Thursday, 7 September 2017

My BFF My Love (Bahagian 22)














Bahagian 22





Flashback

(Muaz POV)




DUSH!!! satu tumbukan kuat dilepaskan. Mata ku bulat memerhati.

"Hei!!!...kau...aku dah kata, jangan kacau aku!...aku tak suka kau! aku bukan orang macam kau! aku benci oaring macam kau!" ujar Hazrin tegas dengan wajh memerah marah. Aku memandangnya dengan nafas kencang. Aku seakan masih tak boleh hadam apa yang berlaku. Hazrin berpaling dan kini memandang tepat kearah ku.

"Kau buat apa kat sini?" soalnya. Wajahnya yang sering terhias senyuman manis kini berkerut.

"Ak....aku....aku.." Aku jadi salah tingkah.

"Dah...jom..." ujar sebelum berjalan melintasiku. Aku masih pegun disitu sambil pandangan mataku terarah pada seorang budak lelaki yang terduduk dilantai selepas di tumbuk oleh Hazrin tadi. Dia kulihat tertunduk dengan air mata yang mengalir. Pipi putihnya memerah. Terhincut-hincut bahunya menahan tangis. Timbul rasa simpatiku padanya.

"Muaz!!" panggil Hazrin lagi.

"Ya.."

"Jom!!" ajaknya tegas.

"Ok..ok..."balasku sebelum aku berlari anak mendapatkannya.




~~~~~~~~~~~




Aku duduk berteleku di atas katilku. Fikiranku ligat memikirkan peristiwa disekolah tadi.

"Hei!!!...kau...aku dah kata, jangan kacau aku!...aku tak suka kau! aku bukan orang macam kau! aku benci oaring macam kau!"

Kata-kata dari Hazrin itu terngiang-ngiang dalam fikiranku. Walaupun kata-kata itu tidak ditujukan pada aku, tapi aku dapat rasa sakitnya. Aku terbayangkan budak lelaki yang ditumbuk oleh Hazrin tadi. Aku yakin, sakit ditumbuk di wajah itu tidak seberapa kalau nak dibandingkan sakit di hati. Aku kenal budak lelaki tu. Haekal namanya. Pelajar tingkatan dua, setahun lebih muda dari aku dan Hazrin. Haekal...dan aku sama. Aku dan dia...sama-sama tak normal. Aku dan dia sama-sama sukakan lelaki dan, aku dan dia...sama-sama sukakan Hazrin. Ya, aku suka pada Hazrin. Suka lebih dari seorang kawan. Aku tak tahu sejak bila, tapi bila aku sedar, perasaan aku pada dia sudah jauh melintasi sempadan 'kawan biasa'.

Aku teringat dulu, sedang kami berbual-bual, entah macam mana topik tentang 'gay' boleh dibuka. Dia pernah bagi tahu, dia benci lelaki gay. Tapi itu belum kuat untuk aku memadam perasaan aku pada dia. Kerana bagi aku, cukuplah aku mencintai dia dalam diam.

Masa dia cerita pada aku yang Haekal ada bagi suat cinta pada dia aku rasa tercabar. Mulanya aku tak percaya, Tapi bila dia tunjuk sendiri surat itu padaku, aku mula percaya. Bagaimana kalau terima cinta Haekal? macam mana pula dengan aku? Sebab tu aku ikut dia bila dia cakap dia nak bersemuka dengan Haekal. Hazrin tak bagi aku ikut dia, tapi aku berdegil, aku ikut dia senyap-senyap.

Tapi apa yang aku nampak ketika itu betul-betul buat aku terkejut. Aku tahu Hazrin tak suka lelaki gay, tapi aku tak sangka dia sanggup buat macam tu. Aku dan Haekal, sama...yang berbeza, dia confess perasaan dia pada Hazrin dan aku tidak.

Aku mula terfikir, kalau Hazrin boleh buat begitu pada Haekal, tak mustahil dia akan buat benda yang sama pada aku. Aku dan Haekal, sama, yang berbeza, aku kawan baik Hazrin dan Haekal bukan.

Haekal beruntung, dia hanya tak dapat memiliki lelaki yang dia cinta, sedangkan aku, kalai hal itu terjadi pada aku, aku akan turut kehilangan seoarang kawan yang amat aku sayang. Aku tak sanggup nak kehilangan Hazrin. Aku tak boleh kehilangan dia.

Aku kena tekad, mulai hari ini, aku kena tanamkan dalam minda aku, Hazrin lelaki straight, Hazrin tak suka lelaki. Aku kena simpan perasaan aku pada dia dalam-dalam dan jangan pernah dikeluarkan. Aku dan Hazrin akan kekal jadi kawan baik sampai mati. Tak akan kurang dan yang paling penting sekali tak akan lebih!!




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku duduk termenung ditempatku. Sesekali aku melirik jam tanganku. Pukul 7.00 pagi. Masih awal. Pelajar-pelajar lain juga masih ramai yang belum sampai. Kelas ini pun masih kosong. Harini sengaja aku mengikut Abi kesekolah. Selalunya aku akan berjalan kaki berdua dengan Hazrin. Entahlah, sejak apa yang jadi semalam aku rasa takut hendak dekat dengan Hazrin.

"Hei!!!...kau...aku dah kata, jangan kacau aku!...aku tak suka kau! aku bukan orang macam kau! aku benci oaring macam kau!"

Kata-kata Hazrin semalam masih jelas terngiang-ngiang dalam fikiranku.

"Woi!!" sergah Hazrin. Hampir gugur rasanya jantung aku disergah begitu.

"Ren!!!!...." protesku.

"padan dengan muka kau...kenapa kau pergi sekolah dengan Ustaz pulak hari ni, dah la tu...tak bagitahu aku dulu pulak." marah Hazrin sambil menarik kerusinya sebelum duduk.

"Sorry la...aku....aku...."

"Aku...aku...aku apa?" marah Hazrin lagi.

"Ren...kau ni, kenapa nak marah-marah ni....tak kan datang bulan kot." balasku bergurau

"Banyakla kau punya datang bulan...ni nampak?" ujarnny marah sambil mengajukan penumbuk pada wajahku. Aku dengan sepontan terus mengelak dan meletakkan kedua telapak tanganku di wajah. Tiba-tiba peristiwa semalam kembali bermain dalam mindaku. Nafasku tiba-tiba menjadi laju. Aku tiba-tiba jadi betul-betul takut.

"Muaz.." namaku dipanggil.

"Muaz...kau kenapa ni?...wei....sorry..bukan aku nak tumbuk kau betul-betul pun...aku bergurau je tadi...." ujar Hazrin kaget. Aku membuka mataku perlahan. Nafasku yang kencang tadi beransur normal semula. Aku seakan baru tersedar dari sebuah igauan yang datang dalam sedar.

"Kau okay tak Muaz?" soal Hazrin lagi. Kini jelas terpancar riak kerisauan diwajahnya.

"ha....Ak...Aku..Aku..okay..." balasku pula. Aku jadi keliru. Kenapa tadi tu?




