Wednesday, 7 December 2016

My BFF My Love (Bahagian 7)






Bahagian 7




Aku jadi kaku, terkedu, terkesima. Aku jadi tak tahu macam mana nak respon. Otak aku tiba-tiba kosong, blank, empty. Tiba-tiba sel-sel otak tidak berhubung. Masih otak aku dengan sedaya upaya memproses, kedengaran bunyi pintu rumah dibuka.

"Assalamualaikum." Kedengaran suara Azril memberi salam. Azril masuk ke dalam rumah disusuli dengan Hazrin di belakang.

"Waalaikumussalam." jawab aku dan Aniq serentak. Aku lantas berasa lega. Nasib baik budak dua ekor ni balik.

"Nah...nasi goreng kampung." Hazrin meletakan sebungkus nasi goreng atas meja aku.

"Terima kasih." ujarku. Dia pandang muka aku yang cemas.

"Kau kenapa?" soalnya.

"ha?...tak....okay....tak ada apa." balasku sambil memandag Aniq sekilas. Dia ku lihat rilex je. Siap senyum-senyum lagi. Tak guna punya Aniq. Aku pandang balik Hazrin. Wait...wait...macam mana Aniq boleh tahu?...Hazrin seorang je yang tahu aku ni gay...macam mana Aniq...wait....Hazrin bagitahu ke? Aku pandang Hazrin mencerun. Dia buat muka pelik dekat aku.

"kau dah kenapa doh?" soalnya lagi. Azril dan Aniq pandang kami. Hati aku jadi panas. Tiba-tiba aku jadi marah. Sampai hati kau Ren. Memang tak ada orang lain dah. Macam ni kau buat aku!! Aku lantas menutup buku dan masuk ke dalam bilik. Hazrin, Azril dan Aniq terpinga-pinga tidak mengerti.

Aku masuk ke dalam bilik dan terus humbankan badan atas katil. Kecewa sungguh aku rasa. Dia dah janji nak rahsiakan. Tapi kenapa dia cerita pada orang. Seketika kemudian Hazrin masuk ke dalam bilik. Pintu bilik di tutup. Dia lantas duduk disebelah aku.

"Kenapa ni?" soalnya. Aku pandang dia benci.

"kau marah aku ke? tapi kenapa? aku dah beli dah makanan yang kau nak. Nasi goreng kampung denggan telur mata kerbau. Ada yang tak betul ke?"

"bukan pasal nasi goreng tu." balasku.

"dah tu?" soal Hazrin lagi masih berlembut.

"Aniq dah tahu pasal aku." ujarku berterus terang.

"Dah tahu pasal kau?" soal Hazrin keliru. Aku tarik nafas pendek. Geram.

"Dia dah tahu gay." ujarku marah. Tapi masih perlahan. Takut kalau Azril dengar. Hazrin buat muka terkejut. Pandai sungguh kau berlakon.

"Dia tahu?...macam mana dia.." Hazrin berhenti bercakap bila dia pandang aku yang tengah marah pada dia.

"wait...sekarang ni kau nak kata aku yang bagitahu dia?" soal Hazrin. Wajahnya berkerut.

"Habistu...siapa lagi. Kau sorang je yang tahu. Aku percayakan kau Ren. Tapi mcam ni kau buat kat aku!!" ujarku kecewa. Hazrin masih memandangku tepat. Riak wajahnya sukar aku tafsirkan.

"Aku ingatkan kau percaya aku." ujarnya bernada kecewa.

"memang aku percaya kau, tapi kau dah khianati kepercayaan aku.!!"

"Aku tak cerita apa-apa pada dia!" tegas Hazrin. Kini dia tidak lagi mengawal suaranya.

"Then who else?" balasku pula. Juga tidak lagi mengawal suaraku. Hazrin ku lihat memandangku tepat sebelum dia menggelengkan kepala perlahan.

"tak sangka...lepas apa yang dah berlaku, macam tu je kepercayaan kau dekat aku rupanya." ujarnya lagi. Dia lantas terus keluar dari bilik.

