Saturday, 28 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 14)




Bahagian 14




"Oii..." Sergah Luqman sebelum duduk di sebelah Aniq. Aniq menoleh memandangnya.

"Abang Luq ni....terkejut Aniq." Aniq memprotes. Luqman ketawa kecil. Geli hati melihat riaksi Aniq.

" Aniq buat pe duduk sini sorang-sorang...tak join yang lain main bola?" ujar Luqman merujuk kepada pelajar-palajar lain yang sedang bermain bola sepak di padang.

"Malaslah, Aniq bukan pandai main pun. Lagipun diorang semua ni tak tahu bosan ke? time riadah main bola, waktu PJ pun main bola jugak. Dalam dorm malam-malam sembang pasal bola. Seriously...tak bosan ke?" protes Aniq. Luqman hanya tersenyum melihat Aniq membebel.

"Alah...lelaki...biasalah tu." balas Luqman.

"lelaki pun....tak semestinya mesti bola. Banyak lagi benda lain boleh main. Dah jadi macam sesuatu yang sangat klise. Asal lelaki je..mesti bola."

"Aniq ni kuat membebel jugak ye." ujar Luqman selamba. Aniq menoleh memandang Luqman mencerut. Luqman ketawa lagi.

"Ramai je yang main badminton, takraw....tenis pun ada. Pergilah join diorang tu." ujar Luqman lagi. Aniq memandang Luqman lagi sebelum tersengih.

"Aniq ni sebenarnya malas je kan, malas nak keluar peluh, kan?" duga Luqman. Aniq pandang Luqman lagi, kini dia mengangguk sambil tersengih. Mereka berdua ketawa.

"Dah agak dah, ye ye je membebel macam-macam.!" protes Luqman. Aniq masih ketawa.

"Yang Abang tu, buat apa kat sini?" soal Aniq pula.

"Saja....nak temankan adik abang sorang ni. Kesian dia duk sensorang." balas Luqman. Wajah Aniq merona merah. Malu dia jadinya. Luqman tersenyum lebar apabila melihat wajah Aniq yang merah. Dia lantas mendekatkan dirinya dengan Aniq. Mereka sangat rapat, sehingga tubuh mereka bersentuhan.

"Aniq..."panggil Luqman lembut. Aniq menoleh memandang Luqman.

"Ye abang sayang." balas Aniq mengusik manja. Bertambah lebar senyuman dibibir Luqman.

"Malam ni datang bilik abang nak?" ajak Luqman. Aniq lantas memandang Luqman sambil tersenyum lebar.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Aniq masuk ke bilik guru dan dengan hati yang berdebar. Dia tak tahu kenapa tiba-tiba Ustaz Hakim memanggilnya. Bilik guru agak kosong pagi ini bila kebanyakan guru sedang mengajar di kelas masing-masing. Dia mendekati meja Ustaz Hakim. Dia bertambah pelik bila ternampak buah hatinya, Luqman turut berada disitu.

"Assalamualaikum Ustaz."Aniq memberi salam. Hakim dan Luqman serentak berpaling memandang Aniq.

"Ha...Aniq, mari duduk sini." ajak Hakim. Aniq datang mendekat dan duduk di kerusi kosong di sebelah Luqman. Jeda seketika. Luqman hanya tertunduk. Aniq masih keliru. Hakim hanya diam dan memadnang mereka berdua.

"Kamu berdua tahu kenapa saya panggil kamu berdua?" soal Hakim yang juga merupakan salah seorang guru dalam Jawatankuasa disiplin dan tatatertib sekolah berasrama penuh ini. Aniq dan Luqman pandang Hakim sebelum menggelengkan kepala. Hakim meninjau sekelilingnya memastikan yang memang haya ada mereka disitu. Luqman dan Aniq jadi bertambah risau. Sempat mereka mencuri pandang antara satu sama lain.

"Saya sebenarnya, nak tanya awak berdua satu perkara." ujar Hakim serius. Luqman dan Aniq menumpu perhatian pada Hakim.

"Apa sebenarnya hubungan awak berdua?" soal Hakim. Luqman dan Aniq kaget.

"Ap....apa yang Ustaz cakap ni? kami...Aniq ni adik angkat saya la." ujar Luqman sedikit tergagap. Aniq hanya tertunduk seperti pesalah. Hakim kelihatan masih tenang dan hanya memerhati tingkah dua orang pelajarnya ini.

"Kenapa Ustaz tanya soalan macam ni?" soal Luqman pula. Hakim kini menumpu perhatian pada Luqman.

"Sebab....saya ternampak kamu berdua buat sesuatu yang tak sepatutnya kamu berdua buat." ujar Hakim. Luqman dan Aniq cemas. Aniq menundukan padangan. Takut bertentang mata dengan Hakim.

"Us...Ustaz nampak apa? kami buat apa?" soal Luqman cemas. Hakim diam sambil memerhati tingkah Luqman dan Aniq. Dari riaksi mereka berdua, Hakim sudah pasti yang telahannya memang benar. Hakim melepaskan keluhan.

"Saya tahu, kamu berdua ni sebenarnya ber'couple' kan?" Hampir gugur jantung Luqman dan Aniq. Aniq sudah menggeletar takut. Luqman sempat mencuri pandang Aniq. Dia sendiri jadi buntu.

"Us..Ustaz...cakap apa ni?...tak kanlah kami nak buat macam tu." Luqman cuba mempertahankan diri.

"Saya nampak, saya nampak dengan mata saya sendiri, kamu berdua bercium, dekat tepi padang semalam." cerita Hakim lagi. Luqman kini tertunduk. Dia jadi buntu. Tak ada apa lagi yang dapat dia nafikan.

"Kamu tahu tak apa yang kamu berdua buat ni salah?" soal Hakim serius, namun masih tenang. Luqman dan Aniq hanya tertunduk. Hakim membetulkan duduknya sebelum kembali memandang dua orang pelajarnya ini.

"Ustaz...tolong ustaz..jangan hukum kami....jangan..jangan hukum Aniq." rayu Luqman yang sempat mencuri pandang pada Aniq yang hanya duduk diam tertuntuk ketakutan.

"Ustaz jangan hukum Aniq, Aniq tak salah. Saya yang paksa dia. Dia tak salah. Biarlah saya je yang dihukum. Jangan hukum Aniq." rayu Luqman. Air matanya menitis.

