Sunday, 7 May 2017

My BFF My Love (Bahagian 19)







Bahagian 19




(Muaz POV)

Entah kenapa dengan si Hazrin dengan Aniq tu. Dah semacam je aku tengok. Naik seram pun ada. Tapi entahlah...tak tahu kenapa aku rasa macam...for some reason....aku memang ada kaitan dengan semua yang berlaku ni. Diorang ni pelik-pelik je.
"Abang." panggilan dari Aniq itu mengejutkan aku. Aku memandangnya.
"Abang fikir apa tu?" soal Aniq yang baru duduk di hadapanku. Pinggan berisi nasi dan lauk-pauk yang baru diambilnya tadi diletak elok di atas meja.
"Tak ada apa." balasku.
"kenapa tak makan lagi? makanlah." soalnya sebelum menyedut sedikit minumannya. Aku hanya memerhatikannya. Dia mula menggaul sedikit nasi bersama lauk sebelum menyuap sedikit ke dalam mulutnya. Berselera sungguh. Aniq berhenti menyuap selepas dia tersedar yang aku asyik memerhatikannya.
"Abang kenapa?" soalnya lagi.
"Tak ada apa." balasku lagi.
"Habis tu.....tengok Aniq macam tu kenapa?" soalnya. Aku melepaskan keluhan berat sebelum menyedut sedikit milo ais yang ku pesan tadi.
"apa yang sebenarnya dah jadi?" soalku berterus terang.
"jadi apa?" soalnya kembali.
"Yang tadi tu...mesti ada apa-apa ni."
"Mana ada apa."
"Mana ada? yang sampai bertarik-tarik tangan bagai tu apa benda? dah macam dalam drama tv." balasku. Aniq ku lihat ketawa sendiri.
"alaaa.....abang tak payah fikir sangatlah, nanti abang tahu juga." ujarnya selamba sebelum menyambung menyuap nasi ke mulutnya. Aku pandangnya tak puas hati. Dah nak berahsia pulak.


***************************

(Hazrin POV)


"Hello..." kedengaran suara Aniq dihujung talian selepas seketika nada deringan.
"Hello...Aniq."
"Abang Ren....apa khabar? sihat?" soal Aniq ramah.
"Baik." balasku sepatah. Jeda seketika.
"Erm....Abang Ren call Aniq ni kenapa ya?" soal Aniq dihuung talian. Aku jadi gugup. Inilah masanya. Aku kena tanya juga apda Aniq.
"Abang....abang just nak tanya sesuatu pada Aniq."
"Pasal apa tu?"
"Pasal Muaz."
"Pasal Abang Muaz? kenapa?"
"Kamu...." aku rasa ragu-ragu. Aniq hanya diam mendengar dihujung talian.
"Kamu sebenarnya...."
"Ya Abang Ren, apa dia?" soal Aniq pula. Aku menarik nafas dalam.
"Okay...macam ni, abang sebenarnya nak tanya, kamau ada apa-apa perasaan ke pada Muaz?" akhirnya terluah juga apa yang terbuku dihati.
"perasaan? maksudnya?" soal Aniq lagi. Aku tiba-tiba jadi geram.
"Aniq tak payah nak berlakonlah. Abang tau. Abang boleh nampak. Aniq sebenarnya memang ada perasaan pada Muaz kan?" soal ku jengkel. Aniq diam tidak beriaksi dihujung talian. Jeda, sebelum Aku terdengar suara Aniq seakan ketawa dihujung talian.
"Abang Ren call Aniq cuti-cuti ni semata-mata nak tanya pasal tu?" duga Aniq.
"Yelah....habis tu Aniq ingat abang nak sangat ke call Aniq kalau tak ada hal?" Aniq ketawa lagi. Aku jadi makin geram. Dia gelakkan aku?! Aku tengah serius ni!
"okay....kalau Aniq kata Aniq memang ada perasaan pada Abang Muaz, Abang Ren nak buat apa?" soalnya mencabar. Amboi....kemain budak ni.
"Kamu cabar abang ke?" soalku geram. Aniq ketawa lagi. Makin menyirap pulak darah aku.
"Sebenarnya...abang Ren cemburu kan?" duganya. Tersentak aku dengan soalan itu.
"Ap...apa kamu cakap ni?"
"Abang Ren, sekilas ikan di air, Aniq dah tahu yang mana jantan yang mana betina." ujar Aniq bangga. Amboi budak ni, berkias-kias bagai. Ni kalau ada kat depan mata aku sekarang ni, dah kena luku dah kepala budak ni.
"Aniq cakap apa ni? tak payah nak berkias-kias sangat boleh?" ujarku menahan geram. Aniq ketawa lagi. Kurang ajar budak ni!
"Aniq tahu, abang Ren sebenarnya suka pada abang Muaz kan. Abang Ren suka dia lebih dari seorang kawan. Dari cara abang Ren pandang dia pun Aniq dah tahu. Abang memang suka pada dia, I mean, you love him." ujar Aniq tenang. Aku jadi gelabah. Macam mana Aniq boleh tahu? Obvious sangat ke?
"Ab...abang call ni, nak cakap pasal Aniq dengan Muaz, bukan pasal abang!"
"Jadi...abang masih tak nak mengaku yang abang pun suka dia?"
"Aniq!!"
"Okay...macam ni, apa kata kita bersaing cara sihat."
"Apa maksud Aniq?"
"Yelah...bersaing. Kita lawan, siapa yang akan dapat Abang Muaz." ujar Aniq serius. What?! Seriously?!
"Woi" Aku tersentak dari lamunan apabila aku disergah. Aku menoleh memandang ke arah suara garau yang menjengkelkan. Kelihatan Faiz dah gelak-gelak seronok dapat sergah orang yang tengah celaru ni.
"Seronok?" soalku.
"Seronoklah...hahha" balas Faiz sebelum sambung ketawa. Macam celaka perangai.
"Dengan salam semua apa tak bagi, masuk-masuk terus sergah orang. Elok sangatlah perangai." ujarku pula.
"Eehhhh...aku dah bagi salam lah. Kau tu yang tak dengar. Entah apa la yang dimenungkan. Awal-awal sem dah termenung macam tu. Kau apa hal?" soal Faiz yang masih berbaki ketawanya.
"Tak ada apa lah....biasalah...awal-awal sem ni. Mood cuti tak habis lagi." jawabku berdalih. Faiz hanya tersenyum faham.
"kau sorang je ke? mana yang lain? tak balik lagi?" soalnya lagi.
"Muaz dengan Anniq abalik dah, diorang keluar makan. Azril biasalah, esok kot baru balik." balasku.
"Kau asal tak follow Muaz? korang ni bukan 'inseparable'ke?"ujar Faiz mengusik. Aku toleh dan pandang dia mencerun. Ish budak ni, aku tengah celaru ni dia boleh ajak bergurau pulak! Faiz hanya tersengeh-sengeh sebelum masuk ke dalam biliknya.