"Ren...hang nak pi mana pulak malam-malam ni?" kedengaran suara Azril dari ruang tamu. Hazrin tidak menjawab. dia terus keluar dari rumah. Aku masih duduk diam di atas katil Tiba-tiba aku rasa bersalah. Kenapa tiba-tiba aku rasa macam ni?

"pasaipa? hampa dua gaduh ka?" soal Azril padaku dari muka pintu bilik. Aku hanya tertunduk tidak menjawab. Betulke Hazrin yang bagitahu?




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




"Kau!! jangan balik lagi kerumah ni. Mulai hari ni, aku haramkan kau pijakkan kaki kau kat rumah ni lagi. Pergi!!"

Aku lantas terjaga dari tidur. Darahku bergerak laju. Badan basah bermandi eluh dingin. Aku bangun dan duduk di birai katil. Aku erhati ruangan bilik yang gela.

"Astaghfirullah alAzim." aku beristighfar sambil meraup wajahku cuba menenangkan diri. Sesekali aku melirik ke arah katil Hazrin. Kosong...kosong...eh..ternyani lak. Mana pulak si Ren ni?. Aku mencapai telefon bimbitku untuk melihat waktu. Pukul 3.30 pagi. Ren tak balik lagi ke? Kat depan kot. Aku melangkah kaki menuju ke ruang tamu. Segenap ruang ku tilik. Tak ada sesiapa. Mana pulak Hazrin ni. Timbul pulak rasa sesal. Seketika kemudian aku dikejutkan dengan bunyi pintu bilik Faiz terbuka, aku menoleh. Kelihatan Aniq keluar dari bilik itu.

"Abang Muaz...tak tidur lagi ke?" soalnya.

"Tak lah...tidur dah...abang terjaga." Jawabku. Lantas peristiwa tadi bermain difikiranku.

"You know..abang pun boleh out of the closet jugak. You also gay right?"

"Abang Ren tak balik lagi ke?" soal Aniq. Aku tersedar dari lamunan.

"Ha?...haaa....dia tak balik lagi." balasku pula. Aniq kelihatan seakan serba salah. Aniq lantas menutup semula pintu bilik yang dikongsinya dengan Faiz. Asalnya bilik itu dikongsi Faiz dan Azril. Tapi lepas Aniq masuk, Azril berpindah ke bilik yang asalnya kami gunakan sebagai bilik solat.

"Abang...sini kejap." ujar Aniq sambil menarik tanganku menuju ke luar rumah. Aku hanya macam orang bodoh mengikut sahaja dia. Kami menuju ke tangga dan duduk disitu. Aku duduk disebelahnya dan menanti apa yang bakal diperkatakan oleh Aniq.

"Abang...Aniq minta maaf."

"Minta maaf?"

"Aniq tahu...Abang gaduh dengan Abang Ren tadi kan....sebab Aniq." ujarnya. Aku jadi tak senang duduk. Macam aku kata sebelum ni. Budak ni memang suka buat aku suspen.

"Actually....I heard what you guys said earlier, in your room." ujar Aniq serba salah. Aku pandangnya mencerun.

"I'm sorry...bukan Aniq nak curi dengar. Aniq just nak make sure you guys okay, because Abang Muaz berubah lepas apa yang Aniq cakap dekat Abang." ceritanya. Aku menarik nafas panjang cuba menenangkan diri.

"Abang Ren tak pernah cerita apa-apa pada Aniq. Dia cakap betul. Dia memang simpan rahsia abang betul-betul." ujar Aniq lagi cuba menenangkan aku. But...

"Then....macam mana Aniq boleh tahu?" soalku pula. Aniq tersengeh sikit.

"Jadi betul la kan..Abang pun Gay." soalnya pula. Ish...budak ni...aku luku jugak karang. Aku berpaling memandang depan. Cuba mengelak dari menjawab soalannya walaupun aku tahu aku dah tak boleh tipu dia lagi. Pandai budak ni trap aku.

"Abang mesti pernah dengar kan 'term' 'Gaydar'?" soalnya. Aku memandangnya sekilas sebelum mengangguk kecil.