"Kamu berdua jangan risau. Saya tak akan ambil tindakan pada kamu berdua. Kamu berdua ni, pelajar harapan saya, harapan sekolah. Terutamanya kamu Luqman. Kamu dah nak SPM tahun ni. Sekolah letakkan harapan tinggi pada kamu. Saya tak mahu kamu sia-siakan semua ni. Masa depan kamu cerah." ujar Hakim lagi. Luqman tertunduk kembali, dia menyeka air matanya. Dia mencuri pandang pada Aniq lagi. Aniq turut menangis.

"Kamu berdua beruntung sebab saya yang nampak kamu semalam. Macam mana kalau guru yang lain, atau mungkin pelajar yang lain?"

"Saya minta tolong pada kamu berdua. Fikir balik apa yang kamu berdua buat ni. Apa yang kamu berdua buat ni akhirnya akan menyakitkan kamu semula. Ingat balik kenapa mak ayah kamu hantar kamu ke sekolah. Fikir macam mana kalau mereka tahu pasal benda ni. Saya, bagi amaran awal pada kamu berdua ni sebab saya tak mahu kamu sakit nanti." pesan Hakim. Luqman dan Aniq masih dia dan tertunduk. Hakim melepaskan keluhan.

"Sudahlah, kamu berdua boleh balik ke kelas." Hakim membenarkan Luqman dan Aniq balik ke kelas. Perlahan Aniq dan Luqman bangun.

"Te..terima kasih Ustaz." ujar Luqman sebelum berpaling ke belakang menuju ke pintu keluar. Aniq hanya menunduk sebelum turut berpaling, Mulutnya seakan terkunci untuk berbicara.

"Cinta tu tak salah, yang salah tu nafsu." sempat Hakim berpesan sebelum Luqman dan Aniq lolos keluar dari bilik guru. Luqman dan Aniq sempat berpaling semula pada Hakim sebelum mereka menunduk sedikit dan kembali berjalan keluar dari bilik guru. Hakim melepaskan keluhan berat sebelum bersandar pada kerusinya. Luqman dan Aniq mengingatkan dia tentang dirinya dulu.

'Allah, macam mana aku nak handle benda ni. Aku tak mahu mereka rasa sakit yang pernah aku rasa dulu.' Hakim berdoa sendiri dalam hatinya.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Hakim memakir keretanya betul-betul di pintu masuk utama asrama lelaki sekolah berasrama penuh ini. Jam sekarang menunjukan tepat jam 2.00 pagi. Hakim bergegas keluar dari keretanya. Pintu ditutup, sistem alarm kereta dihidupkan dan dia lantas mula berlari-lari anak menuju ke bilik warden asrama, Cikgu Murad di tingkat satu. Tergesa-gesa dia mendaki tangga sebelum kelihatan pintu bilik Cikgu Murad terbuka luas dan cahaya dari dalamnya terang menderang. Beberapa orang pelajar berdiri di luar bilik Cikgu Murad. Hakim lantas menjengah ke dalam. Jantungnya berdegup laju apabila melihat Aniq dan Luqman duduk melutut di lantai menghadap Cikgu Murad. Benda yang sebenarnya dia harap untuk tidak berlaku akhirnya berlaku juga.

"As..assalamualaikum" Hakim memberi salam dengan nafas terputus-putus. Mata-mata di dalam bilik itu lantas beralih padanya.

"Waalaikumussalam..ha..Ustaz...nasib baik Ustaz sampai cepat." ujar Cikgu Murad sambil memandang Aniq dan Luqman mencerun.

"Cikgu....ke..kenapa ni?" soal Hakim berbasa basi.

"Ni...budak dua orang ni. Saya tangkap diorang tengah beromen." ujar Cikgu Murad selamba. Hakim yang memang sudah boleh mengagak hanya meraup wajahnya. Dia sendiri jadi buntu. Dalam keadaan begini, dia sendiri tidak boleh membantu untuk buat apa-apa.

"Astaghfirullah al-Azim, cikgu...cakap apa ni? diorang berdua ni kan lelaki." ujar Hakim cuba mencari jalan.

"Ha...itulah masalah dia, diorang ni sama-sama lelaki, dah kenapa nak beromen sesama sendiri?! Astaghfirullah al-Azim. Tak tahu saya nak kata apa dah. Nak sangat jadi ummat Nabi Lut" herdik Cikgu Murad.

"Betul ke diorang buat benda tu? Cikgu nampak ke?" soal Hakim lagi.

"Ustaz, kalau saya tak nampak sendiri, saya tak akan heret diorang berdua ni ke sini." Hakim menggelengkan kepala. Ditenungnya wajah Luqman dan Aniq yang tentunduk. Mereka menangis. Hakim melutut sama menghadap mereka. Hakim memegang kejap bahu Luqman disebelahnya.

"Betul ke ni?" soal Hakim. Luqman mendongak memandang wajah Hakim. Perlahan dia mengangguk.

"Astaghfirullah al-Azim." Hakim beristighfar.

***

"Aniq...Aniq!!!" panggilan dari Faiz itu menyedarkan Aniq dari lamunannya.

"Aniq okay tak ni? Aniq menangis?" soal Faiz risau. Aniq lantas menyeka air matanya.

"Aniq...Aniq okay...tak apa-apa."

"ish...tak kan la okay, tak ada angin, tak ada ribut, tak kan tiba-tiba menangis."

"Aniq okay, just...teringat something yang sedih. Tu yang tak sedar menangis tu." balas Aniq sambil tersenyum.

"Betul ni..okay ni?" soal Faiz lagi.

"Betul...Abang Faiz ni risau sangat la. Aniq Okay." ujarnya lagi sambil tersenyum lebar. Faiz menggelengkan kepala dengan tingkah Aniq.

"Okaylah kalau Aniq dah kata macam tu...jomlah kita balik. Dah petang dah." ajak Faiz.

"Tak pelah abang, Abang Faiz balik dulu, Aniq nak sambung buat rujukan ni." ujar Aniq sambil menepuk-nepuk buku tebal yang digodeknya dari tadi di perpustakaan ini.

"Okaylah...Abang balik dulu." ujar Faiz sebelum bangun dan meninggalkan Aniq sendirian di perpustakaan yang makin sunyi bila ramai pelajar yang tadinya memenuhi perpustakaan ini mula pulang ke kediam masing-masing.