~~~~~~~~~~~~~~~~~




Aku duduk memeluk lutut di atas katilku. Fikiranku melayang jauh. Memikirkan pelbagai hal. Macam-macam hal. Terutamanya tentang Hazrin dan apa yang dah berlaku baru-baru. Sudah hampir dua minggu peristiwa itu berlaku, namun aku masih belum boleh melupakan. Walaupun bukan aku yang ditumbuk oleh Hazrin, tapi aku tetap merasakan sakitnya.

"Hei!!!...kau...aku dah kata, jangan kacau aku!...aku tak suka kau! aku bukan orang macam kau! aku benci oaring macam kau!"

Kata-kata Hazrin masih terdengar jelas dalam mindaku. Sejak dari peristiwa itu aku mula menjarakkan diri aku dari Hazrin. Aku rasa macam takut dengan Hazrin. Aku takut sebab aku suka dia. Aku takut, sebab aku cinta dia. Aku takut dia akan tahu. Bukan aku takut dia akan tumbuk aku macam mana dia tumbuk Haekal. Tapi aku takut dia akan benci aku macam mana dia dia benci Haekal. Aku melepaskan keluhan berat sebelum meletakkan dahiku pada lututku.

"ehm...ada orang duduk sini ke?" soalnya. Aku menggelengkan kepala sambil tersenyum.

"Boleh aku duduk sini?" soalnya.

"boleh..boleh..."ujarku mesra.

"Kau dari sekolah mana ya dulu? rasa macam tak pernah nampak pun." soalnya mesra.

"ahhh...aku bukan dari sini. Baru pindah sini, dari Selangor." balasku mesra.

"ohh....patutlah." ujarnya pula. Jeda seketika. Masing-masing diam tak tahu nak bicara apa.

"ohh..ya...lupa pulak, aku Hazrin, kau?" ujarnya sambil menghulurkan tangan sebagai salam perkenalan. Aku tersenyum padanya. Baru teringat, belum perkenalkan diri lagi.

"Aku Muaz." balasku sambil menjabat huluran tangannya.

Detik perkenalan aku dengan Hazrin kembali terbayang diminda. Waktu itu kami baru di tingkatan satu. Masih jelas terpancar senyumannya ketika itu, senyuman yang menambat hatiku. Senyuman yang membahagiakan aku. Detik cinta pandang pertama. Aku tak sanggup kehilangan senyuman itu. Aku tak sanggup kehilangan Hazrin.

Memoriku bersama Hazrin sejak hari pertama aku mengenalinya mula terpancar dan bermain dalam fikiranku satu persatu. Memori saat-saat bahagia aku dan dia sebagai sahabat. Memori yang amat berharga padaku. Tak sanggu rasanya aku nak rosakkan memori-memori indah ini.

Ya Allah, kenapa kau berikan perasaan sebegini padaku? Ya Allah...aku sayangkan Hazrin. Aku sayang sangat pada dia. Ya Allah...tolong aku. Tanpaku sedar, airmataku mengalir. Aku hanya membiarkan ia mengalir tanpaku kawal. Malam itu, aku tertidur sambil bergenang air mata.




Bersambung....







p/s: selamat membaca n lese do comment....tq