"Aniq tak tahu samada ini anugerah atau apa, but...my gaydar is quite strong. Aniq boleh tahu someone tu gay atau tidak just by looking at them. And for you, the moment I see you the first day I came to this house, I immediately know...you are gay, like me." cerita Aniq panjang lebar. Aku macam terkedu sekejap. Aku tahu pasal gaydar tu. In fact, aku pun pernah rasa juga macam tu, but aku tak pernahlah begitu pasti yang orang yang aku syak gay tu...actually gay. I can say, Aniq is quite impressive.

"So...memang..Ren memang tak pernah cerita apa-apa pada Aniq?" soalku.

"Aniq berani sumpah, Abang Ren tak pernah cerita apa-apa pada Aniq." ujar Aniq bersungguh sambil mengangkat tangan kanannya bersumpah. Aku melepaskan keluhan berat sambil meraup wajahku menyesal. Apa aku dah buat ni..Ren...sorry....aku tak patut curiga dengan kau. Aniq menepuk bahuku lembut.

"Jangan risau la bang. Mungkin Abang Ren tidur di rumah kawan-kawan dia." ujar Aniq cuba menenangkanku. Aku menoleh memandang wajahnya. Sweet jugak budak ni. Dah la cute. Geram aku.

"hmmm...mungkin." balasku pula.

"Bang...Aniq masuk dulu. Nak sambung tidur. Mengantuk ni." ujarnya sedikit bergurau. Aku tergelak kecil.

"Okay..." balasku. Aniq bangun dan mula berjalan masuk semula ke dalam rumah.

"Aniq.." panggilku. Aniq menoleh memandangku.

"Aniq jangan cerita pada sesiapa ya...pasal Abang." ujarku tidak lagi berselindung. Aniq mengukir senyuman manis.

"Janji." ujarnya sambil sekali lagi mengangkat tangan bersumpah. Aku tersenyum memandangnya. Aniq membalas senyumanku sebelum kembali menyambung langkah masuk ke dalam rumah. Aku mengalih pandangan ke hadapan semula. Aku melepaskan satu lagi keluhan berat sambil sekali lagi meraup wajahku. Kau bodoh Muaz. Nampak sangat kau memang tak percayakan Hazrin. Hazrin tu dah banyak tolong kau. Tapi macam tu kau buat dia. Kau kena minta maaf dengan dia. Jangan sampai kau hilang dia sebagai kawan. Kau rugi kalau kau hilang dia. Mana agaknya si Ren ni.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku memandang ke depan bila pintu bilik kuliah ini dibuka. Hazrin masuk. Sempat pandangan mata kami berpaut seketika. Aku lihat dia. Pakaiannya kemas, tak macam masa dia keluar rumah malam tadi. Kelas pertama pukul lapan pagi tadi dia tak ada. Mungkin dia balik rumah dulu pagi tadi untuk bersiap.

"Hazrin, why you're late?" soal Encik Loh, pensyarah subjek Bahasa Inggeris kami.

"I'm Sorry sir, I overslept." ujarnya.

"It's okay, sit down." ujar Encik Loh sebelum sambung menerangkan notanya di papan putih. Hazrin datang mendekatiku. Tempat disebelahku kosong. Memang selalunya dia yang duduk disitu. Pandangan kami bertaut lagi. Aku ingat dia akan duduk disebelahku seperti biasa, tapi tidak, dia terus ke barisan paling belakang dan duduk disitu. Aku hanya memandang dia. Dia marah lagi denganku. Aku pandang wajahnya yang masam. Comel pulak dia buat muka marah + merajuk macam tu. Entah kenapa tiba-tiba aku ketawa kecil. Serius kau comel Ren. Rasa macam nak snap gambar dan tunjuk kat dia nanti..hahahha.




Bersambung.....










Hai guys.....teruskan menyokong.....sorry macam pendek sikit chapter yang ni..ehhehe

Komen banyak2 ya....

1 comment:

  1. more~~~~~~~ hahaha
    i'm also one of bayu arjuna's fan who is still waiting for its continuation :)
    hope u wont lose ur muse

    ReplyDelete