Aniq melepaskan keluhan berat. Sejak dia bertemu dengan Hakim beberapa hari lepas, memori tentang dia dan Luqman kerap kali muncul dalam ingatannya. Kadang-kadang memori itu mampu membuatkannya menangis. Rindu benar dia pada Luqman.

'Abang Luq...Aniq rindu sangat pada Abang.' rintih hatinya sendiri.




Bersambung....





Sunday, 22 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 13)


















Bahagian 13






(Hakim POV)


"Assalamualaikum" Aku memberi salam. Belum sempat pintu rumahku ku ketuk, pintu sudahpun dibuka. Terpacul isteriku di balik pintu.

"Waalaikumussalam" jawabnya sambil membuka grill pintu. Dia lantas menyalami tanganku sebelum mengambil beg pakaian yang ku bawa tadi.

"Macam mana bang? ada jumpa angah? angah okay? dia sihat?" soalnya bertalu-talu.

"Ish...awak ni, kalau ya pun, bagila saya masuk dulu." ujarku pula. Isteriku, Ainina, lantas memberikan laluan untuk ku masuk. Aku masuk ke rumah dan terus menuju ke ruang tamu. Ainina menutup semula pintu sebelum mengekoriku. Aku lantas merebahkan diriku pada sofa. Ainina meletakkan beg yang dibawanya di tepi sofa sebelum duduk disebelahku.

"Macam mana? angah okay?" soalnya curious.

"Dia okay...dia sihat." balasku ringkas.

"Alhamdulillah, jadi....apa yang jadi sebenarnya?" soal Ainina dengan mata membulat. Aku renung wajahnya. Cantik isteri aku ni. Kalau tengok betul-betul, muka isteri aku ni dengan Muaz saling tak tumpah.

"Abang...." rengeknya selepas aku hanya diam.

"Nina....apa kata, awak pergi buatkan air untuk saya dulu. Saya hauslah.." ujarku.

"Ish...Abang ni. Nak air apa?" soalnya sedikit memprotes. Aku tersenyum kecil melihat tingkahnya.

"Apa-apa jelah. Asalkan air sejuk." balasku. Ainina lantas berpaling dan terus menuju ke dapur. Aku tersenyum lagi melihatnya sehinggalah dia hilang di balik pintu dapur. Aku lantas mencapai remote televisyen dan terus membuka siaran televisyen. Dari satu saluran ke satu saliran, cuba mencari siaran yang menarik perhatianku.

"Nah bang..." ujar Ainina. Terkejut juga aku tiba-tiba dia muncul.

" cepatnya buat air." ujarku sambil melihat segelas air berwarna merah yang dihulurkan padaku. Aku lantas mencapainya dan meneguk air sirap sejuk itu.

"Air ni memang dah siap bancuh dalam peti ais tu. Nina ambik je la. Senang." balasnya.

"Alhamdulillah. Sedap air sirap Nina ni." Hampir setengah air tersebut ku minum, aku serahkan semula gelas tersebut pada Ainina. Dia lantas mencapainya dan meletakkannya elok di atas meja.

"dah?" soalnya.

"dah?"soalku kembali sedikit keliru.

"okay dah....sekarang cerita...apa jadi pada angah?" soalnya lagi. Aku tersenyum lagi. Itu rupanya yang dia maksudkan.

"Awak ni kan...saya ni belum hilang lagi penat lelah drive kereta dari Pulau Pinang tu. Dah awak tanya macam-macam."

"Mestilah....Nina ni risau tau pasal angah tu. Entah apalah yang dah jadi dengan dia." ujar Ainina kerisauan. Aku merenung wajah manisnya lagi. Patut ke aku cerita apa yang dah jadi. Tapi aku risau yang Nina tak boleh terima apa yang dah jadi. Ainina ni dengan Abi tu sama je perangai. Aku kenal sangat isteri aku ni.

"Ceritalah bang.."desak Ainina lagi. Aku melepaskan keluhan berat. Aku tak boleh cerita pada Nina. Paling tidak pun, bukan sekarang.

"Nina....awak percaya pada saya kan?" soalku. Ainina mengangguk. Aku pegang kedua tangannya.

"Macam ni, sebenarnya, mula-mula tu, angah langsung tak nak cerita pada saya apa yang dah jadi. Puas saya pujuk. Tapi, Alhamdulillah. Allah buka juga hati dia untuk cerita pada saya. Apa yang dah jadi ni, bukan benda kecil. Benda besar. Sesuatu yang cukup untuk buat Abi tak mengaku angah tu anak dia."

"Yelah...Nina tahulah. Tapi apa sebenarnya yang dah jadi.?"

"Nina tahu tak, Nina dengan Abi tu, banyak persamaan. Perangai Nina, dengan Abi, sama je." ujarku lagi. Ainina kelihatan sedikit keliru. Aku menarik nafas cuba mengatur kata.

"Apa yang dah jadi pada Angah, biarlah saya je yang tahu. Cukuplah Nina tahu yang Angah, memang tak akan balik lagi ke sini selagi Abi tak boleh terima dia."

"Apa abang cakap ni? kenapa pulak Nina tak boleh tahu apa yang dah jadi?"

"Nina....saya tak rasa yang awak boleh terima apa yang dah jadi. Saya kenal isteri saya ni. Angah, perlukan orang untuk sokong dia sekarang. Terutamanya keluarga sendiri." isteriku tertunduk. Terpancar riak sedih diwajahnya.

"Nina, percayalah pada saya, saya janji, saya akan bawa Angah balik pada kita. Saya janji." ujarku serius. Nina mendongak memandang wajahku. Ada air mata yang mengalir diwajahnya.

"Janji bang."

"Insyaallah." balasku. Ya Allah....kau permudahkanlah niatku ini.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Hazrin POV)

Aku keluar dari dalam bilik dan berjalan malas ke ruang tamu. Ku lihat Muaz sedang duduk di mejanya dan sedang menyiapkan latihan tutorial. Aku datang mendekatinya sebelum duduk di meja ku sendiri. Aku perhatikan segenap ruang rumah yang agak sunyi. Pagi-pagi sabtu begini biasalah, yang lain masih dibuai mimpi walaupaun dah lebih pukul 10.00 pagi.

"Kau dah breakfast?" soalku pada Muaz.

