku perasan Hazrin juga menjelingku. Sebenarnya dari siang tadi Hazrin dok jeling-jeling aku. Dah kenapa la best friend aku sorang ni.

“Kau dah kenapa Ren? ada benda nak cakap dengan aku ke?” soalku pada Hazrin. Hazrin menjeling aku lagi. Macamlah aku tak tahu kau tengah jeling aku.

“Bukan main lagi kau tenung budak Aniq tu tadi. Macam nak telan” Ujar Hazrin selamba. Aku jeling dia lagi. Dah dok asyik jeling menjeling je kitorang ni.

“Mana de....” aku menafikan sebuah fakta yang benar lagi sahih. Memang aku tengok budak tu tak berkelip tadi, kalau boleh telan, aku dah telan dah budak cute tu. Aku jeling Hazrin lagi. Dia gelak kecil. Tak guna kau Ren. Aku lantas bangun, menutup pintu bilik dan terus duduk disebelahnya.

“Kau jangan cakap macam tu kat depan budak-budak ni. Susah aku nanti.” aku memberi amaran. Hazrin tersenyum lagi.

“Tak lah...aku akan jaga rahsia kau. Jangan risau.” ujar Hazrin meyakinkan sambil menepuk perlahan peha aku. Thanks kawan, kau memang kawan terbaik. Jeda seketika. Tapi aku perasan yang Hazrin masih sesekali menjeling aku. Aku hanya buat tak endah.

“Muaz...” panggil Hazrin. Dah agak dah, mesti ada benda yang dia nak cakap kalau dah menjeling-jeling aku macam tu.

“Apa?” soalku pula.

“Kau suka ke dengan budak Aniq tu?” soal Hazrin tiba-tiba. Aku pandang dia pelik.

“Dah kenapa kau ni tanya soalan-soalan macam tu?” Hazrin gelak besar.

“tak delah....just curious.”

“bodoh la kau...” balasku tak puas hati. Suka dekat Aniq?....memanglah aku suka tengok muka dia sebab dia cute....tapi setakat tu jelah...tak pulak rasa jatuh hati ke apa. Tapi...tiba-tiba aku terfikirkan sesuatu.

“Ren..” panggilku pula selepas jeda seketika.

“hmmm..” jawab Hazrin ringkas ambil terus fokus pada telefon bimbitnya.

“nak tanya kau sikit ni.”

“apa?”

“hmmm....kalau...aku jatuh cinta dengan mana-mana lelaki...kau bagi tak kalau aku nak kapel dengan dia?” soalku. Mungkin sebab isu yang dibangkitkan Hazrin tadi, tiba-tiba aku terfikir soal ini. Hazrin ku lihat merenungku lama.

“Siapa? Aniq?” soal Hazrin tang tak habis-habis dengan Aniq.

“Bukan....aku kata kalau..kau ni. Tak habis-habis dengan Aniq!” protesku sambil menepuk pelahan pipinya. Hazrin gelak lagi.

“kau tanya aku ni...kau mintak izin ke apa?” solnya lagi.

“bukanlah nak minta izin...just....kau kan bestfreind aku....” balasku pula. Bukan aku nak minta izin atau apa, cuma nak minta pandangan. Aku sendiri belum terfikir pun nak kapel dengan siapa-siapa. Cuma just in case perkara macam tu terjadi....at least aku tahu apa pandangan bestfreind aku sorang ni. Hazrin ku lihat berfikir seketika.

“Kalau..kau..memang saja nak berkapel...aku rasa tak payah la kot. Sebab benda tu salah....nanti last-last kau jugak yang sakit. Tapi..kalau dah memang kau suka kat someone, dan memang kau dah tak boleh elak lagi, aku tak akan halang kau.” aku diam. Berfikir jawapan dari Hazrin.

“Tapi..kalau dengan aku tak pe...”ujar Hazrin menambah. Aku memandnag wajahnya pelik. Hazrin tersenyum lebar. Kenapa dengan kau ni Ren???



Bersambung...

p/s: selamat membaca....jangan lupa komen ya....baru semangat sikit aku nak menulis...hehehe



2 comments:

  1. Aku ada sorg jr nama aniq dan dia sangat comel. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nama aniq tu maksudnya kacak....sebab tu dia comel..kan?..hahah

      Delete