***************************

(Hazrin POV)


Perlahan pintu bilik ku buka. Kelihatan Muaz sedang duduk di katilnya sambil membelek telefon bimbit. Sempat Muaz melirik ke arahku seketika sebelum dia kembali menumpu perhatian pada telefon bimbitnya. Aku masuk ke dalam bilik, perlahan pintu bilik aku rapatkan sebelum aku berjalan menuju ke katilku sendiri. Aku duduk di katilku sambil pandanganku tak lepas darinya. Rasa awkward sangat. Actually, aku nak minta maaf pada dia. Bila aku fikir balik, apa yang aku buat ni childish sangat. Meroyan tak tentu pasal. Entah apa-apa.
Muaz melirik memandangku lagi sebelum dia kembali menumpu perhatian pada telefon bimbitnya. Aku menarik nafas panjang.
"Muaz..." panggilku. Muaz buat tak endah.
"Muaz..." panggilku lagi. Muaz hanya memandangku sekilas.
"Muaz.....sorry la." ujarku.
"kenapa pulak nak 'sorry'?" soalnya pula. Aku menelan liur.
"Alaa....sorryla...sebab masa cuti ni, aku langsung tak jawab call kau, x balas whatsapp kau..." ujarku cuba memujuk sambil beralih tempat duduk disebelahnya. Muaz beralih pandangan memandangku.
"Tau pun..." ujarnya tegas. Aku hanya tersengih.
"Sekarang ni kau bagitahu aku, kenapa kau mengelak dari aku?" soalnya serius. Aku mengalih pandnag ke arah lain cuba mencari jawapan. Apa patut aku jawab pada dia? Aku elakkan diri dari dia sepanjang cuti ni sebab aku sedang mencari jawapan. Jawapan pada soalan yang sangat sukar untuk aku jawab. Sepanjang cuti ni aku tertanya-tanya apa sebenarnya perasaan aku pada Muaz. Tapi...tak kan aku nak cakap macam tu pada Muaz.
"Woi...." Sergah Muaz. Terperanjat aku.
"Aku tanya kau ni, yang kau mengelamun tu kenapa?"ujarnya marah. Aku pandang dia tersengeh. Dah macam kerang busuk.
"janganla marah, buruk tau muka kau bila marah." ujarku bergurau. Dengan pantas satu tamparan kuat singgah dibahuku.
"Aduh!!" aku mengaduh sambil memegang bahuku yang terasa panas.
"sakitlah..." ujarku.
"padan muka kau!!" ujar Muaz geram. Aku tersenyum melihat riak wajahnya.
"Kau sebenarnya dah maafkan aku kan." aku menduga. Dia kulihat menarik nafas panjang sebelum kembali bersandar didinding dan menatap telefon bimbitnya.
"Aku sebenarnya tak marah kat kau pun, saja je aku nak tengok sampai bila ko nak buat macam tu." ujarnya selamba. Ceh...yela tu tak marah. Yang buat muka ketat tu dah kenapa. Aku lantas bersandar didinding disebelahnya. Aku toleh dan aku tatap wajahnya. Serius aku rindu dengan dia.
"Kau dah kenapa tengok aku macam tu?" soalnya tak senang. Belum sempat aku membalas, pintu bilik kami dikuak.
"Abang Muaz..." panggil Aniq yang muncul dibalik pintu. Aku dan Muaz memandang serentak ke arah Aniq. Aniq kulihat seakan kaget melihat kami. Mungkin dia cemburu bila melihat aku sedekat ini dengan Muaz. Aku dan dia lantas berpandangan. Apa la budak ni nak. Kacau je alone time aku dengan Muaz. Aku pandang dia dengan pandangan mencerun. Aniq membalas. Kau tak akan menang Aniq...tak akan. Muaz, aku yang punya!!


Bersambung....



p/s: sorry lambat....busy with life...terpaksa utamkan kerja yang aku dibayar gaji dari kerja-kerja sukarela dan hobi....sorry...

p/s: please keep supporting me....you guys are the best....sayang korang....huhuhu