"dah...biskut kering je."balasnya. Aku hanya mengangguk malas. Muaz dah okay dah sekarang. Dia dah tak sedih-sedih lagi macam masa Ustaz Hakim datang beberapa minggu lepas. Alhamdulillah. Aku suka tengok Muaz yang ni, bukan Muaz yang asyik sedih yang asyik menangis. Belum sempat aku membuka bicara lagi, kedengaran pintu bilik Faiz dan Aniq dibuka. Aniq keluar dari bilik.

"Morning Aniq." sapaku. Aniq memberhentikan langkah seketika dan berpaling memandang kami. Dia ku lihat sudah bersiap-siap dengan begnya bersedia untuk keluar.

"Morning.." balasnya ringkas sebelum berpaling dan meneruskan perjalanan keluar. Langsung tak seperti selalu. Dia tak senyum langsung. Jawab sapaan aku tadi pun macam nak tak nak je.

"Kenapa dengan Aniq tu?" soal Muaz sebaik Aniq hilang di balik pintu. Aku berpaling memandang Muaz. Dia pun perasan rupanya perubahan pada Aniq.

"Entah..." balasku ringkas. Jeda seketika.

"Aku tengok Aniq tu macam dah lain sekarang ni. Sejak Abang Long aku datang hari tu. Dia dah lain." cerita Muaz. Aku pandang Muaz lagi. Aku pun perasan benda yang sama. Actually, aku rasa, aku tahu apa puncanya. Ustaz Hakim tu puncanya. Aniq jadi macam ni sejak dia jumpa dengan Ustaz Hakim. Aku jadi teringat balik peristiwa hari tu.

"Abang Ren." namaku dipanggil seseorang. Aku dan Ustaz Hakim menoleh ke arah suara itu. Kelihatan Aniq yang baru pulang dari kampus mendekati kami.

"Abang Ren buat apa duduk sini.." soalnya sebelum dia terpaku melihat Ustaz Hakim.

"Ustaz Hakim." panggilnya. Aku jadi pelik.

"Aniq....kenal Ustaz Hakim?" soalku kehairanan.

"Aniq.." ujar Ustaz Hakim pula.

"Ustaz kenal Aniq?" aku jadi makin keliru. Diorang kenal satu sama lain? Tanpa menghiraukan ku, Ustaz Hakim datang mendekat pada Aniq.

"Aniq apa Khabar? sihat?" soal Ustaz Hakim. Aniq hanya diam dan tertunduk. Aku tak tahu macam mana nak tafsirkan keadaan Aniq sekarang. Dia macam takut, dia macam marah, tapi dalam masa yang sama dia macam masih ada rasa hormat yang tinggi pada Ustaz Hakim.

"Aniq masih marahkan saya ke?" soal Ustaz Hakim lagi selepas Jeda seketika. Aku hanya diam memerhati. Aniq masih diam.

"Ustaz...saya masuk dulu." Aniq meminta diri sebelum dia berpaling ke belakang.

"Luqman kirim salam pada Aniq. Dia ada di Jerman sekarang." Kata-kata Ustaz Hakim membuatkan langkah Aniq terhenti. Dia kembali memandang Ustaz Hakim. Matanya kini sedikit berkaca. Dia menangis. Ini pertama kali aku nampak Aniq menangis. Senyuman manis yang sentiasa menghiasai wajahnya itu hilang entah kemana. Aniq berjalan mendekati Ustaz Hakim semula.

"Ab...abang Luq.....Abang Luq sihat?" soal Aniq. Ustaz Hakim menarik nafas dalam.

"Dia sihat, dah lama sebenarnya dia nak saya sampaikan salam pada Aniq, cuma saya tak tahu Aniq dimana. Alhamdulillah, rezeki, saya jumpa Aniq disini." Aniq tertunduk. Kelihatan segaris senyuman terukir diwajahnya. Aku jadi makin tak faham. Apa yang dah jadi sebernya?

"Ustaz, buat apa kat sini?" soal Aniq.

"Saya datang nak jumpa adik saya." balas Ustaz Hakim. Seraya itu, Aniq berpaling memandangku.

"Bukan Hazrin, Muaz." ujar Ustaz Hakim seakan mengerti dengan kekeliruan di wajah Aniq.

"Abang Muaz...adik Ustaz?" soal Aniq mencari kepastian. Ustaz Hakim mengangguk.

"Aniq kenal Muaz?" soal Ustaz Hakim pula.

"Kitorang duduk serumah Ustaz." sampukku sambil mendekati mereka. Aniq dan Ustaz hakim berpaling memandangku.

"oh..yeke." balas Ustaz Hakim ringkas.

"hmm...Ustaz dengan Aniq, macam mana boleh kenal?" soalku.

"Aniq ni...bekas student saya." cerita Ustaz Hakim. Aku mengangguk faham. Okay..jadi..siapa Luqman? and...kenapa Aniq punya reaction macam pelik sangat tadi?

"Hoiii!!!..." sergah Muaz. Aku lantas tercampak semula ke alam realiti.

"Kau berangan apa?" soal Muaz.

"Ha?...tak ada apa." balasku.

"Aku tanya kau tadi, kau tak jawab lagi."protes Muaz.

"Kau tanya apa?" balasku pula.

"Ish..kau ni...Aku lepuk karang. Aku tanya, macam mana Aniq dengan Abang Long aku boleh kenal?" ujar Muaz sambil cuba memukul lenganku, namun sempat ku elak.

"owh....ni...Aniq tu, bekas student Ustaz Hakim."

"Aniq bekas student Abang Long?" soal Muaz mencari kepastian. Aku hanya mengangguk mengiyakan.

"Bila pulak Aniq sekolah kat sekolah Abang Long? bukan Aniq sekolah kat KL dulu?" soal Muaz pula.

"entahlah Muaz....aku pun tak tahu. Ustaz Hakim sendiri yang cakap yang Aniq tu bekas ex-student dia." Muaz hanya mengangguk faham.

"dah tu...kenapa pulak yang Aniq jadi dingin macam ni pulak dengan kita?" soal Muaz lagi. Aku menggaru kepala yang tak gatal.

"Ish..!! kau ni Muaz...banyak pulak tanya pagi-pagi ni. Mana la aku tau...aku ni bukannya ada kuasa psikik nak tahu apa yang budak Aniq tu fikir."

"alah..kau ni....aku tanya cam tu je pun dah nak marah." Muaz merajuk. Aku tersenyum memandangnya. Serius cute gila. Geram aku!

Bersambung...




p/s: jangan lupa komen ya...

p/s: next chapter.... Hakim, Aniq dan Luqman



Monday, 16 January 2017

Alone




Asslamualaikum...

Hi guys...

Lama dah tak berceloteh ni...huhuhu


So...macam ni....actually..recently....aku mula terfikir something....


Maklumlah...bila dah lepas umur 25 ni....dah mula terasa tua....mula terfikir masa depan....chia....chia...chia...


Sebenarnya, aku teringin sangat nak ada boyfriend....teringin sangat nak rasa macam mana rasnya berkasih sayang dengan lelaki ni..

Tapi tulah....tak ada siapa yang nak aku ni...

Adala suka kat sorang tu...tapi orang tu taste dia Fattah Amin....orang macam aku ni ape jelah....pandang pun tak lalu....hakhakhak....

So...tahun lepas...gigih jugaklah usaha konon-konon nak cari bf sorang....tapi, hampeh...sorang pun tak ada...tapi, salah satu puncanya sebab aku sendiri tak berani nak approach...

Tahun ni....usia pun dah bertambah setahun lagi.....rasa nak kapel tu masih ada, masih berkeinginan....tapi aku mula terfikir yang aku too late for that, too old for that.

Aku terfikir, and aku rasa, umur aku yang macam ni, aku dah patut fikir untuk berubah, kahwin, berumah tangga, berkeluarga...beranak pinak. It's a time to get serious with life.

But..there is one problem...

Aku tak rasa yang aku dah ready nak kahwin. Aku tak rasa yang aku ada hati dekat mana-mana perempuan sekarang ni.

Kat ofis tu, aku sorang je yang bujang. Ramai je kakak-kakak, abang-abang yang nak kenen-kenen kan. Especially sekarang ni ramai budak praktikal kat ofis tu...

But...seriously...aku tak suka!!!!!!

Bukan tak suka dekat all the girls yng diorang kenen kan tu...but, aku tak suka dikenenkan.....adoiii...peninglah...

Aku sendiri tak faham dengan diri aku....

Ada sesiapa yang faham tak? boleh tolong bagitahu aku...hahahha....



okay...tu je kot nak cakap..hahhah


bye...

Assalamualaikum...


p/s: Insyaallah...My BFF My Love akan terbit seperti biasa, setiap hari jumaat di wattpad and hari sabtu di blog.

p/s: aku tak pernah rancang untuk cerita tu jadi complicated and panjang macam ni...ni semua sebab korang....hmmm

p/s: mesej untuk En BFF, walaupun cerita tu pasal BFF and nama watak utama dia Muaz....cerita ni adalah rekaan semata-mata, tak ada kena mengena dengan kau, dengan aku or dengan kita...hehehhe...jangan perasan ye....hehehhe






Sunday, 8 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 12)





Bahagian 12




(Hazrin POV)

Perlahan pintu bilik aku ku buka. Kelihatan Muaz sedang duduk berteleku di atas katilnya. Aku masuk ke dalam bilik dan menutup semula pintu. Perlahan aku mendekatinya dan duduk disebelahnya. Aku perhatikan dia. Dia tidak lagi menangis, tapi matanya masih sembap, masih merah.

"Kau okey?" soalku. Muaz hanya diam, tidak beriaksi.

"tadi aku ada bercakap dengan Ustaz Hakim." aku membuka cerita sambil bersandar pada dinding disebelahnya. Muaz masih diam. Sesekali aku menjeling memandangnya.

"kau tahu tak yang...Ustaz Hakim tu...dengan Aniq..kenal satu sama lain." ujarku cuba memancing perhatiannya. Muaz menoleh memandangku. Mungkin dia juga terkejut. Aku tersenyum.

"Kau okay tak ni?" soalku lagi. Muaz mengeluh kecil sebelum kembali memandang ke depan.

"Entah...tak tahu." jawabnya. Jeda seketika.

"Ustaz Hakim tu, aku tengok dia memang ikhlas nak tolong kau. Kau tau kan dia memang sayang kau. Even kau ni just adik sepupu and adik ipar dia je. Tapi dia sayang kau macam adik kandung dia sendiri. Kau patut bagi peluang pada dia. Mungkin dia boleh bantu kau dalam situasi ni." pujuk ku.

"Aku tau...aku pun sayang dia. Sebab tu aku tak nak cerita..aku takut....aku..."

"Kau takut dia pun akan buang kau macam Ustaz Meor?"pintasku. Muaz berpaling memandangku sebelum mengangguk perlahan. Aku terus menggapai tangannya dan aku genggam erat.

"Percayala pada aku, Ustaz Hakim tak macam tu. Dia tak akan buang kau. Dia sayang kau." ujarku sambil memandang matanya tepat cuba meyakinkan dia. Muaz...bukan Ustaz Hakim je sayang kau, aku pun sayang kau jugak. Tolonglah berhenti menangis, aku sedih tengok kau macam ni.

"Aku....aku tak tahu.....aku....belum sedia lagi."

"Tak pe....bila kau dah sedia nanti, kau cerita dengan Ustaz. Dia betul-betul nak tolong kau." Muaz pandang aku lama sebelum dia mengukir senyum. Aku turut tersenyum bila melihat senyumannya. Aku suka tengok Muaz senyum. Nampak sangat sweet. Muaz ni, kalau ikutkan, dia kategori biasa-biasa je, tak hensem sangat, tak buruk jugak. Just nice, sedap mata memandang. Tapi bila dia senyum, nampak manis sangat. Boleh kena kencing manis orang yang tengok dia senyum. Sebab tu jugak kenapa aku suka sangat tengok dia senyum.

"Thanks wei....kau..tau je cam ne nak pujuk aku." ujar Muaz. Aku tersenyum sebelum terus merangkulnya dalam pelukanku. Dia membalas pelukanku.

"Kau kan bestfreind aku." ujarku pula sambil menepuk belakangnya perlahan. Kami meleraikan pelukan dan dia tersenyum lagi pandang aku sambil mengesat air matanya yang menitis tadi.

"tadi..kau kata apa? Abang Long aku kenal Aniq?"




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Muaz POV)

Aku memandang skrin telefon bimbitku. Nama Abang Long tertera pada skrin. Aku masih rasa serba salah. Nak ku jawab atau tak panggilan dari Abang Long ni.

"Masih tak nak jawab?" soal Hazrin disebelahku. Kami baru sahaja habis kelas yang pertama untuk hari ni. Kami sedang berjalan ke bilik kuliah yang lain untuk kelas berikutnya. Aku menoleh memandangnya.

"Jawablah....mungkin penting tu." Hazrin cuba memujuk. Aku kembali memandang telefon bimbitku. Dengan rasa ragu-ragu aku menekan butang jawab. Perlahan telefon bimbit itu ku rapatkan ke telinga.

"Assalamualaikum." kedengaran suara Abang Long dihujung talian.

"Wa...waalaikumussalam." jawabku.

"Alhamdulillah....angah jawab juga." ujar Abang Long. Aku hanya diam tak beriaksi.

"Angah....hari ni Abang nak balik Perak dah. Abang nak jumpa Angah lagi hari ni boleh?" Aku masih diam. Tak tahu apa patut ku lakukan. Aku masih belum bersedia.

"Tolong Angah....tolong jumpa Abang." Abang Long separuh merayu.

"Okay..." balasku ringkas. Kedengaran Abang Long melepaskan keluhan kelegaan.

"Angah ada kat mana sekarang?" soal Abang Long.

"Kampus."

"Ada kelas?"

"Tutorial je..."

"Abang ambil Angah di kampus sekarang boleh?"

"Okay"

"Okay....dalam 15 minit Abang sampai."

"Okay"

"Assalamualikum"

"Waalaikumussalam." Aku menamatkan panggilan sebelum aku melepaskan keluhan kecil.

"Kenapa?" soal Hazrin pula. Aku menoleh memandangnya.

"Aku skip tutorial hari ni." balasku ringkas.

"kenapa? kau nak pergi mana?" soal Hazrin.

"Aku nak pergi jumpa Abang Long. Kejap lagi dia sampai." balasku. Hazrin buat muka tak percaya. Kau tak percaya dekat aku Ren! Geram pulak rasa bila dia buat muka macam tu.

"Kau buat muka macam tu kenapa?" soalku. Hazrin tersenyum kambing.

"Tak la....just....kau dah ready ke?"

"tak lagi."

"then?"soalnya. Aku melepaskan keluhan berat.

"entah....aku rasa kalau aku asyik nak mengelak je, masalah tak akan selesai. Lagipun, Abang Long nak balik dah hari ni. So...aku rasa tak apa kut kalau aku pergi jumpa dia sekejap.

"Ok...good. Kau nak aku ikut ke?" soal Hazrin lagi.

"Tak pe aku pergi sendiri. Kau tolong cover aku dalam kelas nanti."

"Okay....so..aku gerak pergi kelas dulu." ujar Hazrin sebelum dia meneruskan perjalanan ke bilik kuliah yang terletak tidak jauh dari situ. Aku pula berpatah balik dan menuju ke pintu utama dan menunggu Abang Long aku sampai.




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku dan Abang Long duduk bersebelahan di bangku di taman awam ini. Masing-masing diam tak berbicara. Abang Long....please say something, this is so awkward already.

"Angah dah makan?" soal Abang Long. Aku menggeleng.

"Kejap lagi kita pergi makan ya."

"Okay" Jeda lagi.

"Angah....angah ingat tak lagi, dulu..masa kita kecil. Masa tu kita kat rumah arwah opah. Masa tu hari raya, semua sepupu-sepupu kita balik kampung. Kita ramai-ramai masuk kebun belakang rumah arwah Opah, kita main sorok-sorok." Abang Long membuka cerita sambil bersandar ada kerusi. Aku memandangnya sekilas. Ada sedikit senyuman diwajahnya. Memoriku turut dibawa bersama ke masa lalu.

"Orang lain semua sorok dalam kebun tu je, tapi abang bawa angah sorok sampai dalam hutan. Last-last, kita sesat." sambung Abang Long sebelum tergelak kecil. Aku turut menguntum senyum bila teringatkan peristiwa itu. Masa tu aku baru darjah 5. Abang Long tingkatan 4 kot macam tu. Masa tu, bila aku tahu yang aku dan abang long sesat, aku menangis tak henti. Takut sangat. Malu pula bila ingat balik.

"Angah ingat tak, angah nangis tak henti-henti sebab takut sangat. Angah peluk abang tak lepas-lepas." ujar Abang Long sambil memandangku. Aku turut menguntum senyum sebelum berpaling memandang ke arah lain. Jadi malu aku dibuatnya. Abang Long terus memandangku lama. Aku menoleh kembali memandangnya. Senyuman diwajahnya sudah tiada. Namun wajahnya tenang.

"Angah ingat lagi tak, apa yang abang cakap pada angah waktu tu. Masa abang pujuk angah masa tu." soal Abang Long. Aku kembali memandang ke depan. Memoriku berputar balik ke peristiwa 12 tahun dulu. Belum sempat fikiran memproses Abang Long lantas menarik tubuhku rapat dengannya sebelum memeluk bahuku.

"Abang cakap....abang janji yang abang tak akan tinggalkan angah, walau dalam apa keadaan sekali pun." ujarnya. Aku yang masih terkejut dengan tindakannya memeluk bahuku itu cuba kembali mengingat peristiwa itu. Benar, memang itulah janjinya ketika itu. Dia tak akan tinggalkan aku.

"Abang masih ingat apa yang abang kata masa tu sebab sampai sekarang abang masih berpegang pada janji tu. Abang tak akan tinggalkan angah sampai bila-bila pun walau apa pun yang jadi." ujar Abang Long bersungguh. Jeda lagi.

"Abang tahu, angah takut. Angah takut nak cerita pada Abang apa yang dah jadi sebab Angah takut abang pun akan tinggalkan angah, buang angah macam Abi."

"Abang janji pada angah, abang tak akan tinggalkan angah walau apa pun jadi." ujar Abang Long. Aku menoleh memandang wajahnya. Tanpa aku sedar air mataku mengalir bila melihatkan kesungguhan yang terpancar diwajahnya.

Abang Long lantas menarik wajahku dekat ke dadanya. Dia memeluk aku erat. Air mataku mengalir dengan lebih laju tanpa dapat ku kawal. Aku turut membalas memeluk tubuh sasa Abang Long. Aku menangis semahunya dalam dakapan dia.




Bersambung...




p/s: thanks pada korang yang telah memberikan idea...aku appreciate sangat. Korang punya idea akan dipertimbangkan mengikut kesesuain watak, situasi dan jalan cerita. 

p/s: peti cadangan masih dibuka...kalau korang ada idea lagi...bagi aku lagi.....aku sentiasa menerima sebarang kemungkinan...hehehhe...sayang korang....





Wednesday, 4 January 2017

My BFF My Love (Bahagian 11)




Bahagian 11




Aku duduk di meja makan kafetaria ini sambil menghirup air sirap limau yang aku baru pesan tadi. Sesekali aku melirik ke arah telefon bimbitku. Aku tersenyum sendiri melihat satu mesej yang baru masuk melalui aplikasi whatsapp.

"Kau senyum seorang-seorang kenapa?" soal Hazrin yang baru duduk disebelahku. Aku menoleh kepadanya sebelum menunjukan mesej yang dikirim oleh Aniq tadi.

'Abg Muaz, mlm nanti Aniq msk tau. Jgn mkn kat luar'

Hazrin membaca mesej dari Aniq sebelum memandangku. Aku lantas menaip untuk membalas mesej dari Aniq itu.

'Ok...msk sdp2 tau' balasku pula. Aku menoleh memandang Hazrin yang memandangku dengan pandangan yang aku tak tahu nak kata macam mana.

"Kau kenapa?" soalku. Hazrin memandang ke depan sebelum menghirup milo ais yang bari dibelinya tadi.

"Bukan main lagi aku tengok kau dengan budak Aniq tu sejak dua menjak ni." ujar Hazrin bernada rajuk. Aku pandang dia pelik.

"Maksud kau?" soalku keliru.

"Tak adalah...aku tengok kau macam makin rapat je dengan budak Aniq tu. Sejak cuti midsem hari tu. Ada sesuatu terjadi ke masa korang berdua je tinggal kat rumah hari tu?"

"tak ada apa la....kau ni. Jangan fikir bukan-bukan...aku ada iman lagi tau!!" ujarku memprotes.

"bukan tu maksud aku." ujar Hazrin pula dengan riak wajah bersalah. Aku tahu bukan itu yang dia maksudkan sebenranya. Tapi saja je nak buat dia gelabah sikit sebab dia comel sangat bila dia buat muka bersalah macam tu. Macam yang dia tengah buat sekarang.

"Salah ke aku nak rapat dengan dia. Dia okay pe. Kelakar...cute lagi." balasku pula. HAzrin ku lihat mencerut.

"Kau ni...macam tak suka dengan Aniq tu kenapa? sebelum ni okay je aku tengok." soalku lagi.

"Bukan aku tak suka....aku okay je."

"Dah tu?" soalku. Hazrin ku lihat terdiam sebelum berpaling ke arah lain. Suspicious betul budak ni. Dah kenapalah agaknya. Belum sempat aku nak menyakat si Hazrin ni lagi, tiba-tiba ada seseorang memanggilku.

"Angah.." aku tersentak dengan panggilan itu. Aku kenal dengan suara lelaki ini. Hazrin sudah terlebih dahulu menoleh ke arah suara itu. Dengan takut-takut aku turut menoleh kearah suara itu. Jantungku berdegup laju bila susuk tubuh seorang lelaki yang amat aku rindui itu.

"Angah sihat?" soal lelaki itu lagi.

"Abang Long..."




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku duduk kaku di sebelah Abang Long. Buat seketika kami masing-masing diam. Aku hanya menanti untuk Abang Long yang mula berbicara. Macam nak luruh jantung aku nampak Abang Long tadi. Aku tak sangka yang dia akan datang cari aku kat sini. Seriously, aku dah mati kutu. Tak tahu nak kata apa. Aku dan Abang Long sedang duduk di sebuah bangku yang diletakan di taman rekreasi awam ni. Tadi Abang Long mengajakku ke sini.

"Angah sihat?" Abang Long memecah kesunyian. Berderau darahku. Jantungku turut berdegup laju.

"Si...sihat....Alhamdulillah." balasku. Jeda lagi. Aduh...Abang Long...please say something.

"Hari tu....Angah ada call rumah kan....kenapa Angah terus letak?" Aku tersentak. Aku pandang Abang Long. Aku mati kata. Ya Allah....kenapa dia tanya pasal tu pulak. Aku kembali menoleh ke depan. Badan ku bergetar. Nafasku jadi laju.

"Angah okay tak ni?" soal Abang Long sambil mengusap lembut belakangku. Automatik aku jadi tenang semula. Abang Long melepaskan keluhan berat.

"Apa dah jadi sebenarnya?" soal Abang Long. Aku lantas pandang wajahnya keliru. Abang Long tak tahu?

"Abang Long....tak tahu?" soalku. Abang Long memandangku lama sebelum melepaskan satu lagi keluhan sebelum memandang ke depan dan bersandar pada kerusi.

"Sejak Angah start semester baru ni, Angah macam dah terutus terus hubungan dengan keluarga. Kak Long call Angah, Abang pun call Angah, banyak kali, tapi Angah tak pernah jawab pun." cerita Abang Long. Aku masih tertunduk. Takut memandang wajahnya. Aku tak tahu kenapa aku jadi takut sampai macam ni. Peristiwa diamuk dan dihalau oleh Abi dulu berlegar-legar dalam minda. Aku takut, kejadian tu...berulang lagi.

"Kak Long risau sangat. Kami balik rumah Abi, tanya Abi tentang Angah. Tapi tiba-tiba Abi naik marah. dia kata....dia kata....jangan sebut lagi nama angah depan dia. Dia kata dia tak ada anak bernama Muaz. Dia kata, anak dia ada 3 orang je." cerita Abang Long lagi. Menitis air mataku. Ya Allah. bersonyanya aku.

"bila tanya Umi..Umi tak nak jawab. Umi banyak menangis je. Dia just bagi tahu yang Angah selamat, Angah dah balik Pulau Pinang." Hiba aku rakan bila diceritakan yang Umi banyak menangis. Menangis sebab aku.

"Abang Long dengan Kak Long memang tak tahu apa-apa, apa yang kami tahu....Abi dah halau Angah dari rumah." Aku masih duduk tertunduk sambil sesekali menyeka air mataku. Abang Long kemudian menarik tubuhku mengadapnya. Dia tenung wajahku dengan riak risau yang jelas diwajahnya.

"Angah...cerita pada Abang, apa dah jadi sebenarnya? kenapa Abi halau Angah dari rumah?" soal Abang Long. Aku bungkam. Tak mungkin aku akan cerita pada Abang Long. Aku tak nak dibuang untuk kali ke-2. Aku tak nak...aku tak mahu!!




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




(Hazrin POV)

Aku bangun selepas ternampak kereta Honda City milik Ustaz Hakim berhenti betul-betul di hadapan blok pangsapuri kami. Tadi lepas Ustaz Hakim ambil Muaz di kampus, Ustaz pesan suruh aku balik je sebab nanti dia akan hantar Muaz balik. So..aku pun balik. Tapi seriously...hati aku rasa tak sedap betul. Tu la sebab kenapa aku duk melapak kat tangga ni tak naik-naik dai tadi sebab nak tunggu diorang balik. Aku nampak Muaz keluar dari tempat duduk sebelah pemandu. Aku perhatikan wajahnya. Matanya merah, baru lepas nangis. Aku dah agak dah, dia akan nangis.

"Muaz..."panggilku. Tapi Muaz hanya jalan terus mendaki tangga melepasiku. Aku hanya memandangnya sehingga hilang di balik tangga sebelum kembali memandang Ustaz Hakim yang kini sudah berdiri tidak jauh dari ku.

"Saya naik dulu Ustaz." ucapku sambil bersalam dengannya.

"Ren." belum sempat aku meloloskan diri, Ustaz Hakim memanggilku. Aku kembali menoleh memandangnya. Aku jadi gugup.

"Boleh kita bercakap sekejap." soal Ustaz Hakim. Aku jadi serba salah.

"Jom...kita duduk dekat bangku tu." ajaknya merujuk pada bangku yang disediakan oleh pihak pengurusan pangsapuri dan diletakan di tepi gelanggang sepak takraw. Aku membontotinya ke bangku tersenut dan duduk disebelahnya.

"Saya nak tanya awak sikit boleh?" Ustaz Hakim membuka cerita.

"Pasal Muaz?" dugaku. Ustaz mengangguk.

"Saya tahu..awak rapat dengan dia. Mesti awak tahu apa yang dah jadi." Aku memandang Ustaz Hakim sedikit keliru. Dia masih tak tahu lagi?

"Tadi...Muaz tak cerita apa-apa ke?" soalku. Ustaz Hakim menggelengkan kepala.

"Puas saya pujuk dia. Sikit pun dia tak cerita." cerita Ustaz Hakim seakan mula berputus asa.

"Awak mesti tahu...apa yang dah jadi. Tolonglah cerita pada saya." Ustaz Hakim separuh merayu. Aku pandang wajahnyanya lama. Berkira-kira mahu cerita atau tidak.

"Ustaz...saya memang tahu apa yang dah jadi. Saya pun tahu apa puncanya. Tapi...saya dah janji pada Muaz nak rahsiakan. Saya minta maaf Ustaz, saya tak boleh tolong." Ustaz Hakim melepaskan keluhan berat sebelum bersandar pada kerusi.

"Saya dah tahu macama mana nak buat lagi. Keluarga ni dah berubah. Dah tak macam dulu. Saya nak sangat keluarga ni balik macam dulu. Tapi saya tak tahu apa patut saya buat. Saya tak tahu apa punca dia. Semua orang yang tahu pun, tak nak cerita apa-apa. Saya tak tahu apa lagi yang patut saya buat." keluh Ustaz Hakim. Aku hanya diam tak tahu nak beriaksi macam mana.

"Apala agaknya yang Muaz tu dah buat sampai dia kena halau dari rumah. Sampai Abi sendiri dah tak mengaku Muaz tu anak dia." keluh Ustaz Hakim.

"Ustaz...tak pe...macam ni. Saya cuba pujuk Muaz supaya dia cerita semua pada Ustaz. Tapi..." Ustaz Hakim menumpu perhatian padaku.

"Tapi?"

"Tapi ustaz kena janji sesuatu."

"Insyaallah...."

"Ustaz kena janji....kalau Ustaz dah tahu apa puncanya nanti, Ustaz jangan sesekali buang Muaz. Ustaz kena sokong dia, Ustaz kena bantu dia. Muaz jadi macam tu sebab dia takut dia akan dibuang untuk kali ke 2 macam mana Ustaz Meor buang dia dulu." ujarku serius. Ustaz Hakim diam seketika.

"Insyaallah....saya tak akan buang dia." ujar Ustaz Hakim. Aku kembali menoleh ke depan. Rasa macam kurang yakin dengan janji Ustaz Hakim.

"Awak tak percaya janji saya?" duga Ustaz Hakim. Aku memandang wajahnya sekilas.

"Entahlah Ustaz, kalau ayah kandung dia sendiri boleh buat dia mcam tu, saya tak tahu macam mana pula dengan Ustaz.

"Insyaallah....Muaz tu saya dah anggap macam adik kandung saya sendiri. Saya sayang dia. Saya sayang keluarga ni. Insyaallah...saya tak akan buang Muaz macam yang Ustaz Meor buat." ujar Ustaz Hakim. Keikhlasan jelas terpancar pada wajahnya. Tenang sikit aku rasa.

"Baguslah kalau macam tu. Saya kesian pada Muaz tu. Dia dihukum atas kesalahan yang tak sepatutnya 100% diletakan padanya." ceritaku. Ustaz Hakim memandangku keliru.

"Abang Ren." belum sempat aku menyambung kata-kataku, namaku dipanggil seseorang. Aku dan Ustaz Hakim menoleh ke arah suara itu. Kelihatan Aniq yang baru pulang dari kampus mendekati kami.

"Abang Ren buat apa duduk sini.." soalnya sebelum dia terpaku melihat Ustaz Hakim.

"Ustaz Hakim." panggilnya. Aku jadi pelik.

"Aniq....kenal Ustaz Hakim?" soalku kehairanan.

"Aniq.." ujar Ustaz Hakim pula.

"Ustaz kenal Aniq?" aku jadi makin keliru. Diorang kenal satu sama lain?










Bersambung......



p/s: ramai readers yang tanya pasal Bayu Arjuna....sorry guys....aku tengah tak ada idea lagi nak sambung Bayu Arjuna. Bayu Arjuna ni lain sikit. Lebih mencabar sebab cerita tu cerita fantasi...cerita zaman dolu-dolu. Bahasa pun berbunga-bunga.....aku akan sambung juga cerita tu nanti...sabar ye.